Translate

||| Tentang Aku |||

Foto saya
Jenaris, Kajang Selangor, Malaysia
¤¤ Penyair nan tidak akan berhenti memaparkan sesuatu. Berkata benar biar pahit sekali pun. Kata kata biarlah membawa makna. Makna jangan berbau hina.¤¤

Perlu Baca

masalah tanah pusaka Md Sesh masih tidak selesai Klik Label: Pusaka Mengambil hak milik orang lain tanpa mengikut panduan Islam adalah HARAM; akta tanah yang dipinda oleh manusia hanya perangkap NERAKA bagi mereka yang tamak akan harta dunia

27 Mac 2011

RM38.52 di Giant


Sekadar nak beli dua tiga jenis barangan malas nak ke TESCO, sebabnya TESCO agak jauh dari rumah sekitar 1km banding Giant sekitar 300 meter sahaja dari rumah.

Ayam seekor tak besar mana pun RM15.95 Pari Siap Potong dalam peket 1kg RM7.49. Cabai Masak sepeket RM4.69 & Sunquick RM10.39. Hanya itu 4 jenis barangan. Jumlah sebanyak di atas. Sayur memang mahal di Giant, jika aku sempat ke pasar malam akan lebih jimat. TESCO jauh lebih murah. Berapa lamalah tahannya sayur di peti ais. Jika bendi atau kobis mungkin tahan lama; sawi, bayam atau sayur daun yang lain manalah tahan lama.

Jika sehari kita berbelanja dapur sekitar RM30, congaklah berapa sebulan. RM30 ini selalunya sekadar boleh menampung barangan basah; apa cerita beras, gula, bawang dan pelbagai lagi rempah ratus.

Sekarang keluargaku makin besar, kami telah bertujuh orang. Jika terusan beli lauk di luar memang akan bertambah tinggi belanjanya. Seekor ikan keli atau seketul ayam potong kecik sekitar Jenaris telah pun berharga RM2.50 ke atas. Siang Mila kerja makan berenam orang lauk sahaja telah RM15 belum sayur. Pastinya sekitar RM20 makanan siang (tak masuk sarapan) malam sekitar itu jua. Dah jadi RM40. Maka jika dicongak mesti kos makan luar berbanding masak sendiri sekitar RM10 ke atas lebih mahal untuk sehari. Sebulan sudah tentu sekitar RM300 terbuang begitu sahaja. Jauh lebih jimat masak sendiri.

Beruntunglah Mila punyai menantu seperti Husna; nampaknya dia rajin memasak, boleh dikatakan tiap hari dialah yang memasak; kecuali Sabtu & Ahad di mana Mila cuti. Jika angin Mila tu okey memang dia rajin memasak sampaikan sarapan pun dia rajin memasaknya, jika angin barat dayanya datang memang dia tak berdaya, main beli juga lauknya. Apatah lagi jika ada jemputan, Husna jadi mangsalah masak di rumah sebab Afiz buat masa ini tengah hari selalunya balik ke rumah untuk makan tengah hari bersama isterinya.

Masalah makan atau beli lauk di luar adalah rasa resipinya. Mana mungkin dapat kita tentukan; di gerai Sg Kantan, aku telah tahu biar pun agak murah, tapi pedasnya jangan cakap, di gerai Kantan Permai pula agak mahal aromanya lebih kurang sahaja. Mana mungkin orang sakit seperti aku dapat mengawal keadaan makanan di luar. Sebaiknya orang seperti aku mestilah makan ikan yang dibakar atau rebus sahaja; begitu jua dengan sayuran sebaiknya makan sayur yang dimasak rebus sahaja. Tumis lemak atau gulai yang masin amat alahan.

Jika sesekali nak makan nasi ayam pun sekitar Jenaris ini semunya telah berharga RM4.50 sebungkus jika dikalikan tujuh orang berapa tu!. Pulak tu orang yang boroi seperti aku memang takkan kenyang jika makan nasi ayam, biasanya bersukat satu mangkuk. Alahai kecil amat mangkuknya. Melayang sahaja jika dimasukkan dalam bungkusan. Terpaksa tambah nasinya jika mahu kenyang tapi jika ikut hukum hakam@rukun makan; berhenti makan sebelum kenyang seyogia nasi ayam adalah menu yang paling sesuai.

Hidup di kota tak semudah nan diduga.