Translate

||| Tentang Aku |||

Foto saya
Jenaris, Kajang Selangor, Malaysia
¤¤ Penyair nan tidak akan berhenti memaparkan sesuatu. Berkata benar biar pahit sekali pun. Kata kata biarlah membawa makna. Makna jangan berbau hina.¤¤

Perlu Baca

masalah tanah pusaka Md Sesh masih tidak selesai Klik Label: Pusaka Mengambil hak milik orang lain tanpa mengikut panduan Islam adalah HARAM; akta tanah yang dipinda oleh manusia hanya perangkap NERAKA bagi mereka yang tamak akan harta dunia

29 Mac 2013

Gergasi Grbavica dipenjara 45 tahun


SARAJEVO 30 Mac - Sebuah mahkamah Bosnia semalam menjatuhkan hukuman penjara selama 45 tahun ke atas bekas komander separa tentera Bosnia-Serb yang digelar 'Gergasi Grbavica', Veselin Vlahovic kerana menyebabkan zaman kezaliman ke atas orang awam Sarajevo semasa perang Bosnia 1992 hingga 1995.
"Semasa penindasan sistematik terhadap penduduk bukan Serb, dia terlibat dalam pengusiran mangsa-mangsa dengan melakukan jenayah seperti mendera, merogol dan memenjarakan mangsa," kata hakim, Zoran Bozic semasa menjatuhkan hukuman di mahkamah yang penuh sesak di Sarajevo.
Vlahovic, 43, langsung tidak menunjukkan sebarang reaksi apabila keputusan itu dibacakan, hukuman yang paling berat dijatuhkan mahkamah Bosnia atas kesalahan jenayah perang setakat ini. - AFP

© Utusan Melayu (M) Bhd

Bintang Harry Potter meninggal dunia

LONDON 30 Mac - Aktor Britain yang terkenal kerana peranannya dalam filem Harry Potter dan Withnail & I, Richard Griffiths meninggal dunia ketika berumur 65 tahun, kata ejen kepada pelakon itu semalam.

Mendiang yang merupakan satu daripada bintang yang wataknya disukai rakyat Britain meninggal dunia kelmarin akibat komplikasi selepas menjalani pembedahan jantung, kata ejen Griffiths, Simon Beresford.

Griffiths akan terus dikenang peminat filem klasik Withnail & I sebagai Uncle Monty walaupun dia mempunyai penonton terbesar ekoran peranannya sebagai Uncle Vernon Dursley dalam filem Harry Potter.

Sementara itu, Daniel Radcliffe yang merupakan budak ahli sihir dalam siri filem Harry Potter memberi penghormatan terawal kepada mendiang yang menurutnya Griffiths telah banyak memberinya 'dorongan, didikan dan jenaka'. - AFP


© Utusan Melayu (M) Bhd

TIONG KASIH DI SEPI TIOMAN vi



Semasa menunggu Mila beli makanan; aku leka berbual dengan Abg Zul. Tak sangka dia orang Perak adik kepada Tuan Haji Badar rakan sekerja satu fakulti di UPM. Orangnya pendiam tak banyak berbual; sepatah aku tanya sepatahlah jawabnya. Keberangkalian dia hebat ada syarikat sendiri; kondaktor mungkin. Isterinya Kak Zah nampak bagai orang berpangkat besar. Petah berkata-kata. Nampak banyak berbual dengan Mila. Sepadanlah sorang pendiam sorang lagi petah berbual.

2. Azim memang nampak gelisah sebab ibunya tak muncul-muncul tinggal aku; dia Abg Zul sekitar empat atau lima orang ahli rombongan tak bergerak ke jeti. Longgokan beg bawah pokok kami duduk dah susut semua. Sebelum naik bot pesan Cikgu Zul kena beli tiket Taman Laut Tioman; bersebelahan tempat snorkeling. Di sana tidak dijual tiket. Sedari awal Cikgu Zul telah berpesan; makan tengah hari tiada di resort jadi dia kasi setiap seorang RM15 sponsor Persatuan Penduduk Jenaris untuk beli makan tengah hari; banyak tu. Aku tak risau sangat bab makan ini; sebab perangai aku memang biasalah, jika berjalan jauh telah awal-awal ada bekalan biskut, roti, maggi siap bawa cerek elektrik lagi (jangan kasi orang eh. Cili bawang sayur yang tahan lama seperti bendi pun ada; kacang sering jadi bahan rencah jika nak makan maggi.)

3. Agak panik aku sebab ramai sangat pengunjung di Jeti Mersing ini; mataku rabun tak perasan pun waktu bot bertolak ialah 9:30 pagi. Mila digesa Azim agar cepat; Memang aku tak nampak ahli rombongan lain. Kami nyaris tak tertinggal bot; kalau Kak Zah tak pintas barisan orang ramai mungkin kami kena naik bos lain; silap-silap kena beli tiket lain. Pengunjung lain pun satu hal dah feri lambat lagi kenapa bersesak depan pintu pagar ke ruang jeti untuk naik feri. Dengan beg beratnya pun berhimpit dengan pelancong 80% orang tempatan. Berpeluhlah aku masuk bot. Badan tuaku bukan kuat mana nak pikul barangan ni.

4. Air masih belum pasang maka bot tak boleh bergerak laju. Ada sekitar 30 minit bot bergerak bagaikan siput. Bagusnya penghawa dingin bot teramat sejuk. Ada tiga ruang dalam bot. Tingkat atas, pertengahan dan ruang bawah hadapan agak rendah. Hanya kosong ruang bawah hadapan bot. Nombor tempat duduk dah tak laku. Sampai ada yang berdiri. Bunyi bot langgar ombak laut jelas kedengaran diruang hadapan ini Tingkap bot terlalu tinggi. Kebanyakan penumpang layan mengantuk mata. Ke alam mimpin aku tenguk amoi lawa tidur ternganga mimpi enak. Mila biasalah; jika dalam bas pun sentiasa tidur-tidur ayam apatah lagi di dalam bot yang penghawa dinginnya turun salji ini. Azim pun ikut ibunya tidur.

5. Aku jika berjalan jauh memang biasanya sukar tidur; sepanjang malam tadi sekitar setengah jam atau sejam saja aku terlelap. Aku suka suasana santai; bila bot terkurung begini pasti aku gelisah. Dalam aku melayan perasaan dan tengkuk sentiasa panjang bak angsa; jenguk luar bot; aku tak sabar nak sampai ke pulau. Bangku muat berlima tepi tingkap ada pasangan remaja macam orang Filipina. Mila sebelah pasangan ini kemudian Azim aku tepi sekali di sisi lorong tengah. Bayangkan betapa tersepitnya aku; sempit amat rasa fikiranku.

6. Nak jadi ceritera aku perhatikan ada beberapa anak muda naik ruang tengah ke arah pintu kecemasan belakang bot. Aku nampak mereka keluar masuk; aku syak mereka pasti hisap rokok. Ini peluang baik... fikirku. Kenapa tidak aku turut serta mereka di ruang belakang bot. Kebetulan di ruang duduk yang sama ada sekeluarga yang satu rombongan dia pun nampak gelisah macam aku; bila aku pelawa dia ke ruang terbuka belakang bot; Pelawaanku disambut baik; dia teruja macam aku. Gian hisap rkok tentunya. Aku tak cam sangat rakan rombonganku ini sebab baru semalam aku kenal dia dalam gelap. Tak sangka dia adalah ayah rakan sekolah si Azim. Jika tak silap kata Azim namanya Abdul Rahman.

Wah menarik duduk belakang bot tenguk riak ombak yang ditinggalkan bot; bersigar & dapat angin bebas sambil tenguk pulau-pulau dalam perjalanan di samudera luas. Aku dengar suara tiong rimba merebas angin.

- bersambung.

TIONG KASIH DI SEPI TIOMAN v


Perjalanan dari Kuala Pilah ke Bahau lancar dah namanya dinihari; semua orang tidur; Dari Bahau kami menuju ke Serting di mana anak saudara tiri ku AC Mizal selalu berulang alik rumah Opah sebelah emaknya. Aku pernah tidur di Serting Hilir semasa bujang dulu. Sebut Serting memang ianya bukan asing bagiku.

2. Serting akan belok ke kanan untuk ke Jempol enuju ke Pahang. Jalan ini memang aku sering lalu ketika ikut Pengail Sejati memancing di Penyabong. Jika dari Serting menuju ke Kemayan akan jumpalh Triang tempat aku merisik si Husan menantuku yang sorang itu. Perjalanan dari Jempol ke Muadzam Shah memang teramat sepi; hanya banyak kampung orang asal/orang kita (asli) tapi jalan di sini cantik baru berturap cuma tanahnya beralun. Bas yang dipandu oleh Apu sentiasa bergerak di tengah jalan dah tak siapa ada di dinihari sebegini.

3. Penyabong adalah perkampung nelayan yang amat cantik; ada kelong untuk disewa pun ada banyak tekong di sini yang boleh disewa botnya untuk memancing. Ada banyak sejarah di Penyabong yang menjadi kenangan pahit & manis aku memancing di laut dalam. Jangan terkejut... sekitar pengairan Penyabong ada pulau bernama Pulau Aceh. Penyabong terletak sekitar Rompin yang popular dengan ikan layaran. Aku teringin mahu ke Penyabong ini tapi asyik tertipu oleh tekong di Penyabong buat rakan pengailku jeran mahu ke Penyabong lagi.

4. Rombongan Jenaris hanya berhenti sekejap di surau perkampungan nelayan berhampiran Tanjung Gemuk. Solat Subuh. Ketika berhenti imam sedang solat. Semasa melalu jeti Tanjung Gemuk hari telah mula terang-terang tanah. Dari nun jauh daratan kini angin laut mula berhembus. Rombongan kami tiba di di Mersing dalam mentari subuh yang bening. Damai tenang & cantik bandar Mersing ini. maka sarapan di gerai Mersing atas sponsor Persatuan Penduduk Jenaris. Makan percuma memang amat enaknya. Aku makan bihun bersama telur mata kerbau. Doktor pakar pemakananku tidak galakkan aku makan mee.

5. Sekitar terminal bas Mersing ada banyak kedai cenderahati; baju T semua bercopkan Tioman. Murah & banyak fashion terkini. Jangan risau jika tak sempat beli barangan cenderahati di Pulau Tioman beli saja di sini; kualitinya sama. Kami sekitar empat atau lima orang nyaris ditinggal oleh feri/bot Gemilang 1 sebab biasalah Mila suka amat jadi orang terakhir; leka entah ke mana. Kebarangkalian dia beli makanan bungkus untuk tengah hari teramatlah lamanya.  Alahai ramai sangat orang ingatkan mereka naik bot yang sama; rupanya menyebut depan pintu masuk ke bot buat kami sukar nak masuk ke jeti. Feri Gemilang 1 boleh muat sekitar 200 penumpang. Besar, medan, gah & sejuk banget penghawa dinginnya.

- bersambung

Respon FB yang menarik

TIONG KASIH DI SEPI TIOMAN iv

Masih tak siap jalan mendaki gunung ini. Tapi kenderaan nampak lancar bergerak. tak banyak mana pun kenderaan lalu ketika awal pagi begini. Sampai di sini tentunya ketika jin tengah aktif... telah masuk ke jam 2:00 pagi. Aku pun tak pasti nak ke Mersing lalu jalan ini. Aku membayangkan ikut lebuh raya. Tak jauh dari Jeram atau Hutan Lipur Ulu Bendul ini akan nampak Simpang ke Istana Lama Seri Menanti. Aku telah beberapa kali singgah di istana ini. Cantik amat istana ini masih dijaga rapi. Ianya dibuat daripada kayu yang tak guna biarpun sebatang paku. Sekarang ianya menjadi Muzium. Jika lalu jalan ini singgahlah; agak jauh juga dari jalan besar tapi amat berbaloi melawat istana lama ini.

2. Terasa jauh nak sampai ke Kuala Pilah mungkin sebab jalan beralun & bengkang-bengkuk. Aku & Ayang mula rancak berbual; aku pun tak pasti Ayang ni fahamkah bualan aku. Sebab faktor umur yang hampir separuh muda dengan aku. Sembang remaja pasti berbeda dengan sembang orang tua. Lagipun bunyi laungan bas sukar nak berbual secara suara biasa.

3. Semasa di Kuala Pilah bas patah semula; aku ingatkan sesat jalan; rupanya masing-masing mula dahaga nak pekena teh tarik di dinihari. Aku ingat sekadar berhenti nak buang air kecil. Sakit kronik yang aku alami memang waktu maksimun boleh bergumbira ialah 2 atau 3 jam. Selepas itu kena cari markas; panggilan pulau untuk stabilkan perut boroiku. Aku tak bawa beg duit. Sekadar duduk bersama dengan rakan serombongan. Nak berbual pun tak reti sebab aku rasa aku ni macam makhluk asing. Tapi dapat aku cam satu lagi nama Arif; mesti pangkat abang. Abang Arif yang aku kenal lama wajahnya sebab dia kerja sama dengan aku di UPM. Wajah macam Jawa; tak banyak cakap kuat merokok.

4. Tetiba mamak letak kopi depan mejaku; ish duit tak ada dalam poket aku tak buat tempahan pun. Mamak ooo mamak macam mana terima pesanan eh. Terpaksalah aku naik bas sekejap kejutkan Mila kut nak ke bilik air dan ambil dompet nanti terbiar pula kopi mamak itu. Aku kembali ke meja yang ada sekitar lima orang rakan sedang teguk teh tarik panas. Sambil berkepoi asap sigar naik ke langit. Aku numpang sekaki hisap Nusantara (jangan tanya mana aku seludup).

5. Bila dikira bayaran aku tak sempat hulur duit ada orang belanja minum. Emm memang aku rasa segan amat; dahlah tak kenal biasa orang pula bayarkan kopi yang aku minum.

6. Dalam diri Tiong Kasihku masih tak mengantuk perjalanan ke Mersing masih lagi jauh. Aku pun tak pasti naik feri dari Tanjung Gemuk atau Mersing; jadual ada pada Mila; entah bila datangnya jadual ini malam-malam sebelum aku kendong beg tadi aku nampak jadual rombongan di peti surat. Mata tuaku rabun mana boleh baca dalam gelap-gelap. Aku ikutkan saja arah bas yang aku rasa macam naik bot; terhoyong-hayang buat mataku celik bundar.

- bersambung
 Respon Menarik di FB

TIONG KASIH DI SEPI TIOMAN iii

Hati seorang lelaki biarpun ada ketika memang keras, tegas & banyak egonya. Sensitifnya masih ada. Seyogia dalam bab anak-anak bagi lelaki seperti aku; TIGA minggu dikira tempoh kerinduan akan merebak. Ikut umur anak, lagi anak tu masih kecil lagi aku akan rindu. Bila anak telah dewasa dapatlah aku kawal perasaan. Rasanya inilah pertama kali Anif berjauhan dengan keluarga selama tiga minggu. Tak tahu apa gelodak hatinya tapi aku memang asyik teringat si Anif ini.

2. Pemandu bas yang aku naiki Apu namanya. Cantik basnya; penghawa dingin tak dikuatkan aku yang berdarah A memang alah dengan udara panas. rasa agak panas biarpun aku arahkan corong penghawa dingin ke arahku. Sepanjang LEKAS aku sentisa mengadap ke luar tingkap. Kut nampak jin jembalang. Tak ada. Bangku paling belakang dibina tinggi dari bangku lain. Aku lihat si Ayang nampak giat menggodek telefon bimbit; pasti ada talian internet atau dia main SMS. Aku ada bawa telefon dugung tapi aku matikan. Siapa nak telefen aku pagi buat begini.

3. 1:00 pagi sepanjang jalan memang lengang. Bas menuju ke Kuala Pilah. Ini pertama kali aku ikut jalan baru; tak berbelit-belit nak naik Bukit Putus. Aku sering juga memandu ikut Bukit Putus pun keraplah singgah di jeram Ulu Bendul. Beberapa tahun lalu ada peristiwa tragis satu keluarga di bawa arus laju. Kepala Air yang ganas meragut nyawa anak kecil. Jika tak silap dari 3 mangsa seorang sampai kini masih tak ditemui jenazahnya.

http://desatualang.blogspot.com/2013/03/wan-azlela-masih-rasa-kehilangan.html

4. Baik di mana jua jika mandi jeram pastikan cuaca tak elok jika mendong atau hujan lebat eloklah segera berkemas pulang. Teringat aku ketika ke Kuala Woh; cadang di hati nak tunjuk kepada rakan asramaku si Amid juga Dzuan betapa cantiknya air Kuala Woh ini. Top-top hari hujan bila kami ke jeram Kuala Woh lokasinya jalan dari Tapah nak ke Cameron Highland mak datok airnya punyalah likat keruh & arusnya teramat deras. Hilang seninya. Pasti Ulu Bentul jua begitu keadaan jika cuaca hujan lebat.

- bersambung

TIONG KASIH DI SEPI TIOMAN ii


Aku memang tak rapat dengan AJK Persatuan Penduduk Jenaris; biarpun aku dikira orang lama di Jenaris; pindah di Jenaris semasa Afiz berumur setahun sekarang Afiz dah sekitar 23 tahun. Jadi menyertai rombongan dengan warga Jenaris buat pertama kali memang amat terasa asing. Ramai tak kenal aku malahan aku pun sekadar ramai kenal wajah tapi tak tahu nama.

2. Bas yang disewa dari sekitar Kajang lambat sampai sekitar jam 1:00 pagi barulah kami bertolak. Setelah taklimat rombongan pun bacaan doa selamat kami menuju ke lebuh raya LEKAS. Mengejutkan bas tak penuh; bas sepatutnya boleh muat 44 penumpang hanya ada 26 penumpang; Majoriti orang setua aku. Berpasangan (terkenang zaman remaja kini berbulan madu ketika berusia) Sempatlah aku bersalaman dengan beberapa orang. Wajah yang aku cam mungkin sekitar tak sampai 50%. Selain Cikgu Zul aku kenal wajah-wajah seperti Ustaz Rashid; kami memang jarang berbual; Ustazah yang Aziq numpang berulang alik sekolah semasa di si SAM 10; suaminya orang berpangkat dalam PDRM mungkin. Keturunan Khan. Tak jauh dari rumahku. Yang lain tu amat samar.

3. Aku tertarik satu keluarga itu bawa TIGA anakanda; iyer ini aku keluarga bahagia. Keluarga yang terbesar dalam rombongan kami. Anak bungsunya lelaki nampak ramah; mungkin baru sekolah rendah dua lagi anak remaja perempuan. Sebaiknya peluang begini harus direbut; apalah salahnya cuti sehari senin untuk turut serta rombongan; bukan mudah nak dapat peluang sebegini. Bas sponsor oleh Persatuan Penduduk Jenaris. Khabarnya ini kali ketiga warga Jenaris melancong; pernah ke Medan & jika tak silap satu lagi ke Langkawi (tak pasti). Ketika dua rombongan ini ditaja aku tak dapat maklumat.

4. Selebihnya ahli rombongan sekadar berpasangan; semua telah sekitar usia aku. Cikgu Zul pun cuma bawa si Ayang duduk sebelah aku di belakang bas. aku ambil bangku sebelah kiri. Zaman remaja memang aku suka amat jika pergi rombongan duduk di belakang sekali... rasa lapang & melambung dibual enak jika ikut jalan kampung. Jangan silap si Ayang ini lelaki; baru habis belajar di Poli Shah Alam. Sopan amat jejaka ini. Nampak lapang fikiran & macam aku juga tak dapat tidur sepanjang jalan. Aku tahu namanya Ayang pun setelah berhenti solat Subuh di Mersing. Kami berbual panjang banyak isu; aku perhatikan Mila & Azim lena tidurnya di bangku selang beberapa baris dariku.

5. LEKAS adalah lebuh raya yang banyak kisah misteri ada banyak kemalangan maut di sini termasuk artis tersohor Allahyarham... Achik Spin maut sekitar April tahun 2010. Masa itu LEKAS baru dibuka; aku sempat lihat kawasan tragedi ini; nampak kesan rentong di papan arah lokasi yang dilanggar kenderaan MPVnya. Pernah nyonya terbabas kepalanya tercucuk besi pengadang jalan... meninggal di situ jua. Macam-macam ceritera pelik; rompakan, angin lintang, perbagai kejadian yang sukar diterima akal.

Jangan hairan aku tahu tiap selekoh dan pohon-pohon tepian jalan di LEKAS semua kenal aku sebab dah kira lebuh raya angkatku; memang tiap minggu aku akan ambil Anif melalui lebuh raya ini... sekitar 2:00 pagi aku melintas Ampangan; asrama Anif di Ampangan ini... sian si Anif pasti dia mimpi bersama aku untuk ke Tioman. Yang merancang perjalanan ibunya Mila; memang aku tak tahupun si Anif tidak disinarai oleh ibunya. Huh!; tak apalah Anif jika ayahnya panjang umur akan pasti bawa Anif ke Tioman selepas SPM nanti kita pergi bersama Angah.

Tiong kasih di hatiku sentiasa cantik terhadap anak-anak tak pernah mahu kubedakan kasih sayang terhadap anak-anak.

Ferrari pun pernah terbakar di LEKAS ini


- bersambung

Tiong Kasih Di Sepi Tioman

Ibarat kasih si Tiong Rimba; ianya amat aneh. Apatah lagi sesat di hutan Pulau Tioman yang amat asing. Tanpa embun damai menyusik dinihari. Impian aku pergi bersama dengan sang kekasih nampak semakin memutik. Aku tidak pernah terduga mahu menjejak kaki ke Pulau Tioman sementelah telah tua & tak mampu lagi untuk scuba. Angin basah di Jenaris memaksa aku berpeluh mengemas barangan untuk bermalam di Tioman. Taaiga hari dua malam pakej RM285 seorang. Aku sempat membeli pakaian mandi si sekitar Kajang. Ianya mengambil masa agak lama sebab sukar nak dapatkan pakaian mandi saiz XXL. Ish dah boroi amat aku ni.

2. Jangkaan waktu kami bertolak dari depan Surau Jenaris sekitar 12:30 malam. Dengar khabarnya bas penuh. Tempahan saat akhir buat anakandaku si Anif ditolak lantaran masahan tempahan. Aku tak dapat mengecam kenapa; tetapi mengikut Cikgu Zul Ketua rombongan bagi Persatuan Penduduk Jenaris; tiada lagi tempat untuk tempahan akhir. Terpaksalah aku beralah sebab aku memang teringin nak bawa si Anif pergi bersama. Bercuti bersama keluarga bagiku amat membahagiakan berbanding pergi sendiri atau berpasang sang isteri (mungkinkah). Bilamana ada keluarga yang ditinggalkan pasti hati akan terkenang-kenang. Teringat wajah si Anif di STTJ Seremban.

3. Aziq@Angah tengah sibuk belajar di UTM Skudai maka lagilah payah mencari waktu senggang untuk pergi bercuti bersama dengan seluruh keluarga. Tak apalah jika ada rezeki aku bercadang nak bawa Aziq & Anif sama bercuti ke Tioman satu hari nanti. Jika kesihatanku mengizinkan apalah salahnya untuk pergi bersantai ke mana jua dengan keluarga. Hari seorang penyair sepertiku sukakan ikatan kasih sayang yang mesra. Selagi kasih sayang dapat dipupuk apalah salahnya menjadi keluarga yang bahagia. Dapat menikmati hidup kekeluargaan yang intim saling menghormati kegemaran ahli keluarga dengan penuh kasih sayang.

4. Mila masih bekerja... biarpun malam nanti Jumaat kami akan bertolak. Barangan Mila masih tak berkemas Aku & Azim mengemas keperluan sendiri; biasalah kegemaranku jika ada peluang memancing aku mahu memancing; bukan nak dapat ikan besar nak rasa sentapan akan ikan di Tioman pun sudah cukup. Aku sediakan barangan ringkas memancing di tepi pantai atau jeti. Selebihnya aku suka bergambar & berharap Azim akan ikut jejak ayahnya berjinak dengan kamera. Buat masa ini aku hanya pinjam kamera Afiz. Kamera Digital biasa. Aku suka masak-masak ringkas hatta aku selalu sediakan cerek pemanas. Harapanku percutian ke Pulau Tioman menjanji satu kenangan indah; agar tak banyak cabaran pun keributan yang mengekang impian. Nak kurangkan stres pun lari dari kurungan orang bersara. Tiong kasih ku akan terbang jauh... nun ke sepi Tioman.

- bersambung.
 
Respon menarik: