Translate

||| Tentang Aku |||

Foto saya
Jenaris, Kajang Selangor, Malaysia
¤¤ Penyair nan tidak akan berhenti memaparkan sesuatu. Berkata benar biar pahit sekali pun. Kata kata biarlah membawa makna. Makna jangan berbau hina.¤¤

Perlu Baca

masalah tanah pusaka Md Sesh masih tidak selesai Klik Label: Pusaka Mengambil hak milik orang lain tanpa mengikut panduan Islam adalah HARAM; akta tanah yang dipinda oleh manusia hanya perangkap NERAKA bagi mereka yang tamak akan harta dunia

08 Oktober 2009

Tanah Rizab Melayu 2 (Singahsana)

Tanpa Nama berkata...

Allah jadikan tanah untuk manfaat makhluknya. Kita sbg khalifah perlu mengurus tadbir untuk kesejahteraan manusia semuanya di muka bumi ini. Bukannya mengkuruskan tanah itu.
Kerajaan berhak merampas tanah rakyat? Kerajaan yg macamana. Tak pasti. Yg pastinya bukanlah spt kerajaan yg ada ini. Mungkin spt Kerajaan Kelantan, Allah shj yg mengetahui.

YB

8:50 PM

Blogger Shaharuddin Othman. berkata...

MELAYU MUDAH LUPE...

6:21 PM

Merampas itu bunyinya amat khilaf & tidak bertamadun. Itu yang terjadi di Australia & Afrika di mana rakyat asal atau penduduk pribumi yang bermastautin di sana menjadi amat daif hidup mereka lantaran pendatang yang menakluk & berkuasa di bumi yang asalnya rakyatnya hidup miskin melarat terus ditindas.

Kaum Melayu di Malaysia perlu ingat, dengan dasar demokrasi yang ada belum tentu politik di Malaysia ini akan terjamin orang Melayu yang memegangnya. Kekinian orang Melayu yang memegang politik negara memandai meminta akta tanah yang satu ketika nanti akta ini
menikam kita dari belakang. Dengan pindaan akta tanah yang ada, generasi akan datang belum tentunya bumi ini milik kita orang Melayu biarpun nama asal negara kita ini Tanah Melayu. Orang Melayu akan tinggal bagai merempat di panggung bangsawan atau di puncak bangunan 100san tingkat bagai di Singapura. Tiada hak memijak bumi sendiri. Lebih malang jika kita leka malah saling bergerladangan sesama kita; Top-top akan dihalau dari bumi sendiri.

Bangsa asing yang asalnya berhijrah di bumi ini bukan mustahil akan menjadi ketua negara & memegang pucuk pimpinan politik kita. Orang Melayu hanya akan punyai Agung atau Kesultanan yang saban hari akan dikikis kedaulatannya.

YB pernah dengar tentang dua taraf Pegangan Tanah jika membeli rumah. Satunya Pegangan Bebas satu lagi Hak Milik Kekal. Bagi yang cintakan bumi sendiri akta tanah seharusnya jangan dipolitikkan. Tidak dapat dinafikan bumi ini milik Ilahi, maka itu jika kita amati pendatang yang berkunjung ke Tanah Melayu sebenarnya punyai bumi & tanah yang jauh lebih luas berbanding kita orang Melayu. Sebut sahaja cina atau india, sila rujuk keluasan tanah negara asal mereka. (Jangan jadikan ini isu perkauman tetapi ini fakta nyata)

Politik mereka yang tidak stabil membuatkan negara mereka tidak semaju kita. Maka itu mereka merantau ke Tanah Melayu. Apabila 1Malaysia dilaksanakan belum tentu kaum lain akan terus duduk diam bilamana hak keistimewaan orang Melayu mahu terus dikekalkan. Sebelum ini pun kaum PR ini sering mencabar Kesultanan kita; Hak Keistimewaan Melayu pun sering diungkit-ungkit.

Tanah Rizab Melayu seharusnya dipelihara sebagai menjamin hak penduduk pribumi terjaga. YB jangan kaitkan Kerajaan Kelantan dalam isu ini. Sebut sahaja Kelantan ramai akan mentertawakan sebab kegagalan Kerajaan Kelantan membangunkan negerinya. Jika YB melihat geran yang dirampas kerajaan negeri kini, masih ada disimpanan aku, ianya adalah dibangunkan oleh nenek moyang kita sejak tahun 1920an lagi. Sebahagiannya bukan tanah terbiar tetapi penuh dengan hasil bumi, dusun durian, pokok bunga cengkih, pokok asam gelugur, binjai, lada hitam, pokok pala & rempah ratus yang lain. Mukim Teja (Sempena nama Tun Teja) kini banyak telah bukan lagi milik kita orang Melayu.

Cukai bagi Tanah Rizab Melayu ini hanya sekitar RM10 seekar, jika tidak dijelaskan selama 10 tahun mungkin sekitar RM200 sahaja, itu kalau dendanya sekali ganda. Apakah dengan kadar sebegini kerajaan berhak merampas tanah tersebut. Perlu diingat masa mendatang kerajaan itu tidak semestinya orang kita Melayu jika kita sesama kita saling menuding jari sesama sebangsa.

Mana mungkin pembangunan tidak melibatkan Tanah Rizab Melayu. Langkah terbaik kerajaan yang ada cuma berhak memajak Tanah Rizab Melayu untuk pembangunan agarnya ianya kekal milik kita orang Melayu. Kerajaan negeri perlulah meminta akta tanah ini agar jangan sampai Tanah Rizab Melayu terlepas ke tangan orang asing, Pemastautin Tetap (PR) atau golongan korporat. Jadikan ia bagaikan Tanah Adat di Negeri Sembilan.

Apa yang berlaku sebelum ini, kerajaan merampas Tanah Rizab Melayu ini mengikut harga semasa bertaraf Tanah Pertanian kemudian menaikkan taraf tersebut ke taraf perindustrian atau pembangunan yang mengakibatkan Lintah Darat atau Syarikat Korporat mengaut keuntungan berkali-kali ganda. Dengan konsep Pajakan tuan tanah yang rata-rata orang kita Melayu yang tidak lagi diperlekehkan .. Melayu Mudah Lupa & seumpamanya tidak diperbodohkan. Mereka yang mencipta ayat ini sebenar adala golongan PR yang tiada darah KeMelayuan & asyik memperlekehkan kaum Melayu. Golongan ini jika tidak dari golongan mamak, mungkin juga darah kacukan yang sanggup meludah ke langit. Tidak sedar mereka merugikan bangsa sendiri.

(Sila baca buku
13 Mei: Sebelum dan Selepas, 1969 terbitan Kumpulan Utusan, apakah buku ini masih diharamkan, tak pasti, aku sendiri tak punyai salinannya di sana tercatat siapa yang suka merampas Tanah Rizab Melayu ini)

Pajak 99 tahun juga tidak rasional lagi. Lantaran umur manusia semakin pendek. Mungkin sekadar 66 tahun pajakan itu sudah memadai. Tuan Tanah Rizab Melayu berhak meminda perjanjian setelah 66 tahun.

Jika kita menjadi nenek moyang kita, bersusah payah meneroka tanah aku pasti kita tidak akan bersetongkol dengan golongan yang menjual tanah & bumi ini sendiri. Allah jua amat membenci golongan hambanya menganiaya sesama hamba yang naif & lemah ini.

Kita rakyat marhaen yang berhak meminta akta tanah di bumi sendiri sebenarnya. Sebut bumi ini umi kita, rumah ini milik nenek moyang kita. Bukan golongan pemerintah yang bagaikan Sultan Mahmud (memerintah 1488-1528) yang gilakan Puteri Gunung Ledang. Rakyat dikerah bernyamuk di hutan, emas & perak dirampas untuk membuat jambatan..

* 1 jambatan emas dari Melaka ke Gunung Ledang. (Cukai berganda)
* 1 jambatan perak dari Melaka ke Gunung Ledang. (Perak berkecamuk politiknya)
* 7 dulang hati nyamuk. (Denggi melata)
* 7 dulang hati kuman. (Selesema Babi membunuh rakyat... AIDS)
* 7 tempayan air mata anak dara. (Minah kilang kerja siang malam sampai mengalir airmata)
* 7 tempayan air pinang muda. (Mabuk, kilang arak bagai tempayan di tepi jalan)
* 1 mangkuk darah Sultan Ahmad, iaitu anak Sultan Mahmud Shah, dan yang masih kanak-kanak lagi. (Anak bangsa sendiri dipaksa meminjam untuk menuntut ilmu sedangkan banyak negara maju pembelajaran adalah percuma)

Aku bukan sekadar berceritera dongeng tetapi kepada sesiapa yang tanahnya pernah dirampas kerajaan tanpa mengikut saluran yang betul atau pembelaan saksama sememangnya amat membenci akan akta tanah ini. Amat malang jika kita yang namanya bangsa Melayu jati, bukan, bugis, jawa, mamak, siam dll menghina bangsa sendiri.