Translate

||| Tentang Aku |||

Foto saya
Jenaris, Kajang Selangor, Malaysia
¤¤ Penyair nan tidak akan berhenti memaparkan sesuatu. Berkata benar biar pahit sekali pun. Kata kata biarlah membawa makna. Makna jangan berbau hina.¤¤

Perlu Baca

masalah tanah pusaka Md Sesh masih tidak selesai Klik Label: Pusaka Mengambil hak milik orang lain tanpa mengikut panduan Islam adalah HARAM; akta tanah yang dipinda oleh manusia hanya perangkap NERAKA bagi mereka yang tamak akan harta dunia

31 Ogos 2010

Warkah dari YB (Singgahsana)

YB berkata...Salam Dan,

Aku dah kaji bab bil elektrik ni. Kau pun paham aku org elektrik sebab itu sensitif dgnnya.

Banyak blog dah merungut bab ni. Tapi dasar telinga kembang lagi tebal memang tak ambil pusing hal pening orang. Bil jadi tinggi sebab bacaan bulan tu diambil bacaan dalam 2 bulan mulai bulan lepasnya. Waima bulan lepas punya kita dah bayar, iyer mereka akan tolak semula jumlah duit yang bulan lepas tu tetapi kesannya kepada kadar seunit yang kita perlu bayar. Kan kita bayar by blok. Blok pertama kadarnya rendah. Blok ke2 kadarnya naik sikit dan begitu seterusnya. Itu punca bil kita tinggi samalah dengan tarifnya naik. Kau boleh cari guna Pakcik Google isu ni.

Ada ungkapan menyatakan kalau kita nak berjaya kita kena hijrah. Nabi pun hijrah juga. Yang penting hijrah kita dari keikhlasan hati semata-mata kerana Allah SWT. Sukar nak buat tapi mudah nak dikata. Nak meninggalkan tempat cari makan kita, tempat permainan kita, tempat jatuh naik kita memang tidak semudah dikata, tetapi jika kita nekad bermakna ada sesuatu yg mengecewakan kita.

Kau pun tahu Abg Mad dah hijrah ke Seri Iskandar. Aku rasa Tuhan lahirkan saudara utk aku di sini. Kau pun tahu aku org Tg Malim. Aku tak sangka dia buat keputusan pindah ke sini. Aku jumpa dia nampak ceria maknanya dia bahagialah tu.

Aku harap usaha kau berjaya Dan. Jgn kita mati dalam hajat tak kesampaian. Orang kata mati celik. Tapi mati celik pun org kata tanda baik pada kematian selain dahi berpeluh. Tanah kuburpun di kampung luas lagi. Kita wasiat saja kat waris tang mana kita minat. Tapi ketentuan segalanya atas Allah SWT.

Apapun hablumminallah dan hablumminannas perlu dijaga baik. Tiada guna kejayaan kita capai atas sakitnya sedara kita. Wallahualam bi shawab...

Rakan dari Kampung.


Sukanya aku dapat berkomen yang panjang dari YB, aku sering jua kontak YB melalui talian bebas tol ke ofisnya; namun YB sering kerja luar. Lapi pun terkadang aku terfikir jua aku ini asyik banyak bercakap; berbual di talian telefon takkan puas kalau cuma 15 minit. Mungkin aku menganggu & YB tahu masa senggangku sekitar petang jam 3:00 maka dia tak angkat. Sibuknya tentunya. Sebenarnya aku sungguh rindu nak berbual panjang dengan YB.

Aku memang perasan, tarif bil elektrik ada yang tak kena; sebaiknya jika mahu lewat@lama datang buat bacaan rendahkan tarif bil jika banyal blok; untunglah kita. Jangan pula jadi sebulan dua kali datang bilnya pula. Jika TNB nak cepat kaya begitulah jadinya.

Yang aku nampak jalan terbaik seragamkan sahaja tarifnya, tak kira berapa blok kita guna; maka tak ada siapa dakwa-dakwi. Itu yang aku angin dua bulan lalu; mana ada aku gunapakai sampai sekitar 1,500 Kwh. Gila ke apa Anggaran Bil sebegini. Adik VIC pun bersungut bab ini; bukanlah kita berkira sangat tapi cara begitu sama sahaja satu penipuan atau adanya ketidakadilan. Sedangkan orang seperti aku yang telah bersara; mana ada kenaikan gaji lagi. Maka tak seimbanglah jika bil naik dari sekitar RM150 menjadi RM300.

Ditolak pada bulan seterusnya pun masih rugi; bulan lalu masih RM190 bil biasa. Sebabnya Bil Anggaran dua bulan lalu itu memang tak kena pada waktu & ketikanya. Sudahlah gawat nak sambut Ramadan & persiapan hari raya. TNB telah senang-senang merompak banyak duit rakyat tanpa sedar. Jika sebuah rumah TNB untung RM1 dalam hal Bil Anggaran & bacaan sampai lebih dari sebulan lamanya. Bayangkan berapa juta rumah ada meter elektrik mereka boleh kutip duit terpijak semudah kutip daun kering sahaja.

Abg Mad; mungkin Abg Mat Lambor terlalu ramai Mohd di ofis lama kita; memang amat sesuai dia pindah di sana; kampungnya dekat, paling tidak tukar angin. paling bagus jika ada tanah untuk diusahakan; tak kisahlah nak buat Hutan Simpan seperti aku atau ladang kelapa sawit seperti YB; (Tapi aku sungguh anti pokok kelapa sawit, kalau minyak masak dari bahan lain murah aku takkan akn guna minyak sawit, atau apa jua bahan dari kelapa sawit.)

Semalam aku bual dengan rakan lama dari SMI katanya dia rajin balik ke Batu Gajah naik keretapi; masih ada tiket kelas ekonomi rupanya; KL ke Ipoh sekitar RM11 sahaja; bayangkan jika ada potongan kad pencen yang aku miliki?. Sejak duku aku telah berangan sebulan sekali dua pulang ke Jenaris dengan keretapi.

Malam tadi aku mimpi YB, aku telah pun berjumpa dengan tukang rumah; aku dah bilang dengan dia bagaimana rumah impianku; biar pun kecik tapi ada kelainan; aku suka rumah yang bumbungnya tinggi; sekarang pun jika kayu mahal kita guna kerangka besi sahaja. Jika boleh aku mahu ada cahaya masuk dari bumbung. Aku rumah ala Surau Kecil; ada cermin hiasan di puncak bumbungnya. Tak kisahlah bumbung bertingkat atau tidak.

Ingat sekitar 3 tahun simpanan pelaburan masak dapatlah mencapai impian buat teratak di kampung; Angguhnya anak tetiba ketemu jodoh; makan terpaksa ambil masa lagi.

Seyogia hati memang di sana, di kampung halaman.