Translate

||| Tentang Aku |||

Foto saya
Jenaris, Kajang Selangor, Malaysia
¤¤ Penyair nan tidak akan berhenti memaparkan sesuatu. Berkata benar biar pahit sekali pun. Kata kata biarlah membawa makna. Makna jangan berbau hina.¤¤

Perlu Baca

masalah tanah pusaka Md Sesh masih tidak selesai Klik Label: Pusaka Mengambil hak milik orang lain tanpa mengikut panduan Islam adalah HARAM; akta tanah yang dipinda oleh manusia hanya perangkap NERAKA bagi mereka yang tamak akan harta dunia

14 Januari 2014

Sekolah Teknik Kuala Lumpur

Azim dapat tawaran ke Sekolah Teknik Kuala Lumpur (SMTKL). Dari bualan awalnya dia tak berminat sangat untuk ke sekolah teknik. Dia lebih memilih untuk ke sekolah sains. Aku ada buat permohonan ke Sekolah Sains Banting. Tetapi hingga kini tiada jawapan. Nampaknya esok aku terpaksa telefon sekolah ini untuk mendapat maklumat terkini. Bila boleh dapat jawapan permohonan kami.

Pilihan untuk ke Sekolah Teknik Kuala Lumpur ini adalah atas cadangan abangnya Aziq. Aku pun tak tahu mereka telah memohon secara online sejak awal tanpa pun berbincang dengan ayahnya. Sebenarnya aku rasa serik juga untuk mencadangkan sekolah mana sebab kes Anif ke sekolah STTJ Seremban memang amat memberi kesan kepada aku.

Aku lebih suka Azim belajar di SMT Sepang tetapi sekolah ini telah bertukar wawasan. Statusnya telah pun menjadi Kolej Vokalsional, belajar 4 tahun terus dapat diploma. Aku ada memohon melalui e-mel juga surat. Ada Pengetua  SMT Sepang telefon ibunya Azim; mengikut maklumat pengetua di sana; mereka lebih mementingkan pelajar yang punyai keputusan sekitar 4A; Keputusan Azim lebih baik mereka mencadangkan dia ke sekolah lain. Mereka lebih mementingkan pelajar yang berminat dengan bidang kemahiran. Azim tak berminat dengan bidang kemahiran ini.

Bermakna dalam dua tiga hari ini Azim kena pastikan melengkapkan borang juga keperluan ke asrama. Lebih baik daftar sahaja di SMTKL sementara menunggu panggilan sekolah lain.


Catatan Nuril Anwar

Muhammad Danial - buat pertama kalinya masuk sekolah berasrama - SMTKL

Selepas percubaan kali pertama untuk masuk ke sekolah berasrama penuh pada tahun 2010 tidak berjaya (waktu itu Danial sendiri sebenarnya belum cukup bersedia untuk tinggal di asrama. Permohonan dibuat kerana ada kawan rapat yang sama-sama memohon ke sekolah yang sama), ini kali kedua kami membuat permohonan. Danial sudah "besar", sudah lebih 15 tahun usianya dan dia sendiri seperti sudah bersedia untuk berdiri di atas kaki sendiri....

Saya sendiri mahu memberinya peluang tinggal di asrama, biar dia tahu menguruskan diri sendiri. Saya mahu dia hidup berdikari, tidak seperti tinggal di rumah sendiri, cuma tahu menggosok baju, itupun kerana terpaksa.

Oleh kerana keputusan peperiksaan percubaan PMR agak 'teruk', kami cuma memohon untuk ke kolej vokasional. Danial memilih kolej di Seri Iskandar dengan alasan - dekat dengan kakak keduanya, nanti ayah senang nak hantar dan ambil...

Bila keputusan PMR diumumkan, kami membatalkan permohonan awal ke kolej vokasional bagi membolehkan kami membuat permohonan baru. Pilihan kami kali ini adalah SM Teknik, memandangkan keputusan Danial yang memberangsangkan dan di luar jangkaan kami...

Diringkaskan cerita, pada 29 Januari 2013 bersamaan hari Selasa, Muhammad Danial mendaftar di Sekolah Menengah Teknik Kuala Lumpur (SMTKL) dengan memilih jurusan kejuruteraan awam.

Awal pagi lagi kami ke sekolah lamanya untuk mengambil sijil berhenti sekolah. Kemudian berjumpa dengan guru kaunseling untuk mengisi borang maklumat "pencapaian cemerlang" untuk rekod sekolah. Semasa menunggu Danial mengisi borang tersebut, saya dan Farah ditunjukkan rekod-rekod cemerlang pelajar-pelajar sebelum ini. Ada yang sebelum ini hanya mendapat 2A3B dalam UPSR boleh mendapat 8A dalam PMR.

Bersama Puan Jemiat Md Ali, salah seorang tenaga pengajar di SMK JR yang sangat peramah dan berbudi bahasa.

Akhirnya kami sampai di SMTKL sekitar jam 9.55 pagi, sedangkan waktu pendaftaran adalah 8.30 pagi. Ramai ibubapa yang sudah selesai menguruskan kemasukan anak-anak mereka ke asrama, hanya menunggu untuk mendengar taklimat daripada pihak sekolah yang dijadualkan pada jam 10.30 pagi.

Bila sampai giliran untuk memilih katil di dorm, hanya tinggal 6 katil yang kosong dan sudah tentulah tingkat atas! Tak apalah, ini cabaran pertama untuk Danial, memanjat katil setiap hari dengan berat badannya 90kg!

Saya dan Farah membantu memasang cadar, sarung bantal dan selimut, sementara Danial mengemaskan pakaiannya masuk ke dalam almari kecil.

Saya nampak kerisauan di wajah Danial...

Di pihak saya sendiri, macam-macam yang saya fikirkan, namun yang paling utama kerisauan saya adalah - macam mana lah dia nak bangun seawal 5.00 - 5.30 pagi? Sedangkan di rumah sendiri, nak bangun pukul 6 pun sampai hampir 10 kali saya mengejutkannya. Itu belum lagi nak berebut ke bilik air, belum lagi nak "membuang" seperti kebiasaan di rumah...

Kalau di rumah, capai tuala dan terus masuk ke bilik air. Nak buang air pun tak payah nak tunggu-tunggu.... Lepas mandi, masuk bilik, tutup pintu bilik dan terus bersiap. Nak pakai seluar dalam pun tak perlu nak selindung...

Sebagai ibu adalah menjadi tanggungjawab saya memberikan semangat dan kekuatan kepadanya. Macam-macam nasihat keluar daripada mulut saya. Antaranya : Ramai anak orang kaya masuk sekolah ni. Dia orang hidup senang, bilik ada aircond, rumah besar, tapi dia orang sanggup duduk kat sini.

Lagi satu nasihat saya dari sekian banyak nasihat : Danial dah cukup besar untuk berdikari. Bayangkan Afiq (sepupunya) tingkatan satu dah duduk asrama. Dulu Alif (seorang lagi sepupunya) pun sama, tingkatan satu dah masuk asrama. Happy je dia...

Kami tinggalkan Danial petang itu dengan pelukan, ciuman dan kata-kata semangat...

Di rumah, selama 3 malam berturut-turut saya mengerjakan solat hajat khas untuk Danial, memohon semoga ALLAH mempermudahkan segala urusannya, memberikannya kekuatan dan mampu menyesuaikan diri dengan suasana yang serba baru, redha dengan sedikit kekurangan dan kesulitan yang perlu dihadapinya.

Saya yakin dia akan mampu menghadapinya.