Translate

||| Tentang Aku |||

Foto saya
Jenaris, Kajang Selangor, Malaysia
¤¤ Penyair nan tidak akan berhenti memaparkan sesuatu. Berkata benar biar pahit sekali pun. Kata kata biarlah membawa makna. Makna jangan berbau hina.¤¤

Perlu Baca

masalah tanah pusaka Md Sesh masih tidak selesai Klik Label: Pusaka Mengambil hak milik orang lain tanpa mengikut panduan Islam adalah HARAM; akta tanah yang dipinda oleh manusia hanya perangkap NERAKA bagi mereka yang tamak akan harta dunia

05 Ogos 2009

Berikan aku Laluan 5 (Singgahsana)


Aku dikejutkan Afiz mendapat sakit demam, batuk & selesema. Aku bergegas membawa dia ke klinik sekitar rumahku. Cuma ada satu klinik 24 jam yang aku pasti temui sekadar rumahku. Doktornya berbangsa India, setelah diperiksa rasa panikku beransur hilang. Bukan Selesema B@by. Sakit biasa. Tapi dengar bunyi batuknya amat merisaukan. Jadi aku beli limau & minuman isotonik untuk menampung kekuatan diri. Hingga kini batuk Afiz masih kuat.

Dalam tempoh kuarantin ini sungguh aku amat risau. Takutnya dijangkiti kuman itu tentunya menganggu ketenteramanku. Mila pula macam tak kisah amat, selamba sahaja bersalam dengan anak-anak siap berciuman pipi lagi.

Pagi tadi Azim pula mengadu demam & loya tekak. Siap cirik birik lagi. Cumanya tidak batuk & selesema. Bergegas lagi aku ke klinik. Bilamana diperiksa; disahkan Azim selamat dari jangkitan Selesema B@bi. Azim sekadar keracunan makanan. Maka dia dapat cuti selama dua hari.

Aku pula masih tidak baik sakit gatal-gagal. Terpaksa kerap mandi & bersabun. Huh! macam-macam musibah yang datang. Kesan gatal-gatal di badan nampak hitam-hitam, lambat amat mahu hilang parutnya. Malam ini aku terpaksa puasa lagi. Esok kena mengadap Dr Imah di PKupm lagi. Tentunya sebab dia tak puas hati tentang glukos aku yang naik melonjak bulan lalu. Awal pagi terpaksa ke PKupm. Harap-harap kandungan gula dalam badanku akan berkurangan. Sekitar jam 9:30 pagi hingga tengah hari aku akan berada di PKupm.

Dengan khabarnya di UPM wabak Selesema B@bi masih lagi kritikal. Baru sahaja pelajarnya diarahkan pulang ke kampung selama seminggu. Kelasnya ditutup, cuma staf masih bertarung dengan wabak. Jika berlaku lagi jangkitan pasti UPM akan ditutup. Isunya sekarang dengar khabar pelajar di UPM akan berkonvo. Kelakarnya berkonvo jika memakai mask. Bertopeng bagaikan hari Halloween. Harap-harap wabaknya janganlah ganggu aku, sakit yang aku telah ada pun teramatlah kroniknya.

Aku terpaksa juga ke sana untuk merawat sakitku.

Karaoke tak OK (Ceritera)


Oleh Iskandar Shah Mohamed
iskandar@hmetro.com.my

KUALA LUMPUR: Sebuah pusat hiburan enam tingkat di Jalan Sungai Besi di sini, dikesan bukan saja menyediakan karaoke dan spa, malah dipercayai menawarkan khidmat seks kepada pelanggan sejak lebih setahun lalu.

Difahamkan, pengusaha premis itu menempatkan beberapa bilik karaoke berlainan saiz di tingkat tiga, empat dan lima, manakala di tingkat paling atas tidak berbumbung mempunyai kolam renang kecil dipercayai tempat sauna.

Selepas puas berkaraoke, lelaki miang yang mahu melampias nafsu bersama pelayan pelanggan (GRO) warga asing dikatakan dibawa ke bilik khas mempunyai tilam dan pili air di tingkat dua bangunan berkenaan.

Tidak cukup dengan itu, beberapa bilik khas disediakan di belakang sofa di bilik karaoke bagi memudahkan GRO menyembunyikan diri jika diserbu pihak berkuasa.

Bagaimanapun, kegiatan haram itu terbongkar apabila sepasukan 50 pegawai dan anggota Jabatan Imigresen Putrajaya menyerbu premis berkenaan, kira-kira jam 12.30 tengah malam semalam.

Dalam serbuan itu, seramai 17 wanita warga China dan Vietnam lingkungan 20-an serta seorang lelaki berusia 40-an dipercayai penyelia premis berkenaan ditahan.

Timbalan Penolong Pengarah Imigresen (Kanan) Putrajaya, Mohd Radzi Ain, berkata pihaknya terpaksa menggunakan alat pemotong besi untuk memasuki premis itu melalui tangga berikutan pintunya dikunci dari dalam untuk menyembunyikan semua wanita terbabit.

“Pada awalnya, kami menyangka premis itu kosong, namun hasil pemeriksaan melalui kesan tapak kaki menemui semua wanita terbabit bersembunyi di tingkat paling atas di sekitar kawasan kolam renang dan bilik khas di belakang sofa bilik karaoke.

“Siasatan awal mendapati beberapa bilik berhawa dingin di tingkat dua premis berkenaan dipercayai dijadikan tempat pelanggan meniduri GRO.

“Ia terbukti apabila kami menemui beberapa pelanggan di dalam lima atau enam bilik berkenaan ketika pemeriksaan lanjut dilakukan,” katanya.

Menurutnya, hasil risikan selama seminggu dan maklumat awam yang memaklumkan pelanggan yang datang berkaraoke ditawarkan khidmat seks bersama wanita asing berkenaan.

Katanya, semua wanita asing terbabit didapati memasuki negara ini secara sah menggunakan pas lawatan sosial, namun menyalahgunakannya untuk kegiatan tidak bermoral.

“Mereka dibawa ke Depot Tahanan Imigresen Putrajaya dan disiasat mengikut Peraturan 39 (b) Akta Imigresen kerana menyalahguna pas lawatan sosial,” katanya.

Metro Ahad sebelum ini pernah melaporkan kewujudan premis hampir sama yang menyediakan wanita yang sedia memberi khidmat seks dan lebih membimbangkan, ia dibuka seawal jam 12 tengah hari dan ditutup pada jam 8 malam.

Premis itu menjadi tumpuan lelaki hidung belang, termasuk sudah berkahwin melampiaskan nafsu serakah kerana tidak perlu menunggu waktu malam.

Harian Metro

iDAN: Perniagaan yang paling tua dalam tamadun manusia, amat payah dibenteras lantaran pelanggannya masih ada. Kesedaran seharusnya dipupuk sejak remaja. Seperkara lagi bagi suaminya yang memang payah mengekang nafsunya seharusnya dipermudahkan untuk berpoligami agar tidak sampai melakukan zina yang terlarang.

Yang pastinya keimanan itu mestilah sentiasa diperkukuhkan apatah lagi punyai kudrat yang tinggi zahir & batin.

Berkahwin Umpama Ikat Kontrak - Akhil Hayy (Hiburan)


Ditulis oleh Nonie Rabu, 05 Ogos 2009 11:05
share

Semua insan dambakan kebahagiaan dalam hidup. Terkenang janji sehidup semati tatkala diijab kabul, namun tiada siapa menyangka dugaan yang tiba. Begitu juga dengan Ustaz Akhil Hayy, alam perkahwinan bersama Maizawati Zainal yang dibina selama 14 tahun runtuh setelah lalui pelbagai gosip.


"Berkahwin ni umpama kontrak, kita tak tahu bila ia akan tamat. Tapi anak-anak adalah kontrak seumur hidup yang harus dipegang dan dijaga.

"Perjalanan hidup ana semua sudah disuratkan Allah, ana terima semua hakikat yang berlaku," luah Ustaz Akhil Hayy yang lebih mesra menggelarkan dirinya ana.

"Ana banyak bermuhasabah diri selepas bercerai dan mana tahu mungkin Allah nak bagi ana yang lebih baik," seloroh Akhil.

Kena masak sendiri

Ramadhan yang bakal menjelang membuatkan tidak membuatkan Akhil kekok walaupun kini tiada lagi isteri di sisi.


"Semua manusia akan berubah bila tiba Ramadhan, bukan hanya menyambut bulan itu tetapi kita harus menghayatinya, barulah akan terasa manisnya berpuasa. Ramadhan ini ana akan masak sendiri hidangan untuk anak-anak berbuka puasa dan pastinya Nasi Arab dan makanan kampung akan menjadi menu utama," ujar Akhil yang begitu gemarkan gulai lemak daging asam pedas masakan ibunya setiap kali tiba Ramadhan.

Walaupun kini tidak lagi bersama, namun beliau sentiasa berdoa dan berharap bekas isterinya akan mendapat yang lebih baik sekiranya ditakdirkan bertemu jodoh sekali lagi.

Bagi peminat Ustaz Akhil Hayy, jangan lupa mendapatkan album terbarunya yang akan berada di pasaran selepas raya. Antara lagu yang dimuatkan berjudul Menangis dan Ibu yang terkisah daripada pengalamannya sendiri.

iDAN : Tenguk anak-anak ini masih kecil yang kita payah menerima musibah perceraian.