Translate

||| Tentang Aku |||

Foto saya
Jenaris, Kajang Selangor, Malaysia
¤¤ Penyair nan tidak akan berhenti memaparkan sesuatu. Berkata benar biar pahit sekali pun. Kata kata biarlah membawa makna. Makna jangan berbau hina.¤¤

Perlu Baca

masalah tanah pusaka Md Sesh masih tidak selesai Klik Label: Pusaka Mengambil hak milik orang lain tanpa mengikut panduan Islam adalah HARAM; akta tanah yang dipinda oleh manusia hanya perangkap NERAKA bagi mereka yang tamak akan harta dunia

09 Januari 2007

Pautan Hati 2 ... Mertua ( Delima Merkah )

Mertua

" Sepanjang siang dia tak sembahyang, apakah bini aku ini orang yang taat sembahyang..? atau memang dia uzur " Desah hati Jamil.

Juriah telah lena dengan bantal peluknya. Jamil melayan angan-angannya. Hari tercabar juga dengan ayatan Juriah. Malam ini bukan malam pertama kita terusan berulang-ulang ayat itu. Dia memandang ke luar tingkap. Jendela hatinya terusik dengan lintukan pepohon malinjo yang bagaikan melambai di celahan pepohon kantan. Dia terdengar kembali suara akan burung jampuk kian dekat bersama kugiran yang dipimpin oleh cengkerik. Jelas dari pepohon rambutan jampuk melontar suaranya.

Setelah kian leka dengan kugiran unggas tersebut. Terasa pula mengantuknya Jamil. Dia terus menutup tingkap & merebahkan badan di sisi isterinya Juriah. Menatap siling kosong sekosongnya hatinya di malam pertama. Dia teringat pesanan Juriah & segera mencapai telefon bimbitnya, menghidupkan jam randik di telefon bimbitnya. 5:15 pagi.

" Harap-harap aku boleh bangun awal, jika kesiangan apa pula kata keluarga mertuaku "

Tidak berapa lama Jamil berbaring, mengering ke kiri & ke kanan sambil mengira jaruman hujan yang masih turun; Juriah bagaikan tidur mati membelakangi. Selang beberapa minit Jamil terus berdengkur kepenatan.

" Juriah... Juriah bangun, bangun cepat nanti segan pula kalau ada orang nak gunakan bilik air, abg nak ke surau ni... "

Semasa Jamil menghidupkan enjin Iswara hitam yang dipinjamnya dari abangnya Jamal. Dia nampak lampu bilik air dinyalakan tentunya Juriah yang tengah mandi. Kedengaran bunyi pinggan mangkuk di dapur berlaga. Tentunya ada keluar mertua dia yang telah bangun memasak untuk sarapan pagi tentunya.



Jamil meredah kabus pagi, memancutkan air di cermin depan Iswara hitam beberapa kali & menghidupkan viper. Entah jam berapa baru hujan benar-benar teduh malam tadi. Sejuk amat cuaca Kampung Tasik Naga, Banting ini. Kampung Tasik Naga itu sebenarnya adalah kampung kembar Kampung Sungai Buaya. Awal dia bangun untuk ke surau. Sebelum berbunyi jam randik dari telefon bimbitnya dia sudah terjaga. Bercelaru sebenarnya fikirannya. Dia dapat mengatasi pak mertuanya Wak Suratman atau abg iparnya Paiman tentunya untuk segera ke surau. Tak tahulah apakah keluarga mertua dia rajin ke surau. Serba salah dia hendak pelawa, takut silap pelawa menyinggung hati pula. Bab sembahyang ke surau zaman sekarang memang satu yang sensetif. Dia sendiri perasan kampungnya Desa Pinggiran Teluk pun amatlah payah untuk dipenuhkan dua shaf jika sembahyang subuh.

Jamil bersalaman dengan beberapa orang jemaah yang memang tak kenal & dia sembahyang sunat hajat sementara menanti azan. Dalam sembahyang, dalam sujud dalam doanya tampak wajah Juriah yang payah senyum. Nampak bayangan Juriah yang berselimut dengan bantal peluknya. Dia memohon kehadrat Ilahi agar jodohnya dipanjangkan.

Jamil memerhati kot ada seorang dua keluarga mertuanya bersama di subuh tersebut tapi nampaknya tiada. Juriah ada lima beradik, seorang kakak Julia, Abang Paiman, Juriah anak ke tiga & ada dua lagi adik Juriah, Junaidah & yang bungsu Rosman. Jamil mencongak umur Abang Paiman, kalau emak Juriah kawin umur 18 tahun mesti umur Abang Paiman masih sekitar 30 awal, dia anak ke dua, Kakak Julia yang sulung. Juriah pernah kata emaknya baru nak masuk 55 tahun.

Selepas sembahyang subuh sewaktu bersalaman barulah Jamil perasan ayah mertuanya. Yang lain memang tak ada, mesti terlalu penat.

10:36 Mlm 1/09/2007

Capaian Berkait

Pautan Hati 3

Pautan Awal

Posted on 9.1.2007 at 10:40 PM

Pautan Hati (Delima Merkah)

Inai merah di jari Juriah nampak amat berseri di suluhi lampu tidur. Rumah kampung separuh bawah serta separuh bertiang tinggi & berdinding papan basah disirami embun jantan. Tengah malam tadi hujan lebat, membuatkan cuaca amat dingin. Sekarangpun terdengar bunyi jaringan hujan sebesar jarum berjatuhan di atap zin rumah keluarga Jamil.

Jamil tidak dapat melelapkan mata, sejak awal detik menyambut malam pertama dia.

“ Juriah abg tahu, abg bukannya pilihan hati Juriah, keluarga yang menemukan kita..” Jamil duduk di gigi katil, bilik pengantin yang serba serbi berona jingga. Jamil memperlahan putaran kipas angin yang tak tahu berhenti tergeling-geling teramat laju.

“ Abang sendiri tak percaya jodoh kita boleh diketemukan, abg berterima kasih kerana Juriah dapat menerima abang.” Juriah tak memandang pun wajah Jamil, terlentang memandang siling, bagaikan mengira jarum hujan yang jatuh di dada zin. Bunyi cengkerik amat indah mendendang laguan keroncong malam sesekali ada suara katak jantan bagaikan mengejek cengkerik, jampuk pula mengiyakan. Juriah bagaikan leka mendengar kugiran malam itu berbanding suara hati Jamil suaminya.

“ Juriah, abang tahu kita masih saling tak kenal & masih memerlukan masa untuk kira saling memahami hati sesama kita.” Jamil pergi ke arah tingkap & membuka enselnya. Mencapai 555 di meja solek & menyalakannya. Mencapai bangku di meja solek duduk rapat dengan tingkap.

Angin basah menampar pipinya. Dia perasan kerancakan kugiran yang tak diundang itu terganggu sikit. Jampuk lari entah ke mana. Tentu Juriah tercari-cari suara jampuk.Padan muka Juriah, Jamil tersenyum. Juriah mengiring ke arah Jamil. Memandang tepat ke wajah Jamil dalam samar neon lampu tidur. Mata galaknya payah berkelip. Tepat memandang wajah Jamil yang nampak lebar & asyik senyum. Rambut Juriah yang ketak-ketak sengaja tidak disikatnya. Bibirnya agak lebar masih melekat gincu; Jamil perasan dia tidak solat sejak siang tadi. Benarkah dia dalam keadaan selamat ponteng solat. Manalah Jamil nak selidik semua rahsia perempuan begitu.

“ Abang… bolehkah Ju cakap sesuatu.” Jamil teruja, terhenti menyedut 555 dia.

“ Entah berapa lama aku berbual seorang diri baru sekarang kau faham apa yang aku cakap.” Keluh suara rimas dari dalam lorong hati Jamil.

“ Sejak tadi abang tunggu Juriah bersuara, cakaplah apa dia.”

“ Beri Ju masa untuk dapat menerima abang.”

“ Maksud Juriah?.”

“ Malam ini bukan malam pertama kita.”

“ Kenapa pula?. Bila pula malam pertama kita.” Macam ayat gelojoh saja si Jamil ini.

“ Lambat laun abang Jamil kita akan faham. Ju penat sangat ni bang, nanti dekat subuh abg kejutkan Ju iyer. ” Tak senyum pun. Juriah mengering ke arah pintu bilik, memeluk bantal panjang. Jamil macam kanak-kanak kehilangan gula-gula, melihat isterinya yang amat pelik tapi memang menggoda dia.



Dekat subuh kejutkan Ju… Jamil tersenyum membaling puntung 555 ke luar tingkap menyalakan lagi sebatang. Menyedutnya meriah. Leka dengan kugiran Sang Cengkerik@Katak, suara jampuk sayup-sayup kedengaran. Layan kugiran lainlah itu.

“ Apalah maksud ayat biniku ini, mungkin dia mahu sembahyang subuh kot.”

- Bersambung

Pautan Hati 2