Translate

||| Tentang Aku |||

Foto saya
Jenaris, Kajang Selangor, Malaysia
¤¤ Penyair nan tidak akan berhenti memaparkan sesuatu. Berkata benar biar pahit sekali pun. Kata kata biarlah membawa makna. Makna jangan berbau hina.¤¤

Perlu Baca

masalah tanah pusaka Md Sesh masih tidak selesai Klik Label: Pusaka Mengambil hak milik orang lain tanpa mengikut panduan Islam adalah HARAM; akta tanah yang dipinda oleh manusia hanya perangkap NERAKA bagi mereka yang tamak akan harta dunia

10 September 2009

Gambar Rima Melati dan Marcell Kahwin Di Singapura Walau Beza Agama (Hiburan)

Majlis Resepsi Perkahwinan Rima Melati dan penyanyi terkenal, Marcell selamat diadakan dengan meriahnya pada 28 Januari lalu di Restoran Tepak Sireh, Singapura.

Pada tarikh keramat mereka - 28 Januari 2009, mereka sah menjadi suami isteri menerusi pernikahan yang dianggap Marcell sebagai rahsia Tuhan. Majlis pernikahan yang diadakan di Restoran Tepak Sireh, Singapura itu cuma dihadiri oleh keluarga terdekat kedua-dua belah pihak. Ternyata mereka berjaya mengadakan majlis dengan aman dan tertutup seperti yang mereka hajatkan.

Malah atas dasar kesederhanaan, mas kahwin juga tidak disediakan untuk pernikahan kali kedua Marcell mahupun Rima ini. Memilih tema biru untuk malam pernikahan mereka, Rima menyarungkan pakaian daripada L.A.B Bridal Couture. Majlis turut diserikan dengan nyanyian Imran Ajmain dan Man Toyak. Pastinya persoalan agama di antara pasangan ini menjadi bahan bualan ramai. Ternyata perbezaan agama di antara mereka bukanlah menjadi masalah untuk hati dan jasad bersatu.

Rima Melati beragama Islam sementara Marcell adalah penganut agama Buddha dan masing-masing masih kekal dengan fahaman tersendiri. Bagaimanapun perbezaan itu bukanlah penyebab besar majlis tersebut dijalankan di Singapura. Tetapi memandangkan keluarga pihak perempuan lebih ramai bermastautin di Singapura, maka kota Singa menjadi tempat pilihan mereka.

Malah seakan-akan sudah memikirkan bakal berungkai persoalan agama ini, Marcell terlebih dahulu menulis dalam blognya:

“Masyarakat yang damai adalah masyarakat yang seimbang, iaitu masyarakat yang dengan lapang dada mampu menerima dan menghargai perbedaan dan pada masa yang sama tidak mengetepikan dan meremehkan aturan dan norma yang berlaku. Dan motivasi daripada kesemua tindakan ini tiada lain adalah rasa cinta dan kasih.”

Rima Melati yang dihubungi lewat panggilan telefon kedengaran bahagia namun masih dalam kekalutan menyiapkan banyak perkara tertunggak. Sewaktu dihubungi, pasangan ini dalam perjalanan pulang ke negara kelahiran Marcell, Indonesia. Ternyata perkahwinan dan peluang kali kedua dalam hidup masing-masing digunakan sebaik mungkin untuk menjadi pelengkap melayari kehidupan.

Sebelum ini Marcell pernah menikahi penulis terkenal Dewi Lestari dan dikurniakan seorang cahaya mata bernama Keenan berusia empat tahun. Manakala Rima pernah menjadi suri hati lelaki bernama Davin James Cook serta dikurniakan seorang anak lelaki bernama Edga yang kini berusia 20 bulan.

Jodoh dan maut memangnya di tangan Tuhan. Siapa tahu perkenalan awal tahun 2006 sewaktu masing-masing masih bergelar suami dan isteri pasangan lain merupakan detik penyatuan mereka hari ini. Laman web Facebook menjadi penghubung dan akhirnya temu janji pertama pada April 2007 menjadi titik awal dan memori indah buat pasangan ini. - Kosmo

iDAN: Saya amat berharap si Marcell ini masuk Islam. Dalam pegangan Mahzab kita Mahzab Shafie apa agaknya kedudukkan anak yang bakal dilahirkan; Jika ibu atau ayah bukan beragama Islam. Para Mufti kena keluarkan fatwa yang jelas jika tidak nanti apa akan jadi kedudukan Islam kita di Malaysia. Jika telah ada fakwa eloklah diuar-uarkan selalu agar masyarakat tidak keliru.

Rukun Nikah
Perkahwinan yang sah mengikut syarak ialah perkahwinan yang cukup syarat dan rukunnya.
Rukun nikah mengandungi 5 perkara:

1. Pengantin Lelaki
2. Pengantin Perempuan
3. Wali
4. 2(Dua) Orang Saksi
5. Ijab dan Kabul

Seharusnya dimasukkan di dalam rukun nikah itu Islam. Agar semua umat jelas. Setahu saya kes IFC yang riuh dulunya diperkatakan di Malaysia membenarkan pengikutnya berkahwin dengan lain agama. Apakah penghujungnya IFC ini.

Cinta Terlarang 2 (Singgahsana)


Cinta tidak pernah kenal usia. Cinta monyet umpamanya, bukan cinta yang remeh. Bagi mereka yang pernah bercinta dalam usia remaja. Bawah umur umpamanya pasti sampai mati pun tidak akan lupa kekasihnya.

Kenapa aku mengatakan begini, sebabnya ketika aku berumur sepuluh tahun memang aku rajin menulis surat cinta. Bait & lukisannya sampai kini masih lekat di ingatan.

Aku teringat Arwah Abg Din, dia bercinta dengan Arwah Kak Ha sejak dibangku sekolah rendah lagi. Sampaikan tahu di Ustaz Shaari. Kami bukan main ghairah bagaimana Ustaz mengurung mereka di kelas. Kononnya mahu dinikahkan. Tingkatan Empat Arwah Apak terpaksa kahwin mereka sebab tidak dapat dipisahkan lagi macam belangkas. Ketika Kak menghadapi SPM dia tengah sarat mengandung anak sulungnya Nasuha.

Untuk sampai ke jinjang pelamin cinta mereka amat penuh ceritera, aku pernah menulis kisah ini di jurnalku yang lama. Penat pun ada mengenang kisah cinta Abg Din & Kak Ha ini. Memang cinta monyet begini aku umpamakan cinta terlarang. Habis tu masih belajar siapa mahu kasi nafkah isteri & anak-anak.

Cinta kita terhadapan pasangan kita kira cinta normal. Ada orang bercinta sakan sebelum kawin pun ada yang setelah kawin baru bercinta. Bagiku baik belaka. Memang suratan takdir & lumrahnya berumah tangga mestilah ada perasan cinta di dalam dada. Jika seorang isteri merasakan tiada cinta di hati terhadap suaminya, mesti cepat bermunajat, minta perlindungan Ilahi; agak mengembalikan rasa cinta itu. Senang syaitan akan merisik masuk ke lubuk hati isteri yang begini. Suami pun begitu, ingatkan anak-anak bila hati itu semakin tawar terhadap isteri. Bila terjadinya perceraian, syaitanlah yang melonjak gembira. Hidup belum tentu aman damai setelah berlakunya perceraian. Jauhilah perkara yang halal tapi amat dimurkai Ilahi ini.

Cinta setelah berumah tangga, buat isteri memanglah terlarang. Apatah lagi jika suaminya memang masih menyintai dia. Anak-anak masih memerlukan kasih sayang kedua ibu & bapanya. Di zaman global ini bukan sedikit isteri yang menyintai lelaki lain lantaran status kekasih gerladangannya. Sedikit hal kelemahan suami sering dijadikan sebab atau sandaran. Nampak sangat baru sahaja bercerai isteri ini akan mengejar lelaki lebih berstatus berbanding bekas suaminya. Nampak sangat isteri begini mengejar harta dunia. Isteri yang tidak sanggup berkorban atau bersusah bersama. Biasanya anak-anak yang menjadi korban. Cinta begini cinta terlarang. Lain ceriteranya jika suami berpisah lantaran kematian. Atau suami dipenjara, penagih atau sebagainya yang memang Islam sendiri membenarkannya.

Bagaimana pula suami yang bercinta lagi setelah aman berumah tangga?. Aku rasa ini ikut keadaan. Jika si isteri sememangnya mengizinkan Islam pun tidak melarang. Mungkin masalah zuriat, mungkin juga suami memang mampu berpoligami. Maka kita jangan komen pasangan begini. Tetapi jika suami yang memang gerladangan. Mahu ikut sunnah Rasul tetapi tidak berlaku adil, mahu beristeri ramai tapi tidak mampu serba serbi. Maka terjadilah kepincangan rumah tangga. Memang tidak keruan jadinya hidup ini.

Cinta lain pegangan agamanya. Ini yang banyak melanda negara jiran. Singapura & Indonesia. Aku sendiri tidak pasti kenapa dibenarkan. Jika di Singapura ramai khabarnya bertukar agama. Dari Islam ke agama lain. Jika dari agama lain memeluk Islam rasanya tak jadi masalah. Lantaran cinta terpaksa keluar agama Islam ini memang amat merisaukan. Sementelah di Indonesia diboleh bernikah dengan lain agama. Duduk sebumbung suami isteri tetapi berlain fahaman agama yang dianuti. Bagaimana ini boleh terjadi. Anak-anaknya nak ikut agama siapa?. Apakah perkara sebegini akan merebak ke negara kita.

Aku teringat Rahayu yang aku temui di Sagamihara. Apa khabar dia sekarang. Semasa aku temui dia, dia dalam keadaan amat stres lantaran suaminya orang Jepun kembali ke kehidupan ala Jepunnya. Minum arak, makan babi & sebagainya. Siapa dapat membantu hamba Allah begini yang jauh tercampak di rantau orang. Mahu ikut cintakah atau mahu kembali ke tanah air melupakan suami. Memang payah meladeni hidup ini, bila berkait dengan soal hati.

Blog tentang Cinta