Translate

||| Tentang Aku |||

Foto saya
Jenaris, Kajang Selangor, Malaysia
¤¤ Penyair nan tidak akan berhenti memaparkan sesuatu. Berkata benar biar pahit sekali pun. Kata kata biarlah membawa makna. Makna jangan berbau hina.¤¤

Perlu Baca

masalah tanah pusaka Md Sesh masih tidak selesai Klik Label: Pusaka Mengambil hak milik orang lain tanpa mengikut panduan Islam adalah HARAM; akta tanah yang dipinda oleh manusia hanya perangkap NERAKA bagi mereka yang tamak akan harta dunia

19 Oktober 2009

Faisal Tehrani (Delima Merkah)


Blogger iDAN said...

menggelikan hati Saudara Faisal Tehrani (FT)... ada unsur perli!

Syiah!? Sila hidup dengan golongan mereka yang ramai belajar di sini & tafsirkan sendiri siapa mereka ini.!

Baik Sdr FT mahu pun Sdr Nizam, kedua-duanya adalah saudaraku seagama tapi entah kenapa hari ini ada titik Nur dari Sdr Nizam terbitkan buat Sdr FT tetapi nampak berbalam penerimaan Sdr FT. Mungkin jiwa tua ini tidak mampu berfikir sehebat Sdr FT, maka dia lebih jelas & cerah pendiriaannya.

Elok juga dibongkar perjuangan JIM tidak hanya sebut PKPIM, ABIM semata; banyak pertubuhan atau parti berunsur agama kita perlu dekati & dalami. Tak salah jika mahu merapati... & terpulanglah mengandaikan mana satu pilihan iman seyogia mahu menjadi ikutan pendirian masing-masing.

Itu antara komen saya antara perselisihan pandangan Sdr Nizam & FT

"Yang pastinya saudara mungkin saja akan dimasukkan ke dalam kem pemulihan akidah atau yang seangkatan dengan nya." Sdr Nizam menulis dalam komennya di blog FT.

Jika aku di tempat FT pun pasti terusik di hati. Apakah perjuangan penulis FT selama ini disalahtafsirkan hingga perlu disumbat di kem pemulihan. Siapa nan mendekati FT rasanya pasti tahu jiwanya bagaimana. Sukar kita temui jiwa setulus & sehebat penulis Faisal Tehrani apatah lagi melalui saringan penilaian dari ilmuan & para tekuh agama dalam banyak pertandingan penulisan yang FT menangi.

Pastinya ramai tertanya-tanya kena Sdr Nizam begitu mengecam FT, apakah lantaran sikap FT yang tidak pernah menampakkan atau memihak mana-mana parti politik. Bagiku penulis yang jujur seharusnya terbuka, dia bebas meluahkan pandangan peribadinya untuk mana-mana pihak. Dunia tulisan atau Penulis yang berjaya seharusnya tidak terlampau fanatik atau terarah ke sesuatu parti politik. Akan hilang sengat nanti.

Apa yang terjadi kepada Sasterawan Negara Dato' Shahnon Ahmad dengan novel Shitnya bagiku adalah kes terpencil lantaran dia tak mahu melihat orang Melayu kita terusan berbalahan. Pasti jauh di sudut hati Dato' Shahnon Ahmad pasti amat menyayangi Mantan PM kita Ayanda Tun Dr Mahathir mengenangkan jasa Ayanda Tun yang begitu banyak buat negara kita.

Perbalahan Ayanda Tun Dr Mahathir & DS Anwar adalah mainan politik belaka. Malahan dalam isu ini Ayanda Tun sendiri mengaku sekadar mereka-reka ceritera agar dia dapat menyekat pengaruh DS Anwar ketika itu.

Penyokong yang fanatik sahaja yang payah memaafkan.

Dalam isu FT & Sdr Nizam ini aku berharap mereka dapat menjernihkan keadaan. Bagiku kita jangan menyekat kreativiti seseorang penulis separti FT@Faisal Tehrani. Tegurlah sekadarnya jika dilihat dia menyimpang & aku begitu yakin jiwa seorang Penulis Besar seperti FT amat terbuka; kenapa mesti ditakut-takutkan dengan penjara. Apatah lagi diuar-uarkan mahu disumbat di kem pemulihan akidah sebegitu. Amat tidak manisnya. Saya berharap FT terusan berkarya jangan ambil hati sangat apa yang Sdr Nizam luahkan!.


Nota :

Aku selalu berbual dengan Pelajar Sudan. Aku bertanya kenapa mereka tak rapat dengan pelajar Iran, begitu juga dengan pelajar Arab yang lain dari Palestin Syria memang dengan aku bertimang-timang baiknya.

"Saya telah tergoda dengan Amoi Arab dari Iran itulah Asem!, saya ingat nak ikut kumpulan"

"Nak saya ngap! kepala awak!" Asem memegang tengkuk saya. "Mereka itu Syiah, iDAN kena tahu cantik pun buat apa, saya lihat sebulan dua mereka bertukar suami lain!"

"Itu yang saya suka!, kawin kontrak; mutaah!" Aku suka menyakat Asem sahaja. Asem menggeleng-geleng kepalanya. Aku tahu dia memang suka dengan Latifah Omar, pelajar tahun akhir yang kerab masuk bilik kami. Maka itu antara kami tiada rahsia lagi. Aku cuba juga memakat Latifah Omar ini! tapi tak jadi. Asem jenis pemalulah amat.

Aku pula syok amat dengan Amoi Arab pelajar master & PhD dari Iran. Ramai yang cantik. Kadang-kadang aku sanggup pusing-pusing masuk makmal berkali-kali macam orang tawaf semata-mata tak puas pandang Amoi Arab ini. Tetapi mereka memang tak bercampur dengan staf apatah lagi dengan pelajar lain; mereka dengan kumpulan Iran mereka sahaja.

Bila hari Jumaat pun kumpulan ini selamba sahaja tidak Sembahyang Jumaat tetapi mereka tetap Islam.

Kahwin Campur 4 Delima (Singgahsana.)

Cinta aku tidak pernah mati. Biar pun terkadang aku rasakan dikau bagaikan menikam dari belakang, ingin membunuh cintaku agar kaku & beku. Kesepian & keterbiaran aku di rantau orang apatah lagi dengan impian wangimu yang tidak berbaur dengan hatiku menjadikan aku bagaikan sentiasa berselimut dengan awan resah. Aku yang melambakkan kata-kata setia tetapi kekasih yang bergelar isteri amat samar kubayangkan. Bagaimana Mila di sana, tiga bulan bagaikan tiga kurun aku terpenjara sepi, keliru & sangsi.

Kekinian Tuhan menemukan aku akan seorang insan lagi rawan berbanding denganku. Cinta Ayu yang memaksa dia sampai merantau jauh bagaikan tidak terjaga. Malahan Ayu dikekang oleh delima agama yang semakin pincang & amat gusar. Anak perantau yang terbiar. Isteri yang pincang akan kasih sayang. Apatah lagi dalam ketentuan agama. Aku pun bukanlah sekuat mana imannya. Tetapi aku tetap cuba membatasi hubungan antara hati & perasaan, jalinan nan jujur & batas agama. Aku tahu apa hukumnya isteri curang pun suami yang curang. Masalah Ayu bagiku lebih ke arah jiwa & moral. Agama & cabarannya. Aku mendoakan Ayu dapat menghadapinya dengan tenang.
"Hidup kita memang selalu diuji Ayu, ada ketika kita amat menyintai kekasih kita tetapi dia bagaikan tidak pun menyambut cinta yang ujud itu!" Tetiba aku bersuara untuk diriku sebenarnya.

"Ayu rasa tambah keliru apatah lagi Ayu berada sendirian di negara orang!"

"Bersabarlah Ayu, banyakkan berdoa agar Tuhan kita akan memberi pertunjuk!, nombor telefon Pusat Islam ini jangan hilang; sesekali Ayu daillah nombor itu kut mereka boleh membantu Ayu... abg teringin amat nak jumpa Kimura!"

"Nantilah Ayu bincang dengan dia, bila masa yang sesuai kita pun tinggal berdekatan...!"

"Abg pun lama tak rasa masakan orang Malaysia, boleh abg tenguk bagaimana rumah Ayu, abg cuma ada masa dua minggu sahaja lagi, lepas itu abg akan berkerja jauh dari sini, Abg akan ke Juo Machi di Hitachi! "

"Maknanya mungkin Ayu tak akan jumpa abg lagi!.."Nampak pandangan Ayu makin jauh.

"Abg akan balik ke Tokyo ketika mahu balik nanti, sekitar tiga bulan sahaja abg di sana!"

"Ayu rasa terlindung dapat berbual dengan abg!, ingatkan kita boleh jumpa lagi!"

"Isk! jam berapa sekarang ni? Isk! Ayu sudah hampir 11:15 malam, komuter terakhir sekitar jam 11:45 malam...; Nak ke mana kita lepas ini iyer!" Entah kenapa terkeluar pertanyaan pelik itu dari bibirku. Tidak terfikir pun aku akan terperangkap dengan soalan yang tiba-tiba terbit dari hatiku ini.

Ayu nampak termenung jauh, bagaikan ada sesuatu yang dia fikirkan. Aku juga terkenang jauh akan Mila, semalam ke Melaka dengan siapa? Siapa yang jawab telefon di Kampung Malaysia itu. Ah! mengarut setahu aku Mila tinggal sendirian. Operator Malaysia mahu menyakatku kut!. Dua makhluk Allah SWT tercampak jauh di rantau orang tersepit dalam dilema.

"Terpulang pada Abg iDAN, Ayu ikut sahaja!" Terpulang!!!... Huh! aku terbayang suami Ayu Muhammad Kimura. Aku orang Islam, berjumpa begini pun aku telah rasa bersalah. Rasa berdosa. Apatah lagi mungkin akan menerbitkan rasa cemburu di hati Kimura. Dari cemburu manusia akan hilang pertimbangan diri, hilang pertimbangan diri akan bila-bila boleh meletuskan pemberontakan jiwa. Jika kita orang Melayu popular dengan Amoknya; Bagaimana pula orang Jepun. Aku terbayang Ninja Kimura menghunus pedang Samurainya; berkilat silau tajam amat!

Dendam Sang Suami bukan calangnya; apatah lagi melibatkan maruah diri. Mana-mana agama pun mahukan penganutkan memelihara maruah diri ini. Terpulang pada aku?.

"Ayu!, Kimura pasti risau menunggu di rumah jika kita tidak balik-balik, apatah lagi jika dia tahu kita keluar berdua, kita balik sahaja!, lagi pun kita kini di negara orang!"

Ayu macam tergamam dengan jawabanku.

"Mana bil kasi Ayu bayar!..." Suara Ayu memecah kesunyian.

"Abg iDAN yang ajak ke restoran ini, biarlah abg iDAN bayar!"

"Tak boleh macam itu... Ayu yang telefon abg iDAN ajak keluar, lagi pun Kimura memang selalu kasi duit lebih untuk Ayu berbelanja" Ayu merampas bil dari tanganku, aku perasan bilnya sekitar RM170, biasalah di Jepun sarapan pun sekitar RM20.

"Okey! kita ambil jalan tengah 50%... 50%." Aku menghulur mata wang ¥ kepada Ayu. Ayu mengalah.

"Memang fikiran Ayu berkecamuk, balik tak balik pun rasanya sama sahaja... Abg iDAN, Kimura tak akan peduli, dia balik ke rumah pun sering dalam keadaan mabuk!. Silap-silap sudah lelap tidur. Betul juga kata abg iDAN kita di negara orang!.. Jomlah kita balik!... " Betullah itu. Di negara orang dalam sesuatu keadaan manusia ini akan lebih lupa diri.

Aku terbayang akan Mila, aku terbayang wajah takdir Tuhan akan membalas setiap perbuatan curang kita di dunia. Jika aku menduakan isteri secara bukan hak, pasti Allah Azzawajalla akan membalasnya lebih teruk & berganda dari apa yang aku lakukan. Begitu juga rumah tangga Ayu, jika aku tidak ambil kesempatan dengan kekosongan hatinya pasti Allah SWT akan bersamaku. Melindungiku. Jika aku dapat meredakan kegusaran seketika stes di jiwa Ayu mungkin itu hanya pemberian & kelapangan Ilahi buat Rahayu. Aku berharapkan Kimura akan dapat memahami keresahan hari Ayu. Mungkin esok lusa mereka dapat temui jalan damai.

Komuter agak kosong, udara basah musim luruh mengigit kulit. Ayu sekadar memakai Baju T lengan panjang; nampak kesejukan. Aku memberi dia pakai kotku; perjalanan dari Shinjuku & Sagamihara agak jauh; sejam lebih baru sampai. Di komuter Ayu banyak berceritera tentang masalah keluarganya di Malaysia. Dia rasa bagai jadi yatim piatu bilamana ibunya pun jarang sekali mahu bertanya khabar. Ayahnya pun telah bertahun-tahun tak tahu beritanya. Pergolakan Ayu dalam rumahtangganya amat gurur lebih gurur dari apa yang aku alami; mungkin!.

"Nanti Ayu bincanglah dengan Kimura, kata abg ingin kenal dia, itu pun kalau dia izinkan; Kirim salam kepada dia; nanti kalau mahu keluar lagi telefon sahaja. Jangan tak minta izin suami!" Aku tersenyum, Ayu nampak panik & tersenyum lebar.

Ayu membuka kot yang dipakai; kami berpisah di Sagamihara. Ayu akan punyai dua stesen lagi di hadapannya. Aihara!; mungkinkah aku dapat ketemu Kimura di Aihara.
Stesen Komuter Sagamihara 20 tahun lalu tak secantik kini.

Berjalanan kaki dari stesen Sagamihara ke asrama pekerja PCI sekitar 15 minit, jauh juga terpaksa menyusur lorong perkampungan Jepun. Lewat malam di Jepun tak perlu takut; tak pernah ada kejadian ragut & keganasan. Cumanya lewat malam begini; aku pernah diuji wanita Jepun mabuk berjalan seiring denganku, terhoyong-hayang !.. lain kalilah aku ceritera;

Di fikiran aku masih tergiang-giang perkataan "Terpulang pada Abg iDAN, Ayu ikut sahaja!" yang Ayu lafazkan di saat komuter mahu berakhir. Sampai rebah ke bantal busuk pun aku tertanya-tanya, apakah Ayu tersinggung keputusan yang buat tadi. Aku memikirkan yang tidak-tidak; Ah! titik soal itu. Tapi memang aku tidur tak tidur malam itu.

- bersambung

Kahwin Campur 5

Epal di Yamagata

epal

Jika kita bersiar di sektar Yamagata sering kita lihat pokok epal
lebat berbuah di laman rumah begini