Translate

||| Tentang Aku |||

Foto saya
Jenaris, Kajang Selangor, Malaysia
¤¤ Penyair nan tidak akan berhenti memaparkan sesuatu. Berkata benar biar pahit sekali pun. Kata kata biarlah membawa makna. Makna jangan berbau hina.¤¤

Perlu Baca

masalah tanah pusaka Md Sesh masih tidak selesai Klik Label: Pusaka Mengambil hak milik orang lain tanpa mengikut panduan Islam adalah HARAM; akta tanah yang dipinda oleh manusia hanya perangkap NERAKA bagi mereka yang tamak akan harta dunia

12 Oktober 2008

MMms 12, Sepanjang Hari di Wad Kecemasan Hospital Serdang ( Famili )

9:05 Malam 1/16/2007

Tiket 1163 jam 10:38 Pusat Kesihatan UPM Senin 15 Januari 2007.
( Kajian nombor 1+1+6+3 = 11 1+0+3+8= 12 12+11 = 23 2+3 = 5 ) Tiada satupun no empat. Bagus!

Bilik Konsultasi 10. Dr Dasibah ( Bukan Nama Sebenar ) @ Dr Datin.

" Apa masalah sakit iyer... Haridan.. " Sambil dia klik komputer yang sentiada menyala di mejanya. Aku duduk mengadap bertentangan dengan Dr Datin tapi nampak tertera namaku huruf besar HARIDAN MOHD RODZI.

" Dr Kassim tak ada ke hari ini iyer, tak mahu jumpa dia ke? "

" Jika nak jumpa dia tak apa saya boleh telefon dia.."

" Tak kisah, lagipun hari ini sekadar hendak buat rawatan susulan, nak periksa tekanan darah saya " Pembantunya seorang gadis cuba menarik baju lengan panjang aku. Aku sengaja memakai baju T lengan panjang ada logo UPM sebab kad namaku tertinggal di kereta Mila, di Pulau Carey. Kot dia ditanya pasal kad pintar UPM nanya aku tak dapat buat pemeriksaan tekanan darahku.

" Jangan buat macam tu, sensitif sikit Otoscope ini "

" Maaflah doktor saya tak terfikir pula baju lengan panjang saya ini ketat "

" Tak apa boleh dibuat tanpa selak baju itu, baju itu nipis sahaja "

" His tinggi sangat ni!... bila awak tahu ada sakit tekan darah ini " Nampak keramahan Dr Datin ini, orangnya memanglah cantik, jernih airmukanya. Nampak kesenangan hidupnya dari layar wajahnya. Tak dapat aku ramal berapa umurnya. Empat puluhan kot.

" Tak boleh ni... kita periksa lagi sekali, awak tenangkan diri & jangan bercakap " Puss... periksa & tenang itu orang sekarang jarang guna mestilah cakap orang putih!

" Emmm masih sama, saya kena tambah ubat ini," Dia menaip sesuatu di komputernya. " Macam mana, awak nak duduk di wad ke, atau kami tahan 4 jam di wad kecemasan kami " Nampak serius ayatnya.

Aku terdiam, aku terbayang suasana di Wad Kecemasan UPM itu; aku memang rasa trauma, pejam mata nampak kerenda dijunjung orang. Ooo tidak, memang tak mahu ke situ, biar kat hospital ramai orang!. Wad Kecemasan UPM memang amat lapang & selesa, tapi tak ada siapa masa aku ditahan tempuhari. Bilik Jururawat pula terasing di luar. Tidak!.

" Tak boleh saya duduk rumah ke doktor, kalau ditahan kat wad itu kat hospital mana? "

" Hospital Serdang "

Aku terkenang akan Fairus, dia kata Hospital Serdang memang amat lapang & selesa. Siap karpet lagi. Itu kelas dua, bagiku yang layak. Bagaimana pula kalau pensyarah & VIP ? Di kelas satu Mahu terbenam kaki kot karpetnya.

" Bahaya awak duduk kat rumah, tekanan darah macam ini perlu tahan di wad, duduk di hospital makan ubat, makanan boleh dikawala, rihat di sana " Masa itu aku lihat bacaan tekanan darah baru dalam 160 lebih ada / tu aku tak ingat biasanya sekitar 110 lebih. Siapa yang pakar tentang tekanan jantung ini mesti faham. Aku ingat kalau Dr datin lihat bacaan semasa aku sakit mengatasi 180 mesti dia lagi bising. Silap-silap dia gari bawa aku ke hospital.


Ooo tidak, memang tak mahu ke situ, biar kat hospital ramai orang!. Wad Kecemasan UPM memang amat lapang & selesa, tapi..

Bahaya duduk rumah, memangpun aku bukan jenis mahu makan berpantang macam Abg Isa. Aku ini ... apa orang kita cakap, tolak besi kayu. Semua belasah. Aku teringat Abg Isa, bila doktor kata dia telah lebih berat & lebih kolestrol, hari-hari dia timbang dirinya di makmal Tok Perak. Bila turun saja 1 kg bukan main suka dia, siap melonjak-lonjakkan tangan. Aku tenguk Abg Isa itu machoo segak lagi. Tak adalah seboroi aku. Seantero dunia dia klik di internet. Hafal belaka mana makanan ada kolestrol, mana yang kurang.

" Awak tak rasa pening-pening ke? .."

" Emmm sikit-sikit saja.. doktor! " Bila doktor sebut pening, memang secara automatik aku teringat waktu bangun tidur, punyalah hantapnya badan nak bangun. Mila kata memang aku ini malas bangun pagi, dah matahari nak terbit baru nak sembahyang subuh.

" Kalau boleh saya suka duduk rumah lagi... doktor, makan ubat sahaja di rumah " Aku mengulangi ayat tadi.. " Bukan apa saya kena menguruskan dua orang anak saya, emaknya jauh di Pulau Carey menguruskan dua orang anak lagi.. "

Dr Datin diam sahaja. Tentunya dia tak minat dengan masalah pesakit. Dia lebih minat menyembuhkan sakit.

" Tak apalah doktor, saya akan cari ikhtiar untuk menguruskan masalah peribadi itu, saya memilih ke Hospital Serdang "

" Tadi awak datang dengan siapa? "

" Seorang "

" Okeylah kalau macam itu saya hantar dengan ambulan.. "

" Tak boleh ke saya pergi sendiri doktor " Macam kritikal sangat jika naik ambulan.

" Jangan!.. kot jadi apa-apa kat perjalanan macamana "

Memang aku teringat peristiwa jiran sekampungku. Masa memandu motorsikalnya, dia terasa pening & minta izin berihat di rumah Pak Dolah di kampungku. Bila dia minta berbaring Maksu Limah berilah bantal sebagai tetamu. Tetamu yang tidak diundang itu, terus lelap & tiada nyawa. Senang sangat perginya & riuhlah sekampung. Berarak nak hantar jenazahnya ke kampung sebelah. Penangan darah tinggi.

" Awak tunggu di luar saya keluarkan surat untuk awak ke Hospital Serdang. "

Aku termenung di luar Bilik Konsultasi Dr Datin, ada kira-kira empat atau lima orang lagi menanti di luar untuk menerima rawatan. Aku tak nampakpun mereka sayogia fikiran aku meracau & berhayal. Aku terkenang Afiz yang aku hantar pagi tadi ke KFC Kajang. Jadi jam 6:30 pagi aku telah ke pejabat untuk cop jari. Kasi can Afiz tidur, penat sangat dia kerja di KFC. Hari ini ada kursus katanya, di KFC Kajang Jam 9:00 pagi - 5:00 petang. Dia kena dijemput semula untuk berkerja jam 6:00 ptg di KFC Tesko Kajang. Macamana. Pasti aku sangkut di wad Hospital Serdang, siapa nak jemput Afiz. Aku terbayang wajah Mila. Tentunyalah itu penyelesaiannya.

Sepanjang riwayat hidup aku memang aku tidak pernah bermalam di hospital. Sejak kebelakangan ini saja aku asyik ditahan di Wad Kecemasan, sudah masuk kali ketiga. Tapi sekadar sepanjang hari sahaja.




" Encik Haridan, ini suratnya, Encik pergi ikut pintu hujung sana tu, ada tangga & ada bilik pemandu di hujung bawah sana.." Pembantu Doktor mengarahkanku. Nyaris tak aku langgar pintu geluncur kaca, aku asyik mamai, kalau tak aku telah terbang ke bawah. :(. Tak payah kena bermalam di hospital yang bagiku adalah tempat yang sering Malaikat Maut keluar masuk. Macam itu ke Malaikat Maut macam cerita Death Note Dewa Maut yang jadi teman baik Raito.

Kebetulan ada pondok telefon awam bersebelahan dengan tak kurang tiga buah ambulan, telefon bimbitku sudah berapa minggu aku tak tambah nilai. Duit banyak lagi dalam akaun. Perkhidmatan tiada, beku macam itu sahaja duitnya, sudah prosedur Celcam macam itu. Nasibku begitu baik, sekali saja aku membuat panggilan ke Mila sudah dengar lagu Mawi, yang teramatnya aku dot dot dot.

" Mila kena ambil cuti petang nanti, ambil Afiz sebelum jam 5:00 di KFC Kajang, tengah pekan tu, bukan KFC Jalan Sungai Chua.."

" Ngapa pula? "

" Ayah kena tahan kat wad kot, tengah tunggu ambulan ini, nanti ayah kasi tahu kat wad mana di Hospital Serdang tu..! "

" Habis tu, budak berdua ini macamana, mereka sekolah agama petang ini "

" Terpulanglah, Mila kena fikirkanlah.. macamana " Mila anak sulung telah terbiasa pandai buat keputusan sendiri. Tegas bukan garang. Silap aku beri arahan mesti dibahasakan silap-silap keluar bahasa jawa dia. Jangan banyak perintah; Terkedu aku nanti.

Aku ke Bilik Pemandu & menghulurkan surat yang Dr Datin kasi. Aku sempat membacanya, surat rasmi, bukan memo. Tertera kes aku dikategorikan kes kemalangan & kecemasan, Kritikal. darah tinggi berhubung kait dengan jantung.

Dekat sahaja jaraknya Pusat Kesihatan UPM & hospital Serdang, takkan lebih empat kilometer mengikut ladang MARDI. Aku terus dihantar ke Wad Kecemasan Hospital Serdang. Ramai sangat orang, Pesakit Kritikal bercampur aduk dengan pesakit luar.

Maka terjadilah drama bagaimana aku boleh lari keluar! ( Bukan lari keluar ahh, tapi tetiba tekanan darahku jadi normal..)

Bersambung