iDAN

29 Januari 2007

Pautan Hati 5 Kuali Gergasi (Delima Merkah)

Jamil bangun membawa pinggan & cawannya ke singki.

" Letakkan saja di sebelah tu bang " Juriah bersuara tanpa memandang Jamil.

Serentak itu Syafik, Raman & Mira terkedek-kedek mengikut Jamil yang telah pun duduk di balai memasak belakang rumah bersama dengan 555nya. Ada beberapa pokok Sukun di belakang rumah mak mertuanya. Agak tinggi, tentunya payah ingin mengait buahnya. Dahan Sukun memang rapuh. Nampak ada galah PVC yang agak panjang bersambung. Emmm kalau galah buluh mahu tak terangkat jika sepanjang galah PVC. Pohon Malinjo dekat bilik air nampak lebat buahnya. Kerepek Malinjo biarpun pahit tapi banyak khasiatnya. Setakad sebalang Kerepek malinjo memang tak sedar habisnya jika sudah mula leka memakannya sambil menonton TV.

" Paman Amil.. bila nak mulakan kerja membasuh kita? " Mira bersuara mengejutkan lamunan Jamil. Nampak tak sabarnya Mira. Syafik & Raman sudah mula menolak-nolak periuk ke sisi di dinding supaya dekat dengan paip air.

" Mira, Syafik .. Raman sabarlah dulu, paman tengah merokok ni, kejap nantilah, makanan kat perut pun belum turun betul!! " Tiga orang cucu Wak Suratman ini macam tak dengar sahaja. Seluar sukan Mira sudah nampak basah, berebut paip dengan Raman.

" Syafik! suruh Raman & Mira siram periuk & kuali, biar keraknya kembang " Jamil lihat ada sebahagian periuk masih tidak direndam. Huh! boleh tahan banyaknya periuk belanga, kuali & pinggang mangkuk kena dibasuh. Entah jam berapalah akan siapnya. Tak apa, kena buat pelahan-pelahan. Nasiblah semalam jadi Raja Sehari, hari ini kena dera.

" Syafik mari sini kejap? "

" Ada apa hal Paman... "

" Paman Rosman tu, Paman tak nampak pun sejak sarapan tadi! "

" Syafik tahu mana dia lepak, ngapa nak Syafik panggil dia ke? "

" Ishh.. janganlah, Paman orang baru di rumah ni, tak baik ganggu dia "



Kedengaran ayam jantan Wak Jamiah berkokok, mabuk minum brandi ke apa ayam jantan Wak Jamiah ini, mentari sudah menyala pun tak pandai berhenti berkokok. Berkokok pagi kata orang tua, tak jadi masalah, ayam bukankah katanya dapat melihat Malaikat. Mesti tegur Malaikat lalu. Jika berkokok senja kata orang tua mesti ada perkara yang tak baik akan berlaku. Zina atau anak luar nikah akan lahir. Ish.. simpang dek Malikat 44;


Terlebih makan tempe kot si Romlie itu!, tempe buat lode taruh cili pedas-pedas...

Masalah Rosman, huh takut nak dengar! Dia teringat sungutan Wak Jamiah pasal anak bungsunya si Rosman. Tak habis-habis buat kerenah. Paling dia risau takut kemalangan dengan RXZnya. Gila dengan motorsikalnya. Ghaib memanjang, memang payah lekat di rumah. Dia berdoa agar jangan sampai anaknya bungsunya jadi Mat Rempit.

" Paman Amil... tenguk Abg Raman ni, belum lagi Mira mula buat kerja sudah basah seluar Mira ni.. nanti Mira sejuk .. demam cam mana?.. "

" Baguslah.. tak boleh makan ABC! " Raman bergurau.

Nampak Kak Julia tersenyum saja dari pintu dapur melihat anak daranya sudah mula basah. Mira ini macam anak mami sikit. Ayahnya entah darah darah Khan mana. Tersenyum Kak Maimun isteri abg Paiman yang pendiam nampak bertudung cantik di belakang Kak Julia. Dari wajah Kak Maimun memang terbayang perbagai rahsia. Payah bagi Jamil menyingkapnya. Anak Kak Maimun yang sulung Munirah mirip wajah ibunya putih cantik, baru darjah empat, Kak Maimun ada darah Minang itu yang nampak lembut & tak banyak cakap, tak fasih berbahasa jawa; dua lagi anaknya memang wajah jawa jati ikut ayahnya Abg Paiman. Raman biarpun wajah macam ayahnya tapi nampak sopan budaknya. Adik Raman si Romlie isk!... baru lima tahun, punyalah lasak mengalahkan komando. Jika bertembung dengan Mira kira sepupunyalah... asyik bercakaran. Nasib dia tak datang menolong, kalau ada pasti bakal ribut@repot. Terlebih makan tempe kot si Romlie itu!, jika ngacau siap Jamil sudah teragak nak serkup dia dengan periuk besar itu!.

Jamil nampak Mira menghalau ayam Wak Jamiah; ayam Nyainya asyik mencuri kerak nasi dalam periuk. Lagi dihalau lagilah riuhnya ayam kampung!. Mengalahkan nak bertelur.

" Okeylah!... jom kita bertiga mulakan operasi! ... Syafik, Raman tolong Paman angkat kuali ini. Mira bersedia jadi ahli bomba .. siram air! jika Paman laung 994 .. siram sampai padam!" Sambil membuang puntung 555. Mira tersenyum; Jamil tegang urat belakang mengangkat beban, memang berat kualinya. Ziana Zain pun muat berendam di dalamnya. Emmm tambah hitamlah dikau Ziana Zain, jika berendam dalam kuali ini.

" Hai.. orang-orang kampung!... Tak ada lagikah yang lebih besar sang kuali di Kampung Tasik Naga ini. Agaknya khazanah purba gergasi dari Tasik Chini dijumpai oleh penduduk kampung ini untuk buat kenduri.. nanya aku nak membasuhnya! " Sungut Jamil si Pengantin Baru dalam hati. Inai di jari pudarlah nanti.

- bersambung

Capaian Berkait

Pautan Hati 4

Posted on 29.1.2007 at 9:46 AM

24 Januari 2007

Pautan Hati 4 Gangguan SMS (Delima Merkah)

( Ada yang bertanya apa maksud Delima Merkah? , Saya mengategorikan kisah benar yang diolah serta ditokok-tambah agar menjadi ceritera yang menarik dengan istilah Delima Merkah )

Sedang dia asyik mengelamun, terdengar nada dering SMS. Bukan bunyi nada dering telefom bimbitnya. Dia nampak tas tangan Juriah terbuka di rak katil pengantin.

" Perlukah aku membukanya? " Desah hatinya.

" Tak baik!, jika ditahu Juriah aku membaca SMS dia, takut pula aku dituduh terlampau ambil tahu ... cuba menyekat kebebasan dia.." Suara hati dalam diri.

" Tapi bukankah dia telah mutlak jadi isteriku, salahkah aku mencemburui isteriku aku sendiri " Desah hati cemas Jamil.

" Ishh baru nikah dah ada sikap cemburu buta?.. kawallah sikit Jamil " Suara hati dalam diri memujuk.



Jamil hampir habis bercengkerama dengan usapan lembut beracun 555. Teringat akan kuali besar, periuk besar & banyak lagi pinggang mangkuk tidak bercuci. Dia terbayang wajah Syafik anak sulung Kak Julia, baru tingkatan satu tapi memang boleh diharap. Anak abg Paiman yang nombor dua si Raman biarpun baru darjah dua tapi cukup rajin dalam bab main air. Harapan Jamil jika ada berdua orang menolong ringan sikit kerja dia untuk membasuh nanti. Jam di dinding masih awal. Anak saudaranya masih ada yang tidur cuma sebahagian terdengar suara mereka di anjung menonton TV. Jamil kian melupakan SMS Juriah. Menghidupkan nyawa sebatang lagi 555.

Dia terbayang akan wajah ibunya di kampung. Wak Suminah. Orang kampung memanggil ibunya begitu. Seorang ibu yang amat baik, tak pandai nak marahkan anak. Tidak pernah bersuara meninggi. Ibunya yang mencarikan jodoh. Ibu Juriah yang kini adalah Mak Mertua, adalah kenalan lama ibunya. Jamil sememangnya tidak pernah bercinta. Juriahlah bagaikan cinta pertama dia. Dia berharap dapat memilik cinta Juriah setelah berkahwin.

" Abang sarapan sudah siap, tak mahu sarapankah? " Emmm ada ayat negatif ujungnya.

" Kejap! lepas abang tukar pakaian ini abg turun "

Ayat negatif; kerap terjadi ayat yang begitu. Seharusnya ayatnya berbunyi begini.

" Abang sarapan sudah siap, jom kita bersarapan bersama! " Bukankah sedap bunyi ayat begitu. Jika suami yang pasif memang tak jadi soal, bagaimana pula jika suami yang keegonya yang nyata tinggi pasti akan timbul pula ayat balikan yang mengeruhkan keadaan.

Bila Jamil melangkah ke ruang dapur, telah berkumpul semua keluarga mertuanya. Wak Suratman telah meneguk kopi, cucu-cucunya telah bersila menjamah juadah. Jamil duduk di sebelah Syafik. Juriah menghulurkan pinggan kepada Jamil. Jamil menyeduk lontong & mengisi kuah lode ke pinggangnya. Masih ada rendang daging kenduri semalam. Syafik di sebelahnya makan bihun goreng digaul dengan kuah kacang.

" Syafik & Raman nanti lepas sarapan tolong Paman Jamil basuh periuk kat belakang tu..! " Wak Suratman memecah kesunyian. Jamil tersengeh, jangkaannya memang tepat, anak saudara Juriah pasti akan menolong dia nanti.

" Baiklah Yaie.., tapi lepas siap semua Paman Jamil kenalah belanja kami minum ABC " Bergurau.

" Alaa... tak jadi masalah, nanti Paman mesti belanja punya " Jamil tersengeh lagi.

" Mira nak tolong boleh tak Yaie..! " Anak bungsu Julia mencelah, bualan Atoknya.

" Mira tu memang hantu ABC, bukan larat buat kerja ... nanti main air saja " Raman bersuara. Mira monyok.

" Yaie tak kisah, lagi ramai tolong lagi Paman Jamil tak penat nanti, setahu Yaie Raman yang suka main air! " Mira rasa terbela, tersenyum!.

" Mira tolong tenguk-tenguk kami pun tak apa, nak tolong basuh pun bagus juga, Paman tak kan nak tinggalkan Mira jika kami nak minum ABC nanti. " Jamil senyum kepada Mira. Juriah memerhati sahaja dari jauh.

Jamil telah habis sepinggan lontong taruh rendang & mencapai goreng sukun. Meneguk kopi O emmm sedapnya. Dia baru perasan akan Abang Paiman. Mana dia iyer!.

" Apak mana Abang Paiman? "

" Biasalah Jamil, abg ipar kau tu kalau sarapan mana boleh lekang dengan kawan dia kat kedai kopi tu! "

Kak Julia buat tak dengar sahaja. Dia masih menjamu selera sebelah emaknya. Juriah telah bangun membasuh pinggan mangkuk di singki.

Capaian Berkait

Pautan Hati 3

Posted on 24.1.2007 at 9:58 AM

17 Januari 2007

Pautan Hati 3... Pakatan ( Delima Merkah )


1:41 pagi 1/17/2007

Dinihari

Jamil nampak Pak Mertuanya membeluk kapcai jenis Hondanya ke simpang rumahnya. Daun pisang nampak melambai-lambai. Depan rumah Juriah sememangnya banyak pokok pisang, ada beberapa batang pokok kelapa dan mempelam. Mentari nampak tersenyum di gigi langit. Iswara hitam yang dipandu oleh Jamil diletaknya di rendangnya pokok mempelam. Kemah Dia terus masuk ke rumah melalui pintu dapur. Biasalah bila rumah dua tingkat, jarang pintu utama di anjung rumah digunakan.

" Assalamualaikum! "

" Mualaikumsalam... baru balik dari surau ke Jamil? "

" Iyer mak!, Juriah mana mak! "

" Entah... lepas mandi dia masuk ke biliknya, tak keluar-keluar pergilah Jamil jenguk " Nampak Wak Jamiah begitu sibuk, Jamil perasan Kak Julia bersama pun ada. Isteri Abang Paiman Kak Maimun nampaknya memotong sayur bersama anak sulungnya Munirah. Semua wajah serentak memandang Jamil. Bisu tanpa suara. Dia memerhati kot nampak Wak Suratman & Abang Paiman. Tak nampak mereka.

Jamil terus ke biliknya di tingkat atas. Anak saudaranya masih bergelimpangan tidur.

" Assalamualaikum Juriah " Jamil melihat Juriah sedang mengeringkan rambut di meja solek.

Tak berapa dengar Juriah menjawab salam.

Jamil melihat ada beberapa hadiah telah terbuka. Dalam samar lampu tidur di mencapai beberapa pembalut hadiah. Nampak banyak hadiah pinggan mangkuk. Di membaca beberapa tulisan di kad hadiah. Kebanyakkannya nama perempuan, tentunya kawan Julia. Cuma ada satu kad, tulisannya tak berapa jelas, Roslah atau Roslan. Dari pembalut warna biru ada lambang hati.

" Dah sembahyang ke Juriah "

" Mengapa abang bertanya? "

Jamil tak menjawabnya. Jika jawabpun mesti akan keluar jawapan bodoh. Jamil perasan ada satu kotak muzik di meja solek, malam tadi dia perasan tak ada kotak muzik itu. Nampak macam baru. Jamil malas nak bertanya, tapi memang cantik. Dia membuka baju melayunya & mencari kemeja T. Petang semalam dia pesanan masih banyak periuk & kuali besar tidak berbasuh. Ramai kalangan rakan dia bercerita, sesetengah kampung memang periuk besar atau kuali masak mesti mereka perkenakan pengantin. Biarpun mereka kenduri, memasak secara gotong-royong, bab basuh periuk & kuali besar sering dikenakan pengantin yang membasuh.

Jamil berbaring di tilam empuk, tilam pengantin. Dia penat sebenarnya, sayogia malam tadi dia tak cukup tidur, amat mengantuk entah berapa malam dia memang lewat sangat tidur. Dia mengelamun teringat akan 555 dia, tapi pasti Juriah bising tak tahan asapnya. Tak baik pula awal pagi ada ayat yang tak elok keluar dari mulut Juriah. Jamil matikan saja ingat dia kepada 555.

Ahad nanti akan dibuat majlis kenduri kahwin di kampungnya pula. Seingat Jamil penduduk Desa Pinggiran Teluk, memang bagus bermuafakat tiap kali kenduri. Dia pun rajin bersama bergotong royong memasak & mengemas segala kelengkapan kenduri. Ketua pakatan mereka selalunya akan berpesan agar jangan ada timbul rasa tak puas tuan rumah.

" Kenduri kahwin ini memang satu kerja besar, belanjanya buka sedikit, jadi kita hendaklah berkerjasama & jangan timbul desas desus setelah habis kenduri. Tuan rumah ini adalah ibarat keluarga kita saudara mara kita... " Panjanglah nasihat ketua pakatan, selalunya seminggu sebelum kenduri kahwin sememang ada majlis pakatan selasur@balai, melantik ketua mengagihkan kerja; bahagian memasak, hidangan, penanggah, pembantu tuan rumah menyambut tetamu, membasuh & perbagai lagi. Masalah membasuh selalu sangat ketua pakatan akan mengingatkan.

" Jangan sampai ada barangan masakan kita tidak dikemas & dibasuh semua, sampaikan jadi bebanan tuan rumah. Bagi saya tak elok kita nak dera pengantin baru membasuh benda yang seberat itu, Kita beramai kalau membasuh periuk yang besar bersama sememangnya tak jadi bebanan.."

Jamil hampir terlena, hayalan dia terganggu bilamana Juriah membuka pintu & terus ke dapur. Jamil bangun & mendekati tingkap yang telah dibuka Juriah. Dia mencapai kotak 555.

- bersambung

Capaian Berkait

Pautan Hati 4

Pautan Hati 2

16 Januari 2007

Lembaga hitam kacau Mawi ( Cerita Ceritera )

Oleh Nazarali Saeril

KUALA LUMPUR: Selepas menjadi juara Akademi Fantasia 3 (AF3) dan bergelar bintang paling popular, Mawi bukan saja menghadapi pelbagai kontroversi, malah sering mengalami gangguan makhluk halus.

“Saya pernah ditekup mulut dan ditarik kaki oleh lembaga perempuan lengkap berpakaian dan bertudung merah ketika berbaring untuk tidur.

“Ketika itu, saya mengalami kesukaran untuk bernafas dan ia menyebabkan saya terjaga beberapa kali daripada tidur,” kata Mawi kepada Harian Metro, semalam.

Anak kelahiran Felda Taib Andak, Kulai, Johor itu mengakui gangguan berkenaan menyebabkannya gelisah dan bimbang untuk tidur kerana takut berlaku perkara tidak diingini.

“Gangguan lembaga wanita berpakaian merah itu hanya berlaku sekali tetapi saya menganggap ia yang paling menakutkan.

“Selain itu, hampir setiap malam saya diganggu pelbagai lembaga hitam dan mengerikan ketika cuba tidur. Ada kalanya seolah-olah benar-benar berlaku tetapi saya anggap ia mainan tidur saja,” katanya.

Menurut Mawi, apa yang menghairankan, gangguan itu bukan saja berlaku di kediamannya di ibu kota tetapi ia seolah-olah mengejarnya ke mana-mana lokasi yang dituju untuk tugasan atau persembahan.

Walaupun tidak menganggapnya perkara serius, Mawi sentiasa berhati-hati kerana bimbang mungkin ada pihak kurang senang dengannya atau kariernya yang sedang di kemuncak.

“Saya menyedari mula mengalami gangguan berkenaan sejak mula menceburkan diri dalam bidang nyanyian tiga tahun lalu.

“Sehingga kini, ia masih lagi ada tetapi tidak sehebat seperti ketika pembabitan awal saya dalam bidang ini,” katanya.

Mawi bagaimanapun tidak mahu berprasangka buruk terhadap mana-mana pihak berikutan kejadian menakutkan itu kerana menurutnya, ia boleh berlaku kepada sesiapa saja.

Dia kini tidak mahu terlalu memikirkan perkara itu kerana lebih baik fokusnya ditumpukan dalam mengembangkan kerjayanya.

“Saya tidak pernah disantau atau dibuat orang oleh pihak tertentu menggunakan ilmu hitam dan sebagainya.

“Namun, untuk mengelakkan kejadian seperti itu, saya ada mengamalkan bacaan ayat suci tertentu kerana percaya hanya Allah s.w.t yang mampu melindungi hamba-Nya,” katanya.

Kata Mawi, dia tetap percayakan perkara ghaib tetapi tidak menganggap ia lebih berkuasa daripada Allah s.w.t.

“Walaupun diganggu perkara ghaib, saya tetap akan berdoa memohon perlindungan dan bertawakal kepada Allah S.W.T kerana Dia lebih berkuasa,” katanya.


iDAN Menulis

Pengalaman Mawi sememangnya bukan dongengan. Kejadiani sihir & perbagai lagi perkara misteri memang ujud sejak dulu. Pastinya lantaran ada yang mempunyai sifat dendam yang cuba menggunakan Ilmu Hitam untuk menduga kekuatan diri Mawi, Mawi kena bersabar dalam menangani semua ini.

Dalam rancangan Sebalik Malam TV3 ada menceritakan pengalaman artis lain yang diganggu oleh perbagai perkara ghaib. Sememang benar kata Mawi, dia tetap percayakan perkara ghaib tetapi tidak menganggap ia lebih berkuasa daripada Allah s.w.t. Sejarah banyak membuktikan kekuatan ilmu sihir yang terkadang tidak dapat diterima akal kita. Tak kira dari kalangan mana sekalipun. Bukan sekadar orang Melayu kita yang menggunakan amalan ilmu sihir ini, bangsa lain seperti Siam, Orang Asli & banyak bangsa lagi yang memang masih kuta berhubung dengan perkara ghaib ini.

Tentunya gangguan tidur akan terusan menghantui mawi, biarpun dia dapat melegakan dirinya dengan bacaan Al Quran. Terkadang saya terfikir, sememangnya gangguan syaitan, perkara ghaib itu kita boleh mengabaikan, tetapi bagaimana dengan gangguan emosi, stress, trauma, kecewa & perkara lain yang membuatkan kita tidak boleh tidur.

Seperti kini, aku sering juga mengikut perkembangan peminat Mawi yang terlalu fanatik mengkritik Ina bekas tunangan Mawi. Tentunya Ina tak ada masa nak membaca kritikan mereka sebab dia kini telah menyibukkan diri dengan dunia barunya tanpa Mawi. Tetapi semuanya tahu bagaimana dia begitu tertekan ketika ditinggalnya Mawi. Bagaimana tentunya tidurnya Ina bagaikan igauan.


tentunya tidurnya Ina bagaikan igauan...

Yang telah terbukti oleh kenyataan, orang perempuan ini cepat kecewa, cepat jatuh cinta & mereka juga cepat dapat melupakan. Memang itu yang dikatakan semua termasuk dalam skrip drama Jepun. Konna Koi no Hanashi Maka bila namanya perempuan tidak hairan mereka mudah melupakan kekasihnya ataupun suaminya dengan sedikit kesilapan sekalipun. Itu yang terjadi dengan Ina, kalau dulu dia mengatakan payah melupakan Mawi lantaran itu adalah cinta pertamanya. Jangan terkejut nanti dia akan kejinjang pelamin dengan kadar segera. Sebabnya seperti kata orang, hidup kena diteruskan. takkan nak bengkak mata kecewa. Sampai bila. Orang yang kita sayang lagi cintai tentunya telah bahagia dengan cintanya yang baru. Itulah cinta insani.

Cinta sejati semuanya tahu milik siapa!. Dia yang satu. Tidak perlulah kita menggarapkan syurga sebagai balasan, syurga itu adalah ketentuan dia; cinta kita kepada Allah Azzawajalla amat manis jika sungguh & qudus menyintainya. Tapi rasa nikmat & ketenangan yang kita sememangnya akan dirasai di dunia lagi.

Agar Mawi dapat mengatasi gangguan ini & lambaga itu tidak akan menganggu tidurnya lagi.

Mawi amal ayat al-Quran

Oleh Nazarali Saeril

Arwah ayah cadangkan sebagai pendinding

KUALA LUMPUR: Juara Akademi Fantasia 3 (AF3), Mawi, yang tidak tahan diganggu makhluk halus pernah merujuk kejadian itu kepada arwah ayahnya, Ani Ahmad, sebelum diberikan beberapa potong ayat suci al-Quran untuk diamalkan sebagai `pendinding’.

“Hampir dua tahun tidur saya diganggu pelbagai gangguan makhluk halus sehingga saya rasa tertekan.

“Akhirnya, saya menceritakan perkara itu kepada arwah ayah untuk mendapatkan nasihat dan dia mencadangkan kepada saya beberapa ayat suci al-Quran untuk diamalkan,” katanya kepada Harian Metro di sini, semalam.

Menurut Mawi, ayat suci itu menjadi amalan seharian khasnya sebelum tidur atau ketika hendak ke lokasi tertentu bagi membuat persembahan dan sebagainya.

Hasil amalan berkenaan, gangguan itu semakin berkurangan dan kini dia mengaku sudah boleh tidur lena seperti sebelum bergelar artis.

“Saya tidak mahu menuduh ada pihak tidak puas hati dan melakukan sesuatu melalui perkara ghaib terhadap saya.

“Bagaimanapun, saya bersyukur gangguan itu semakin berkurangan dan tidak seteruk dulu selepas saya mengamalkan bacaan ayat suci al-Quran yang dicadangkan arwah ayah,” katanya.

Sementara itu, mengulas laporan muka depan Harian Metro semalam mengenai gangguan makhluk halus terhadap Mawi, Pegawai Agama Istana Negara, Datuk Abu Hasan Din Al-Hafiz, berkata kejadian seperti itu bukan saja menimpa individu seperti Mawi, tetapi kepada ramai orang lain.

“Ada pelbagai sebab menjadikan seseorang itu diganggu makhluk halus, tetapi boleh dihindarkan jika mengamalkan ayat suci tertentu.

“Sebaik-baiknya, potongan ayat suci berkenaan pula perlulah dijadikan amalan seharian dan bukannya ketika diganggu makhluk halus dan sebagainya,” katanya ketika dihubungi, di sini, semalam.

Bagaimanapun, beliau meminta mereka yang diganggu bertemu ahli agama mendapatkan nasihat.

Beliau turut meminta mangsa tidak bertemu bomoh dan sebagainya kerana dibimbangi mereka menggunakan amalan lain yang bertentangan dengan Islam dalam rawatan berkenaan.

“Lebih baik bertemu dengan ahli agama untuk mendapatkan pandangan atau ayat suci tertentu yang boleh dijadikan pendinding serta keberkatan Allah s.w.t.

“Jika bertemu pihak salah, mungkin menjadi bertambah buruk kerana amalan perubatannya tidak selari kemahuan agama,” katanya.

http://www.hmetro.com.my/



WorlD!!!
pEnGaiLSeJaTi | Posted on 18.1.2007 at 3:47 AM
semoga Mawi tabah menghadapi segala dugaan dan rintangan seperti mana penyair idaNRadzi...

09 Januari 2007

Pautan Hati 2 ... Mertua ( Delima Merkah )

Mertua

" Sepanjang siang dia tak sembahyang, apakah bini aku ini orang yang taat sembahyang..? atau memang dia uzur " Desah hati Jamil.

Juriah telah lena dengan bantal peluknya. Jamil melayan angan-angannya. Hari tercabar juga dengan ayatan Juriah. Malam ini bukan malam pertama kita terusan berulang-ulang ayat itu. Dia memandang ke luar tingkap. Jendela hatinya terusik dengan lintukan pepohon malinjo yang bagaikan melambai di celahan pepohon kantan. Dia terdengar kembali suara akan burung jampuk kian dekat bersama kugiran yang dipimpin oleh cengkerik. Jelas dari pepohon rambutan jampuk melontar suaranya.

Setelah kian leka dengan kugiran unggas tersebut. Terasa pula mengantuknya Jamil. Dia terus menutup tingkap & merebahkan badan di sisi isterinya Juriah. Menatap siling kosong sekosongnya hatinya di malam pertama. Dia teringat pesanan Juriah & segera mencapai telefon bimbitnya, menghidupkan jam randik di telefon bimbitnya. 5:15 pagi.

" Harap-harap aku boleh bangun awal, jika kesiangan apa pula kata keluarga mertuaku "

Tidak berapa lama Jamil berbaring, mengering ke kiri & ke kanan sambil mengira jaruman hujan yang masih turun; Juriah bagaikan tidur mati membelakangi. Selang beberapa minit Jamil terus berdengkur kepenatan.

" Juriah... Juriah bangun, bangun cepat nanti segan pula kalau ada orang nak gunakan bilik air, abg nak ke surau ni... "

Semasa Jamil menghidupkan enjin Iswara hitam yang dipinjamnya dari abangnya Jamal. Dia nampak lampu bilik air dinyalakan tentunya Juriah yang tengah mandi. Kedengaran bunyi pinggan mangkuk di dapur berlaga. Tentunya ada keluar mertua dia yang telah bangun memasak untuk sarapan pagi tentunya.



Jamil meredah kabus pagi, memancutkan air di cermin depan Iswara hitam beberapa kali & menghidupkan viper. Entah jam berapa baru hujan benar-benar teduh malam tadi. Sejuk amat cuaca Kampung Tasik Naga, Banting ini. Kampung Tasik Naga itu sebenarnya adalah kampung kembar Kampung Sungai Buaya. Awal dia bangun untuk ke surau. Sebelum berbunyi jam randik dari telefon bimbitnya dia sudah terjaga. Bercelaru sebenarnya fikirannya. Dia dapat mengatasi pak mertuanya Wak Suratman atau abg iparnya Paiman tentunya untuk segera ke surau. Tak tahulah apakah keluarga mertua dia rajin ke surau. Serba salah dia hendak pelawa, takut silap pelawa menyinggung hati pula. Bab sembahyang ke surau zaman sekarang memang satu yang sensetif. Dia sendiri perasan kampungnya Desa Pinggiran Teluk pun amatlah payah untuk dipenuhkan dua shaf jika sembahyang subuh.

Jamil bersalaman dengan beberapa orang jemaah yang memang tak kenal & dia sembahyang sunat hajat sementara menanti azan. Dalam sembahyang, dalam sujud dalam doanya tampak wajah Juriah yang payah senyum. Nampak bayangan Juriah yang berselimut dengan bantal peluknya. Dia memohon kehadrat Ilahi agar jodohnya dipanjangkan.

Jamil memerhati kot ada seorang dua keluarga mertuanya bersama di subuh tersebut tapi nampaknya tiada. Juriah ada lima beradik, seorang kakak Julia, Abang Paiman, Juriah anak ke tiga & ada dua lagi adik Juriah, Junaidah & yang bungsu Rosman. Jamil mencongak umur Abang Paiman, kalau emak Juriah kawin umur 18 tahun mesti umur Abang Paiman masih sekitar 30 awal, dia anak ke dua, Kakak Julia yang sulung. Juriah pernah kata emaknya baru nak masuk 55 tahun.

Selepas sembahyang subuh sewaktu bersalaman barulah Jamil perasan ayah mertuanya. Yang lain memang tak ada, mesti terlalu penat.

10:36 Mlm 1/09/2007

Capaian Berkait

Pautan Hati 3

Pautan Awal

Posted on 9.1.2007 at 10:40 PM

Pautan Hati (Delima Merkah)

Inai merah di jari Juriah nampak amat berseri di suluhi lampu tidur. Rumah kampung separuh bawah serta separuh bertiang tinggi & berdinding papan basah disirami embun jantan. Tengah malam tadi hujan lebat, membuatkan cuaca amat dingin. Sekarangpun terdengar bunyi jaringan hujan sebesar jarum berjatuhan di atap zin rumah keluarga Jamil.

Jamil tidak dapat melelapkan mata, sejak awal detik menyambut malam pertama dia.

“ Juriah abg tahu, abg bukannya pilihan hati Juriah, keluarga yang menemukan kita..” Jamil duduk di gigi katil, bilik pengantin yang serba serbi berona jingga. Jamil memperlahan putaran kipas angin yang tak tahu berhenti tergeling-geling teramat laju.

“ Abang sendiri tak percaya jodoh kita boleh diketemukan, abg berterima kasih kerana Juriah dapat menerima abang.” Juriah tak memandang pun wajah Jamil, terlentang memandang siling, bagaikan mengira jarum hujan yang jatuh di dada zin. Bunyi cengkerik amat indah mendendang laguan keroncong malam sesekali ada suara katak jantan bagaikan mengejek cengkerik, jampuk pula mengiyakan. Juriah bagaikan leka mendengar kugiran malam itu berbanding suara hati Jamil suaminya.

“ Juriah, abang tahu kita masih saling tak kenal & masih memerlukan masa untuk kira saling memahami hati sesama kita.” Jamil pergi ke arah tingkap & membuka enselnya. Mencapai 555 di meja solek & menyalakannya. Mencapai bangku di meja solek duduk rapat dengan tingkap.

Angin basah menampar pipinya. Dia perasan kerancakan kugiran yang tak diundang itu terganggu sikit. Jampuk lari entah ke mana. Tentu Juriah tercari-cari suara jampuk.Padan muka Juriah, Jamil tersenyum. Juriah mengiring ke arah Jamil. Memandang tepat ke wajah Jamil dalam samar neon lampu tidur. Mata galaknya payah berkelip. Tepat memandang wajah Jamil yang nampak lebar & asyik senyum. Rambut Juriah yang ketak-ketak sengaja tidak disikatnya. Bibirnya agak lebar masih melekat gincu; Jamil perasan dia tidak solat sejak siang tadi. Benarkah dia dalam keadaan selamat ponteng solat. Manalah Jamil nak selidik semua rahsia perempuan begitu.

“ Abang… bolehkah Ju cakap sesuatu.” Jamil teruja, terhenti menyedut 555 dia.

“ Entah berapa lama aku berbual seorang diri baru sekarang kau faham apa yang aku cakap.” Keluh suara rimas dari dalam lorong hati Jamil.

“ Sejak tadi abang tunggu Juriah bersuara, cakaplah apa dia.”

“ Beri Ju masa untuk dapat menerima abang.”

“ Maksud Juriah?.”

“ Malam ini bukan malam pertama kita.”

“ Kenapa pula?. Bila pula malam pertama kita.” Macam ayat gelojoh saja si Jamil ini.

“ Lambat laun abang Jamil kita akan faham. Ju penat sangat ni bang, nanti dekat subuh abg kejutkan Ju iyer. ” Tak senyum pun. Juriah mengering ke arah pintu bilik, memeluk bantal panjang. Jamil macam kanak-kanak kehilangan gula-gula, melihat isterinya yang amat pelik tapi memang menggoda dia.



Dekat subuh kejutkan Ju… Jamil tersenyum membaling puntung 555 ke luar tingkap menyalakan lagi sebatang. Menyedutnya meriah. Leka dengan kugiran Sang Cengkerik@Katak, suara jampuk sayup-sayup kedengaran. Layan kugiran lainlah itu.

“ Apalah maksud ayat biniku ini, mungkin dia mahu sembahyang subuh kot.”

- Bersambung

Pautan Hati 2