Translate

||| Tentang Aku |||

Foto saya
Jenaris, Kajang Selangor, Malaysia
¤¤ Penyair nan tidak akan berhenti memaparkan sesuatu. Berkata benar biar pahit sekali pun. Kata kata biarlah membawa makna. Makna jangan berbau hina.¤¤

Perlu Baca

masalah tanah pusaka Md Sesh masih tidak selesai Klik Label: Pusaka Mengambil hak milik orang lain tanpa mengikut panduan Islam adalah HARAM; akta tanah yang dipinda oleh manusia hanya perangkap NERAKA bagi mereka yang tamak akan harta dunia

13 Februari 2006

Suram 6 Februari iii Prasangka

13.2.2006

Aku mengelamun lagi terkenangkan bualan aku dengan arwah ketika dia dalam remang gelisah lantaran karenah isterinya: Ani.

- Kau tau iDAN, masa tu dia masak di dapur; bila aku cuba sentuh saja tubuhnya, dia terus tepis tanganku & berlari naik ke tingkat atas.

- Ngapa lak dia berlari ke atas?

- Dia benci sangat kat aku, macam jijik saja dengan suaminya. Aku intip dia kat dalam bilik tingkat atas tu, aku tenguk dia terus ambil telefon bimbit dia, & sms.

- Kau tak cuba ke buka  pesanan ringkas (SMS) dia

- Macam nak buka telefon bimbit dia ada PIN Nombor. Ada sekali aku pernah dapat buka telefon bimbit dia, ketika itu dia terleka... setelah dia masuk PIN Nombor dia tak tutup telefon bimbit tu, tak jumpa apa-apa SMS pun mesti dia dah padam. Dia memang banyak beselindung dari aku.

 Aku sendiri bencai amat SMS yang tak diundang ujud dalam kehidupan
keluarga atau pun isteri tercinta

- Entahlah Nasha aku tak berani nak komen, sebab Nasha sendiri tak pernah terserempak lelaki itu, lagipun dia sendiri ngaku yang lelaki itu cuma saudara angkat, abang angkat. Isteri lelaki itu pun dah terima isteri Nasha seperti keluarga angkat dia. Tak payah risaukan! hubungan dia dengan lelaki itu. Mungkin lelaki itu memang ikhlas nak menolong & sebagai kawan berniaga pakaian terpakai (bundle) tu. Dia baru saja diberhentikan kerja, tentunya kejutan berhenti kerja itu amat kuat membebani isteri Nasha. Mungkin itu puncanya dia banyak sangat berubah. Apa salahnya kalau benar dia nak membantu keluarga menjual bundle.

Aku terkenang kes dia berbalah tentang perakam VCD, sampaikan perakam VCD itu habis berkecai dihempas oleh isterinya. Memang ketika bergaduh, Ani tu pernah mengunus pisau, mengugut nak menikam arwah Nasha. Lintang pukang arwah Nasha lari dari rumah takut jadi mangsa isteri bila mengamuk.

- Aku lama tak bersama dengan dia iDAN, maka itu aku cuba nak rapat dengan dia; bila dia tolak aku .. memang aku rasa dia ada hubungan yang jauh dari hubungan keluarga angkat dengan lelaki itu. Siapa suami yang tak risau jika isteri pulang lewat malam. Mana dia pergi sampai lewat malam kadang-kadang sampai tak balik. Bila aku tanya memang kerja jual bundle macam itu. Pakaian bundle itu katanya datang tak menentu. Kadang-kadang lewat malam, kadang-kadang tunggu sampai ke pagi, bila dah sampai terpaksa berebut-rebut dengan penjual lain.

Memang setelah isteri arwah diberhentikan kerja lantaran berbalahan dengan bos tempat dia berkerja, isterinya menceburkan diri dalam jualan bundle. Katanya dia kenal lelaki keluarga angkatnya itupun melalui perniagaan  bundle tersebut.

"Dia tak pula kasi tahu aku Shah Alam itu di mana, Seksyen berapa dia ambil  bundle itu. Aku pernah nak ikut, pergi dengan anak-anak; Dia tak kasi, katanya di sana tu tempatnya berhabuk tak sesuai kanak-kanak ke sana"

Pernah arwah mengajak Anuar mencari isterinya di Shah Alam, dari pagi sampai ke petang sampai Anuar kata habis minyak keretanya lebih lapan puluh ringgit. Manalah nak jumpa jika tak tahu tempat & alamat /kawasan Shah Alam tu bukannya kecil.

Memang kadang-kadang isteri arwah bawa anak yang bungsu bersama ke Shah Alam, untuk menguruskan jualan bundle. Isteri arwah belum lagi membuka kedai, buat masa itu dia cuma gunakan vannya sebagai tempat perniagaan. Kata arwah Nasha dia pernah bersama isterinya ke perkampungan orang asli, menjual bundle.

"Aku terpaksa bantu dia iDAN untuk jaga hatinya, tapi memang aku hairan dia macam tak pandang saja bantuan aku selama ini. Paling ketara biar bagaimana pun aku buat baik dengan dia, dia masih tak pernah hiraukan aku ketika tidur malam-malam. Dah masuk bulan ke tiga dah dia berkelakuan begitu. Aku sebagai suami dapat rasakan dia memang dah membuangkan cintanya terhadap aku."

"Tapi Nasha Ani balik juga malam-malam kan?, dia tidak tinggalkan terus keluarga Nasha, dia masih ingatkan rumah & anak-anak"

"Dia balik mungkin untuk anak-anak, bukan kasihnya dia terhadap suami."

"Bersabarlah Nasha, kalau Ani tu ingat akan anak-anak & mahu balik ke rumah itu tandanya dia masih sayangkan rumah tangga Nasha. Dalam rumah tangga memang macam itu Nasha, kadang-kadang ada gangguan sementara. Sementara saja Nasha. Kalau jodoh Nasha masih panjang, Allah S.W.T akan tolong Nasha. Nasha kena banyakkan sembahyang hajat. Pohon doa agar rumah tangga Nasha dilindungi Ilahi. Jangan putus-putus memohon doa."

"Dua minggu lagi aku kena ke mahkamah syariah, isteri aku dah minta cerai. Antaranya lain aduannya aku pernah dera dia, pukul dia. Bagaimanalah aku nak berhadapan dengan kadhi tu iDAN"

"Selalunya Nasha kalau pergi ke Mahkamah Syariah itu bukan semestinya terus jumpa kadi untuk bercerai. Nasha dan Ani akan pergi ke bahagian kaunseling. Kalau Nasha masih sayangkan isteri Nasha, jangan lafazkan cerai. Dengar dulu apa sebenarnya Ani tu mahu. Berceraikan itu bukan penyelesaiannya, cubalah elakkan; Nasha sendiri tahu kan, aku pun pernah menghadapi masalah macam Nasha. Sebelas bulan lebih .. hampir setahun kami tinggal berasing. Demi anak-anak Nasha kita sebagai suami kena pertaruhkan DARAH malahan ROH kita sendiri. Memanglah bila kita dah berbalah dengan isteri semua timbul. Macam aduan Ani dia kena pukul tu, Nasha ceritalah berterus terang. Tak terniat pun Nasha nak cederakan dia, Nasha dah cerita pada aku kan masalah di Bukit Dukung tu."

Peristiwa di Bukit Dukung itu memang ada arwah Nasha bercerita. Semasa itu dia sengaja berlakon, konon dia dah putus asa melihat Ani isterinya langsung tak hiraukan lagi rumah tangga. Malahan dia yakin benar isterinya dah ada kekasih lain. Keluar rumah memang dah tak pernah minta izin. Bila isterinya diberhentikan kerja. Masalah kewangan semakin meruncing.

Pada malam itu arwah Nasha membawa isterinya ke Hentian Rehat Bukit Dukung Jalan Cheras. Kononnya menunggu seorang lelaki untuk melacurkan isterinya. Tindakan menakutkan isterinya semata-mata mahukan isterinya berubah, jika dah berani keluar rumah tanpa izin suami, kemudian berjumpa pula dengan lelaki hingga lewat malam malahan tidak balik ke rumah; alasannya mengambil pakaian terpakai (Bundle) untuk mencari duit; bukankah kelakuan tersebut bagaikan pelacur. Itu sungutan Nasha kepada aku.

Jika sudah tak dapat kawal diri lagi, dia sendiri boleh carikan pelanggang untuk melacurkan isterinya. Sebenarnya melacurkan diri cuma untuk menakutkan isterinya. Nasha bukan jenis suami macam itu. Dia sengaja pura-pura membuat panggilan menyuruh lelaki itu datang menjemput isterinya. Sebenarnya dia tak bercakap dengan sesiapa pun di telefon bimbit semasa di Bukit Dukung. Tak sangka perkara menakut-nakutkan itu sampai diadukan di Mahkamah Syariah.

Malam itu jua mereka bertengkar di van, tanpa disengajakan tangannya mahu diletkan ke penyandar bangku van terhantuk ke muka isterinya. Itu yg diadukan kononnya arwah memukul dia.

Aku memang tidak setuju dengan tindakan menakut-nakutkan isterinya begitu. Memang cara menakut-nakykan begitu boleh disalahtafsirkan isteri ianya suatu tindakan yang sungguh-sungguh. Berniat membuat satu kejahatan & kemungkaran, biarpun secara suka-suka akan memudahkan syaitan bertakhta di hati. Niat jahat itu ibarat sangkar yang bila-bila masa mudah syaitan bersarang dengannya. Itu yang paling kita takut. Lebih baik berniat baik walaupun kita tak sempat melakukan kebaikan tersebut setidak-tidak kita dapat pahala dari niat baik.

Perbalahan dengan suami isteri pun patutnya begitu, kena bersangka baik jika mahu menjernihkan keadaan, jika terusan bersangka buruk terhadap pasangan senang sangat syaitan melaga-lagakan kita.

"Emm dalam aduannya juga dia mengatakan aku cuba melacurkan dia"

"Ya Allah Ani tu melampau, bukankah kes Bukit Dukung itu sekadar nak menakut-nakutnya dia agar dia tidak bertindak melampau; keluar rumah ikut suka hati, balik pun ikut suka hati, bila tak balik tanya saja tidur rumah keluarga angkat"

Bagi aku tak baik perkara begitupun nak ngadu di mahkamah. Kenyataannya bukan ada pun lelaki yang datang.

Pengorbanan Nasha pun bukan sedikit; Tiap kali dia tinggalkan rumah anak-anak Nasha yang jaga sorang-sorang. Kalau ada Along senang sikit boleh jaga adik-adik.

Along sebaya Afiz anakku, masa itu dia sekolah berasrama di Perak tingkatan 3. Tiga adik along kecil lagi, sorang baru berumur 9 tahun, seorang lagi 7 tahun dan yang bungsu baru berumur 5 tahun.

"Nasha ceritalah berterus-terang pada kaunselor tu; masa Nasha pura-pura telefon pelanggan untuk isteri Nasha itu; kau tak cakap dengan sesiapa pun di telefon bimbit, Nasha ceritalah Nasha cuma pura-pura dengan Ani tu yang ketika itu memang dah ada pelanggan untuk menakutkan dia. Takkan mahkamah syariah percaya bulat-bulat aduan seorang isteri tanpa bukti. Emm takkan suami nak melacurkan isterinya. Nasha tak payahlah risau tentang aduan Ani itu. Lagi pun perbalahan tersebut dah pun selesai, Ani yang cuba panjang-panjangkan. Kalau Nasha tak pergi keadaan akan jadi tambah rumit"

- bersambung

Klik Suram iv



based on true sory

eris | Posted on 14.2.2006 at 10:37 AM
baru saya tahu...cerita konflik kisah benar ni... selama ini saya tahu arwah mati disebabkan isterinya curang....tapi tidak tahu dalam bentuk rupa kecurangan nya itu terima kasih kepada penulis Abg Idan kerana ceritakan pengalaman rentetan peristiwa kemuncaknya tragedi 6 Februari 2004.. Sedih dgn tindakan isteri yang pentingkan kebendaan dan kekayaan. Memang arwah tu sepanjang saya j\kenal memang orangnya simple dan baik pulak tu....


Curang
| Posted on 15.5.2007 at 12:38 PM
sedih mendengar dan membaca citer ni , isteri nya curang dan tidak menghiraukan kepentingan rumah tangga serta membuat suami sbg si bodoh. Atas sebab itu lah agak nya arwah mengambil jalan begini , kerana sangka arwah dirinya dipersiakan sebagai ketua rumah tangga .