Translate

||| Tentang Aku |||

Foto saya
Jenaris, Kajang Selangor, Malaysia
¤¤ Penyair nan tidak akan berhenti memaparkan sesuatu. Berkata benar biar pahit sekali pun. Kata kata biarlah membawa makna. Makna jangan berbau hina.¤¤

Perlu Baca

masalah tanah pusaka Md Sesh masih tidak selesai Klik Label: Pusaka Mengambil hak milik orang lain tanpa mengikut panduan Islam adalah HARAM; akta tanah yang dipinda oleh manusia hanya perangkap NERAKA bagi mereka yang tamak akan harta dunia

21 Februari 2008

Kekasih 3 (Singgahsana)

Apa kata Yusry bilamana melihat Erra amat bahagia dengan kekasih baru, orang berada lagi machoo berkedudukan pun tentunya tak lama lagi menjadi seorang ibu.

Aku pernah ternampak Bibah Yusuf yang dulu di TV3 amat popular sekarang amat bahagia dengan kekasih barunya. Tebang seantero dunia lantaran suami kini memang orang berada & berkemampuan.

Aku teringat semasa hari pengkebumian Arwah Opah Bi, kakak iparku Kiah nampak intim bersama suaminya orang bujang.

Ada perpisahan yang membuahkan kebahagiaan pun juga sebaliknya. Yang pasti cinta terhadap kekasih terkadang memang tidak ada jaminan. Setianya terkadang tidak sampai ke akhir hayat. Kelopaknya amat cepat layu & cinta berpaling tadah.

Bila terkenang arwah apak; Aku dapat menyakinkan diri arwah apak amat menyintai arwah emakku. Cinta dia terhadap arwah emak memang hingga ke akhir hayat. Begitu juga arwah Wan Bi, dia amat menyintai arwah apak; payah mahu dibuktikan dengan nyata. Arwah Cik Peah memang ganjil & payah untuk aku mentafsirnya cinta dalam kehidupan dia. Cik Peah masih ada & tinggal di Bagan Datuk.

Cinta dalam hidupku; memang terkadang aku rasakan berat sebelah. Aku tidak pernah rasa pudar menyintai kekasihku tapi sebaliknya seorang isteri hingga kini aku masih keliru. Seharusnya anak-anak menjadi pengerat kasih tetapi ada ketikanya seorang suami atau isteri menjadi anak-anak sebagai penghalang untuk menyemarakkan cinta. Malahan ada kalangan isteri sanggup berpakat dengan anak-anak agar menjauhkan kasih sayang terhadap suaminya yang sungguh ayah kepada anaknya.

Aku teringat semasa di Mahkamah Syariah. Seorang ayah yang telah berumur sekitar 60an berbisik dengan aku.

"Nak... kalau saya sebaya anak... tidak rasa segan sangat datang ke sini; ini saya sudah tua..."

"Dalam itu isteri Pak Cik ke?..."

"Iyer itu bersama anaknya!"

Aku mengandaikan anak dara Pak Cik ini memang sekitar 20an atau mungkin awal 30an.

Pergolakan itu terjadi bila-bila masa tanpa diduga.

Kekasih 2

Posted on 21.2.2008 at 10:54 AM