Translate

||| Tentang Aku |||

Foto saya
Jenaris, Kajang Selangor, Malaysia
¤¤ Penyair nan tidak akan berhenti memaparkan sesuatu. Berkata benar biar pahit sekali pun. Kata kata biarlah membawa makna. Makna jangan berbau hina.¤¤

Perlu Baca

masalah tanah pusaka Md Sesh masih tidak selesai Klik Label: Pusaka Mengambil hak milik orang lain tanpa mengikut panduan Islam adalah HARAM; akta tanah yang dipinda oleh manusia hanya perangkap NERAKA bagi mereka yang tamak akan harta dunia

19 April 2013

TIONG KASIH DI SEPI TIOMAN ix



"Kita rehatlah dulu mandi makan atau tidur kejap" ajakanku bagaikan tak termakan oleh Azim.

"Kalau Azim nak makan Maggi ayah boleh tolong masakkan air!" desakku.

"Azim tak sabar nak mandi laut, ayah nak makan maggi atau nak rehat tak apalah ayah boleh rehat dengan ibu!"

"Ibu pun nak makan di pantai" Mila pun nampaknya segar bugar nak ke pantai.

2. Tinggallah aku sendirian. Pengap & sepi. Kamar ni memang besar amat; aku pasang penghawa dingin. Sejuk & baik berfungsi, kejap lagi pasti akan turun salji. Keluar ke varenda tenguk Cikgu Zul cikgu Zul baru bimbit begnya untuk masuk ke resortnya. Dia pun terkejut beruk tenguk kamarnya besar amat. Dia ajak anaknya si Sayang agar tinggal bersama dengan dia & isteri. Anaknya kata mengantuk nak tidur sendirian yang Azim kosongkan untuk dia. Hahaha aku yang kacau dia bercakap sepanjang perjalanan.

3. Terbayang aku muka Anif yang tentunya bosan di asrama. Aku tahu Anif tak selesa di STTJ sejak tahun lalu lagi. Terasa terkilan sangat dia tak dapat ikut; bas kosong tempat tinggal juga lapang; Mungin Cikgu Zul kuatir tempat penginapan jadi masalah. Ah tak baik difikir-fikirkan. Nak buat macam mana. Semua dah berlalu.  Apa yang aku rancangkan tidak jadi kenyataan. Aku ke bilik air yang cuma ada paip mandi jenis hujan turun. Senki untuk berus gigi & cermin. Baldi besar pun gayung yang pecah hampir terkulai tangkainya. Aku telah susun barangan dari bakul plastik hijau sebaik sampi; telah tersedia beberapa besin  keluli untuk aku masak maggi. Terpaksa korban satu besin untuk jadikan gayung untuk aku mandi. Plastik hijau telah dibawa Azim dengan pelbagai barangan makanan ringan termasuk nasi bungkus ke pantai bersama ibunya.



4. Malas nak buka air panas; lebih selesa mandi air sejuk; air yang keluar dari paip teramatlah sejuk. Mengalahkan air dari jeram di gunung. Mulanya air agak keladak. Bagai lama kamar kembar dua tidak diguna. Setelah hilang keladak & jernih airnya aku membersihkan bilik air yang agak usang. Memang beginilah resort orang kita Melayu. Mana nak sama resort 3 bintang atau resort yang sentiasa padat pengunjungnya. Tapi air paipnya laju bagai air terjun. Nak penuhkan sebaldi air besar kejap sahaja. Mandilah aku sepuasnya; maklumlah semalaman di dalam bas. Penat satu hal mengantuk juga satu hal.

5. Tak ada rancangan TV yang menarik; lalu aku sekadar makan maggi; buat air Mila. Nasi bungkus yang Mila beli telah dibawa ke pantai. Mata aku mengantuk tapi tak mahu tidur. Aku buat keputusan lebih afdal pergi menjejaki Azim & di ibunya di pantai. Lagi pun bukan selalu ke Pulau Tioman ni. Pulai impian sejak aku remaja. Nak tidur di mana-mana pun bila-bila boleh tidur. Tak kisah biar semalam tadi aku hanya tiur sekitar sejam dua (tak sampai pun dua jam).

6. Tak kelihatan siapa pun di luar resort malahan jiranku jua tak dengar bunyi. Masing-masing pasti lena sedangkan hari masih siang. Belumpun tengah hari. Aku menatap anak tangga untuk turun ke pantai. Huh aku hitung 52 anak tangga dari ruang makan terentak ke tanah tepian pantai. Memang tinggi. Ada beberapa gerai yang jual cenderahati. Aku pastinya tertarik dengan kulit kerang gergasi. Tapi bila tenguk harganya semua sekitar RM20 aku jadi tawar hati nak beli. Aku terus ke jeti untuk mengesan Azim & ibunya. Dari jeti mengadap pantai sebelah kanan aku nampak Azim tengah berendam... ibunya tidur di buaian. Tak ada orang lain mandi sekitar Azim; agak jauh ke penjuru pantai kanan ada beberap orang Mat Salleh & pasangan pakai cawat baring berjemur di tepi pantai. Sebelah kiri pantai ada resort nampak mewah agak ramai sedang belajar scuba di tengah laut. Memang pandangan yang damai Kg Genting ini. Kampung nelayan yang agak terpencil tak ramai penghuninya.

 Laut ini santai privasi tak siapa nak ganggu...

7. Dari jeti ke pantai sebelah kana ada Surau yang agak besar. Sebelah surau ada bengkel membuat batik; tapi nampak sunyi. Ada jambatan kecil di mana air laut mengalir dari arah daratan; mungkin sungai kecil yang berpusing arusnya mengelilingi Resort yang sunyi tida pengunjung. Seperti pemiliknya orang kampung; ikut kemampuan binaannya. Anak sungai ini aku perhatikan ada banyak anak ikan laut yang cantik-cantik. Tak siapa mahu menganggunya. Ada juga ikan sebesar tapak tangan buat aku teruja nak memancing. Tetapi bolehkah. Nanti kena tangkap masuk lokap payah eh.

8. Mila tidur lena di buaian yang tergantung di bawah pokok macam pokok ketapang. Berdaun lebar redup; angin basah sentiasa berhembus perlahan.Aku cecah kaki ke laut. Ish sejuknya air jernih amat bagaikan air di Phuket. Jika kaki memijak pasir nampak jelas kaki. Aku ingin menjejak Azim di laut luas. Aku pakai google yang aku beli sebelum kami pergi rombongan lagi. Memang cantik pandangan di dasar laut. Memang laut di Pulau Tioman amat jernih. Amat rugi jika tak berenang atau berendam sepuasnya. Ombak tak terlalu ganas. Azim tentunya telah dua jam lebih berendam. Air masih pasang; pantai di Kg Genting ini agak landai. Cuma bila jauh ke tengah laut ada banyak batu-batu tajam. Jadi aku sekadar berenang di tepian pantai; tak teringat nak makan nasi bungkus lagi. Dari jauh aku perhatikan Mat Salleh ini kejap masuk ke air kejap berjemur semula. Pantai yang luas & panjang pengunjung tak ramai memang amat privasi & melekakan.

pokok ketapang

- bersambung







Aku dalam Kasta Vaisya golongan Penyair



Dari aku remaja sampailah aku tua; aku didera oleh Kerajaan Malaysia menjadi KULI di jabatan kerajaan. Aku sebut ini penghambaan moden. Gaji memang naik tapi pangkat tarak. Sebab aku ini bukan kaki bodek tak reti nak ampu bos. Lawan tauke yang lebih. Kalau aku kerja dengan Benggali kat swasta dah lama kena tendang kerja. Sila-silap lain pula nasibku. Tapi siapa yang kenal aku tahu bagaimana si Penyair Idanradzi ini buat kerja.

    2. Bila aku dah tua; aku mengkaji KASTA kaum India; aku ambil keputusan; aku tak sanggup mati jenazah aku dijunjung ke kubur dengan pangkat KULI@buruh dalam Kasta Pariah... Hitam - Buruh Kasar... perlu difahami Sundra juga buruh... aku lompat dua kasta menjadi Kasta Vaisya... Coklat - Petani, Pedagang, Pelukis & Penyair.

    3. Bila aku telah berada di Kasta Vaisya; aku baru sedar dalam kalangan ini aku masih dikawal oleh Kasta Ksatriya di negaraku yang amat tenat. Hidup mereka ini asyik dengan kroni & ego yang tinggi. Ramai kalangan editor di tanah airku ini letak hidung di dahi. Tenging & buta hati. Bukan sebab tak terima tulisan aku tapi meletakkan sastera itu buang masa. Mereka lebih mengira laba berupa wang ringgit; kerja Penyair atau Pengarang Sastera ini amat membazir & buang masa. Ruang Sastera makin kecil dalam penerbitan mereka sebab katanya tak mendatangkan hasil. Maka aku perhatikan hari demi hari warga tanah airku makin malas berfikir. Malas nak baca bahan sastera.

    4. Dalam semua hal; main langgar saja. Bila perayaan berlakulah peperangan RATUSAN nyawa melayang sebab semua warga kini hilang nilai seni. Memandu tanpa budaya berfikir; Sampaikan panduan jalan raya pun malas nak baca lagi... yang jadi mangsa mesti Kasta Pariah & Sundra; Penunggang kapcai mereka LENYEK saja. Sebab nak kejar laba. Hidup perlu laba. Tanpa mahu lagi kepala hotak berfikir; (Bunyi kasar saja ayatnya) Bak bunga itu ada kelopak; kelopak itu mengeluarkan harumnya; Haruman itu disukai Nabi.

    5. Berlakulah seperti apa yang aku lalui jasa aku tidak lagi dikenang; bilamana golongan elit nampak staf baru yang dapat mereka perkuda untuk visi mereka; aku mereka NAK jentik macam taik cicak. Ini perkara benar lagi soheh hatta mereka yang tak lari seperti aku; seorang demi seorang MATI dengan kemiskinan. Terpaksa beralah untuk golongan geladangan ini menjadi manusia paling naif lagi dibenci Allah. Mereka diserang BALA seorang demi seorang dapat sakit barah; waima diserang penyakit pelik tanpa mereka sedar; golongan teraniaya seperti pernah aku alami pergi secara aman & damai.