Translate

||| Tentang Aku |||

Foto saya
Jenaris, Kajang Selangor, Malaysia
¤¤ Penyair nan tidak akan berhenti memaparkan sesuatu. Berkata benar biar pahit sekali pun. Kata kata biarlah membawa makna. Makna jangan berbau hina.¤¤

Perlu Baca

masalah tanah pusaka Md Sesh masih tidak selesai Klik Label: Pusaka Mengambil hak milik orang lain tanpa mengikut panduan Islam adalah HARAM; akta tanah yang dipinda oleh manusia hanya perangkap NERAKA bagi mereka yang tamak akan harta dunia

08 Mei 2010

Petai semakin mahal (Singgahsana)




"Abg berapa seikat ini petai ini?"

"RM3!"

"Dua ikat bang?"

"RM6..." aku sekadar tersenyum, selalunya kalau beli dua ikat dapat murah sikit. Maknanya memang petai tengah mahal. Seikat cuma ada tiga papan; jika petai padi dapatlah RM3 empat papan.

Aku lihat petainya tidaklah nampak baru dipetik, nak makan dengan kulitnya rasa tak berseri. Belilah juga lantaran memang mengidam berulam petai. Mila tak rajin buat Sambal Petai. Selalunya terpaksa beli di kedai jika nak makan sambal udang petang.


Azim anak yang sulung suka sangat Sambal Udang Petai ini. Bulan puasa tahun lalu hampir tiap hari dia bertanya akan Sambal Udang Petai ini. RM5 dapatlah sepiring lepaslah mengidamnya si Azim itu.

Aku pula mengidam nak makan jeruk petai. Jeruk petai sedap dimakan dengan sambal belacan. Janganlah ceritera bab baunya. Yang penting petai memang amat baik untuk merawat mereka yang bermasalah diabetes.

Kenapa petai jadi mahal harganya; pertamanya adalah permintaan. Jika dulu orang kita Melayu sahaja makan petai sekarang tidak lagi; kaum cina pun telah pandai makan petai. Masalah kedua pokok petai pula tak ditanam secara komersial terpaksa dipetik dari hutan. Selalunya Orang Asli memang rajin memetik petai. Jika aku pulang ke Perak biasanya jika musim petai aku suka ikut jalan lama. Di Tapah banyak terdapat petai di kaki lima kedainya. Itu pun tak semurah mana tetapi biasanya ianya masih baru dipetik. Segar lagi buahnya.

Maka itu aku makin tak sabar mahu kembali ke kampung; selain aku teringin nak buat hutan simpan, tanam pokok-pokok herba; aku teringin amat nak tanam pokok petai. Selain petai, aku akan cari anak pokok jering & kerdas. Ulaman ini memang mahal di pasaran. Sukar ditemui Jering Tanam. Sedangkan jering tanam ini tahan lama. Arwah Apak rajin buat jering tanam dengan menanamnya di serbuk kayu. Jering tanam perlukan jering yang tua; lagi tua jeringnya lagi sedap.

Orang Minang pandai membuat pelbagai resepi dari jering ini. Di Kajang ini tak banyak kedai Minang; jika di Kampung Baru KL ada 24 jam kedai Minang. Teringin nak makan masakan Minang. Terutama ada jering rebus, ada rentang hati lembu & pecal.