Translate

||| Tentang Aku |||

Foto saya
Jenaris, Kajang Selangor, Malaysia
¤¤ Penyair nan tidak akan berhenti memaparkan sesuatu. Berkata benar biar pahit sekali pun. Kata kata biarlah membawa makna. Makna jangan berbau hina.¤¤

Perlu Baca

masalah tanah pusaka Md Sesh masih tidak selesai Klik Label: Pusaka Mengambil hak milik orang lain tanpa mengikut panduan Islam adalah HARAM; akta tanah yang dipinda oleh manusia hanya perangkap NERAKA bagi mereka yang tamak akan harta dunia

25 Mei 2009

Termakan Budi (Singgahsana)



Aku berkali-kali cuba hubungi Hanna di pejabat Pendaftar UPM. Emmm! tak sangka pulak Cik Hanna ini telah jadi VVIP. Asyik berkursus & banyak sangat aktivitinya. Bukannya apa, sebelum aku mula bercuti & terus berpencen dia ada berpesan.

"Encik Haridan datanglah ke sini sebelum pencen ada borang yang kena tanda tangan..! berkenaan dengan cuti rehat yang terkumpul itu." Dia tak panggil aku Abg iDAN, sebab tak biasa dengan aku. Aku pun tak cam muka dia; cuma pernah jumpa sekali aku tak berani tenguk wajah dia pun. Memang tak cam.

Sebut tentang cuti rehat ini, aku rasa serba tak ketentuan; Yang jelas pihak Pendaftar tidak ada silapnya. Mereka cuma terima data & masukkan ke dalam komputer. Yang jadi masalahnya Fakultiku. Fak Kejut. Jika borang permohonan untuk membawa cuti ke tahun hadapannya tidak sampai di bangunan pentadbiran depan sana, bagaimana pihak Pendaftar mahu mengemaskinikan data. 20 hari cuti rehatku hilang sebelum sistem berkomputer itu mungkin sebab ketika itu aku belajar di Jepun. Tak ada yang mengingatkan aku di fakulti; pun mungkin prosedur begitu. Cuti hangus jika tidak dihabiskan. Tak Pasti.

Hilang lagi sekitar 40 hari ini sekitar awal tuhan 2000, tentunya ada kesilapan dari pihak aku, lantaran tak mahir guna e-cuti; sebab memang aku serahkan bulat-bulat kepada kerani cuti. Masa itu Kak Gayah yang bertanggungjawab. Mungkin dia terlepas pandang akan namaku. Atau mungkin juga aku tidak mengisi borang tersebut. Aku mengandaikan bila ianya berkomputer, borang itu bukan lagi perkara utama. Aku perasan perkara ini setelah berkira-kira mahu ambil opsyen berpencen awal. Sudah terlambat. Aku terpaksa resetkan semula kata laluan; & menguruskan sendiri tentang cuti.

Yang aku termakan budi tentang cuti ini ialah kerana bilamana Hanna uruskan cuti, banyak terdapat tanda bintang yang boleh diperbetulkan. Masa Hanna beri surat yang pertama tak kurang 100 hari lebih cuti aku masih tak pasti kedudukkannya. Hinggalah pada saat akhir khidmatku; sekitar separuh dari cuti yang hilang tersebut dapat dituntut semula.

Malahan aku adalah antara kumpulan pertama mendapat mengumpul cuti 150 hari yang diwartakan oleh Mantan Perdana Menteri Pak Lah. Sebelum ini kakitangan kerajaan hanya dibenarkan mengumpul cuti untuk pencen sebanyak empat bulan; 120 hari. Tujuan ianya dikumpul ialah itu digantikan sebagai imbuhan. Mengikut gaji terakhir staf tersebut. Bayangkan jika Ustaz Halim dapat mengumpul sebanyak 150 atau lima bulan. Wah! 20K dah tentu dia dapat dari pengumpulan cuti sahaja; belum lagi ganjaran perkhidmatan 30 tahun. Siapa kata kakitangan kerajaan sekarang tak mewah.

Tapi bukan golongan seperti aku; kami golongan marhaen, hanya separuh dari imbuhan golongan sokongan bertaraf C, atau Juruteknik, Pembantu Tadbir, Pembantu Makmal & sekumpulan dengan kumpulan ini.

Pencen rasanya tak jauh sangat bedanya; kumpulan marhaen ini hanya mendapat 2/3 jika dibandingkan dengan golongan sokongan bertaraf C ini. Itu antara perbedaan kumpulan A, B, C, D, & E. Lima kasta ini ujud bagaikan Kasta Pariah & Brahmin. Bayang-bayang Pariah pun jika boleh tak boleh jatuh ke badan Brahmin. Aku mungkin Sudra kot jika mengikut turutan kasta ini.



Maka itu masih ada di Pejabat Kerajaan tandas Brahmin ini dikunci; hanya khas untuk golongan kumpulan A. Berasakan diri bermartabatkan Brahmin. Apakah ini afdal ujud di negara kita. Jika benar PM kini mengatakan Perdana Menteri Rakyat cuba jadi Sudra atau Pariah dalam sehari dua; naik kapcai senget macam aku punya, tidur di rumah teres yang sempit lagi panas & punyai anak ramai yang perlu disara.

Maaflah Hanna jika terbaca ini; ini ceritera seorang Penyair. Maka itu bila aku berpencen; aku berangan mahu naikkan taraf kasta aku & keluarga. Tak kan sampai ke liang lahat aku mahu diperkotak-katikan bagai Pariah. Jadi Petani atau Pelukis@penyair pun dah okey; Naiklah satu step martabat@kasta di mata dunia.

Sekarang di Malaysia pelukis telah ditukar gelaran menjadi Pereka. Aku sebenarnya memang punyai kelayakan menjadi Pelukis sebab ada kepunyian dalam Lukisan; sering temuduga Pelukis cumanya asyik gagal tak siapa yang sokong & menerima aku ke jawatan tersebut. Tapi semua tahu kerja aku memang banyak ke arah itu. Tetapi segala kerja pelukis aku kena buat sejak awal berkhidmat lagi. Masa lalu, buat back drop guna polesterin; buat huruf potong pakai dawai itu. Sebelum Atan masuk kerja, aku dah buat semua itu dengan Shahrin Dukun.

Berbalik bab cuti tadi; tentunya aku terhutang budi kepada Hanna & Bosnya lantaran jika tiada usaha mereka pasti cutiku ghaib banyaklah amat. Cumanya aku berharap kepada kekawan aku yang tinggal, semaklah segera jumpa cuti rehat terkini; pihak pendaftar kena fikirkan juga cara terbaik agar mereka tidak terlajak mengumpul cuti.

Tentang Sifir UPM yang pernah aku persoalkan. Jika seseorang itu berkerja selama lima bulan dalam tempoh setahun; kasilah cuti seadilnya; jika memang dia layak 25 hari setahun & staf tersebut kerja selama 5 bulan, bukanlah afdal 6 hari sahaja cuti rehatnya... seperti yang diluluskan buat aku pada tahun 2009. 1/3 dari 25 hari pun dah kira 8 hari, kenapa aku cuma layak 6 hari...mana lagi dua hari cuti rehat tersebut. Sungguh pun itu bukan hak aku menentukan tetapi rasanya aku boleh persoalkan supaya tidak terkena kepada rakanku yang bakal berpencen.

Cumanya aku tetap amat bersyukur, lebih 60 hari telah Hanna & Bosnya tebus semula buatku. Seharusnya Fak. Kejut yang buat semua ini. Sekitar lebih 60 hari juga cuti rehat mutlak telah ghaib itu mungkin ada terselindung tafsirannya; kita berkerja pun tak sejujur mana dalam fakta menghormati waktu ini.. kan?.

Kekinian, aku cuma perlukan tuntutan elaun Pindah ke kampung. Semalam aku telah pun bertanya dalam masalah ini dengan menelefon pejabat Pendaftar. Ianya masih dalam proses permohonan.

Limpahan Terima Kasih buat Hanna lantaran semalam aku telefon Salleh di Unit IT dia kata duit pengumpulan cuti itu telah masuk ke slip gajiku. Senyap-senyap Hanna & Bosnya telah berbakti buatku. Moga Allah Azzawajalla mempermurahkan rezeki Hanna & Bosnya.

Sementelah semalam ...komputer aku digigit Trojan lagi; teruk amat birus sini. Habis tak boleh guna langsung komputer aku. Bablu tak terbacakah blog ini?. Seharian semalam aku mencari kekunci atau cara penyelesaiannya birus trojan ini. Nampaknya hanya Ghost juga yang boleh membantu. Aku harap Unit IT belajar bagaimana nak Klon komputer. Klon atau Ghost itulah rasanya banyak amat dapat menyelamatkan data & menjimatkan waktu dalam senggaraan komputer.

Kahwin ‘ekspres’ rosak masyarakat

KUALA LUMPUR: Gejala perkahwinan ‘ekspres’ dan ‘suka-suka’ tanpa mengikut peraturan ditetapkan lebih menjurus kepada pembentukan sebuah institusi masyarakat semakin rosak, apabila zuriat dilahirkan tidak didaftarkan mengikut peraturan ditetapkan.

Malah, gejala itu dikatakan menjadi perkara lazim apabila bukan saja ramai pasangan remaja dan berusia boleh hidup bersama atau berpisah walaupun perkahwinan mereka sudah jelas tidak mematuhi peraturan.

Ketua Unit Tindakan Khas (UTK) Jabatan Agama Islam Selangor (Jais), Shahrom Maarop, berkata gejala perkahwinan ekspres kerap berlaku apabila pasangan terlanjur dan hamil.

“Kegiatan ini dilakukan sebagai jalan pintas menyelesaikan masalah tanpa mengambil kira masalah yang bakal dihadapi anak yang dilahirkan pada masa depan,” katanya.


Beliau diminta mengulas laporan Metro Ahad semalam, berkaitan isu perkahwinan bagi mereka ibarat mainan.

Harian Metro

Nikah main-main
Oleh ASMIZAN MOHD SAMIRAN dan SHAMRAN SARAHAN
mizan@hmetro.com.my

KUALA LUMPUR: Perkahwinan bagi mereka ibarat mainan. Selepas terlanjur dan hamil anak luar nikah, mereka berkahwin tanpa mengikut prosedur sebelum masing-masing kemudian membawa haluan sendiri.

Selepas anak dilahirkan, mereka gagal mendaftar kelahiran itu berikutan tidak cukup dokumen, lantas masing-masing terus membawa diri, sekali gus meletakkan masa depan anak dalam keadaan terumbang-ambing.

Itulah gaya hidup ‘cincai’ segelintir umat Islam masa kini menerusi pengakuan seorang lelaki yang mahu dikenali sebagai Syawal, 38, dan ibu muda bernama Shila, 24, kepada Metro Ahad.

Kedua-duanya kini menyesal kerana berkahwin dan memilih cara hidup seperti itu bersama pasangan masing-masing sejak lebih setahun lalu.

Syawal berkata, perkahwinannya benar-benar seperti perkahwinan ‘main-main’.

“Kami berkenalan, terlanjur atas dasar suka sama suka dan teman wanita saya hamil. Dia mahukan anak itu dan sebagai mencukupkan syarat, kami berkahwin ala ‘koboi’ dengan dinikahkan ayahnya tanpa sebarang pendaftaran.

“Jika ikutkan kehendaknya, kami tak berkahwin pun tak apa, asalkan dia dapat melahirkan anak yang dikandung,” katanya.

Menurut Syawal, selepas berkahwin mereka hanya berjumpa sebulan sekali, malah kadangkala tidak bertemu sehingga tiga bulan.

“Perkahwinan kami bukan atas dasar cinta dan saya menjadi suami umpama ‘suami pak turut’, justeru masing-masing buat hal sendiri.

“Isteri tidak kisah, walaupun semakin lama semakin sarat mengandung. Saya boleh datang berjumpanya ikut suka,” katanya.

Syawal berkata, apabila tiba waktu isterinya melahirkan anak hasil persetubuhan haram mereka, baru dia benar-benar menjalankan tanggungjawabnya sebagai suami.

“Saya hantar dia ke hospital dan menyediakan perbelanjaan. Kerana sikap sambil lewa, apatah lagi menganggap perkahwinan seperti ‘main-main’ dan sedar bukan mudah untuk mendaftarkan anak tanpa perkahwinan yang mempunyai sijil, kami tidak mendaftarkan anak kami.

“Dalam tempoh beberapa minggu, ibarat permintaan sudah tertunai, kami membawa haluan masing-masing. Dia tidak cari saya, saya pula tidak cari dia.

“Perasaan seronok hidup seperti orang bujang membuatkan saya langsung tidak memikirkan mengenai masa depan isteri dan anak,” katanya.

Menurut Syawal, masalah kewangan juga menjadi faktor dia tidak dapat memberi komitmen kepada isterinya.

“Kalau tak ada wang, saya rela tidak bertemu mereka. Wang untuk menyara diri sendiri tak cukup, bagaimana nak menyara anak bini?” katanya.

Syawal berkata, sudah hampir dua tahun dia tidak bertemu isteri dan anaknya.

“Entah bagaimana agaknya keadaan mereka. Namun, apa boleh buat, kami sudah memilih jalan sendiri.

“Namun, saya sedar anak daripada darah daging saya itu akan berdepan masalah pada masa depan. Insya-Allah selepas ini saya akan mencari mereka semula supaya anak saya mempunyai pengenalan diri,” katanya.

Shila pula berkata, keterlanjuran bersama teman lelaki sehingga dia hamil anak luar nikah menyebabkan keluarganya memaksa dia berkahwin.

“Saya sebenarnya tidak kisah jika tidak berkahwin asalkan anaknya dapat dilahirkan, tapi selepas dipaksa keluarga, saya terpaksa mengikut saja.

“Namun, saya tidak tahu bagaimana status perkahwinan saya. Pernikahan saya dilangsungkan dalam suasana ringkas.

“Abang saya menjadi wali dan setahu saya, imam yang menikahkan saya tidak bertauliah serta berasal dari Indonesia,” katanya.

Menurut Shila, selepas berkahwin, suaminya berjanji hendak menjalankan tanggung jawab sebagai suami dan mahu menjaga anak, tetapi tidak sampai enam bulan, masing-masing tiada persefahaman, apatah lagi dalam keadaan suami bergaji kecil.

“Enam bulan berkahwin, suami mula berubah. Duit tidak pernah cukup untuk tampung perbelanjaan kami sekeluarga kerana pendapatannya hanya sekitar RM900. Lebih teruk lagi, suami kuat minum arak.

“Saya pula sering dipukul apabila menegur tabiat buruknya,” katanya.

Shila berkata, dalam keadaan sedemikian mereka bersetuju memilih jalan hidup masing-masing.

“Kami sudah berkahwin tetapi tidak seperti suami isteri. Pada mulanya suami jarang pulang ke rumah, tetapi lama kelamaan, tanpa bercerai kami terputus hubungan selepas dia terus menghilangkan diri.

“Saya lebih senang dengan keadaan seperti itu kerana tidak mahu terikat lagi dengan suami. Yang penting saya ada anak dan mahu menjalani hidup sendiri,” katanya.

Menurut Shila, dia tenang dengan kehidupannya, tetapi kini mula bimbang dengan masa depan anaknya kerana anaknya belum ada sijil lahir walaupun usianya mencecah setahun.

“Selepas melahirkan anak, saya dan suami tidak mendaftarkan anak kami. Selain takut malu, kami bersikap sambil lewa.

“Kesudahannya, sehingga kini anak saya tiada sijil lahir. Namun, kini saya sedar dokumen itu penting untuk masa depan anak saya dan saya akan berusaha membuatnya, walaupun takut,” katanya.

Harian Metro