Translate

||| Tentang Aku |||

Foto saya
Jenaris, Kajang Selangor, Malaysia
¤¤ Penyair nan tidak akan berhenti memaparkan sesuatu. Berkata benar biar pahit sekali pun. Kata kata biarlah membawa makna. Makna jangan berbau hina.¤¤

Perlu Baca

masalah tanah pusaka Md Sesh masih tidak selesai Klik Label: Pusaka Mengambil hak milik orang lain tanpa mengikut panduan Islam adalah HARAM; akta tanah yang dipinda oleh manusia hanya perangkap NERAKA bagi mereka yang tamak akan harta dunia

25 Julai 2008

Pesan Untuk Anak-Anak (Singgahsana)

"Azim kena belajar rajin-rajin agar menjadi orang pandai"

"Anif kena tekun belajar, kena giatkan usaha untuk menjadi pelajar cemerlang"

"Aziq jangan terlalu leka dengan permainan komputer, permainan komputer itu tidak dapat membantu segalanya"

"Afiz peluang yang ada kena rebut sebaiknya, dapatkan CGPA yang bagus nanti senang Afiz nak dapat kerja"

Puas rasanya aku berusaha untuk menyakinkan cahayamataku betapa ilmu & pelajaran itu amat penting. Mendapat keputusan cemerlang dalam peperiksaan itu amat penting. Kehidupan kini terlampau memerlukan pengiktirafan tentang kemajuan diri kita.

Jika gagal jangan terlampau kecewa. Usaha lagi. Kita boleh menjadi seorang sempurna biarpun mendapat kesederhanaan dalam pendidikan kita. Tetapi tidak rugi jika punyai kecemerlangan pendidikan & mengamalkan cara hidup sederhana.

Jangan cahayamataku ego dengan kedudukan yang ada. Perlulah menghormati orang sekeliling kita. Kita kena ada maruah diri. Maruah diri amat penting kita bela. Untuk membela maruah diri perlulah ada adat & kesopanan. Janganlah kita dibenci orang keliling lantaran sikap kita yang ego atau salah laku kita.

Kejayaan & sopan santun itu biarlah seiring. Tidak guna jika kita berjaya dalam kerjaya tetapi moral diri sifar & amat dibenci oleh orang keliling kita. Tidak berguna kita menjadi kaya raya tetapi dipandang hina oleh masyarakat keliling. Korapsi, perasuah, runtuh moralnya, pendendam, bermaksiat, sombong & perbagai lagi salah laku mestilah dihindari.

Tidak rugi jika kita menjadi pemurah, pembela, sopan santun, peramah, baik hati & sebagainya bermoral mulia. Biarpun kita di status mana.

Jadilah orang berguna cahayamataku.

Penyair iDANRADZi ditimpa Musibah perasaan (Singgahsana)

Aku terpaksa menggunakan BlogSpot, bilamana Easyjournal bermasalah untuk diakses

Terhenti seketika jurnal ini. Tak pasti lagi bila dapat bebas berceritera!!!

Ramai yang tertanya-tanya kenapa?.

Antaranya musibah yang terpaksa dibendung; kesihatan, terbaru selang beberapa bulan aku seperti rutinnya kembali dengan ujian terapi. Hasil ujian; Sakit darah tinggi memang stabil, kembali normal tetapi terpaksa bergantung dengan ubat. Gula atau diabetes kembali normal, tetapi kebiasaan minum atau makan makanan manis terpaksa dikurangkan & terusan makan ubat. Buah pinggang masih jadi teka-teki terpaksa bergantung dengan Dukun Kim Loy. Sesekali memang sengalnya ada. Kolestrol makin berkurangan tetapi bilamana makan ubat yang Dr Imah berikan, ditangkap semua sendi. Payah amat untuk bangun pagi. Terbaru doktor mengesan masalah hati, katanya lantaran kesan makan ubatan yang berterusan. Mrebak pula ke hati.

Antaranya musibah lain; kerjaya. Terbaru mendapat khabar ada yang tidak suka aku berkerja di KKK. Malahan telah dua kali aku berbincang & menemui jalan buntu. Kemungkinan aku terpaksa melupakan ICT & mencari bidang lain. Aku tengah berusaha agar pengalaman, kemahiran ICT yang telah mencecah seabad ini akan dapat dimanfaatkan. Aku teringin menghabiskan sisa kerjaya ini dengan menurunkan ilmu yang ada untuk Bengkel Komputer yang aku merancang pembentukannya sejak dua tahun lalu. Rasa tercabar amat bilamana majikan langsung tidak menghargai segala khidmat & pengorbanan yang aku lakukan selama ini. Memang mencakar hati.

15 Sept 2010 akan genap 30 tahun aku berkhidmat sebagai staf awam, 15 Jun 2010 aku layak buat notis tiga bulan jika benar ujud opsyen berpencen awal dengan mendapat pencen penuh; Maka itu 15 Jun 2010 tarikh keramat bagiku. awal tahun 2011 kemungkinan aku akan menumpukan sisa hidupku di kampung halaman. Risau amat harta arwah apak terbiar di kampung. Aku ingin bergerak ke arah pemulihan harta pusaka. Jika tidak.. takut nanti tanah kampung akan jatuh ke tangan orang lain. Takkan nak tunggu pencen 58 tahun, kuatkah lagi mahu berulang alik dari Jenaris ke Desa Tualang. Harapan ini yang sering menganggu aku. Teringin mencari modal untuk membangunkan tanah pertanian arwah apakku. Jadi aku merancang akan berkerja sekitar dua tahun sahaja lagi. Terpaksa nampaknya berpencen awal. Sementelah masalah tempat kerja kian membuat aku stres kini.

Antara musibah lainnya; tahun ini tiga dari empat cahayamataku ada perkara penting, atau agenda tersendiri. Afiz terpaksa menyesuaikan diri menyewa di luar, tidak lagi duduk di kampus Poli Shah Alam. Bebaru ini banyak masa pentingnya mengambil lesen motorsikal. Alhamdulillah dia berjaya, setelah gagal mengambilnya di Pulau Carey. Memang risau amat bila anak muda kini berada di jalanraya. Aziq pula akan menduduki PMR, selalunya kerisauan ibu ayah lagilah berganda berbanding anak-anak yang lebih leka & payah mahu tekun belajar. Anif pun sama akan menduduki peperiksaan UPSRnya.

Berkarya sejak kebelakangan ini aku makin hilang tempat mencurah ilham, Berita Minggu tidak lagi mengujudkan ruangan sastera. Tak pasti bertukar ke hari lain atau kenapa?. Rasa terkilan banyak karya aku tersimpan di sana. Pun payah amat mahu tembus karyaku di Mingguan Malaysia. Mungkin karyaku tak sebaik mana, pun saingannya ramai sangat. Teringin berkarya ke genre lebih besar tetapi masa amat mencemburui aku. Apatah lagi karya pancing yang ringkas aku hampir berbulan tidak dapat aku sambung lantaran sibuklah amat.

Kepada rakan siber di alam maya ini antaranya Linn yang mungkin akan viva tak lama lagi, semoga berjaya dengan cemerlang. Nurul yang pangkat anak semoga maju jaya dengan kerjayanya. Kehilngan Asraf yang telah ditukarkan ke Universiti Perlis. Ramai kenalan lain di alam maya senyap sepi. Tak tahu khabar mereka.. seperti, SheRa, Diny, Origami, Yasin & ramai lagi. Tanpa respon kekawan rasa makin kosong jurnal ini. Sekadar respon kawan sekerja seperti Syed, Fairuz, atau Eris yang seharian berbual rasanya dunia ini makin kecil & kehilangan kenalan.

Sememangnya masa itu adalah anugerah Ilahi yang amat bermakna buat kita. Kesuntukan masa adalah satu kerugian yang amat sangat. Lapangkanlah masaku Ilahi-ku.
Posted on 23.7.2008 at 5:53 PM | Comments (0) | Permanent Link