Translate

||| Tentang Aku |||

Foto saya
Jenaris, Kajang Selangor, Malaysia
¤¤ Penyair nan tidak akan berhenti memaparkan sesuatu. Berkata benar biar pahit sekali pun. Kata kata biarlah membawa makna. Makna jangan berbau hina.¤¤

Perlu Baca

masalah tanah pusaka Md Sesh masih tidak selesai Klik Label: Pusaka Mengambil hak milik orang lain tanpa mengikut panduan Islam adalah HARAM; akta tanah yang dipinda oleh manusia hanya perangkap NERAKA bagi mereka yang tamak akan harta dunia

05 Oktober 2008

MMms 5 X-Sinar Bunian (Siri Famili)

Telan panadol lagi. Mana nak kebah.

"Tok Perak kat mana iyer Klinik Kerajaan Jalan Semenyih tu?"

"Depan sikit Taman Jasmin, sebelah kiri dulu kan ke ada EconSave... sebelum sampai Billion; tak jauh dari Taman Teknoloji" Sambil melakarkan peta.

Aku rasa aku tahu tempat itu, cumanya sejak telah ada Lebuhraya Kajang SILK; banyak sangat perubahan yang berlaku di Jalan Semenyih itu. Tok Perak menasihatkan aku agar ikut sahaja bandar Kajang supaya tak sesat. Tapi aku yang agak lewat bertolak dari makmal mengikut sahaja SILK menuju ke Jalan Reko. Seharusnya aku tak payah ke makmal, lantaran Pusat Kesihatan itu sememangnya dekat dengan rumahku. Entah bagaimana surat laporan doktor Hospital Kajang boleh tertinggal di makmal. Jadi terpaksalah ke makmal dulu.

Sakit di rusuk kiri masih terasa. Ubat telah habis sejak kelmarin, aku menuju ke kaunter. Hampir jam 11:30 pagi, memang ramai pengunjung. Melayu & bangsa India. Bangsa Cina agak sedikit. Pusat Kesihatan Jalan Semenyih ini ada ISO. Agak tersusun jadual rawatannya. Dari tempoh menunggu & ketemu doktor dijanjikan waktu yang amat singkat. Tertulis di dinding berapa anggaran menunggu & berapa anggaran dapat rawatan.

Pujian harus diberi bagi kakitangan klinik kerajaan yang begini. Amat selesa biarpun begitu ramai pengunjung.

" Encik terus pergi ke bilik X-ray kemudian berjumpa dengan doktor di pintu lima " Pesan penyambut tetamu yang memberikan aku nombor 1214. Malas aku nak fikir pasal nombor empat ini. Asyik menakutkan aku sahaja.

Di bilik X-ray aku disambut oleh seorang Pembantu Perubatan yang hampir sebaya umur denganku. Sawa matang. Nak panggil abg takut pulak dia lebih muda dariku.

"Encik ini surat dari Hospital Kajang suruh saya buat X-ray di sini"

"Encik boleh masuk ke bilik X-ray" Kebetulan aku seorang diri & tak payah menunngu giliran lagi.

Di dalam bilik X-ray cuma ada seorang gadis, tidak berpakaian seragam. Muda seperti baru lepas SPM. Nampak sopan & kecil molek gadisnya.

" Encik baring di katil ini & buka seluar "

Aku tak banyak soal, dia memberikan sehelai selimut putih yang dilipat besar. Sedang elok membuka seluar sambil berbaring.

"Tak perlu buka seluar dalam?" Tanya aku. Tak pandai terima arahan.

"Tak perlu"

"Encik dah berpuasa tak?"

"Iyer.. sejak jam 11:00 malam tadi"

Memang itu pesan jururawat di Kajang, menyuruh aku berpuasa sebelum Xray. Begini rupanya nak X-ray zaman sekarang, kalau dulu berdiri mengadap alat X-ray. Sekarang segalanya serba canggih. Gadis tadi memastikan aku baring menepati skrin X-ray. Memastikan pusat betul-betul di tengah. Tak sampai lima belas minit aku telah keluar dari bilik X-ray.

Ada wanita India menunggu di luar. Dia juga ingin buat X-ray, selang beberapa minit datang pula seorang surirumah. Agak besar susuk tubuhnya putih & tinggi lampai.

"Sakit apa iyer dik.." Ramah orangnya.

"Entahlah tak pasti apa lagi, sudah banyak habis duit, pergi ke rawatan pakar pun masih tidak baik bahu ini " Dia terus bercerita tentang masalah bahunya.

"Di belakang bahu ke? "

"Haa.. ah..! "

"Banyak buat kerja menaip ke..? " Aku teringat akan Mila yang sering mengadu sakit bahu.

"Saya surirumah tak berkerja! " Nampak wajah kerisauan dari wajahnya.

"Orang rumah saya juga sakit yang sama, belakang bahu; pernah ke klinik swasta buat suntikan tulang; Sekali suntik belanjanya lebih dari RM1,000 " Aku mengurut-ngurut perut terasa nyilu.

Surirumah itu diam sahaja. Nampak tak berminat berbual. Mungkin dia macam tak percaya satu suntikan berharga lebih dari RM1,000. Telefon aku berdering. Dr Asraf yang telefon ajak aku makan. Hari Isnin aku biasa puasa. Hari ini aku telah berpuasa awal malam, memang pesan jururawat Hospital Kajang kena berpuasa sebelum X-ray.

"Laaa.. aku lupa hang nak X-ray hari ini.. apa kata doktor "

"Baru kat bilik X-ray ni, nanti petang kot ada di makmal "

Wanita India keluar dari bilik X-ray & adik surirumah terus masuk. Aku berbual dengan wanita India, dia amat ramah seramah adik suri rumah tadi. Doktor marahkan dia katanya sebab tak endahkan kaki kanannya bengkak setelah kemalangan motorsikal. Telah tiga hari dia menahan sakit.

"Aci... harap-harap tidak retak tulang itu, kalau sekadar terseliuh tak apa!.."

"Kalau retak biasanya kena simen ke?.. "

"Saya tak pastilah Aci, tapi abg saya pernah retak kaki sebab main bola, dah lama dah masa saya kecil sekolah rendah dulu. Masa itu memang kena simen, berbulan-bulan baru baik! "


Nampak wajah sadin doktor. Orangnya cantik tapi payah senyum. Dalam hatiku berfikir, jika semua doktor macam ini, pesakit akan tambah sakit tenguk wajahnya. Tak memberikan langsung kekuatan & harapan bagi mereka yang diserang kesakitan.

Wanita India bercerita bagaimana boleh kemalangan, suaminya agak teruk, kepalanya kena jahit lantaran luka yang luas. Bertembung dengan motorsikal juga. Pemuda yang bertembung itu patah kaki katanya. Memang nasib menunggang motorsikal amat bahaya. Kenderaan terlalu banyak di jalanraya, selalunya penunggang motorsikal akan jadi mangsa terhimpit di jalanraya yang sempit. Tak hairan sangat akan mudah bertembung.

Dalam lima belas minit aku menunggu di luar, Pembantu Perubatan memberikan aku negatif X-ray untuk aku berjumpa doktor. Aku menunggu-nunggu nombor 1214 keluar di skrin tiket nombor giliran. Kebetulan ada seorang penduduk Jenaris mendapatkan ingin rawatan. Aku cam penduduk Jenaris ini, tapi tak pasti namanya. Muda segak. Dia tengah mencari kerja katanya sebab kena diberhentikan sebab syarikatnya ingin mengecilkan jumlah pekerja. Dia sekadar demam.

"Dekat tiket itu kan ke tertulis pintu lima, kejap lagi nak rehat, masuk sahaja ke bilik doktor itu, lagipun nombor awak dah lepas! " Desaknya.

Aku melihat jam di dinding hospital, 12:25, nombor di skrin memang telah jauh lebih besar dari 1214.

"Betul juga nanti tunggu-tunggu sudah tengah hari.." Aku bersalam & terus menuju ke bilik doktor.

Tertulis di pintunya Dr. Muzalimah Abdul Rahman. (Bukan Nama sebenar). Aku mengetuk pintuk & memberi salam. Tak dengar dia menjawab, terlalu perlahan. Macam Raihan bekas pelajarku; kecil sahaja doktornya. Aku menghulurkan negatif X-ray & surat dari Doktor Hospital Kajang.

"Sekarang masih sakit lagi? .."

"Masih sakit doktor, ubat yang diberi hari Sabtu telah habis, kalau adapun cuma antibiotik; saya telan panadol sahaja jika tak tahan sakit. Cumanya kurang sikit sakitnya tak seteruk minggu lalu.." Terangku panjang lebar.

Nampak wajah sadin doktor. Orangnya cantik tapi payah senyum. Dalam hatiku berfikir, jika semua doktor macam ini, pesakit akan tambah sakit tenguk wajahnya. Tak memberikan langsung kekuatan & harapan bagi mereka yang diserang kesakitan. Lapar ke apa doktor ni!

Dia membelek-belek negatis X-ray. Aku cuba juga membelek-belek X-ray aku itu di luar tadi, nampak hitam semua, manalah aku faham apa bendanya yang boleh nampak; yang boleh dikatakan sakit. Doktor ini senyap sahaja.

"Sakit apa saya ini iyer doktor" Aku memecah kesunyian.

"Batu karang?... Appendix..?.."

Diam & meletakkan negatif X-ray ke tepi.

"Kena buat ujian air kencing.. kemudian datang balik jumpa saya"

Punyalah payah nak tahu sakit apa, benda dalam perut. X-ray pun tak nampak juga tentunya. Jadi doktor nak katakan sakit apa?. Yang pasti kau tanggunglah sendiri iDAN. His! memang penat amat.

Ada masa berbaki masa lima belas minit. Jika lambat kena petang pula. Tapi memang Pusat Kesihatan Jalan Semenyih ini amat baik khidmatnya. Kejap sahaja aku telah dapat surat keputusan ujian air kencingku & aku kembali berjumpa Dr Muzalimah.

"Okey, sudah tiada darah, mengikut kata doktor tempoh hari kencing awak berdarah "

"Ooo iyer ke? , bukan Appendix doktor?" Aku sendiri tidak diberitahu tentang kencing berdarah itu. Apakah batu karang; Aku sebenarnya takut kena bedah, itu yang beriya-iya inginkan jawapan.

"Bukan, kalau Appendix sakitnya bawah rusuk lagi.. nanti saya kasi ubat tahan sakit lagi, jika sakit sahaja awak makan." Dia tak pandang wajahku pun; beberapa minit lagi pun akan waktu rehat.

Biarlah; malas nak komen pasal kesungguhan seorang doktor. Yang pasti sakitku tentunya tak sekronik mana. Maka itu doktorpun acuh tak acuh sahaja memberi jawapan. Aku pergi ke bahagian farmasi. Emmm! lain pulak bentuk ubat tahan sakitnya; macam pil vitamin sahaja!.

Ketika aku melintasi pintu utama Pusat Kesihatan, aku nampak Surirumah yang bersama buat X-ray. Duduk di gerai menunggu seseorang ... sedang merenung jauh. Masih wajah kerisauan , tak senyum langsung. Apakah dia juga senasib dengan aku. Tak tahu dapat sakit apa!. Jenis sakit apa. Hilang langsung seri wajahnya.

Agar malam nanti tidak lagi aku terjaga jam 1:30, bagai selalunya, bagaikan ada yang menggigit rusukku. Apa ke bendanya!.

Respon

RM1
Diny | Posted on 25.11.2006 at 2:51 PM

dari tahun D kecil RM1 sehingga kali terakhir D pergi ke klinik kerajaan pada tahun 2004, masih juga RM1 duit bayaran?! Bagaiaman tu? Harga minyak, gula dan sebagainya dah naik, kata mereka taraf hidup juga dah naik..ermm,tepuk dada tanya selera :)

Memang benar kata D, kita banyak belanja berlebihan dalam perkara yang tidak melibatkan penjagaan kesihatan. Harga barangan semakin naik. RM1 amat kecil jumlahnya. Merokok, BerSMS, berkereta mewah & entah apa lagi tuntutan hidup yang sememangnya mendesak kita ke arah pembaziran.

Bab perubatan ini hanya kita pulangkan terhadap kerajaan. Kemudahan hospital kerajaan terpaksa ditanggung oleh wang negara. Kadar RM1 sememangnya sekadar sumbangan tak seberapa. Seperkara yang pasti kita ketahui, jika ke klinik swasta sememangnya kita terpaksa berbelanja bukan sejumlah wang kecil.

Aku pernah berbual dengan Pak Zul dari Aceh, di mana mereka sanggup menjual tanah semata-mata ingin mengubat ayah dia yang sakit & terpaksa berubat di Hospital Swasta di Pulau Pinang. Lebih RM20,000 telah habis dibelanjakan. Akhirnya ayah Pak Zul meninggal dunia dalam rawatan.

Hospital Swasta sememangnya tidak dapat menandingi Hopital Kerajaan dalam segi kelengkapan peralatan perubatan. Cumanya keselesaan layanan.

Aku berbual dengan Dr Asraf di mana dia menegaskan, Hospital Kerajaan sememangnya perlu memberikan khidmat percuma. Sebab itulah yang diamalkan negara maju. Masalah kesihatan rakyat adalah masalahan negara. Begitu juga masalah pelajaran. Seharusnya tidak menjadi bebanan rakyat. Mungkin boleh dikenakan bayaran seminima mungkin. Semasa dia Di UK, sememangnya jika bersalin di hospital kerajaan tidak dikenakan bayaran barang sesenpun matawang mereka. Biarpun terpaksa bersalin secara bedah. Malahan tidak pernah diarahkan keluar hospital jika ada pesakit yang rasa perlu tinggal di wad dari masa yang diperlukan.

Mungkin D & kita sebagai rakyat yang prihatin boleh memberikan sumbangan bukan kadar bayaran yang ditetapkan. Pihak hospital boleh mengadakan peti sumbangan jika ada sesiapa yang bermurah hati untuk menghulur lebih.

origami
Posted on 4.12.2006 4:31 AM
Posted from Malaikat Maut Mengintai Selalu 5 ( Siri Famili )
Untitled

Saudara iDAN, Alhamdullilah rupanya sakit saudara tidaklah seteruk yang disangkakan, walau pun saudara terpaksa melalui masa yang agak panjang menahan sakit. Menarik juga pengalaman saudara di Pusat Kesihatan Jalan Semenyih. Teringat masa kecil-kecil dulu. Yang ujud pada masa itu hanyalah Hospital Daerah Kajang.

Memang sakitnya tak sekronik mana, tetapi rasa bahaya itu amat terasa; sebab doktor yang pakar pasal sakitpun tak tahu sakit apa. Sampai nyilu menyentak & nafas hingga sempot; memang amat menakutkan. Manalah tahu kot ada gangguan syaitan yang memang duduk dalam pembuluh darah kita. Harap-harap tidak penyakit misteri

Balik dari sekolah, suka merayau-rayau melalui kawasan hospital untuk pulang. Satu hari lalu berhampiran Rumah Mayat. Rumah Mayat ini bersebelahan dengan Quarters kakitangan hospital, tak tahu ada lagi atau tidak di situ.

Masih ada rumah mayat itu, sekarang telah bersebelahan sahaja dengan taman mainan kanak-kanak. Banyak Kuarter telah tinggal & diroboh.

Pada hari itu, tingkapnya terbuka, saya dan rakan sekolah terus memanjat untuk melihat apa yang ada di dalam, maklumlah sebelum ini semua tingkap tertutup rapat. Maklumlah pada masa itu tidak ada peti ais dan terlihat satu mayat tertutup dengan selimut di atas stretcher! Yang nampak hanyalah kakinya sahaja. Apa lagi, terus cabut dan tidak berani menghampiri kawasan itu lagi!

Sudah lama tidak menziarah tempat-tempat yang menjadi tempat permainan sewaktu zaman kanak-kanak dulu. Walau pun Bandar Kajang telah berkembang dengan pesat, saya masih ingat lagi tempat-tempat yang saya dibesarkan dan ia akan kekal dalam ingatan saya sampai bila-bila. Tempat rumah saudara pun amat jelas dalam ingatan saya, pada ketika itu jalan tar Sungai Kantan hanyalah sampai ke kubur cina sahaja dan rumah yang paling hujung adalah sebuah rumah papan (mungkin sekarang sudah dibuat semula?) di sebelah kiri dan di hadapan nya adalah kebun getah.

Rumah-rumah papan itu masih ada, tetapi jalan tar telah di sambung ke taman perumahan yang banyak terdapat di belakang Sungai Kantan, malahan sudah ada Giant, Kamdar & perbagai kedai di sana.. dekat dengan Jenaris.


Selepas kubur cina itu hanyalah jalan tanah merah, ada beberapa rumah kampung di celah-celah kawasan dusun. Nun jauh di dalam ada sungai dan air terjun, di kenali dengan nama "Jeram Waterfall" pada ketika itu. Saya ingat ketika menjadi ahli pengangkap di sekolah pernah berkemah di sana. Sudah lama saya tidak masuk ke sana, mungkin air terjun itu pun sudah tidak ujud lagi sekarang kerana telah ditelan dengan arus pembangunan. Maaf saudara sekiranya komen saya tiada kaitan langsung dengan apa yang saudara tulis, sekadar berkongsi bersama zaman-zaman lampau yang amat berharga kini. Salam hormat.

Jeram itu memang cantik, ada batu yang terbelah; airnya jernih & tidak tercemar; sememangnya saya & anak-anak dulu kerap ke sana, tetapi paling akhir saya pergi mungkin 5 tahun lalu; ianya telah berpagar kata pekerja di jeram itu bekas Ketua Polis Negara Tun Hanif Omar yang telah membeli kawasan itu. Banyak sungai di belakang Jenaris kian pupus lantaran pembangunan. Telah ada lebuhraya di belakang sana. Tetapi terkadang saya & anak-anak pergi juga buat empangan di anak sungai sebelah kanan jeram yang masih ujud di belakang sana. Berkubang menangkap ikan tak jauh dari lebuhraya SILK.

origami
Posted on 5.12.2006 0:12 AM
Posted from Malaikat Maut Mengintai Selalu 5 ( Siri Famili )
Untitled

Terima kasih saudara di atas penerangan ringkas tentang apa yang berlaku di sekitar bandar Kajang. Mungkin saudara boleh menulis tentang bandar Kajang, saya sedia membantu kalau perlu. Betul juga kata saudara tentang penyakit yang saudara hadapi sekarang ini. Saya kurang pasti samada ada perubahan atau tidak tapi kemungkinan penyakit ini bukan jenis yang boleh dirawat di hospital.

Saya pun kurang pasti tentang hal-hal seperti ini, sekiranya betul, mungkin saudara perlu mencari orang yang pakar dalam penyakit ganguan syaitan sebelum ia menimbulkan masalah yang lebih ketara. Dalam keadaan saudara sekarang yang perlu mengendalikan kedua-dua urusan pejabat dan rumah sekali gus, kesihatan diri amatlah berharga. Salam hormat.

iDAN: Nov08