Translate

||| Tentang Aku |||

Foto saya
Jenaris, Kajang Selangor, Malaysia
¤¤ Penyair nan tidak akan berhenti memaparkan sesuatu. Berkata benar biar pahit sekali pun. Kata kata biarlah membawa makna. Makna jangan berbau hina.¤¤

Perlu Baca

masalah tanah pusaka Md Sesh masih tidak selesai Klik Label: Pusaka Mengambil hak milik orang lain tanpa mengikut panduan Islam adalah HARAM; akta tanah yang dipinda oleh manusia hanya perangkap NERAKA bagi mereka yang tamak akan harta dunia

03 Mei 2010

Pakar jantung iDAN sentiasa berubah 2 (Singgahsana)

Aku baru sahaja pulang dari Klinik Kardio Hospital Serdang, agak lambat aku sampai lantaran berpatah balik ke rumah sebab tertinggal Kad Perubatan. Maka ujian darah tidak dilakukan atas tiga faktor, pertamanya mungkin atas kelewatan keduanya pasti lantaran memang begitu kut! sekadar Ujian Stres tidak perlu ambil ujian darah & selebihnya terlepas pandang. Mana mungkin terlepas pandang. Lagipun berandaian ini bukan satu anggapan baik. Titik.

Agak lewat jua aku baru dipanggil oleh Pembantu Perubatan yang pakar dengan mesin Ujian Stres ini.


"Encik telah pernah buat kan Ujian Stres ini, kali berapa iyer!"

"Kali kedua... doktor mahu berapa kali agaknya untuk buat Ujian Stres ini"

"Saya tak pasti."

"Selalukah kes seperti saya ini!" dia tidak menjawab, wajah machonya nampak tenang sangat.

"Selalunya kes begini doktor tak yakin dengan keputusan lalu, maksudnya tak dapat keputusan diperlukan dari graf yang lalu!"

"Masalah saya bukan apa, ini telah masuk tahun kedua saya berulang alik ke sini, awal tahun lalu saya pertama kali ke sini bila terpaksa kembali buat Ujian Stres rasanya macam patah kembali ke belakang!." dia diam sahaja, sambil melihat bacaan Tekanan Darahku.

"Kenapa seawal pagi tadi tak dibuat Ujian Tekanan Darah iyer!" selalunya begitu, seawal pagi aku terpaksa masuk bilik saringan, jika Tekanan Darah aku tinggi mana mungkin boleh diteruskan Ujian Stres, paling aku risaukan gulaku masih ditahaf dua minggu lalu. 10.++!.

"Tak apa di sini pun boleh kita buat ujian Tekanan Darah, kalau nampak tinggi kita terpaksa batalkan sahaja Ujian Stres ini" dalam hatiku berkata memang aneh prosuder di wad ini, bukankah buang masa namanya jika seawal pagi Tekanan Darahku mendadah naik, baik pulang sahaja; menunggu sejam dua untuk masuk ke bilik rawatan ini bukankah buang masa. Jika gagal lagi buat sebarang ujian & membatalkan ujian DSE bagai dua minggu lalu baik seawal datang diarahkan pulang. Buat sahaja temujanji lain.

"Dua minggu lalu ujian DSE saya terpaksa dibatalkan, saya tak pasti kenapa; mengikut jururawat di depan sana, tak mungkin boleh buat DSE jika gula & Tekanan Darah saya tinggi. Apa iyer dik DSE ini"

Jantung, si jantung hati & jantung pisang mana lebih sukar dijagai.

Panjang pemuda macho ini berceritera@penjelasan perbedaan anatara DSE & Ujian Stres, matlamatnya sama. Untuk mengesan masalah jantung. Cumanya DSE lebih detail sebab data akan dapat dianalisa dua cara imej & graf. Fungsi & cara rawatannya sahaja berbeda. Ujian Stres memaksa jantung bergerak laju tanpa sebarang suntikan pelali seperti DSE; seperti secara praktikal. DSE pula mesin tersebut yang akan memaksa jantung kita bergerak laju.

Dalam gambaran aku, ibarat empangan air. Jantung itulah empangan yang mengawal darah kita; darah itu airnya. Jika air dilepaskan laju kita akan nampak saliran darah di bahagian mana yang tersumbat. Injap jantung tersumbat. Untuk memaksa darah itu laju bergerak memang terpaksa jantung itu dipam laju.

Bahayanya jika gula memang tinggi; pastinya akan melukakan saluran darah!. Itu yang boleh strok.

"Maknya DSE lagi detail, itu yang saya fikirkan selama ini, kenapa mesti saya ulangi perkara yang sama, saya telah tua memang jantung saya tak kuat lagi; cara DSE tersebut lagi selamat & mudah; kenapa pesakit yang ramai datang pakai kerusi roda sana tu tidak dipaksa juga buat Ujian Stres ini" jiwa memerontak aku sudah mula bergelora.

"Maaflah adik, saya membebel macam lebih pandai dari doktor; kita ikut sahajalah cakap doktor. Dia lebih arif dari kita!"

"Ada betulnya cakap encik, takkan nak paksa diri, nanti ada yang datang berjalan elok, balik kena berusung." jantung bukan boleh dipaksa; ramai pesakit kronik seperti aku yang memaksa diri tetiba boleh strok. Ibarat memang telah dilarang Pesakit Darah Tinggi atau jantung naik roller coasters. Tak pernah aku nampak ketika nak naik roller coasters terpaksa tunjuk surat pengesahan doktor yang seseorang itu sihat tiada masalah Tekanan Darah Tinggi atau masalah jantung. Pandai kaulah, kalau tak jujur nak menipu, nak naik juga siapa tak siapa hirau. Antara selamat atau tidak, kau nak pitam atau strok terpulanglah.

"Saya akan cuba buat ujian ini sampai habis ke taraf 3, dulu saya tak tahu doktor mahukan bacaan sampai ke tahaf 3... terbaiknya tahaf 4!, saya ini pesakit patuhkan sahaja apa cadangan doktor!." aku bersuara setelah nampak beberapa anggapan aku benar tentang DSE & Ujian Stres ini.

"Okey kita buat ujian sekarang, jika tak larat, kasi tahu saya untuk berhenti!."

Maka berserabutlah kabel dibadanku di lengan kiri diletakkan alatan tekanan darah pelbagai.

"Nak buka bajukah dik!?"

"Tak perlulah, nanti nampak tak manislah pulak; aku sekadar membuka butang bajuku" aku senyum memang buruk orang berperut boroi ini.

Ujian pun dijalankan, memang dulu aku tak tahu pun sampai ke tahaf mana doktor mahukan. Kali ini aku akan buktikan aku boleh, jantungku masih handal. Aku bukan lemah jantung. [Di ulangi Lemah Jantung.] Pertama & kedua tahaf ujian memang okey, setiap tahaf mengambil masa 3 minit. Siap aku boleh berceritera lagi.

"Doktor suruh saya kempiskan perut, buat senaman hari-hari. Rumah saya itu macam Sauna; bukan ada penghawa dingin pun, hari-hari kalau saya mahu berpeluh tidak ada hal..." aku berceritera dengan pemuda macho ini. Siap memberi tahu aku baru saja Ahad lalu pulang dari laut dalam; dua hari semalam di atas bot. Siapa pernah pergi memancing di laut dalam tahulah bagaimana lasaknya badan ketika memancing; jika tak tahan pasti mabuk laut. Terbungkanglah di bot.

Aku teringat Ulan berceritera dia baru balik mencandat sama hari dua hari sudah; di tepian pantai; tiga jam sahaja dia tahan. Sakit kepala katanya. Paling tak tahan menghidu asap bot.

"Encik tahan tak lagi ini, beri tahu saja jika tak larat kalau rasa tak boleh lagi jangan paksa, saya akan hentikan!" ketika itu aku telah sesak nafas, kaki lutut & betis memang terasa pedih. Sehingga aku bagaikan mahu berpaut pada pepalang mesin tersebut; peluh jantan telah memercik. Aku kuatkan semangat jatiku. Ahhh! tidak!.

"Okeylah saya mengalah!" betul-betul ketika dering minit kelapan. Maksudnya gagal bagai yang aku jangkakan. Seminit sahaja lagi. Orang tua beginilah. Semangat sahaja kuat. Sah jantung aku telah lemah.

"Saya tenguk encik memang tak larat lagi, takkan mahu sampai encik berpapah nanti!, tekanan darah encik naik ini... dari 140/90 naik ke 160/95 mmHg" bacaan atas itu memang stres kita.

"Terima kasihlah dik, saya gagal lagi nampaknya, insyaAllah kita akan jumpa lagi nanti!" dalam kepala otak aku; aku memang membenci cara paksaan doktor separa botak dua minggu lalu. Sah dia dia deraku. Aku yakin bukan begini caranya rawatan jantung sebenar. Orang tua buat cara orang tua; DSE rasanya lagi sesuai buat orang setua aku. Jika sepuluh kali pun doktor mahukan aku buat Ujian Stres okey! tak jadi masalah. Aku akan lakukan.

Aku bukannya menentang nasihat doktor. Cumanya aku memang terkilan bilamana aku telah pun berterus terang badan aku tak mampu buat Ujian Stres lagi. Jika doktor masih mahu, mencuba tak jadi masalah.

Kerja tak berfaedah jika asyik menentang arus; ikutkan sajalah. (Bisik hati baikku)

Aku kembali ke bulan Disembar tahun lalu, tak pasti apa sakit aku. Jantungkah atau organ lain, esok lusa aku pasti akan mencungap lagi. Aku berdoa agar doktor yang memaksa aku buat Ujian Stres yang berulang kali ini dapat melalui pengalaman aku; betapa takut dan sukarnya bernafas jika diserang tekanan jantung di dinihari.

Aku balik tanpa ketemu doktor!. 17 Mei nanti kena mengadap lagi. Huh!.

Sampai di rumah; aku penat sangat & terkapar sendirian di anjung rumah. Terlelap hingga ke maghrib. Memang teruji.

Pakar jantung iDAN sentiasa berubah (Singgahsana)

Tak pasti apa sebenarnya pandangan doktor pakar jantung Klinik Kardio Hospital Serdang tentang sakit aku. Hari ini kali kedua aku terpaksa menjalani Ujian Stres. Kekuatan lutut aku ini masih terasa bagi dulu. Punca utama aku gagal menghabiskan Ujian Stres Disember tahun lalu adalah berpunca dari berat badan. Itu jelas.

Aku bukan lagi aku dulu, berkurung dalam penghawa dingin. Kekinian saban hari aku bersauna dalam kereta tanpa penghawa dingin, saban hari aku menjadi sura rumah yang banyak mengeluarkan peluh. Berkejar ke sana sini semata-mata mahukan anak-anakku selesa & Mila tak lagi fikir soal serabut di rumah.

Hari ini aku akan membuat Ujian Stres kali kedua, tak pasti doktor akan buat berapa kali lagi Ujian Stres. Sekarang pun telah masuk tahun kedua aku sentiasa dalam kawalan pakar jantung di Klinik Kardio Hospital Serdang pun ujian terapi di PKupm. Rumusan sakit jantung aku masih samar-samar.

Dua minggu lalu Ujian DSE terpaksa ditangguhkan lantaran darah & glukos aku tetiba naik menggila. Pecah sejarah ketinggian melampau gula di dalam badanku. Tekanan darah rasanya tidaklah kritikal sebab tak sampai 180/120. Aku pernah cecah ke aras itu tingginya, hingga terpaksa diusung dengan ambulan ke wad kecemasan.

Tak siapa berminat dengan sebarang ujian rawatan rapi, apatah lagi ianya melibatkan berita sedih. Tak siapa suka jantungnya dibedah, jika pembedahan moden secara laser atau sekadar menggunakan kebal kira okey; bagaimana jika rawatan terpaksa belah tulang kerangka dada, ambil urat dari kaki untuk menggantikan injap jantung yang tersumbat!. Tak siapa suka sakit kronik begini; pun samalah tak siapa suka mati awal. Semua orang takut mati. Maka itulah namanya berubat!. Terpaksa berubat biar pun dibedah pelbagai.

Cumanya amat berat & malasnya merempuh sakit ini sendirian; tiada siapa menemani aku ke hospital satu hal. Paling benci bila apa yang doktor jangka tak dapat badan ini memberikan jaminan. Yang jadi mangsa adalah darah, asyik kena suntik, kena sedut, kena masuk makmal semata-mata mancari jalan ketentuan. Maka itu aku tak hairan ada ketika pesakit jatuh putus asa; tak sanggup menunggu begitu lama tanpa pun rawatan susulan yang terbaik asyik telan ubat yang penuh bahan kimia sampai bagaikan penagih yang kalau tak makan ubat doktor dalam dua tiga hari jadi tak normal lagi.

Aku bukan jenis manusia begitu, ke liang lahat pun seorang diri, di dunia ini pun aku akan menyusuri keperitan ini sendiri. Memang itu hakikatnya, hidup sebenarnya satu perjuangan. Bagaimana kita melalui perjuangan ini memang amat berbeda antara seorang & seorang yang lain.

Trauma & rasa fobia akan kemalangan ngeri aku & keluarga semalam masih berbekam dalam dada ini. Aku begitu yakin kadar darah tinggi aku sukar akan turun jika ujian & cabaran Ilahi ini terusan amat getir & sekontras semalam itu. Terima kasih pada yang sentiasa memberikan semangat dari jauh!. Aku dapat bayangkan wajah-wajah yang masih mahukan aku berada di sisi mereka di dunia. Tetapi satu yang harus kita ingat mana mungkin kita melengahkan tempuh atau & maut itu. Jodoh pertemuan, ajal & maut semuanya di tangan Tuhan. Aku tak lebih dari aku apatah lai, faktor usia & sakit yang kronik ini kian hampir membujurkakukan jasadku.

... dah lambat ni... moh! mengadap doktor lagi.

Nanti aku nulis lagi kisah kemalangan misteri semalam.