Translate

||| Tentang Aku |||

Foto saya
Jenaris, Kajang Selangor, Malaysia
¤¤ Penyair nan tidak akan berhenti memaparkan sesuatu. Berkata benar biar pahit sekali pun. Kata kata biarlah membawa makna. Makna jangan berbau hina.¤¤

Perlu Baca

masalah tanah pusaka Md Sesh masih tidak selesai Klik Label: Pusaka Mengambil hak milik orang lain tanpa mengikut panduan Islam adalah HARAM; akta tanah yang dipinda oleh manusia hanya perangkap NERAKA bagi mereka yang tamak akan harta dunia

21 Disember 2010

Lima Purnama (Singgahsana)


(Catatan kira-kira dua tahun lalu)

Kekinian aku telah pun ke peringkat menanda tangini dokumen pencen pilihan. Jika ditolak dengan kelayakan cuti tahunan; aku hanya punyai masa lima bulan sahaja lagi menjadi staf kerajaan. Jika mengikut perjanjian@opsyen 15 Mei 09 aku mula digelar Pesara. Tetapi jika mengikut cuti yang aku ada, tentunya aku sekitar April telah boleh bercuti & terus pencen.

Aku terkejut juga bilamana banyak cuti aku menjadi hangus begitu sahaja. Paling banyak sekitar awal 2000, ada yang sampai 50 hari tidak dibawa ke tahun hadapannya. Aku tidak pasti apakah di tahun tersebut telah ada sistem cuti talian terus. Pernah sekitar tahun 80an aku terlebih bawa; 58 hari. Aku sepatutnya hanya layak membawa cuti sebanyak 50 hari ke tahun hadapannya. Maka hangus begitu sahaja sebanyak 8 hari. Pertengahan tahun 2000 juga aku kehilangan 15 hari. Tidak pasti apa sebab mersababnya. Tapi yang pasti jika di congak-congak lebih 70 hari cuti rehatku hangus begitu sahaja. Itu rumusan yang aku dapat dari semakan cuti rehatku dari pihak pendaftar.

Bilamana aku berbual dengan kekawan;

"Kita makan gaji ini selalunya imbuhan itu tak seimbang dengan kerjaya"

"Haa aah! ada ketikanya kerjanya terlampau banyak imbuhannya tak sepadan; ada pula gaji banyak@lumayan kita pula banyak memonteng, pagi petang asyik berbual atau cit cat sahaja... cit cat bergaji!!!"

"Sebab itu mungkin terjadinya kes macam abg iDAN, hilang cuti rehat mungkin ada hikmah di sebaliknya"

"Haa..ahh!, terkadang kita ini pergi beli-belah pun bergaji!" Curi waktu kerja berbelanja sakan.

Maka itu aku sering mengamalkan sikap berkerja amal. Jika dulu memang salah satu dari visi pekerja mesti ada kerja sumbangan. Kerja rutin memang yang utama, tetapi bila ada waktu senggang ada baiknya buat kerja sumbangan. Kerjaya ini jika kita tulus ikhlas pasti Ilahi akan memberi ganjaran sebaiknya; mengikut ajaran agama kita ianya akan menjadi amal jariah. Rezeki yang kita bawa pulang jika kita berniat memberikan ianya sedekah buat anak-anak & keluarga; pasti kita akan mendapat pahala. Imbuhan yang berkat.

Kekinian sejak ada internet, banyak sangat masa terbuang dengan melayari internet. Jika telah sakit kena kemaruk cit cat lagilah mengarut. Leka. Kawan baik depan mata pun tak dilayan; yang lelakinya mengayat entah anak dara siapa. Yang perempuannya rasa bagai merak kayangan lantaran ramai sangat jejaka yang asyik menyapa & menabur janji sendaleka.

Dalam tempoh lima purnama ini, memang aku rasa terkilan lantaran aku tidak sebebas dulu mahu membuat kerja amal. Aku kini tercampak di Unit IT nan banyak protokol. Rakan sekerja rata-rata tak setuju jika aku cuba membuat kerja sumbangan membetulkan komputer yang tiada cop jabatan yang aku berkerja kini. Bagiku jika kerja tidak bertindih, apalah salahnya membantu betulkan komputer kekawan sekerja. Dari membuang masa leka bercit cat, bermain komputer, atau melayari internet yang tak bertepi.

Jika rajin bagiku apalah salahnya jika membina laman web atau situs atau blog sendiri. Terkadang jika kita rajin mengumpul maklumat. Dari sepuluh bahan takkan satu pun tak ada manfaatnya buat mereka yang mengunjungi blog kita.

Islam sendiri mengajar kita; sesungguhnya kata-kata yang baik atau nasihat yang berguna itu bagaikan sedekah. Kita perlu amat menghargai masa. Masa mana boleh dijual beli. Sedetik masa berlalu tanpa kita isikan dengan perkara yang bermanfaat; sememangnya kita menjadi Hamba Allah yang amat rugi.

Dari Abu hurairah ra, berkata : Rosululloh SAW bersabda, Setiap ruas tulang manusia wajib dikeluarkan sedekahnya setiap hari ketika matahari terbit :

1. Mendamaikan dua orang (yang berselisih) adalah sedekah
2. Menolong seseorang dengan membantunya menaiki kendaraan atau mengangkatkan barangnya ke atas kendaraan adalah sedekah
3. Kata-kata yang baik adalah sedekah
4. Setiap langkah kakimu untuk mengerjakan syolat adalah sedekah
5. Menyingkirkan rintangan di tengah jalan adalah sedekah

(HR.Bukhori dan Muslim)

Dengan demikian marilah kita berlumba-lumba dalam berbuat kebaikan dan bersedekah, karena setiap kebaikan pasti akan dibalas dengan kebaikan dari Allah SWT, sebagaimana janji-NYA ;

Tidak ada balasan kebaikan kecuali kebaikan (pula). (QS.Ar-Rohmaan ayat 60)

- Menarik juga catatan dari situs lama ini; kata-kataku sekitar dua tahun lalu ada baiknya kita renungi bersama dalam berkerja makan gaji. Sekarang aku telah bersara sekitar setahun setengah. Pelbagai ujian yang getir telah pun aku lalui terutama sukarnya perjalanan untuk menerima menantu.

Bukan senang mahu mengulit rindu. (Singgahsana)


1. Tak semudahnya bercinta, saat bercinta segalanya indah belaka. Bila telah berumah tangga terkadang dengkuran suami pun akan menjadi penyebab cinta semakin lekang. Apatah lagi bab cabar-mencabar. Pantang dicabar maka akan panjanglah langkahnya. Mana ada rindu-rinduan lagi.

2. Perlu diingat bagi pasangan yang baru membuat hal hidup; tiga tahun pertama adalah tahun-tahun yang penuh ujian. Apatah kahwin dalam keadaan masih muda atau pun tak cukup segala. Rumah sekadar sewa; kereta perlukan bayaran bulanan; kerja tak tetap lagi. Anak pula telah lahir. Semua itu kena ada pakatan kukuh. Mana ada rindu-rinduan lagi semua memerlukan tanggungjawab yang jitu pun kasih sayang yang setia kukuh.

3. Tiga tahun ketiga saat agak tenang; bila berbalah ada anak untuk dibelai, anak sebagai pengikat kasih sayang. Tiga tahun tak faham lagi perangai suami atau isteri tentulah pelik. Tentunya rumit jika tahun keempat kelima & keenam masih tak punyai anak. Ujian paling getir adalah keluarga mertua. Jika mertua faham tak apa; ada yang mertua pakat-pakat cari calon suami buat anaknya; atau calon isteri bagi pihak mertua lelaki yang gila nak cucu. Jauhkan diri dari keluarga begini jika sayang rumah tangga. Antara suami isteri mungkin dah penat bergaduh selama tiga tahun; dah tahu beralah. Dah pandai perah kapcai keluar rumah jika isteri membebel. Maka sabar-sabarkanlah hati itu.

4. Isteri pun kena ingat biar pun ribut barat daya melanda; jangan cari jalan mertua masuk campur urusan rumah tangga. Mertua yang baik masuk campur untuk mendamaikan bukan batu api. Mertua yang baik akan menasihatkan jangan sampai perang besar. Sebaiknya selesaikan segala masalah berdua. Bersama berdua. Kena hormat kata suami; jangan pula suami suruh balik ke rumah ikut sahaja. Sudah tahu emak pun tak pernah hormat bapa sendiri cari penyakit nak mengadu pada emak yang begini. Ayah pun sama buat cawangan sana-sini. Tempat isteri adalah pada suami. Kalau emak ayah itu okey! jenis pendamai; tak salah renggang sekejap. Bukannya bercita-cita keluar rumah berbelasan tahun.

5. Tiga tahun ketiga; maksudnya tahun ketujuh, lapan & sembilan adalah tempoh penentuan. Jika dalam tahun ketujuh masih tak sefahaman; tahun kelapan pun sama. Tahun kesembilan lebih egonya. Hisung masing-masing tetiba bertambah tinggi. Maka memang selamanya begitulah. Terimalah seadanya kelemahan masing-masing. Jangan kecuh nak cerai-berai. Ingatkan kebaikan suami yang ada biar pun sedikit sangat baiknya; begitu jua sang isteri malas, kaki bebel, ego terlampau terimalah sahaja. yang penting dia ingat agama. Dia rajin solat. Dia tak kedekut tak berkira dalam banyak hal, mesti ada baiknya isteri kita; paling tidak sayangilah isteri kita sebab dia pandai masak sayur bening.

6. Hidup amat kejap jangan gaduh-gaduh. Tak ada isteri siapa nak jadi Ketua Bidadari abang oii!.