Translate

||| Tentang Aku |||

Foto saya
Jenaris, Kajang Selangor, Malaysia
¤¤ Penyair nan tidak akan berhenti memaparkan sesuatu. Berkata benar biar pahit sekali pun. Kata kata biarlah membawa makna. Makna jangan berbau hina.¤¤

Perlu Baca

masalah tanah pusaka Md Sesh masih tidak selesai Klik Label: Pusaka Mengambil hak milik orang lain tanpa mengikut panduan Islam adalah HARAM; akta tanah yang dipinda oleh manusia hanya perangkap NERAKA bagi mereka yang tamak akan harta dunia

15 November 2008

Hilangnya Sahabat Baik Aziq (Singgahsana)

Impian perkakasan anak-anak kini selain komputer, tentunya perkakasan elektronik seperti PSP, Perakam MP4, termasuk telefon bimbit.



Mana tidaknya, harga telefon bimbit pun sejak kebelakangan ini semakin murah. Ianya bukan lagi barangan mewah. Kian menjadi keperluan seharian kita. Bukan perkakasan buat orang dewasa sahaja tetapi makin menjadi aksesori kaum wanita & mainan kanak-kanak.

Ada pakar motivasi menolak langkah ibu bapa yang memberi telefon bimbit buat anak-anak mereka. Antara alasan penolakan pakar motivasi ini ialah dengan memiliki telefon anak-anak kita akan terganggu daya tumpuan mereka terhadap pembelajaran. Sebagai contoh baru sahaja mahu belajar akan terdengar nada dering SMS yang diterima, pastinya anak kita akan menjawab SMS & lekalah dengan hantaran SMS demi SMS yang tidak berpenghujung.

Tentunya ramai ibu bapa yang masih tidak membelikan telefon bimbit buat anak-anak mereka dengan alasan bukan aksesori penting bagi dunia kanak-kanak. Tetapi bukan jadi perkara luar biasa jika semua anak-anak dalam satu keluarga memiliki telefon bimbit masing-masing. Jika dulu sewaan talian bagi satu akaun atau nombor telefon bimbit amat tak munasabah. Tetapi kekinian ada syarikat telekomunikasi telah memberi tawaran sewaan sekitar RM35 bagi setahun. Murah. Memang itu rasionalnya berbanding ada syarikat yang hanya memberikan khidmat seminggu bagi RM10 kadar sewaannya. Melampau amat mahalnya bermakna setiap sehari pengguna terpaksa membayar RM1. Bagaikan perniagaan yang berasaskan peras ugut & amat tidak menjimatkan.

Semalam aku dikejutkan Aziq@Angah anak yang kedua kehilangan telefon bimbit Nokia 5220 yang baru sahaja dibeli menjelang Aidil Fitri tempoh hari. Harga telefon Nokia model ini di pasaran kini sekitar RM500 Jika tidak silap model yang ini mungkin telefon bimbit Aziq yang ketiga. Kehilangannya amat misteri & menjadi persoalan yang hingga kini tidak terjawab.

"Dah dua hari telefon ayah hilang entah ke mana!" Aku baru sahaja balik dari ofis dengan hujan renyainya. Beg yang sarat dengan perbagai barangan ICT termasuk telefon LGku tetiba lesap tak ingat di mana aku letakkan; mungkin terlupa letak; mungkin telah di tangan orang.

"Rumah kita pun ada masalah yang sama ayah"

"Telefon siapa pula yang hilang?" Aku lihat anak-anak empat beradik sedang leka berbincang.

"Aziq!"

"Macam mana boleh hilang?"

"Inilah kami tengah berbincang ni.. kami syak si Najib kawan Anif yang ambil" Bukan nama sebenar.

"Pasti ke dia yang ambil!" Aku memang tak pernah dengar nama Najib, selain Datuk Sri Najib pun Najib KEE.

"Ini yang pening ini ayah, tak ada bukti, bagaimana nak tuduh dia!, tapi cuma dia yang masuk ke rumah hari ini!" Fakta yang jelas & menyakinkan.

Bila aku selidiki sememang rasa syak si Najib yang ambil terbit dari hati. Angah memang jenis anak yang tak pernah lekang dengan telefon bimbitnya. Dia hanya berjauh dengan telefon bimbitnya bilamana leka dengan komputer atau PSP. Dia bercerita sekitar Jam 2:00 petang dia paling akhir menggunakan telefon bimbitnya. Sekitar jam 4:30 petang si Najib datang bertandang. Memang si Najib kawan Anif ini tak pernah datang ke rumahku. Aku sendiri tak kenal dia. Sekitar Jam 5:00 petang Aziq sedar telefonnya hilang. Dail senyap sepi. Padahal memang jam 3:00 pagi aku tersedar; aku perasan dia sedang caj baterinya. Aku membebel sebab dia tak tidur-tidur dah lewat begitu masih leka dengan internetnya.

Dalam tempoh lebih kurang 3 jam berlekang dengan telefon boleh hilang, tentunya pelik. Aziq tak keluar rumah pun; jika dia terlupa letak pastinya ada sekitar dalam rumah. Sudah lebih dari sejam mereka empat beradik selongkar rumah. Dari bawah tilam, celah bantal, dalam sarung bantal. Pakaian kotor, bakul sampah. Katanya Aziq cuma berhenti akses internet ketika siapkan makanan adik-adiknya & Afiz; maka cari setiap celahan pinggang mangkuk. Sekitar dapur jenuh dicari. Memang Penat tak jumpa pun akan sahabat baiknya si Nokia.

Tak mungkin silap letak; & tak mungkin boleh terpadam telefon bimbit itu; sebab aku memang kenal watak Aziq. Memang sentiasa rapat dengan sahabat baiknya itu.

"Habis nak jumpa si Najib itu tak?, tahu tak rumahnya?" Aku ghairah ingin kenal si Najib.

"Ini... baru dapat alamatnya ayah!" Anif susah payah telefon kekawannya untuk dapat alamat si Najib..

"Jom!, jika perlu ayah jumpa keluarganya pun okey!, jom ayah hantar!, macam mana... ada cadangan lain"

"Rasanya elok kami bersemuka dengan Najib tu dulu ayah! tak perlulah jumpa emak ayah dia.." Aziq bersuara.

"Ha..aah!, lagi pun kita tak ada bukti, bukan ada kamera litar kat rumah kita!" Afiz berhujah.

- Bersambung


Posted on 22.11.2008 at 12:25 PM

Ampap Ikan (Harum Aroma)

Ampap Ikan 9.50
Kiriman: Siti Muhaza bt. Sheikh Zainal
Sumber: Perbendaharaan Malaysia Sabah
Hits: 657 Rating: 9.50 Review: 0
Bahan-Bahan:
1 kilo ikan tongkol/kayu/basung
Halia sebesar ibu jari
Cili boh satu sudu besar
Bawang Merah 4 ulas
Bawang Putih 3 ulas
Serai 2 batang
Kunyit hidup sebesar ibu jari
Garam
Ajinomoto
3 keping asam
Cara:
1.Halia, kunyit, bawang merah, bawang putih ditumbuk lumat.
2.Kemudian, campurkan cili boh, asam keping dan serai.
3.Ikan yang telah dibersih, dicampur dengan bahan yang ditumbuk lumat. Terus diperap bersama garam dan sedikit ajinomoto sehingga meresap.
4.Masukkan ikan ke dalam periuk kemudian rebus sehingga hampir kering.
Cadangan Hidangan:
Sesuai dimakan bersama nasi putih atau sagu ambuyat.