Translate

||| Tentang Aku |||

Foto saya
Jenaris, Kajang Selangor, Malaysia
¤¤ Penyair nan tidak akan berhenti memaparkan sesuatu. Berkata benar biar pahit sekali pun. Kata kata biarlah membawa makna. Makna jangan berbau hina.¤¤

Perlu Baca

masalah tanah pusaka Md Sesh masih tidak selesai Klik Label: Pusaka Mengambil hak milik orang lain tanpa mengikut panduan Islam adalah HARAM; akta tanah yang dipinda oleh manusia hanya perangkap NERAKA bagi mereka yang tamak akan harta dunia

17 November 2008

Hilangnya Sahabat Baik Aziq 3 (Singgahsana)

Di rumah aku selongkar lagi kamar panjang tempat anak-anakku beradu. Dari celahan bantal, tilam, lemari baju tersangkut bawah katil; merata yang difikirkan kot tersorok. Empat terunaku macam dah putus asa. Malas lagi mahu mencari. Tentunya mereka dah penat mencari petang tadi hingga ke senja. Ibunya Mila tak turun-turun di tingkat atas. Entah telah tidur entah tenguk TV.

"Ibu melenting terus tadi ayah, dia mahu terus serang rumah si Najib tu ayah!" tergiang-giang suara anak-anakku mengadu; bilamana ibunya tahu telefon bimbit Aziq hilang. Telefon itu dibelikan Mila lantaran hadiah Aziq mendapat keputusan cemerlang periksa percubaan PMR tempoh hari; Aziq juga antara pelajar yang terpilih menduduki peperiksaan untuk memasuki MRSM. Tentunya bagi keluarga seperti kami harga Nokia yang sekitar RM500 amat besar nilainya. Lagi pun masih tak puas pakai. Mana tak melenting ibunya, dia yang menghadiahkan telefon itu buat Aziq. Guna duit ibunya.

"Anif tadi dapat nombor si Najib tu kan.?, kasi ayah... rasa nak bercakap dengan ibunya atau ayahnya" Aku terfikir jika lambat dikasi tahu keluarganya mungkin lagi payah dikesan telefon bimbit itu. Rasa yakin di hati semakin menebal lantaran penat mencari di rumah tak juga terjumpa.

"Kalau boleh Anif telefon si Najib itu pinta sekali nombor telefon ayahnya!" Aku terfikir ada baiknya telefon ibu atau ayahnya dahulu; tenguk reaksi mereka barulah bersemuka.

Anif dapat menghubungi si Najib & dapat nombor telefon bimbit ayahnya. Aku cuba mendail nombor ayahnya tetapi seperti talian sibuk atau mungkin juga silap nombor. Memang tak dapat dihubungi. Aku cuba pula menghubungi nombor telefon yang si Najib guna. Lojiknya telah lebih jam 9:00 malam, mesti dia telah duduk di rumah.

"Ini Najib kawannya Anif tu kan... saya ayah Anif, boleh tak Najib panggil emaknya saya nak bercakap dengan emak Najib kejap..!" Aku pasti amat suara yang menyambut telefon itu suara kakak-kanak lelaki. Najib tentunya.

"Kejap Pakcik saya panggil emak saya!" Tapi aku dengar ada suara gelak-gelak macam berpakat sesuatu. Agak lama senyap; macam bunyi tapak kaki berlari ke sana sini.

"Iye! encik.., encik ke yang tuduh anak saya curi telefon anak encik .. Anif tu?" Suaranya, bunyi lughat kanak-kanak. Sebiji suara si Najib tadi. Budak ini sudah melampau.

"Betul ke ini emaknya Najib"

"Saya emaknya lah!, ngapa encik tak percaya ke?" Suara yang sama siap ada suara rakannya gelak-gelak lagi.

Aku terfikir di talian telefon mungkin payah mengecam suara kanak-kanak dan suara wanita. Jika suara seorang lelaki yang berumur pasti mudah dicam.

"Bukan saya tak percaya, jika ada ayahnya lagi saya rasa lebih baik saya berbual dengan ayahnya! boleh saya tahu emaknya ini di rumah atau luar rumah.." Aku cuba mencari kepastian betulkan si Najib ini di rumah atau luar rumah sebab bunyi di telefon bimbit macam ada desah angin & cuaca hujan.




"Kat luar ni!... kejap saya nak balik ke rumah!" Aku dengan tapak kaki berlari, bunyi pintu pagar di buka dan suara yang sama menjerit-jerit memanggil kakaknya; Kejap lagi memanggil emaknya. Sah si Najib ini penipu & menyamar menjadi emaknya. Selang beberapa ketika si Najib menyamar lagi.

"Iyer! encik ada apa? saya ayahnya Najib...!" Aku mula rasa naik angin, senang-senang dipermainkan oleh kanak-kanak. Dari mana si Najib ini belajar berlaku tak sopan terhadap orang tua-tua. Tadi menyamar jadi emaknya sekarang menyamar jadi ayahnya pula.

"Saya dengar suara kakak Najib tu, kasi cakap dengan kakaknyalah!"

Barulah aku dapat bercakap dengan kakaknya. Memang suara gadis perempuan. Jadi aku menceritakan tentang kehilangan telefon bimbit Aziq. Emaknya di dapur & ayahnya belum balik dari kerja. Nombor yang aku dail rupanya nombor emaknya. Si Najib menyamar itu telefon dia. Sebenarnya emaknya yang punya telefon. Keyakinan aku tentang si Najib seorang kanak-kanak yang lecek semakin menyakinkan. Padanlah di kelas Anif tak bergaul dengan si Najib ini sebab kata Anif dia jenis orang yang tak pernah mengaku kalah. Asyik membangga diri. Hidung Tinggi.

"Macam inilah, saya & anak-anak tengah mencari telefon tu.. kot terselit di mana-mana di rumah ni; esok atau lusa jika memang kami tak jumpa kami akan ke rumah adik ini. Nak jumpa emak atau ayah adik! memang kami syak Najib yang ambil!" Aku mematikan perbualan.

Hati aku memang terbakar dengan telatah si Najib. Jenis apakah kanak-kanak sebegini. Jika pun bukan dia yang mengambil telefon bimbit kepunyaan Aziq; apa perlukah dia berkelakuan begitu. Menyamar. Bersikap tidak sopan & tidak menghormati orang tua. Jika pun memang dia bukan pencurinya seharusnya dia simpati dengan orang yang kehilangan barangan. Aziq tengah sedihlah amat. Paling tidak dia risau jika memang kami mengesyaki dia yang mencurinya.

Sekitar jam 11:00 malam rumahku didatangi orang. Kakak siNajib, si Najibnya & rakan si Najib.. Awi.

- bersambung.