Translate

||| Tentang Aku |||

Foto saya
Jenaris, Kajang Selangor, Malaysia
¤¤ Penyair nan tidak akan berhenti memaparkan sesuatu. Berkata benar biar pahit sekali pun. Kata kata biarlah membawa makna. Makna jangan berbau hina.¤¤

Perlu Baca

masalah tanah pusaka Md Sesh masih tidak selesai Klik Label: Pusaka Mengambil hak milik orang lain tanpa mengikut panduan Islam adalah HARAM; akta tanah yang dipinda oleh manusia hanya perangkap NERAKA bagi mereka yang tamak akan harta dunia

14 Oktober 2008

MMms 14 Sakat (Famili)

Aku mengelamun jauh di katil Wad Kecemasan Hospital Serdang. Sendirian menahan kesakitan. Begini rupanya mereka yang diserang sakit darah tinggi. Pandangan mata agak kabur. Badan terasa melayang tidak seimbang. Berbaring sendirian begini bagaikan menanti sapaan Malaikat Maut. Wad Kecemasan, entah-entah di katil ini telah puluhan pesakit dipanggil pulang. Namanya saja sudah kecemasan.

" Ahh aku tak mahu mati sendirian.."

Mesti Mila tengah sibuk menjemput Azim & Anif dari Sekolah Kebangsaan di Telok Panglima Garang. Kemudian Mila kena jemput Afiz kursus KFCnya di Bandar Kajang sebelum jam 5:00 petang. Aku sebenarnya banyak berselindung dari anak-anak & Mila kesakitan yang aku tanggung. Sayogia sakitnya pun selalu menyerang ketika mereka tengah nyenyak tidur. Jika kena serang waktu siang selalunya aku mengurung diri lama di bilik air. Setakat buah pinggang tentunya boleh tahan, tetapi bila darah tinggi melonjak sememangnya amat payah untuk bernafas. Jadi tak hairan Mila langsung tak kisah akan kesakitanku. Ataupun mungkin dia balas dendam lantaran dia selalu mengadu tentang sakit bahunya. Aku bagaikan tak endah sahaja. Biarpun jauh di sudut hati hati aku memang tertanya-tanya akan apakah puncanya. Dalam bual aku dengan teman-teman aku selalu juga bertanya tentang sakit Mila itu. Dia pun sering pergi sendirian menemui doktor di Kuala Lumpur.

" Mila kenapa tidak buat temujanji pada hari Sabtu supaya sesekali aku dapat menghantar Mila berjumpa doktor pulak tu kenapalah perlu berpakaian cantik sangat mahu berjumpa doktor " Sungutku sebab sering dia pergi dengan pakaian bagaikan mahu pergi majlis makan malam. Tak sesuai jumpa doktor.

" Bila lagi nak ambil peluang cuti sakit, lagipun nak buat apa ganggu hari cuti. Mila pergi dengan Madam Lee, takkan nak pakai jubah berjumpa doktor! " Itu alasan dia.

Aku sebenarnya amat teringin melihat klinik yang sampai mengenakan lebih dari RM1,000 satu suntikan. Canggih sangatkah klinik yang Mila pergi? Pun aku amat tidak bersetuju seorang isteri berhias cantik keluar sendirian. Takut iman tak sekuat mana digoda oleh lelaki geladangan di luar sana. Aku teringat masalah keluarga Dr Shaiful, ( Bukan nama sebenar ) isterinya keluar rumah memang bergaya lantaran kerjayanya memerlukan ketrampilannya. Membuat kerja rawatan kecantikan, Mak Andam & jualan pakaian anggun di Butik tentunya memerlukan ketrampilan untuk kepercayaan pelanggan. Akhirnya terjemak dengan godaan Artis Alim hinggakan Dr Shaiful sendiri memerangkap isterinya berkhalwat. Musibah berhias di luar rumah dengan iman yang tipis. Jika isterinya keluar rumah berpurdah, berpakaian serba hitam macam Amoi Arab di Iran, tentunya tidak terserlah kecantikannya & pasti tiada siapa yang akan tergoda. Pun ingin menggoda. Huh Mila sudah beransur tua, jika masih mahu menarik perhatian lelaki memanglah tidak sesuai dengan gelaran Hajjahnya.

Sesekali apa salahnya kena bersusah sikit sebab suaminya uzur. Aku harapkan Mila & anak-anak akan datang menemani aku di wad kecemasan ini sebaik sahaja Afiz habis kursusnya. Jangan pula sampai aku dipindahkan di wad baru mereka datang. Bagaimanalah keadaan di wad nanti. Malas nak fikir.

Tiba-tiba telefon didadaku bergegar & berdering perlahan. Aku membayangkan tentunya Mila yang bertanya khabar. Skrin tertulis Shaifudin. Bukan Mila.

" Dekat mana ini iDAN? "

" Terbaring di katil Wad Kecemasan Hospital Serdang.. "

" Ishh! apa hal pula kena tahan kat wad tu? "

" Emmm... sakit orang dah tua, tekanan darah terlampau tinggi, masalah buah pinggang pun masih tak selesai ..."

" Ooo tak apalah, berihatlah.. apa-apa hal nanti telefonlah! " Macam ada masalah.

" Apa hal abg Din! masalah komputer ke? " Aku sengaja bertanya sebab jarang Shaifudin itu telefon.

" Haa ahh, komputer anak ini ada masalah ingat nak minta tolong kau tengukkan! "

" Tak tahulah abg Din bila dapat keluar wad ini, nanti kalau sudah kerja boleh saya tolong betulkan.. "

Ingatkan komputer, memang tak menang tangan. Banyak komputer tersadai di makmal masih tidak selesai. Selalunya tiada barangan gantian membuatkan aku tenggelam punca untuk membaikinya. Teknologi komputer amat cepat berkembang. Amat payah mahu mencari perkakasan lama. Jika masalah perisian sememangnya amat cepat boleh diselesaikan. Masalah perkakasan yang sering menjadi penghalang.

Aku melihat jam di tangan. Hampir 1:30 tengah hari. Belumpun sempat aku mahu bangun untuk berjumpa dengan gadis berkacamata tadi ( Pembantu Perubatan ). Dia sudah datang menolak meja kecil beroda yang lengkap dengan alatan rawatan.

" Tinggi lagilah Pak Cik tekanan darah ini.." Habislah mesti kena masuk wad. Aku diam sahaja.

" Sementara menunggu doktor! Kalau rasa pening Pak Cik boleh rihat di katil ini ... "

" Tak apalah, saya rasa okey, saya hendak berihat dekat kerusi luar sahaja menunggu nombor saya dipanggil " Aku perasan nombor tiketku tidaklah jauh sangat dengan yang tertera di skrin. Jarak enam orang sahaja.

" Elok Pakcik rihat sahaja di bilik ini, kalau tak selesa ada dua bilik kosong, sini & hujung sana!, saya akan kasi Pakcik makan ubat tekanan darah tinggi, bila Paling akhir Pakcik makan ubat? "

" Jam lapan tadi... "

" Dekat enam jam... kejap iyer Pakcik saya ambil ubat .."

" Terima Kasih dik! " Nampak amat prihatin Pembantu Perubatan ini. Mungkin dia lihat tekanan darahku tinggi sangat kot. Tekanan darah tinggi yang melampau memang boleh membuatkan pesakit strok & boleh mengakibatkan pembekuan darah di otak.

Gadis berkacamata mata berlalu, tak sempat nak kuintip tag namanya di dada. Kecil sangat pun tagnya. Aku duduk di birai katil, melihat melalui tirai yang renggang, ramainya pesakit & pengiring di luar menunggu. Gadis tadi datang semula dengan membawa ubat & segelas air. Aku memakannya dengan harapan akan susut tekanan darahku & akan boleh balik. Tak mahu ditahan di wad.


Mesti mainan suku sakat Malaikat Maut. Atau syaitan bertanduk menyakat.

Aku bangun & merapatkan tirai sebab ramai sangat mata-mata sedih nampaknya memerhatiku dari luar. Rasa tak selesa diperhatikan dengan kesedihan. Aku bukanlah sakit tenat sangat, wad kecemasan ini gimik sahaja. Dr Datin yang paksa aku datang sini. Berbaring semula di katil & cuba mendengar kalau-kalau nombor 1015 tiketku dipanggil. Tak dengar pun suara rakaman memanggil angka giliran. Huh tak nampak nombor giliran dari bilik yang aku berbaring. Kot terlepas pula nomborku. Aku cuba memejamkan mata, tidak mengantuk apatah lagi lantaran perut telah terasa pedih. Masuk angin. Cuma telan air kosong sejak lewat malam tadi. Mana tidaknya aku makin lemah.

Masalah di UPM datang semula, tidak boleh pejamkan mata. Nampak kerenda dijunjung orang. Jenazah akulah itu. Mesti mainan suku sakat Malaikat Maut. Atau syaitan bertanduk menyakat. Ah! perasaan degil aku datang. Memang tak sesuai aku baring di sini. Baik aku duduk di bangku depan bersama dengan pesakit lain. Aku bangun mengambil beg kain sendangku ...

- Bersambung

Respon diolahkan

SSS
harap abg beransur sihat
Posted on 27.2.2007 6:31 AM

asm abg iDAN,

ini kali pertama sss masuk blog abg... sss terkejut sbb abg masuk wad.. darah tinggi & buah pinggang ..sss fhm perasaan abg.. sss pun pernah hadapi nya.. ketika sss terlantar di wad slps menjalani pembedahan barah sss mengharapkan insan tersayang di sisi.. tapi syg, dia hanya muncul di saat sss keluar wad... itu semua tinggal kenangan.. skrg sss dan dia tiada ikatan yg menghubungkan kami lagi...

sss harap abg bykkan berehat, bertenang, jgn byk berfikir...
sesekali abg kena rehat.. menikmati alam... membiarkan tubuh kite merasai bhwa kita mencintai tubuh kita dgn membiarkan seketika tubuh kita bertemankan alam yg cukup tenang dan segar.....


Nurul & Sss...

Rasanya jika cinta amat mendalam terhadap orang yang dicintai, apatah lagi telah lebih dari 20 tahun bergelut dengan olahan cinta. Pahit manis telah rutin diredah bersama. Tentunya dalam jiwa tidak mahu diri ini menyusahkan orang yang disayang. Isteri mahupun anak-anak. Sebab itu sampaikan ada yang sanggup memilih jalan buntu macam Arwah Nasha. Tapi agama menolak jalan itu. Ada lebih baik sakitnya dirahsiakan saja. Kuasa Ilahi memang doktorpun terus bertangguh seperti temujanji 15hb baru ini; tiada kata putus. Ubat & kudrat sahaja kini menyambung segalanya.

Sakit diri ini tidaklah sekronik mana, jika amat kronik mestilah doktor tidak akan membiarkan pesakitnya bebas bergerak di luar wad. Tahanan sementara di wad kecemasan itu sekadar sapaan... MM. Dia bukan ke datang 70 kali tiap hari menatap wajah kita, itu jelas dalam kitab. Cumanya kita ini banyak dosa maka itu Ilahi menguji kita dengan kesakitan lagi & lagi. Memang itu hakikatnya.

Sss dulunya kerap diserang nyilunya barah dalam diri, rasanya tak jauh bedanya nyilu yang menyerang dalam buah pinggang. Begitu juga serangan darah tinggi yang menarik semua sendi-sendi. Bagusnya sakit menyerang ketika orang yang disayangi sedang nyenyak tidur. Kak Mila pun jauh dari Jenaris. Dia pun tengah resah akan masalah emaknya keluar masuk hospital. Biarlah dia resah dengan masalah itu sahaja.

Nurul sudah tenguk mesin hayat kan??? Dirinya ini panjang umur lagi.. kan?

Capaian Berkait