Translate

||| Tentang Aku |||

Foto saya
Jenaris, Kajang Selangor, Malaysia
¤¤ Penyair nan tidak akan berhenti memaparkan sesuatu. Berkata benar biar pahit sekali pun. Kata kata biarlah membawa makna. Makna jangan berbau hina.¤¤

Perlu Baca

masalah tanah pusaka Md Sesh masih tidak selesai Klik Label: Pusaka Mengambil hak milik orang lain tanpa mengikut panduan Islam adalah HARAM; akta tanah yang dipinda oleh manusia hanya perangkap NERAKA bagi mereka yang tamak akan harta dunia

18 Februari 2006

Suram 6 Februari vii Gua Tempurung



18.2.2006

Aku terbaca di internet tentang masalah kerasukan yang bukan mustahil akan membuatkan manusia hilang akan segala upaya. Membunuh diri adalah satu tindakan yang sesat, biar agama mana sekalipun. Tiada mana-mana agama yang mengizinkan perbuatan tersebut. Tetapi bukan perkara pelik lagi kita selalu dikejutkan oleh perbuatan amok (Ejaan baku Amuk). Amok juga selalunya mesti ada suatu kuasa yang halus mengajak manusia yang normal jadi tidak siuman. Lalu mengamok. Maka kenapa boleh terjadi seorang yang alim, Tok Guru Agama boleh mengantung diri lantaran fenomena kerasukan ini. Ianya berlaku di Meru Klang seperti mana diceritakan oleh keluarga mertuaku. Kejadian yang seiras sama dengan Arwah Nasha. Isterinya lari mengikut lelaki lain. Dia tidak dapat menerima kenyataan kehilangan cinta dari seorang isteri. Orang alim, imannya jadi punah-ranah lantaran pujukan syaitan, jin yang merasuk jiwanya. Begitu mudah syaitan dapat menyesatkan keimanan manusia. Maka itu kita jangan sesekali terleka, syaitan memang boleh tinggal di pembuluh darah kita.

Begini artikel nya tentang kerasukan syaitan ataupun jin ke diri manusia.

Apakah manusia boleh kerasukan jin. Atau dengan kata lain, apakah jin boleh masuk pada tubuh manusia? [Doria @ E-mail ] Ada yang berkeyakinan bahwa peristiwa kerasukan itu tidak ada dalilnya.

Mereka berpendapat, tidak masuk akal dua makhluk yang berbeda tabiatnya bersatu dalam satu tubuh.

Kesurupan hanyalah gejala sakit jiwa. Mereka berpendapat bahwa haram hukumnya mempercayai peristiwa kesurupan sebagai peristiwa masuknya jin pada manusia. Mereka menganggap hal itu sekadar penyakit atau gejala jiwa, sama sekali tidak ada kaitan dengan jin.

Pendapat seperti di atas tidak punya alasan yang bersumber dari al-Quran dan sunah. Sesungguhnya peristiwa kerasukan atau jin masuk pada tubuh manusia ada dalil dari Nabi S.A.W. Kita harus percaya bahwa jin boleh masuk pada tubuh manusia bahkan boleh menyakiti manusia. Kesurupan bukan fenomena sakit jiwa, tetapi merupakan gangguan jin pada manusia. Adapun yang menjadi alasannya adalah keterangan berikut.

Utsman bin Abi al-’Ash r.a. berkata, ketika aku bekerja untuk Rasulullah S.A.W. di Thaif, tiba-tiba aku melihat sesuatu dalam shalatku, sampai-sampai aku tidak tahu sedang shalat apa. Maka setelah kejadian itu aku menemui Rasulullah S.A.W. Rasulullah berkata, ”Ibnu Abi al-’Ash?” Aku menjawab, ”Benar, ya Rasulullah.” Rasul bertanya, ”Apa yang membuatmu datang ke sini?” Aku menjawab, ”Wahai Rasulullah, aku melihat sesuatu dalam shalatku sampai-sampai aku tidak tahu sedang shalat apa.” Nabi bersabda, ”Itu adalah setan (jin). Mendekatlah padaku!” Maka aku pun mendekat kepada Nabi, lalu aku duduk. Ibnu Abi al-’Ash berkata, ”Lalu Nabi memukul dadaku dengan tangannya dan meniup mulutku sambil berkata, ”Keluarlah musuh Allah!” Nabi melakukannya sebanyak tiga kali. Lalu Nabi berkata, ”Teruskanlah pekerjaanmu.” (H.R. Ibnu Majah 2:273 dan disahihkan Imam al-Bani)

Utsman bin Basyar menerangkan, aku mendengar Utsman bin Abi al-’Ash r.a. berkata, Aku mengadu kepada Rasulullah S.A.W. karena sering lupa ayat-ayat Al Quran yang aku hafal. Lalu Rasulullah S.A.W. memukul dadaku dengan tangannya seraya berkata, ”Wahai setan (jin) keluarlah kamu dari dada Utsman!” Beliau melakukannya tiga kali. Lalu Utsman berkata, ”Setelah itu aku tidak pernah lupa lagi ayat-ayat Al Quran yang aku telah hafal dan aku senang mengingat-ngingatnya.” (H.R. Thabrani, dihasankan oleh al-Bani dalam Silsilah Ash-Shahiihah 6:2918)

Ya’la bin Murrah berkata, seorang perempuan datang kepada Rasulullah S.A.W. seraya berkata, ”Anakku terkena penyakit gila sejak tujuh tahun lalu, dan sembuh dua kali sehari.” Rasulullah S.A.W. Berkata, ”Dekatkanlah anakmu kepadaku!” Perempuan itu segera mendekatkan anaknya kepada Rasulullah S.A.W. Lalu beliau menyembur dengan ludahnya seraya berkata, ”Keluarlah wahai musuh Allah, Aku adalah Rasulullah!” (H.R. Hakim dan mensahihkannya, dan dihasankan oleh Al-Bani dalam Silsilah Ash-Shahihah 6:2918)

Imam Al-Bani mengomentari hadis-hadis di atas, ”Dalam hadis-hadis tersebut ada dalil yang sangat jelas bahwa jin boleh masuk dalam tubuh manusia, sekalipun dia seorang yang muslim yang saleh.” Jadi, tidak ada alasan untuk menolak adanya fenomena jin masuk pada tubuh manusia.

Bahkan dalam Al Quran disebutkan bahwa orang yang makan riba seperti orang yang kerasukan setan (jin). ”Orang-orang yang makan riba tidak dapat berdiri melainkan seperti berdirinya orang yang kemasukan setan lantaran penyakit gila ...” (Q.S. Al Baqarah 2: 275). Imam al-Qurthubi mengatakan, ”Pada ayat ini terdapat penegasan bahwa jin boleh masuk pada tubuh manusia.” (Tafsir Al-Quthubi III:355)

Syaikhul Islam Ibnu Taimiyyah mengatakan, ”Keberadaan jin terbukti dalam Al Quran dan sunah serta kesepakatan umat terdahulu. Begitu juga tentang masuknya jin dalam tubuh manusia sudah menjadi kesepakatan ulama ahlu sunah wal jamaah. Jin boleh masuk pada tubuh seseorang dan dapat mengatakan apa yang tidak pernah dia pelajari. Terkadang orang yang kerasukan memukul-mukul, hingga jika mengenai seekor unta, maka unta itu boleh mati dan orang yang kesurupan itu tidak merasakannya.”

Itulah alasan-alasan yang diambil dari Al Quran juga sunah Nabi saw. serta komentar para ulama tentang fenomena kesurupan atau masuknya jin pada manusia. Dari analisis itu boleh disimpulkan bahwa kesurupan bukan fenomena sakit jiwa. Tetapi jin itu benar-benar boleh masuk pada tubuh manusia . Wallahu a’lam.

Itu bunyinya keratan yang aku bacai di internet. http://www.percikan-iman.com
Maka itu memang kita sebagai ummah yang sesama Islam adalah bersaudara. Seharusnya tidak cepat mengatakan;

" Ah dia itu sesat, mati membunuh diri! Islam apa namanya dia!" Sebelum kita siasat asal kejadian bagaimana. Kita sendiri yang rapat dengan arwah mungkin sama subahat membiarkan dia tercampak ke rahang syaitan durhaka tersebut. Apatah lagi bilamana kita bersama membantu beliau semasa hidup. Sebagai contoh kita tidak mencegah kemungkaran di sekeliling kita. Kita tidak mengajak rakan kita beramal makruf. Sebagai contoh jika isteri arwah benar-benar telah bermain kayu tiga, kenapa kita bersama mencegah kecurangan tersebut. Apakah sesama Islam kini telah hilang nilai persaudaraan?. Ini yang membelit ketenanganku, terasa aku bukan kawan baik arwah sebab tidak dapat membantu arwah bilamana kekusutan menimpa.

Yang nyata kini, jasad arwah kaku kini di sisiku. Aku tak dapat mengembalikan nyawa arwah untuk kuhalang tindakan dia. Mesti arwah terlalu diamok resah, kusut segala, kemelut segala, sembilu menyucuk di mana-mana, segalanya kian menjerut hati & diri.

Telahan aku betul, dari rangkakkan van jenazah, kami kini mendaki Gua Tempurung. Dah melewati 10:00 malam ketika itu. Aku terkenang kampung halamanku. Selalunya Gua Tempurunglah penghujungnya aku melewati lebuh raya utara bilamana pulang ke kampung, Selepas Gua Tempurung aku akan keluar lebuh raya ke plaza tol Gopeng. Tak jauh dari plaza tol akan jumpa simpang ke Lawan Kuda & Kota Bharu Perak. Kota Bharu Perak ialah kg halamanku, ramai tak tahu di Perak ada Kota Bharu. Kampung tradisi yang memang banyak mengumpul kisah misteri. Kini memang telah kutinggalkan kampungku.

Van jenazah terus menuju ke Ipoh, perjalanan aku masih amat jauh, mungkin dua jam lagi jika tiada halangan.

Bila aku intai-intai cermin belakang, gelap sahaja tiada sebuah kereta pun mengekori. Memang suasana di persekitaran Gua Tempurung amat sunyi & menyeramkan. Banyak kejadian pelik diceritakan pernah berlalu kepada pemandu yg melintasi Gua Tempurung andai memandu pada lewat mlm. Aku banyak berzikir di hati bilamana terasa lemas dengan bau kapur barus bercampur haruman kasturi. Tuan Syed jauh duduknya dari ku, abang ipar di depanku, ke dua-duanya membelakangi aku. Tanpa suara, tanpa bualan, memang membosankan. Sejuknya penghawa dingin kian mencubit kulitku.

Emm Alhamdulillahh tiada sebarang kejadian aneh berlaku di Gua Tempurung . Aku risau jugak kut kalau pancit tayar ke, meragam enjin ke tengah malam buta di situ ... mau aku mati ketakutan!.

Bilamana tiba di tol Jelepang menuju Ipoh, aku rasa lega sedikit lantaran lampu-lumpu jalan menerangi setiap sudut van jenazah, tidaklah sesuram tadi. Aku nampak sebuah Pajero sahaja mengekori di belakang. Tentunya Pajero itu milik fakultiku. Dari Ipoh terus menuju ke haluan Kuala Kangsar. Di Hentian Sungai Perak, van berhenti untuk mengisi minyak & peluang itu aku ambil untuk berkejar ke bilik air, & merokok putus berhubung. Apabila masuk ke bilik air, aku rasakan seluruh pakaianku dah sebati dengan bau kapur barus, bau jenazah arwah!. Aku menepuk-nepuk tengkok sendiri memang rasa tak sedap badan. Emm nak deman ke aku ni!

"Jauh ke dari tol Kuala Kangsar tu, ke kampung Nasha tu. "

Tanyaku kepada Ani, yang Pajeronya mengekori van jenazah.

"Kalau dari bandar Kuala Kangsar ke Tasik Raban dalam 45kg."

"Jauh jugak tu...Ani dah telefon kata kita dah sampai Sungai Perak?"

"Dah, dapat bercakap dengan emak! (emak arwah)."

"Ani kasi tahu ke emak Nasha kejadian sebenarnya arwah meninggal."

Aku sengaja ingin mendapatkan kepastian, sebab di Putrajaya memang Ani ada menyatakan yang dia kasi tahu keluarga di kampung arwah meninggal sebab kemalangan. Memang aku rasa tak sedap hati, kut kalau orang kampug arwah tidak dapat menerima jenazah arwah jika tahu arwah membunuh diri.

" ..... tak Ani kasi tahu yang arwah abang kemalangan jalan raya."

"Baguslah Ani kasi tahu cam tu!"

Aku cuba menyedapkan hati Ani, aku sedar suaranya dah mula garau nak menangis, dari suram cahaya neon, aku nampak air mata Ani mula tumpah. Aku cepat minta diri, kembali dengan rakan-rakanku yang lain. Panggilan arwah "Abang" yang Ani sebut menjadikan aku serba keliru, tambah keliru lagi bila melihat air mata Ani tumpah. Baru saja petang tadi terdengar desus-desas, Ani marah sangat terhadap arwah; Tidak bertanggungjawab! keluhnya. Emm jika masih memanggil abang, rasanya masa ada lagi sisa cinta di situ. Tapi kenapa runcingkan keadaan hingga jadi sekeruh kini.

Anaknya tiga orang tak nampak dalam pajero, mungkin terlelap kut, penat sejak awal pagi diheret ke hulu ke hilir. Along anak sulung arwah; entah kat mana... dengar khabar Ulan terpaksa mencarinya di Puduraya; juga masih tidak kelihatan dalam perjalanan kami. Along Silap maklumat, dia ingat ayahnya akan dikebumikan di Jenaris, itu yang dia bergegas ke Jenaris, sepatutnya dia tunggu saja di kampung, Along memang berada di Perak, sekolah berasrama. Ulan yang terpaksa menjemput Along di Puduraya untuk mengiringi jenazah ayahnya ke Tasik Raban.

Dengan Along juga dirahsiakan pemergian ayahnya membunuh diri. Along memang rapat dengan arwah, masalah ayah & emaknya memang dia tahu, arwah pernah bercerita kepada aku, semasa Along cuti sekolah dia memang ada mengadu kepada Along masalah mereka; jika dia tahu ayahnya membunuh diri mesti dia akan bising di kampung nanti, silap-silap akan kecoh di kampungnya nanti. Harap-harap Along tak tahu berkenaan tragedi permergian ayahnya sebenar.

Dari bualan aku dengan Faizal, katanya se buah Pajero pancit tayarnya, & tertinggal jauh. Lantaran untuk mengejar masa kami terpaksa bertolak tanpa menunggu sebuah lagi Pajero yang pancit tayar itu.

- bersambung

Posted on 18.2.2006 at 1:39 AM

Klik Suram viii