Translate

||| Tentang Aku |||

Foto saya
Jenaris, Kajang Selangor, Malaysia
¤¤ Penyair nan tidak akan berhenti memaparkan sesuatu. Berkata benar biar pahit sekali pun. Kata kata biarlah membawa makna. Makna jangan berbau hina.¤¤

Perlu Baca

masalah tanah pusaka Md Sesh masih tidak selesai Klik Label: Pusaka Mengambil hak milik orang lain tanpa mengikut panduan Islam adalah HARAM; akta tanah yang dipinda oleh manusia hanya perangkap NERAKA bagi mereka yang tamak akan harta dunia

10 Mac 2010

Penyair Jejati (Singgahsana)


Kekinian hampir genap setahun aku menjadi Penyair sepenuh masa di alam maya. Maka aku dapat rasakan keintiman dari rakan di internet. Terutama Sdr Mazidul yang jarang sekali menolak respon yang aku tulis di blognya. Melalui blognya tak dinafikan aku menemui ramai kenalan yang sealiran denganku. Mereka adalah penulis mapan di alam maya. Biar pun jarang terbaca tulisan mereka di media arus perdana tetapi tulisan mereka dapat mencuit hati. Blog Sdr Mazidul ini kalau tak klik sekali dalam seminggu pasti terasa amat kerugiannya. Terlalu banyak pengalaman dunia wartawan yang dapat menyedarkan kita tentang keprihatinan & kemanusian sejagat.

Seperti Sdr Diana, menbaca tulisannya buat kita terasa kegusarannya. Dapat dirasakan betapa mendalamnya cinta & ikatan kasihnya terhadap suami & anak-anak. Sesekali kejutan tindakannya membuatkan ayahnya amat bahagia, suaminya tak terduga pun bilamana kita baca tentang kehilangan barang kesayangannya kita turut sebak dada. Aku memang kagum akan nilai cinta di hati Diana.

Dapat mengenal Sdr Zeq yang sentiasa rapat dengan internet, Zeq seorang pemblog atau penulis yang rajin singgah di banyak blog. Sesekali tulisan Zeq buat kita terfikir, banyak tulisan ringkasnya dapat membetulkan tindakan serta jiwa kita dari berleka & tak ambil peduli tentang perjalanan hidup ini. Zeq seorang yang amat aktif mengembara, aku masih kabur tentang kerjaya Zeq pun siapa kekasih hatinya.

Aku juga terusik dengan tulisan Dik Ieja yang sering kecewa, terlalu banyak impiannya masih tidak kesampaian. Dunia remajanya banyak menolong akaknya dalam membesarkan anak-anak. Dik Ieja yang rajin berkunjung ke rumah sahabat lama, blognya terkadang amat sepi, dia merajuk terlalu lama tidak menulis. Aku masih kabur siapakah kekasih di hatinya, banyak rahsia tersimpan di hatinya. Aku juga tak mahu kehilangan Dik Ieja seperti pergi Joyahhh@DikWanie atau Dik Deqma yang sibuk dengan Puteri Umnonya. Semoga masa mendatang akan membahagiakan Dik Ieja.

Aku juga diketemukan sahabat lama, Abuyon yang dulunya rajin menulis di Melayu.com. Aku juga sesekali singgah di laman sesawang (situs) sana. Abuyon makin banyak berubah, tulisannya kini makin dewasa. Dia lebih banyak menulis tentang jiwa kemanusiaan & ketuhanan. Terkadang aku tidak dapat menangkap tulisannya terlalu mendalam akan pendekatannya terhadap Ilahi. Aku amat menghormati penulis sebagus Abuyon.

Aku sebenarnya menyukai tulisan Cikgu, suka menyelami kehidupan seorang pendidik, tapi Cikgu terlalu sibuk, pernah blognya berbulan asyik gambar rusa sahaja. Masa cuti tentunya dia tak kesempatan klik komputer, dunia pendidik memaksa Cikgu bercuti bersama pelajar. Jika Cikgu rajin menceriterakan pengalamannya di sekolah kita sebagai ibu ayah pastinya mendapat pertunjuk & suri teladan. Tak dinafikan jasa seorang pendidik tak akan dapat dibalas. Melalui blog sebaiknya kita dapat berkomunikasi dengan baik dengan cikgu.

Sdr Zainal sesekali memberikan respon terhadap tulisanku pastinya satu penghormatan yang tinggi buatku. Sebabnya melalui pendidikan & pengalaman Sdr Zainal rasanya kita tidak akan tercapai berada di dunianya. Blog Sdr Zainal banyak menulis tentang kehidupan & ketuhanan. Puisinya amat indah & meransang minda kita. Kita yang payah mendekati dunia puisi yang terselit perasaan halus lagi seni. Sesekali kliklah blog Sdr Zainal ini. Pastinya kita dapat berfikir mendalam tentang hidup ini.

Ibunya Aran
, banyak menceriterakan kehidupan seorang suri rumah yang tak pernah sunyi. Diam-diam ibunya Aran sempat juga mengintip kehidupanku. Ramai pemblog yang klik situsku orang sekitar Lembah Klang. Pelik juga mana perginya pelayar dunia maya di daerah lain. Ibunya Aran dalam tulisannya banyak mencatat kehidupan sekitar Sungai Buluh.


Sdr Jijahh, aku anggap Sdr Jijahh antara manusia yang tersibuk di dunia, penat baca blognya dengan pelbagai kerja pelik, ikut biodatanya dia ini pengkaji sejarah, muzium, ulat buku & banyak dunianya tak serupa dengan kita. Maka Sdr Jijahh tentunya banyak maklumat & jarang kita dapat mengatasi pengetahuannya dalam banyak perkara. Cukup bagus punyai sahabat seperti Sdr Jijahh, setidak-tidaknya minda kita dapat berkembang jika dapat berbual panjang dengannya.

Sdr Ieza, yang tinggal di Puncak Alam ini sebenarnya tak jauh dari rumah keluarga mertuaku di Meru. Malahan birasku juga tinggal di sana. Sdr Ieza amat prihatin akan keluarganya beruntung suaminya En Sukri. Dari situsnya dapat kita lihat bagaimana rutin hariannya. Masakan Laksanya terliur kita melihatnya. Aku pernah ke Puncak Alam, taman perumahan yang agak jauh dari kesibukan kota. Pastinya damai di sana. Sesekali Sdr Ieza suka menonton, minat yang sama sepertiku. Menonton dengan anak-anak. Tak dinafikan filem Avatar menang menarik & menyentuh hati.

Sdrku YB, sejak punyai blog sendiri nampaknya YB semakin sibuk. YB juga rajin ke FaceBook (FB) tidak macam aku, kut! sebulan hanya sekali dua klik FB. Tak dinafikan YB antara rakan yang rapat denganku yang rajin beri respon bagi tulisanku. Sesekali aku rajin juga telefon dia di ofisnya di UniPetronas melalu talian bebas tolku, aku tahu terkadang YB tak terlayan bualanku. Entah bila aku akan dapat panggilan dari YB ini. Hinggakan ketika dia ke Serdang pun aku tidak sempat dihubungi. Bagusnya situs ini dapat merapatkan hubungan kami. Aku masih ingat ikut dia menonton Bolasepak di Stadium Negara di zaman bujangnya. Sembahyang belakang tandas, lepas sembahyang selipar entah ke mana disepak orang. Perak asyik kalah dengan Selangor. Pengadil pula berat sebelah. Memang sakit jantung betul tenguk bola dengan YB. Bila YB dah jadi orang kaya, aku makin payah mahu berjumpa dia. Hari itu cari rumahnya di Perak pun sesat larat. YB makin sibuk banget.

Sdr SitiMurni jauh di utara. Sukar orang di Tanjung mahu kasi respon. Saya tak punyai kesempatan yang panjang melayari semua pengikut di blogspot ini. Maka banyak yang terputus hubungan begitu sahaja. Selalunya mereka yang rajin kasi respon yang rajin kita klik blognya. Sdr Siti masih dalam alam kerjaya maka banyak blognya berkisar dalam dunia kerjayanya. Siti ini banyak membaca tulisan dari barat, lagu dari barat, sesekali dia baca buku Sri Diah memang jelas amat Sdr Siti seorang yang rajin membaca. Sri Diah adalah rakan penulisku tahun 80an, tapi dia jauh lebih berjaya berbanding aku. Banyak novelnya terbit aku sekadar menulis puisi & catatan nan tak tak seperti. Kalau sebab iDANRADZi pun pasti si Sri Diah tak kenal siapa mamat Penyair ini.

Dik Azah seorang penyair juga, sesekali karyanya terbit di media massa. Aku sebenarnya ingin mencuri ruang penulisannya, katanya dia hantar karya di majalah. Aku tak pasti apakah alamat majalahnya; sekarang aku lebih suka menghantar karya melaui e-mel jika ada penerbit yang menerima penulisan melalui e-mel pastinya aku rajin menghantar karyaku. Dik Azah juga seorang yang rapat dengan geng Sdr Mazidul. Situsnya rajin dikemaskini. Dia juga suka mengambil gambar sendiri disetiap tulisan. Katanya dia rajin ke sekitar Jenaris tapi entah bila boleh tertembung. Dunia rumah tangganya banyak terselindung. Maka aku memang tidak tahu seluruh hidupnya melalui situs.

Sdr Eelobor asal dari negeri yang amat suka aku jejaki. Adikku satu ayah lain ibu diambil orang sana, anak saudaraku... anak Kak Nomi nikah dengan orang sana juga, si Afiz anak sulungku juga bakal punyai jodoh di sana. Kesibukan kerja buat Sdr Eelobor sampai lewat pulang rumah. ISO bagiku ada penderaan yang tak akan sudah. Terlau kerja kena buat untuk sempurnakan ISO. Maka itu aku bukan jenis orang ISO. Memang tak suka tetapi semua bos suka sebab dengan ISO nama mereka pun organisasi mereka anak naik.

Sebut Combi pasti teringat akan kebahagiaan keluarganya. Combi amat menyintai suaminya. Dalam tulisannya tak lepas dari ingatannya terhadap suami pun anak-anak. Combi rajin ambil gambar bersama suami. Dia sesekali sempat juga klik situs ini & rajin juga kasi respon. Combi jauh dari Semenanjung kehidupan di sana nampaknya begitu bahagia & selesa. Hari ini anak bujangnya yang baru tamat PLKN akan tahu keputusan SPMnya. Semoga keputusan SPM anak bujangnya akan menyenangi hati Combi & suaminya.

Dik Ejaa pelajar yang menyukai tulisanku, masih banyak lagi tajuk yang belum selesai kutulis, terutama kisah Arwah Abg Din yang diminatinya, juga kisah Rahayu di Jepun. Aku masih merangka dua kenangan ini untuk aku sudahkan agar menjadi tulisan yang berguna buat semua. Ada lagi kisah yang aku rasa elok kusambung ia itu kisah Pautan Hati kisah arwah Jamil yang banyak mengajar kita erti ikatan rumahtangga.

Penyair Kelompen; aku sendiri berangan mahu menjadi Penyair seperti Sdr Kelompen. Bayangkan dalan sebulan Sdr Kelompen boleh menulis sebanyak paling tidak 20 buah puisi yang bagus-bagus. Aku dalam diam-diam amat menyukai puisi Sdr Kelompen. Bukan senang mahu menulis puisi sebaik Sdr Kelompen. Tak percaya cubalah dalami tulisannya. Semakin hari pengikutnya semakin ramai. Salah seorang peminat sejatinya adalah Qasih yang seorang penyair juga. Suara perindu seperti Penyair ini amat mengusik hati... Sang Perindu telah melabuhkan resahnya!. Aku sendiri hanya mampu menulis puisi sekitar dua seminggu. 2 x 4 = 12 buah. Sekadar itu yang paling banyak, itu pun aku paksa diri. Terkadang sampai berbulan-bulan aku tidak menulis puisi. Sebahagian ada aku muatkan di situs ĕ-antologi Penyair iDANRADZi.

Sebenarnya ada beberapa ramai lagi pemblog yang aku harapkan rajin klik blog ini tapi tak kasi respon, antaranya YangManis, NurulJB, PengailJejati, Ana, PenaBahari, Cerpelai, Raziff, Alidyangon, Eris, Saleh IT, Wanie, Miss Rory, Shazriena, RyuJi SaTo, Aspirez, SetiaKasih, PakKaramu, Where, Lavender, MohamadKholid & Juruhebah kita Anuar Abdul Aziz.

Ramai lagi nama yang tak sempat ku catat di dalam situs ini yang pernah memberi respon. Pun dalam sekitar dua ratus Pengikut sehari aku dapati tak kurang ada 100 orang yang klik situs ini. Bermakna tak sampai 20% yang rajin memberi respon. Sekadar membaca & berlalu begitu sahaja tapi rasanya ini sudah cukup membuatkan tulisan ini terasa bermakna.

Sebenarnya sejak aku menjadi Penyair Sepenuh masa, boleh dikatakan tiap minggu paling tidak aku menghantar sebuah puisi ke Mingguan Malaysia & sebuah lagi ke Berita Harian hari Sabtu. Kekinian telah hampir setahun aku menulis, yang terkilan baru minggu lalu aku mendapat respon dari Penerbit Di Akhbar Utusan Malaysia. Utusan terima kasih atas sumbanganku, karyaku tak kurang ada sekitar 30 buah di meja mereka mungkin telah lebur. Berita Harian senyap sepi. Bermakna jika sebulan empat buah karya kalikan sekarang 10 bulan aku menjadi Penyair sepenuh masa. Jika tak silap sekitar bulan Jun tahun lalu aku mula bersara. Sekitar 80 buah puisi yang telah aku tulis sebahagiannya ada kumuatkan di ĕ-antologi. Sebahagian masih kusimpan di e-melku.

Maka itu bagi Penyair yang punyai tugas melahirkan karya tanpa menghiraukan nama elok sangat buat seperi Penyair Kelompen mahupun Qasih, menulis bukan untuk nama tetapi adalah kepuasan hati.

Aku suka mengajak pembaca menyelami dua Penyair Sejati ini.


1. Penyair Kelompen

2. Penyair Qasih

Pastinya jiwa kita akan terisik dengan bait kata puisi-puisi mereka.