Translate

||| Tentang Aku |||

Foto saya
Jenaris, Kajang Selangor, Malaysia
¤¤ Penyair nan tidak akan berhenti memaparkan sesuatu. Berkata benar biar pahit sekali pun. Kata kata biarlah membawa makna. Makna jangan berbau hina.¤¤

Perlu Baca

masalah tanah pusaka Md Sesh masih tidak selesai Klik Label: Pusaka Mengambil hak milik orang lain tanpa mengikut panduan Islam adalah HARAM; akta tanah yang dipinda oleh manusia hanya perangkap NERAKA bagi mereka yang tamak akan harta dunia

24 Mac 2011

TERAS ITU SERING MENGECEWAKAN

Salah satu syarat yang Sime Darby kenakan: Jika anak staf mahukan hadiah kecemerlangan
Pelajar kena mendapatkan kelulusan 8A ke atas serta Bahasa Inggeris (BI) Bahasa Malaysia (BM) & beberapa mata pelajaran teras mesti A; Aziq pula memang tersilap baca soalan
terperangkap dengan BI; dari UPSR hingga PMR pun di peperiksaan percubaan SPMnya
Aziq belum pernah mendapat B untuk BI. Ini yang dia amat terkilan.

Wisma dia tak layak pun memohon untuk mendapatkan hadiah penghargaan kecemerlangannya di Sime Darby kata Mila hadiahnya agak lumayan sekitar RM1,000. Begitulah jika telah tiada rezeki biarpun dia dapat 9A 1B (B+) terimalah seadanya.

Maka itu aku sering mengatakan hukum alam atau peraturan manusia manalah ada tepat & adilnya. Apalah salahnya jika tak memenuhi syarat utama tersebut, berilah sekadar sebahagian kadar penuh. Lagipun kita duduk di Malaysia apakah Bahasa Inggeris itu adalah segalanya,
seandainya pun jika BM itu jua mesti A, apalah salah jika mendapat B dalam BM masih layak diberikan penghargaan tapi tidaklah dapat sebanyak syarat utama. Rasanya itu lebih adil asalkan syarat 8A ke atas itu dapat dimiliki oleh pelajar. (Seperti Kesatuan Penduduk Jenaris lakukan cuma perlu 6A tanpa syarat mata pelajaran teras.)

Cara Sime Darby lakukan memang melukakan hati anak-anak kita malahan kita sebagai ibu ayah pun rasa amat kecewa. Bagiku syarat begini samalah nasib kaum kita yang mahu kerja
di kompeni kaum asing yang mensyaratkan kita pandai berbahasa cina. Bumi ini bagaikan hilang martabatnya bila kita sebut asalnya nama bumi ini Tanah Melayu pasti ramai pula yang menyanggah menuding jari ke arah kita; katakan kita mainkan isu perkauman.

"Tak payahlah ayah nak minta duit macam itu buat malu saja kalau kita tak memenuhi syarat lupakan saja...!" desah Aziq buat aku malas nak fikirkan tentang Sime Darby, semua tahu Sime Darby itudalam pengaruh siapa pun kaum mana yang mentadbirnya.

(Mila kini kerja di Sime Darby, asalnya di Island & Peninsular kemudian Golden Hope semuanya gara-gara Penggabungan)


Pahit tapi Benar


Amat payah kita dapat menerima kelemahan diri. Apatah lagi jika asyik melakukan dosa yang sama. Andai kata ada orang yang menegur kelemahan diri ini, sering mereka jadikan musuh. Padahal musuh anda selalunya memang benar & tegurannya berasas. Rakan yang suka mengampu anda belum tentu mahu menegur kelemahan diri anda.

Bagi lelaki sering ada masalah kewangan, sering berbelanja pada bukan setaraf pendapatannya; siapakah rakan berani menegur masalah ini. Sampaikan makin hari makin berjimat, jika perokok rakan sendiri jadi mangsa, buat sardin sahaja menempek rokok kawan. Sudahlah merokok itu semakin dipersoalkan hukumnya, mahal lagi, rakan yang asyik menempek ini memang tak rasa malu. Silap-silap rakan begini asyik pinjam wang, melunaskan hutang entah bila.

Ramai juga kalangan rakan kita yang masih kaki nombor ekor, biar pun kita tahu ianya haram tapi beranikah kita menegur. Takut hilang kawan. Malahan kita pun sering menemani rakan kita pergi bersama ke kedai empat nombor ekor, sekarang dah banyak amat, Toto, 3D, 1+3D pun ada entah aku pun tak reti nak menyebut bab ekor berekor ini.

Ramai lelaki juga suka mengejar perempuan, jika tak ke kelab malam, dia akan mengayat perempuan melalui SMS atau e-mel; ada peluang berjumpa dia sanggup perabis duit. Silap gayanya melarat sampai jatuh cinta & rumah tangga jadi porak-peranda. Beranikah kita tegur perkara ini.

Sekarang masalah perempuan keluar rumah makin meruncing; jika dulu ramai kalangan suami berlaku curang, sekarang isteri pula sudah makin berani. Bagaikan dosa di luar rumah itu dia boleh minta ampun tanpa meminta maaf dengan suami. Ramai secara senyap berani menyimpang dari tempat kerja untuk jumpa jantan lain. Dia beralasan urusan pejabat sebenarnya urusan sendiri, buat jualan MLM asyik kena tipu oleh jantan luar.

Sampaikan dia lupa, dalam agama menyarankan isteri hanya boleh keluar rumah dengan izin suami. Suami mengizinkan berkerja bukan menyimpang ke lain. Agama apa yang isteri ini pakai, sedangkan nak buat baik seperti puasa sunat pun kena minta izin suami apatah tak bertemu dengan orang luar ikut suka hati; bertindak ke arah yang amat membahayakan jalinan. Siapa ambil tahu & mahu menegur perempuan sebegini.

Ramai juga isteri makin lupa nilai kerukunan rumah tangga, seperti ada kalangan isteri makin malas memasak, bila buat kerja rumah dengan perasaan terpaksa, tidak menjaga harta suami, Tau-tau pelbagai barangan suami lenyap entah ke mana. Ada isteri makin asyik berSMS dengan lelaki luar atau leka bercit-cat di dunia maya. Jika waktu senggang tak apa, masalahnya banyak urusan yang wajar dilakukan semakin dilupakan.

Sementelah itu di zaman kini tak hairan lagi Imam pun ditangkap khalwat. Sebabnya sikap menjaga tepi kain orang kita makin amat terhakis & tiada lagi.

Ini kisah Ustazah Lemas

KUALA LUMPUR:

Dia seorang ustazah bertudung labuh yang berkelulusan dalam bidang agama dari sebuah universiti di Timur Tengah, sebelum ini mengajar di sebuah masjid dan sebuah sekolah rendah di Kota Tinggi, Johor, serta bersuamikan seorang ustaz yang disegani di daerah itu.

Bagaimanapun, di sebalik perwatakan lembut dan alim, ustazah berusia 35 tahun itu sanggup menconteng arang di muka keluarga dan suaminya, apabila ditangkap khalwat bersama seorang duda sebayanya, yang juga bekas rakan sekolahnya dan suami.

Ustazah yang memiliki latar belakang yang kuat berpegang kepada ajaran agama itu memberi alasan kononnya dia tertekan akibat suaminya berpoligami sehingga sanggup menjalinkan hubungan cinta dengan duda terbabit dan lebih mengejutkan, mereka dipercayai pernah beberapa kali terlanjur.

Tembelang ustazah terbabit pecah apabila dia ditangkap khalwat ketika berdua-duaan dengan duda itu, baru-baru ini dan mereka dilaporkan mengambil masa hampir setengah jam sebelum membuka pintu rumah kedai yang didiami dengan kedua-duanya dalam keadaan berpakaian lengkap.

Menurut sumber, lebih menyedihkan, ketika kejadian, suami ustazah terbabit berada di Makkah untuk menunaikan haji.

Katanya, sejurus ditangkap berkhalwat, ustazah terbabit menghubungi suaminya untuk memaklumkan kejadian dan terus meminta cerai.

Menurutnya, ustazah terbabit dan suaminya berkahwin pada 1997, tetapi tidak dikurniakan cahaya mata menyebabkan mereka mengambil dua anak angkat termasuk seorang daripadanya dipelihara sejak kecil.

“Wanita itu bertemu dengan duda yang juga bekas rakan sekolahnya ketika perlawanan boling pada awal tahun lalu dan sejak itu hubungan mereka semakin rapat apabila lelaki itu menjadi tempatnya mencurah perasaan dan menagih simpati.

“Ustazah itu memberitahu duda terbabit kononnya dia tertekan kerana suami berkahwin lain sedangkan sebelum ini, dia sendiri bersetuju serta membenarkan suaminya berpoligami dan mereka sama-sama ke mahkamah untuk menguruskan perkahwinan itu.

“Tetapi, sebagai seorang yang ada latar belakang agama, hubungan dengan lelaki lain bukan cara untuk mengatasi tekanan lebih-lebih lagi dia masih berstatus isteri orang dan perhubungan itu mendekatkan mereka dengan maksiat,” katanya.

Sumber itu berkata, selepas ditangkap, duda itu pula mengaku dia pernah terlanjur dengan wanita berkenaan, tetapi di pihak ustazah terbabit, dia masih mahu ‘menegakkan benang basah’ dan menyebarkan berita kononnya dia dianiaya.

Menurutnya, demi menjaga nama baik keluarga dan maruah isteri, suami ustazah terbabit membuat pengakuan kononnya membenarkan duda terbabit menjemput isterinya yang baru pulang daripada rombongan sekolah, sebelum mereka ditangkap khalwat.

Katanya, ketika ditangkap, pasangan terbabit memberi alasan duda terbabit datang untuk menghantarnya pulang ke rumah dan membantu mengangkat beg. Sementara itu, Harian Metro difahamkan, ustazah terbabit dan pasangannya akan dihadapkan ke Mahkamah Rendah Syariah Kota Tinggi, atas tuduhan berkhalwat.


iDAN: Jika khalwat semata tidaklah sebesar mana dosanya berbanding telah terlanjur, amat sukar kita mengekang iman sebenarnya maka itu jangan sesekali bersunyian dengan perempuan yang bukan mahram kita.