Translate

||| Tentang Aku |||

Foto saya
Jenaris, Kajang Selangor, Malaysia
¤¤ Penyair nan tidak akan berhenti memaparkan sesuatu. Berkata benar biar pahit sekali pun. Kata kata biarlah membawa makna. Makna jangan berbau hina.¤¤

Perlu Baca

masalah tanah pusaka Md Sesh masih tidak selesai Klik Label: Pusaka Mengambil hak milik orang lain tanpa mengikut panduan Islam adalah HARAM; akta tanah yang dipinda oleh manusia hanya perangkap NERAKA bagi mereka yang tamak akan harta dunia

17 Januari 2010

Jambu (Delima Merkah)


Jambu Mawar

Jambu Batu

Jambu Bol orang Perak panggil Jambu Kepal

Jambu madu

Ada banyak lagi jenis Jambu yang pelbagai rona. Ada yang rona hijau manis & tak kelat. Jika dulu jambu sekadar dikutip tak pun dijual tetapi Jambu Madu semakin tinggi permintaannya. Jambu selalunya berulat jika tidak dibalut, agak susah menjaganya pembesaran buahnya. Selain Jambu Madu, Jambu Batu juga mendapat pasaran meluas termasuk jusnya yang semakin banyak dijual di tepi-tepi jalan.
Aku suka Jambu Kepal ini, buahnya memang besar jika benar-benar masak amat manis & rasanya pun agak klasik berbanding Jambu Madu. Tak ramai tahu Jambu Kepal ini sebab pokoknya cuma terdapat di kampung tradisional masih tak dibuat ladang secara meluas.

Jambu Keling nama lain Jamblang atau Duwet banyak terdapat di Indon.

Angin merubah segalanya (Singgahsana)

Siapa yang tidak menyukai hutan, siapa yang yang tidak menyayangi pepohon. Ada yang kata hutan itu semak, ada yang kata kata lama rumah yang banyak pokok bunga itu banyak nyamuk. benarkah andaian ini?.

Jika hutan dijaga & sentiasa ditebas akan pastinya ianya damai & menarik. Jika pokok bungaan di laman rumah sentiasa dicantas & sentiasa dijaga memang nampak segar & nyaman. Tanpa pokok bagaimana kita mahu segar bernafas, tanpa pokok bagaimana bumi mahu menyimpan hujan. Maka itu pentingnya hutan simpan. Aku terpersona dengan sebuah rumah di Kantan Permai yang redup dengan pokok bunga menjalar menjadi pintu gerbang ke rumahnya.

Semalam aku ikut Mila menyambut hari jadi Anif di Nandos di Alamanda. Mila kata majlis makan luar ini merangkap menyambut ulang tahun kelahiranku pada 26hb nanti. Mana aci. Aku ada selera sendiri. Aku tak suka tempat mewah begitu. Bagiku tak sesedap mana air minumannya jika terlalu mahal. Tak sesedap mana ayam bakarnya jika berharga berganda-ganda. Terkilan pula Mila kalau aku tak ikut. Mila sebenarnya dapat vaucer Nandos bernilai sekitar RM40. Itu yang teringin nak rasa makan di restoran begitu. Setelah makan biasalah bilnya hampir sama makan di Secret Recepis juga. Sekitar RM120 untuk kami berenam. Murah sedikit banding kami sambut hari lahir di Secret Recepis, hampir RM200.

Mana nak cari anak pokok Jambu Mawar ini

Kemudian kami bergegas ke Sek Teknik Gombak untuk menghantar Aziq. Ngam-ngam sampai sekitar jam 6:00 petang, aku boleh memandu sekitar 40 minit dari Alamanda ke Sek Teknik Gombak. Ikut MMR2. Sementelah jalan tak sesak.

Afiz membuat keputusan tinggal di Meru rumah Nyaie selama dua minggu. Berulang dari Meru ke Poli selama dua minggu.

Dari Gombak ikut lebuh raya Duke ke tol Jalan Duta memang cepat & menjimatkan masa; kemudian aku ikut lebuh raya Bukit Raja menuju ke Meru. Pastilah teringat Altantuya yang jenazahnya dibom sekitar Bukit Cerakah. Apa jadi dengan Taman Pertanian Bukit Cerakah ini. Aku pernah pergi beberapa kali, pernah lihat taman Musim Sejuk. Cantik tanam yang diselaputi salji. Ada lagikah tanam ini?.

Sekitar sejam sampailah ke rumah Nyaie. Nyaie nampak kembali sihat, boleh berbual & senyum. Mila kata minggu lalu dia sudah tak kenal orang!. Alhamdulillah!.

Maka semalam aku telah menghantar barangannya si Afiz di sana. Pakailah Narita lama yang baru kudobi, nak buat macam mana kata Afiz dia nampak di Mydin ada dijual Narita berharga sekitar RM75. Mahal tu! nantilah kalau lalu di Sungai Besar belilah barang dua tiga helai. RM80 itu pasti dapat dua helai.

Sekitar jam 10:00 malam aku bertolak ke Jenaris, sampai Jenaris sekitar jam 11:00 malam tenguk-tenguk laman rumah telah berubah. Angin punyai kerja. Ribut telah melanda Jenaris. Bulan lalu pokok bunga kertas yang merendang dirumahku telah dipusingnya ke arah rumah jiran. Kira okeylah tak ganggu kami. Masih boleh dibiarkan tumbuh merimbun tapi malam tadi tidak lagi. Angin telah memusingkan kembali ke arah asal. Kami tak dapat masuk rumah. Tertutup rimbun pagar rumahku. Aku cuba juga mencantasnya, tambah teruk & menyembah bumi. Sekitar jam 12:00 malam jiranku pulang & membantu. Terpaksa ditebang. Gondol maka kekinian panaslah di depan rumah. Laman rumahku jadi gurun.

Setelah jiranku pulang aku mengemaskan dahan-dahan yang telah dicantas; agar Avanza Mila boleh masuk ke laman rumah. Top-top dekat jam 2:00 pagi baru selesai. Di mana dahan-dahan ini mahu dibuangkan. Durinya jangan cerita. Sakit tanganku dicucuknya. Masih tak bersih laman rumahku. Huh! sesekali angin mendesah, memaksa aku merubah segala keadaan.

Pokok yang besar ini telah lama ditebang oleh majlis bandaran sebab dahannya sudah mulai reput. Pokok Pandan ini juga telah tiada sebab kebocoran paip baru-baru ini. Semalam, Pokok Bunga Kertas juga habis sebab semakin tua & ranap ditiup angin.
Tinggallah pokok Mengkudu yang aku tanam sebelah kawasan jiran.

Ω
Ω Ω Ω Ω Ω Ω Ω Ω Ω Ω Ω Ω Ω
ada beberapa puisi terbaru iDAN sila klik
ĕ-antologi Penyair iDANRADZi
Ω Ω Ω Ω Ω Ω Ω Ω Ω Ω Ω Ω Ω ΩΩ Ω Ω Ω Ω Ω Ω Ω Ω Ω Ω Ω Ω Ω