Translate

||| Tentang Aku |||

Foto saya
Jenaris, Kajang Selangor, Malaysia
¤¤ Penyair nan tidak akan berhenti memaparkan sesuatu. Berkata benar biar pahit sekali pun. Kata kata biarlah membawa makna. Makna jangan berbau hina.¤¤

Perlu Baca

masalah tanah pusaka Md Sesh masih tidak selesai Klik Label: Pusaka Mengambil hak milik orang lain tanpa mengikut panduan Islam adalah HARAM; akta tanah yang dipinda oleh manusia hanya perangkap NERAKA bagi mereka yang tamak akan harta dunia

16 Mac 2011

AC Mizal & Gelangnya

Ish! isu gelang AC Mizal yang di’dakwa mark-up harga melampau semua orang sudah tahu rasanya sehingga hari ini.

Seperti kebanyakan syarikat MLM lain, Harian Metro adalah publikasi arus perdana paling mesra buat mereka untuk beriklan atau membela diri.

Hari Ahad yang menenangkan ini, Harian Metro mengeluarkan laporan jawapan AC Mizal terhadap beberapa dakwaan superhero Malaysia Aidid Mu’addib.

Kami copy-paste beberapa point yang penting untuk pengetahuan & penilaian akal bijak anda semua. Kami tidak cukup yakin akan jawapan di’berikan AC Mizal. Dan, apa Khai AF1 buat di’sisi AC Mizal?

1) Gelang AC Mizal dibeli dengan harga AS$25 (RM78) tetapi dijual RM1,000

Apa yang dipaparkan di blog hanya gambar yang diubahsuai. Harga RM1,000 yang ditawarkan bukan sebab saya tamak, tetapi ia membabitkan pelbagai kos, antaranya kos kotak, operasi dan pemberian bonus. Malah, daripada RM1,000 itu, sebanyak RM500 diberi kepada ahli sebagai komisen.

2) Tiada Lesen Jualan Langsung

Dakwaan saya tiada lesen jualan langsung juga tidak benar. Lesen jualan langsung syarikat saya memang bukan di atas nama AC Konsortium tetapi anak syarikat AC Konsortium, Ilham Prestij Sdn Bhd. Lesen itu tergantung di pejabat saya. Untuk lebih jelas, saya tidak menjalankan perniagaan jualan langsung pemasaran berbilang tingkat (MLM) tetapi pemasaran satu tingkat (SLM). Lesen diberikan bermula dari 16 Mac 2010 hingga 15 Mac 2011.

3) Penjualan gelang AC Mizal di gedung Marks & Spencer, London

Saya tidak beri apa-apa kenyataan bahawa gelang saya dijual di gedung Marks & Spencer, London. Saya hanya kata akan dijual di gedung berkenaan. Ia masih dalam proses perbincangan sebelum menjadi kenyataan. Memang saya ada kata gelang saya dijual di London tetapi dijual kepada orang perseorangan.

4) Testimoni yang ditiru daripada laman web

Testimoni itu dihantar dari London untuk usaha memasuki pasaran di gedung Marks & Spencer. Bukan saya yang menghasilkannya. Manalah saya tahu jika ia ditiru daripada laman web lain.

iDAN:

AC ini pangkat anak saudara tiri, masa arwah Apak nazak memang di rumah ayah AC di KL ketika itu dia bujang lagi. Dia mengiringi jenazah arwah Apak sampai ke Kubur Pedas di Perak. Sekarang dia memang tak kenal kami lagi. Kes gelang ini saya juga menjadi ahlinya tapi tidak aktif. Saya daftar menjadi ahli dapat gelang kemudian akaun saya pengap macam itu sahaja.

Sebut sahaja jualan langsung atau MLM pasti semua faham bayangkan jika harga RM1000 separuh terpaksa diagih untuk ahli, jatuhnya dua kali ganda kita berbelanja bagi satu barangan. Pemasaran satu tingkat (SLM) yang dikatakan AC aku pun tak faham sangat. Yang pasti ahli terakhir pasti dapat amat sedikit atau sifar keuntungannya; akhirnya jualan dah tepu syarikat bankrap maka duit keahlian fikirkanlah siapa yang empunya.

Takutnya nanti kita berhutang kepada ahli yang mengharapkan laba dari pelaburannya. Bayangkan jika kita jual dengan berganda tapi ahli yang tak aktif ini tak dapat sikit pun komisen tidakkah ini satu penipuan. Jangan perangkap orang dengan alasan yang tak munasabah. Ambillah keuntungan sekadarnya bukan sampai kita menganiaya orang.

Zaman sekarang telah banyak pilihan fikirkanlah sendiri di mana kita nak berbelanja; sebagai contoh Penapis Air, jika jualan MLM sampai mencecah ke RM2000 di pasaran terbuka sekadar RM1000 sama kualiti sama jaminannya anda nak pilih yang mana tepuk dada tanyalah selera.


Dulu mewah Kini Berjimat


Perhatikan staf kerajaan (bukan semua) jika mereka kerja di ofis mungkin tidak terlibat, tetapi mereka yang kerja sokongan di luar stesen, atau mereka dalam bidang teknikal atau mereka yang waktu kerjanya tak menentu; amat sukar kita kaji skala atau jadual kerja mereka.

28 tahun aku berkhidmat dengan kerajaan dalam bidang teknikal (sokongan), kejujuran pada diri itu amat penting. Ramai amat kalangan kita yang lebih utamakan kepentingan diri sendiri dari tuntutan kerja. Kerja tidak selalunya sibuk, terutama jika ditugaskan membaca data, membaca meter, menanti tugasan di stesen atau kerja yang bermusim. Fikirkanlah sendiri berapa banyak kita mencuri waktu tugasan kita. Silap-silap ada yang tidur bergaji.

Amat sensitif jika dipersoalkan, masing-masing merasakan diri kita adalah yang terbaik, terajin atau mahukan anugerah cemerlang itu tiap tahun milik kita. Tanpa kita kaji sempurnakah tugasan kita, betulkah kita yang buat, atau kita mengarahkan saja, rakan sekerja jadi macai. Bila bebanan kerja banyak sangat maka kita lari minta ditukarkan kelain bahagian.

Sekarang telah ada komputer, aku sering perhatikan setiap staf mesti ada hobinya dengan komputer, jika tak berFB mesti gila YM atau pun blog, berforum atau masuk laman sesawang politik atau main Chess atau gila main permainan komputer. Aku yang jaga ICT semasa kerja tahu belaka pelbagai ruang yang akan sedar tak sedar mencuri masa kerja kita. Jika waktu lapang atau senggang itu tak apalah bergadang di laman sesawang; dari merayap sampai sukar dicari tapi jika ada kerja asyik terpaksa ditangguhkan syok berleka kerja peribadi ini yang jadi masalah.

Belum bab memonteng keluar pejabat; bab lewat datang selepas makan tengah hari, bab balik awal ambil anak sekolah, bab asyik keluar baiki kereta rosak, bab lewat datang rakan tolong ketuk kad... ish! mesti ramai terasa baca nota ini. Titik.

Mengapa aku tetiba membebel bab ini, apa kena mengena dengan aku lagi, aku dah bersara nak buat apa fikirkan bab memonteng kerja, curi tulang segala ni. Macamlah aku tak buat semua itu sampai membeli belah pun bergaji. Hah!.

Aku nak cerita bukan apa, bila duduk di rumah dengan duit pencen yang yang tinggal 1/3 dari gaji dulu; tenguk bil elektrik sampai RM200 lebih, tenguk barangan mendadak naik sampaikan memang cupoi duit barulah teringat waktu berkerja mewah amat; tak tahu nak padam lampu waktu rehat, tak tahu nak padan penghawa dingin jika sendirian tak tahu nak tutup komputer bila tidak digunakan... bermewah amat. Gaji berganda dari kerja sebenar. Semua buat perkara ini. Mana ada kita pakai lilin jika nak bercit-cat mana ada kita nak pakai kipas tangan jika nak buat kerja sendiri. Kita ini sama saja bila dah terantuk barulah tengadah. Sedarlah!.


Wajah 7


apakah cantiknya pada wajah

matanya kah?

bibirnya kah?