Translate

||| Tentang Aku |||

Foto saya
Jenaris, Kajang Selangor, Malaysia
¤¤ Penyair nan tidak akan berhenti memaparkan sesuatu. Berkata benar biar pahit sekali pun. Kata kata biarlah membawa makna. Makna jangan berbau hina.¤¤

Perlu Baca

masalah tanah pusaka Md Sesh masih tidak selesai Klik Label: Pusaka Mengambil hak milik orang lain tanpa mengikut panduan Islam adalah HARAM; akta tanah yang dipinda oleh manusia hanya perangkap NERAKA bagi mereka yang tamak akan harta dunia

10 April 2009

Warisan 2 (Singgahsana)

Anonymous
Tanah ku melayu
Posted on 10.4.2009 10:59 AM

Jangan bicara lagi rezab Melayu. Tidak ada bezanya dgn tanah saudagar. Semuanya boleh terlepas ke lain bangsa. Jgn di ratib lagi Tanah Melayu, nama Melayu shj di geran tetapi di atas kertas kontrak nama lain bangsa. Miliknya Melayu hasil dipungut lain bangsa. Gara-gara mau kaya segera. Jng lagi bicara soal ketuanan Melayu, kalau Tanah Melayu digadai dan dijual ke lain bangsa. Semua Tanah Melayu dah dikubangi mereka. Akhirnya nanti pemimpin Melayu akan memimpin di sebuah negara yg majoritinya Melayu tapi tanahnya semua dimiliki lain bangsa. Mahu kah kita. Jika tidak jgn jual tanah ke lain bangsa. Mari kita beli semula tanah yg terlepas ke lain bangsa.

YB
Seri Iskandar

YB (Dalam hati aku menyebut nama YB.. sebenar) Aku tengah keliru amat kini, tanah yang telah terlepas itu sekitar lima ekar lebih, sah telah milik orang luar. Bukan orang tempatan atau Bumiputra. Sedangkan sekitar 15 tahun cukai & denda aku kena belanja sekitar RM5,000. Aku pula bukan berduit sangat.

Aku ingin tebus sekitar lima geran lagi & dua geran yang berjumlah belasan ekar pun kira korek habis duit simpanan keluarga. Habis duit ganjaran pencen takkan nak perabis & tebus semua tanah itu. Tak ada siapa nak bantu apatah laginya ianya tanah pusaka. Nama bertindih-tindih di dalam geran. Bagaimana pun aku akan usahakan juga. Ada beberapa geran lagi yang aku rasa masih boleh diselamatkan oleh akta & lanun yang menindas bangsa sendiri. Semakin hari cukainya semakin tinggi. Seolah-olah bukan milik tanah sendiri.

Memang YB, Mila kerja di Sime Darby tahu semua pemilik estet kelapa sawit kita. Payah nak jumpa nama Melayu, cuma pegang sahamnya orang kita kroni yang memang sudah kaya raya. Perkara ini perlu dirombak segera. Kita rakyat marhaen sekadar dapat bersuara, mereka pula ada kuasa akta tanah & duit. Memang penyudahnya kita bangsa Melayu jadi bangsa Kiamat. Kiamat tak dapat apa. Maka itu jika ada kesedaran, anak muda yang merantau; ingat-ingatlah kampung halaman. Banyak sangat aku lihat di kampung-kampung tanah terbiar & lanun bagaikan juling mata mahu merampasnya. Kita kena jaga hak kita biarlah kita berbalah sesama keluarga; tak apa air ditetak takkan putus; jangan sampai orang luar ambik tanah harta kita.

Agar ada saudara maraku yang terbaca jurnal ini dapat membantu & berfikir bersama.

Di kampung aku baru baru ini ada projek mega; usahakan tanah terbiar; tapi pra syaratnya amatlah pelik; Tak baik sebut kerajaan mana. Maka itu aku tak mahu berkompromi. Mereka main duit YB, hinggakan organisasi kerajaan pun berkompromi. Dalam syarat borang di RISDA aku baca lain tetapi dalam kontrak projek mega itu lain. Kata kakak aku yang baru melawat kampung kami, tanah yang diterang & tebas itu telah kembali semak. Inilah nasib orang kampung kita yang tak berduit. Dimainkan oleh kroni bangsawan & hartawan ini. Apa yang kita boleh buat YB.

http://wikimapia.org/#lat=4.4324502&lon=101.0939598&z=18&l=0&m=a&v=2&show=/12177594/Tasik-iDANRADZi
Sila Klik sini kampung halamanku. Tapi banyak tempat menarik si MakSaleh Jambang, penghulu & geng di wikimapia telah padamkan. Tanah yang aku ingin majukan sendiri.


Tasik Azim di mana kami rajin memancing, sayang tanah ini khabarnya milik Datuk or Dato' orang luar kampung kami. Menurut Tok Ketua Kampung mereka dapat puluhan ekar seorang & mahu buat kilang simen di sini.

Kasihan orang kampugku.