iDAN

28 Mei 2010

FiFa 2010 (Sukan)


Beberapa minggu sahaja lagi demam Bola Sepak Piala Dunia akan bermula.

Bersamaan 11 Jun tanggal pernikahan Afiz akan bermulalah demamnya
ceriteranya sama banyak sangat pertandingan ketika dinihari
makanya siapa kaki bola datang ke ofis kena pakai spek hitamlah lagi.

Aku sejak berjaman adalah penyokong kuat Itali
selalunya pasukan ini memang lembik usik sikit dah terjatuh
tapi mereka sering juara kalau tidak pun sering ke perlawanan akhir.
Enam kali ke akhir & empat kali Juara.

Brazil aku tahu memanglah handal siap ada Kaka pun idola aku si jongang Ronaldinho
tapi tenguk pemain mereka ramai berkepala botak mereka...
aku rasa dah meluat; gah & skil mereka terkadang terlampau individulistik.

Sebut England semua naik angin sebab penyokongnya tiap musim
ada sahaja buat kerenahnya.


Sebut Perancis mesti teringat kes musim lalu
abg kandung aku tu si Zidane@adik iDAN
tanduk dada Marco Materazzi... pemain Itali.
Aku selalu ceritera (bergurau) si Zidane adik aku ini
suka hisap rokok keretek tu yang
kadang-kadang dia ini "amok!" selalu kalau
bekalan rokok keretek ini tak sampai ke Perancis.

Musim lalu Turki boleh tahan tapi mamat Turki ini
asyik nak takik orang akhirnya sering kena kad kuning
& ada yang keluar padang.

Dari Asia Korea pula masih zaman 60an & 70an mereka
bila dah mengatasi lawan suka buang masa main macam
kais-kais ayam di kawasan sendiri...
aku lebih suka Jepun sebagai wakil Asia...
mereka bagus & main laju.

Pasukan dari benua Afrika ini pun selalu buat kejutan
dengan permainan ala samba mereka
dulu sebut Cameroon semua agak panik
tahun ini Cameroon awal-awal lagi akan bertemu Jepun
Bolehkah Jepun mengekang Cameroon.

Memang tak sabar menunggu sebulan demam tak kebah
penangan Bola Sepak Piala Dunia ini.

11 Jun hingga 11 Julai 2010

http://www.fifa.com

http://ms.wikipedia.org/wiki/Piala_Dunia_FIFA_2010

http://id.wikipedia.org/wiki/Piala_Dunia_FIFA_2010

27 Mei 2010

12 Di 2 buah Kota Bharu 13 di Sahom Jun 2010 (Singgahsana)


"Elok abg iDAN tidur di Kota Bharu, sudah dekat sangat!, kita tak pasti majlis orang itu akan selesai; kut kalau lepas sembahyang Jumaat pasti banyak masalahnya." Hashim membuat cadangan; aku pun terfikir begitu. Andai kata 11 Jun itu lewat agendanya akan habis; aku tak biasa jalan ke Grik itu; ada baiknya bercuti di Kota Bharu Kelantan.

"Masa cutilah Hashim hotel atau resort pasti penuh!"

"Saya boleh suruh tolong rakan saya carikan!"

Aku terfikir ada benarnya cakap Hashim itu, baik aku ke Kota Bharu Kelantan; asyik balik ke Kota Bharu Perak sahaja; bila lagi nak beli budu di Kelantan. Lagi pun aku ada talian bebas tol; cubalah cari di mana masih ada kosong lagi!.

Emmm! isunya sekarang mungkin keluarga kakak aku juga akan ikut serta; takkan dia nak balik sendirian. Atau apakah agenda dia berubah!.

Dengar ceritanya Dayang anak buahku pun nak ikut serta; maka bertambah ramailah rombongan kami. Hashim & Ijam kalau tak ada aral akan turut serta. Biarlah Nik tak ikut serta; nampaknya biar pun dia ada di kampung ketika itu; dia lebih mahu ke rumah pengantin waris isterinya. Setahu aku Kota Bharu & Machang tak sejauh mana. Jangan persoalkan biar pun janji asal memang dia akan turut serta.

Payah kita mahu mengukur ukhuwah & nilai persahabatan dalam zaman sekarang. Aku teringat ketika Nordin kahwin kali kedua; ratusan rakan sekerja hanya aku seorang yang berkejar ke Trolak sana. Samalah ketika Amar berkahwin tak siapa sudi menjenguk dia di Hutan Melintang sana.

Tapi bila orang ada kedudukan buat kenduri kahwin; pangkat bos lagi berpusu datang biar pun nun jauh di Bagan Datuk sana. Apatah lagi kalau artis bersanding. Lagi pun mana ada paksaan dalam menunaikan undangan.

Yang penting doakan aku & rombongan selamat pergi menghantar Afiz bernikah pun selamat kembali ke Jenaris. Lagipun ini majlis kecil, aku harap ketika majlis kenduri kahwin Afiz nanti akan ramai yang sudi datang. Aku mungkin tak buat kenduri di Jenaris lantaran semua perbelanjaan menghantar, belanja hangus dan lain-lain aku yang kena sediakan.

Terpulanglah pada Mila jika dia mahu buat majlis di mana nanti; jika aku buat pun sekadar majlis kecil doa selamat mungkin jemput saudara mara terdekat sahaja. Rasanya manalah ada saudara mara yang ingatkan kami di sini. Saudara mara rapat pun nun jauh di Perak. Pastinya amat sukar untuk mereka akan datang. Rakan sekerja nampaknya endah tak endah sahaja; jika buat di sebelah fakulti mungkin baru ramai yang datang. Amat dahsyat nilai ukhuwah zaman kini.

Dunia persaudaraan di kalangan kaum Jawa berbeda; aku begitu yakin jika kami buat majlis pasti saudara mara Mila yang ramai akan datang!.

Jodoh pertemuan, ajal & maut semuanya ketentuan Tuhan, mana mungkin kita dapat menentukan talian kasih atau jodoh itu tetiba akan datang menyapa kita.

Sabtu 12 Jun 2010 aku akan bertolak ke kampung halamanku Kota Bharu Perak, ikut Grik. Memang lama tak pulang ke kampung!. Desa Tualang. 13 Jun 2010 akan berada di Sahom. Tak jauh dari rumah Shahir & ada jeram yang cantik di sana. Jeram Salu. Jarangkan dengar nama itu; memang cantik Jeram Salu ini.


Berbalik nilai ukhuwah tadi; Bayangkan ketika aku setahun setengah di bawah jagaan Klinik Kardio; saban malam asyik sesak nafas memintas maut. Tak siapa pun datang menziarahi. Sedang sakit jantung yang kronik ketika itu bila-bila masa akan boleh jatuh strok & pelbagai kemungkinan. Masuk wad kecemasan pun selalu tak siapa yang sudi melawat; silap-silap nazak pun maut seorang diri.

Harap-harap jangan sampai telah meninggal dunia tiada siapa yang tolong uruskan!; sudahlah.

Maka itu aku sering berpesan jangan nikah lambat sangat; bila telah berumur nanti mana saudara mana kita; apatah lagi andai kata telah berpindah jauh ke kampung. Apakah generasi muda akan kenal kita. Hanya masyarakat keliling sahaja yang akan bertandang ke majlis kita. Ukhuwah orang Melayu nampaknya makin genting; bayangkan jika punyai 20 orang anak saudara; berapa ramaikah sudi bertandang menjenguk kita di hari raya?.

Pak Saudara atau Mak Saudara manalah ada lagi!. Adakah semua Abang Saudara atau Kakak Saudara kenal kita lagi. Masing-masing sebaya kita entah bertaburan entah di mana. Jangan sampai satu hari nanti hanya rakan terdekat sahaja yang mesra dengan kita; saudara mara makin lupakan kita. Biar pun kita tak pernah menolak undangan mereka.

26 Mei 2010

RM10 besarkah nilainya (Singgahsana)


"Pakcik tolong kasi saya RM10, saya tercicir beg duit" aku terkelu melihat wajah anak muda ini, nampak segak. Rambut trojan, siap pakaian sukan. Tak seperti budak dadah pun.

"Pakcik memang tak bawa duit dik, tertinggal dalam kereta!" sebenarnya dalam hati berkata juga kenapa aku yang dikejarnya; ramai orang lain ada di lorong itu. Kenapa nak RM10, kenapa tak minta duit siling sahaja nak telefon kawan untuk menjemputnya.

"Betul Pakcik saya hilang beg duit, kalau tak percaya Pakcik ambil telefon bimbit ini sebagai cagaran. Telefon ini lebih mahal dari RM10" Lagi pelik kalau ada telefon bimbit lagi tak masalah nak telefon kawan pasti banyak nombor kawan tersimpan dalam telefon bimbit tersebut.

Aku pun berjalan laju menuju ke Masjid Sungai Besi; cadangan aku nak makan cendol Sungai Besi terbantut. Anak muda Trojan ini mengekuri laju.

"Awak mintalah tolong dengan orang lainlah, Pakcik pun nak guna duit! RM10 tu banyak sangat! telefon awak itu bukankah mahal" Telefon Nokia hitam putih model lama. Aku ingat nak kasi duit siling untuk dia telefon kawannya. Aku lantas buka pintu Avanza, seingat aku dalam Avanza banyak duit siling; bila aku toleh ke arahnya aku tergamam; tak nampak anak muda trojan tadi.

Azim terkedek-kedek berlari kearah aku.

"Panik ayah Azim, ada orang minta duit ayah!."

"Apa pasal berapa dia minta!"

"Dia kata dia tercicir beg duit, dia minta RM10... ayah pula rasa macam tak yakin sahaja; takut dia menipu, pura-pura hilang beg duit! siap nak kasi telefon dia!"

"Abis! tu kalau dia benar-benar hilang beg duit tak kasihankah ayah dengan dia..."

"Ayah tak suka dengan telefon bimbit; kalau Azim rasa nak tolong dia ambil duit RM10 ini dia janji nak kasi telefon Nokia dia tu!" Azim diam, aku terus mencari-cari bayangan pemuda ini. Mana pula menghilangnya.

"Emmm! biarlah dia minta tolong dengan orang lain!" keluhku.

Sepanjang perjalanan aku ke asrama Aziq di Gombak; pelbagai fikiran berligar di kotak andaian aku!.

- kenapa mesti nak RM10, jauh sangatkah rumahnya!

- apakah memang dia kehilangan beg duit; kenapa tak minta dekat gerai orang Melayu bersepah di lorong tersebut cagarkan telefon bimbit itu kejap!

- kenapa tak minta duit siling kalau memang ada telefon bimbit tapi tak ada kredit, cukuplah dengan meminta bantuan duit siling.

- kenapa aku yang dia kejar sedang masa aku berligar kat gerai cendol aku nampak ramai orang kita Melayu di situ.

- ada Candid kamerakah mengintip aku; kalau keluar TV Isk! kedekutnya aku ini!.

- atau anak muda itu bukan orang! sebabnya bila aku toleh puas aku perhatikan; tak nampak pun gelagat dia... orang tak ramai mana.

Huh!.

25 Mei 2010

Kaunter Bajaksauna Pej. Daerah/Tanah Hulu Langat


Mei adalah bulan terakhir membayar cukai tanah. Terkadang Bil Cukai Tanah ini seawal Januari telah sampai ke peti surat. Maka faham sahaja sering ianya hilang biarkan telah diselitkan di tempat surat penting. Langkah Pej Tanah ini memang bagus; tak bagusnya kita asyik leka maklumlah lagi sekitar setengah tahun masih boleh ditangguhkan bayaran. Tau-tau hilang Bil Cukai Tanah ini

Rumah yang aku diami ini hanyalah Rumah Kos Sederhana Rendah; harga zaman purbakala sekitar RM40K sahaja. Diam tak diam sekitar dua puluh tahun ianya kini menjadi RM140K. Itu harganya jika rumah Hak Milik Bebas; lagi lama akan lagi mahal harganya berbanding rumah Hak Milik Pajakan 99 tahun; lagi lama akan merosot harganya.

Sedar tak sedar semuanya jadi berganda; dari cukai pintu hinggalah cukai tanah; jika zaman purbakala cukai pintu sekitar RM25 setahun sekarang telah sekali ganda; begitu juga jika cukai pintu dahulu sekitar RM70 bagi tempoh enam bulan sekarang telah melebihi RM100.

Bagaimana jika dibandingkan gaji kita; apatah lagi telah bersara seperti aku. Ada ke naik sekali ganda?. Maka itu duduk di kota jangan ingat boleh kekal lama apatah bagi mereka yang membeli rumah Hak Milik Pajakan. Tunggu sahaja tiba ketikanya pasti akan diarahkan pindah jauh ke perdalaman biar pun diberikan pampasan yang tak seberapanya.

Semalam aku berkira mahu ke Pej Daerah/Tanah Hulu Langat (PDHL). Ceriteranya samalah entah di mana menyelitnya cukai tanah bagi tahun ini; yang ada terselit di kotak surat penting bil tahun lalu & tahun 2008. Bila aku semak waktu bayaran; "Na mungkin" aku boleh sampai sekitar jam 3:00 petang lantaran aku terlelap setelah hantar Azim ke Sekolah Agama. Kaunter ditutup jam 3:30 petang. Maka itu aku tak dapat tidak kena pergi hari ini. Kalau lewat dari 31 Mei pasti kena denda RM5. Itu kalau RM50 ke Rm100 bilnya.

Kereta perangku meragam, asyik naik meter airnya; panas membahang. Maka aku terpaksa naik kapcai, hantar Azim awal ke Sekolah Agama terus ke PDHL. Cuaca yang panas memaksa aku berhenti minum air jambu Pak Usu yang berselerak kini di sekitar Kajang. Tidak membantu tambah dahaga adalah.

Banyak perubahan PDHL bila tak pergi selama setahun. Jika dulu tak ramai Peg. Keselamatan sekarang di muka pintu utama telah ada besi berpalang, ada tak kurang 3 orang Peg. Keselamatan menunggu dengan senyuman & lambaian. Rata-rata wajah setua aku telah berpencen. Maka aku mengikutlah papan arah tunjuk untuk parkir bagi motosikal. Arah ada kotak parkirnya tiada; orang Kajang@Hulu Langat Kaya belaka semua datang pakai kereta kut!. Sedang aku mencari parkir kapcai aku ada seorang Peg. Keselamatan menunjukkan arah di mana aku boleh parkir kapcaiku. Memang tiada kotak parkir terpencil sebelah rumah api. Kalau ada kilau arwah!. Ada sebuah motosikal sahaja & aku motosikal kedua. Sah kaya orang Hulu Langat.

Tiba di Pej Pembayaran Cukai Tanah sekitar 3:00 petang 25 Mei10. Tak seramai mana orang di depan kaunter. Sekitar empat atau lima orang sahaja di Kaunter Semakan. Setahu aku jika dulu penyemakkan bil tak perlu mengambil Nombor Giliran. Dalam empat atau lima orang aku perasan hanya seorang punyai Nombor Giliran. Ada dua orang bertugas di kaunter semakan bil. Seorang berkulit kuning langsat Kaunter A; seorang lagi bercelak ala Pelakon Wayang Cina di Kuanter B. (PDHL guna nombor bagi kaunter mereka 6 & 7)

"Nombor Encik lambat lagi dipanggil tunggulah dulu!" suara di kaunter A menegur seorang pelanggan; aku terkesima sebab aku lihat di depanku ada dua orang hampir selesai buat semakan tak ada pun menghulurkan Nombor Giliran, tak dengar pun Nombor Giliran mereka dipanggil. Semua berbaris di depan Kaunter Semakan.

"Adik!... saya kena ambil Nombor Gilirankah" belakang aku cuma ada hantu atau bayang-bayang sahaja. Wajah Pelakon Wayang Cina ini tak senyum langsung; pandang muka aku pun tidak; aku tak se macho Shahir tentunya; Bagiku jika sedikit senyum pasti menawan sebab celaknya tadi. Tebal. (bertudung)

"Iyer! kena ambil Nombor Giliran tekan butang D" mencuka.

Masa aku mahu mengambil Nombor Giliran ada pengawal keselamat amat sopan menunjukkan aku butang D; dia perasan aku kena tegur lantaran tak bernombor, tersenyum ramah. Di depan aku seorang nyonya menekan butang yang sama!. Nyonya ini mungkin telah biasa sebab aku nampak dia dari pintu utama terus sahaja ke mesin Nombor Giliran untuk semakan.

"Ada yang tak bernombor dilayan; tiba giliran saya dia suruh ambil Nombor Giliran pula! sudahlah saya orang paling akhir berbaris." apa sistemnya ini. Peg Keselamatan tersenyum lagi memihak aku.

Sekitar lima belas minit aku menunggu aku lihat ada lagi tiga empat orang terus meluru ke kaunter semakan tanpa pun mengambil Nombor Giliran; tak tertera nombor mereka dipanggil di papan digital rona merah itu.

Selesai seorang dua yang tanpa Nombor Giliran dilayan; baru Nombor Giliran nyonya di depan aku di panggil. Perlu diingat kalau cina atau nyonya yang datang bukan satu dua bil; biasanya cina di Hulu Langat memang banyak bil; satu dah mesti rumah, mungkin yang lain kedai pelbagai. Bukan Pelakon Wayang Cina yang panggil Nombor Giliran tapi yang Wanita Kuning Langsat yang menggunakan sistem bernombor.

Hairannya Pelakon Wayang Cina Kaunter B yang menyuruh aku mengambil Nombor Giliran tapi dalam masa yang sama dia yang melayan apek, amoi & beberapa orang lain lagi tanpa Nombor Giliran. Isk! memang rasa diperbudakan; pula aku gelisah sekitar sepuluh minit lagi kaunter akan tutup.

Nombor Giliran aku dipanggil selepas nyonya yang mengambil Nombor Giliran bersamaku tadi selesai; aku terpaksa berebut dengan seorang pelanggan yang tiada Nombor Giliran di hadapanku. Aku perasan di hadapan nyonya tadi ada dua orang dilayan tanpa Nombor Giliran. Memang menguji kesabaran!.

Aku tak jadi angin sebab Wanita Kuning Langsat Kaunter A sekadar menegur pelanggan yang tak sabar menunggu nombornya dipanggil; dia tak pun menyuruh aku mengambil Nombor Giliran dalam masa yang sama dia layan juga mereka tak ada Nombor Giliran.

Setelah aku dapat bil bagi tahun 2010 aku mengambil Nombor Giliran menekan butang A untuk bayaran Bil Semasa. Semasa nombor aku dipanggil aku nampak Pelakon Wayang Cina di kaunter B bermain FaceBook (FB). Padanlah seteruk itu Kaunter BajakSauna PDHL.

Mana nak senyum mungkin sedang bergaduh dengan geng di FB kut!; maka layanan pada pelanggan macam endah tak endah sahaja. Padanlah tak tenguk pun wajah pelanggan minta bantuan. FB lebih utama. Isk!.

"Adik tenguk kawan adik tu main FB, tadi dia tegur saya tak ada Nombor Giliran; apek & amoi lain tak ada Nombor Giliran dia layan; saya pula terpaksa mengambil Nombor Giliran; biar pun di belakang saya tak ada siapa pun lagi nak buat semakan. Akhirnya saya kena tunggu mereka tak bernombor giliran... dunia ini kecik adik oii! kalau saya berbesan dengan dia nanti tahulah dia nanti!" aku membebel depan kaunter bayaran; gadis menerima duit bil semasa aku tersenyum; Peg Keselamatan yang di sebelah mesin Nombor Giliran tergelak besar. Dalam hatiku berkata ini bukan sistem Nombor Giliran tapi sistem Nombor Gilaan

Aku nampak anugerah melambak di dinding kaunter di Pejabat Bayaran Cukai Tanah ini. Anugerah pura-pura desah hatiku.

Tak semua orang suka menunggu di kaunter bayaran; tak semua orang suka sistem yang caca marba begini. Satu kena diingat pelanggan datang nak kasi duit; bukan nak minta duit. Seperkara lagi patutnya bos kena blok FB di kaunter semakan atau bayaran. FB ini sungguh melekakan. Staf begini memang kena dibajak agar lebih gebu & fleksibel sesekali kena di kurung di sauna biar dia rasa bagaimana orang setua saya ini terpaksa naik kapcai tengah panas semata-mata nak bayar bil tapi dilayan macam budak-budak!. Terbakar sebenarnya hati ini.

Ngam-ngam waktunya; sebaik dapat bayar Bil Semasa kaunter hampir sangat jam 3:30 petang. Bayangkan jika aku tak sempat membayar Bil Semasa lantaran sistem Bajaksauna ini. Harapan aku pelanggan lain tidak senasib aku.

Bukan aku tak reti guna Maybank2u tetapi baru sahaja pagi tadi aku amat keliru nombor cukai tanah di Mukim Teja sana asyik bertukar saban tahun. MayBank2u pun keliru!. Mabuk ke apa sistem online Pej Tanah ini!. Bagusnya PDHL tak tukar nombor geran atau lot rumahku bagai Pejabat Daerah & Tanah Kampar; saban tahun.

Moral dari catatan ini:

  • Perlu ada kotak parkir motosikal untuk pelawat di PDHL. Biar sesuai lokasinya.
  • Jika nak guna sistem nombor giliran pasti semua dilayan ikut nombor giliran; jangan pula dilayan mereka yang tidak mengambil nombor giliran; apatah lagi ramai yang menunggu. Caca marba jadinya.
  • Biarlah ada budibicara jika kaunter kosong hanya ada seorang sahaja pelanggan rasanya tak salah tanpa angka giliran. Buang kertas & masa nak juga nombor giliran.
  • Pastikan jangan benarkan staf kaunter bermain FB ketika di kaunter; tak manis dipandang pelanggan. Apatah lagi ianya sampai menganggu mood atau semangat kerjaya. Jika bukan di kaunter rasanya tak jadi masalah. Kita ini manusia biasa. PM pun main FB.
  • Murahkan senyum sebab mahu terima duit orang; bayangkan tak semua datang naik kereta mewah & selesa keadaannya. Bila lihat wajah mencuka tentunya hati pun rasa mencuka. Malahan tak berterima kasih pun. Tak ada ruginya bersikap Mesra Pelanggan.
  • Jangan amalkan asyik tukar nombor geran tanah seperti berlaku Di Pejabat Daerah & Tanah Kampar. Hinggakan mahu membayar cukai tanah melalui online tahun ini ramai yang gagal.

24 Mei 2010

Ikan pekasam (Harum Aroma)

Cimg1810a

resepi dari turun temurun dr family

Bahan-bahan ( 5-6 ikan )
  • 6 ekor ikan puyu (ikan sepat, ikan talapia pun boleh digunakan)
  • 1 cawan garam kasar (halus pun boleh digunakan)
  • 1 cawan beras yang telah digoreng tanpa minyak
  • Sedikit gula

Cara-cara

  1. Bersihkan ikan-ikan puyu, kemudian lumurkan seluruh ikan itu dengan garam biar lebih sikit takpe, masukan ikan tersebut di dalam bekas yang boleh ditutup.Biarkan sampai esok.
  2. Blend beras yang digoreng sehingga halus. Keluarkan ikan dari bekas, selepas tu basuh ikan dan sejat. Taburkan sedikit gula dan lumurkan beras pada ikan tersebut. Biarkan semalaman didalam bekas tertutup.
  3. Setelah itu masukan dalam peti ais untuk tahan lebih lama(jgn simpan di tempat yg beku simpan di bahagian bawah tempat isi sayuran/buahan)
  4. Kemudian bolehlah di goreng ikan tersebut sehingga garing. Gorengkan sedikit cili kering dan bawang merah dan taburkan diatasnya. Siap utk disantap bersama.
Resepi masakan ikan puyu

tips dan pesanan, sebelum memasak apa jenis masakan ikan puyu hendaklah direndam dahulu kedalam cuka makan selama 1 jam bagi menghilangkan bau dan rasa hanyir.



Resepi pekasam ikan puyu

Bahan-Bahan:

1 mangkuk beras,
1 cawan garam kasar,
Air suam secukupnya &
1kg ikan puyu (ikan lain pun ok!).


Cara:

1)Ikan disiang serta dibersihkan dan direndam kedalam cuka selama 1 jam. selepas direndam keluarkan ikan kemudian digaul dengan 1/2 cawan garam kasar dan dibiarkan semalaman didalam bekas yang tertutup.

2)Beras digoreng sehingga perang dan dimesin halus.

3)Campurkan 3 cawan air suam serta 1/2 cawan garam kasar dan gaul sehingga larut.

4)Masukkan beras yang telah dimesin kedalam campuran air garam tadi dan jangan sehingga terlalu pekat. (bahan A)

5)Ikan yang telah diperap tadi dibasuh terlebih dahulu untuk mengurangkan kemasinan.

6)Celupkan ikan tadi seekor demi seekor kedalam bahan A dan susun didalam bekas yang ditutup rapat (balang atau tupperware) dan dibiarkan selama 4-5 hari.

7)Untuk lebih sedap simpan sehingga 1 minggu.

*Peringatan:Pekasam ikan puyu boleh tahan selama 1-2 bulan sekiranya dibuat mengikut aturan.

Cadangan Hidangan:

Untuk lebih 'kick' goreng sehingga garing dan masukkan bawang (kecil atau besar).Ikan tadi dihidangkan bersama perahan limau nipis.

Tambahan:

Jikalau puan-puan tidak gemar ikan air tawar ikan laut pun boleh dijadikan pekasam. 'SELAMAT MENCUBA'

22 Mei 2010

Tahniah Shahir AF8 (Singgahsana)


Tahniah Shahir atau Ahmad Shahir Zawawi 21, telah pun dinobatkan sebagai Juara AF bagi Musim ke 8. Pada peringkat awal lagi aku telah nampak Shahir punya watak yang cukup lengkap digelar sebagai artis. Perwatakannya yang memang sederhana tidak pernah nampak sombong & sentiasa mudah didekati. Sikap pemalunya amat menambat hati. Tentunya lantaran kehidupannya sebagai orang biasa buat dia seorang yang merendah diri.

Sebelum ini Shahir adalah salah seorang penyanyi kumpulan nasyid Saujana. Ianya menjadikan satu kelebihan lantaran secara pastinya dia tak punya masalah dalam membawa lagu berbentuk dakwah atau nasyid di masa mendatang.

Buat masa ini segalanya terletak di tangan Shahir ke arus mana dia ingin renangi. Yang pasti agar Shahir pandai membawa diri dalam arus dunia artis yang banyak dugaan ini. Jangan sampai lupa diri & terlalu terbawa-bawa hidup glamour yang belum tentu pasang & surutnya.

Agar Shahir akan terus menjadi artis yang disanjung lantaran sikap merendah diri & tidak menjadi artis yang hanya ada nama sekadar sementara. Dunia hiburan akan tambah meriah jika Shahir terus belajar mendalami muzik & satu ketika nanti petah membuat lagu gubahan sendiri. Sering berlaku artis yang hanya bergantung kepada penerbit atau kompuser akan mudah tertinggal bilamana tiada lagu baik yang dapat melonjakkan nama & kepopularan diri.


Ingin menjadi artis besar atau biduan kenalah banyak belajar serta sentiasa mencari sesuatu yang baru demi menaikkan martabat lagu & muzik tanah air.

Selamat maju jaya buat Shahir; aku sudah pasti menjadi peminat setia Shahir lantaran kita bawah sutu bendera!. Kampar & Kota Bharu Perak tidak sejauh mana.

Juara AF8: Shahir Tepati Ramalan!

KUALA LUMPUR, 22 MEI 2010: Seperti yang diramalkan ramai pihak sebelum ini, Ahmad Shahir Zawawi atau Shahir, 21, telah dumumkan sebagai juara pada konsert akhir Akademi Fantasia Musim 8 (AF8) yang berlangsung dengan meriah di Stadium Putra, Bukit Jalil, sebentar tadi.

Dengan persembahan meyakinkan, Shahir memecah rekod sebagai pelajar pertama menjadi juara setelah di AFMASUK pada minggu kelapan lalu selain turut menjadi pelajar pertama dari Perak menjuarai Akademi Fantasia.

Shahir yang menyampaikan lagu baru, Kebahagiaan Dalam Perpisahan ciptaan sepenuhnya Edry KRU dan Biru Mata Hitamku nyanyian asal kumpulan Wings telah mendapat tepukan yang sungguh bergemuruh dari ribuan penonton yang memenuhi Stadium Putra.

Sebagai juara, Shahir telah membawa pulang hadiah lumayan yang bernilai lebih RM 250, 000 iaitu sebuah kereta Peugeot 207 tajaan Nasim Sdn Bhd, Percutian Hebat ke Hong Kong Disneyland dan bekalan BRAND'S InnerShine untuk dinikmati 1 tahun tajaan Cerebos, 2 tiket perlancongan ke New York tajaan Maybelline New York, Set Karaoke Arezzo Hoffman tajaan Arezzo, jam tangan lelaki dan wanita Hugo Boss, Coway Aiar Purifier, percutian 3h/2m di D-CEO Village @ D'Paradise Resort, Melaka tajaan D'Paradise, telefon mudah alih LG Prada tajaan LG dan trofi Juara Akademi Fantasia.

Sementara pesaing utama Shahir, Adira atau Siti Adira Suhaimi, 19, memenangi tempat kedua dan menerima hadiah sebuah kereta Satria Neo 1.6 CPS HL tajaan Proton, voucer percutian tajaan Maybelline New York, set karaoke Arezzo Hoffman tajaan Arezzo, jam tangan lelaki dan wanita Hugo Boss, Coway Aiar Purifier, percutian 3h/2m di D-CEO Village @ D'Paradise Resort, Melaka tajaan D'Paradise, telefon mudah alih LG Prada tajaan LG, trofi Naib Juara Akademi Fantasia.

Daus atau Muhd Shahril Firdaus Eli, 22, mencipta kejutan apabila memenangi tempat ketiga dan membawa pulang set karaoke Arezzo Hoffman tajaan Arezzo, voucer percutian tajaan Maybelline New York, jam tangan lelaki dan wanita Hugo Boss, Coway Air Purifier, Percutian 3h/2m di D-CEO Village @ D'Paradise Resort, Melaka tajaan D'Paradise, telefon mudah alih LG Prada tajaan LG, trofi Akademi Fantasia. Daus menyampaikan lagu baru Kenapa? dan Doktor Pakar Cinta dari Yusri KRU.

Maulana atau Muhd Firdaus Maulana Mohamed, 22, yang turut disebut-sebut pesaing utama Shahir dan Adira sekadar menduduki tempat keempat. Maulana menyampaikan lagu baru RSVP dan Susun Silang Kata dari Aizat. Tempat kelima pula menjadi Iwan atau Emirza Azwan Zulazrin Chew, 20, yang menyampaikan lagu baru, VIP dan Relaku Pujuk dari Spider.

Konsert yang dibawakan oleh penaja utama, Cerebos dan penaja bersama Maybelline dan Modenas itu berlangsung selama 3 jam dan dipancarkan secara langsung di Astro Ria serta turut disiarkan buat pertama kalinya dalam siaran HD di saluran 124. Ia turut menampilkan kemunculan istimewa dari Sham Kamikaze, Tam Spider, Lisdawati, Jeff Tilu dan Sharifah Ariana untuk membantu mereka membuat persembahan.

Bekas pelajar AF8 yang tersingkir iaitu Shah, Ema, Anum, Alif, Nad, Farina dan Ain turut muncul dengan lagu Standing in The Eyes of The World, Generasiku dalam bentuk medley.

Pyan: Shahir Bekas Ahli Nasyid Saujana


Teks oleh Razif Rosdi


KUALA LUMPUR, 12 MAC 2010: Penyertaan Ahmad Shahir Zawawi atau Shahir, 21 sebagai pelajar Akademi Fantasia 8 (AF8) menimbulkan kejutan bagi peminat muzik nasyid tempatan kerana pelajar kelahiran Perak itu didakwa pernah menganggotai kumpulan nasyid Saujana yang popular dengan lagu Keluarga Bahagia.

Bagi mendapatkan kepastian tersebut, murai.com.my terus menghubungi ketua kumpulan Saujana iaitu Suffian Amrin atau Pyan, 29 untuk mendapatkan kesahihan tentang persoalan tersebut.

"Ya, Shahir pernah menjadi ahli kumpulan Saujana. Tapi sekarang ni tidak lagi. Senang cakap, dia adalah bekas ahli Saujana saja. Sebenarnya, kami dah setahun tak menghubungi Shahir dan agak terkejut juga bila mendapat tahu penyertaan Shahir sebagai pelajar AF8," ujar Pyan.

Meneruskan perbualan, Pyan menyatakan bahawa Shahir hanya sempat menjadi ahli Saujana selama 2 tahun saja iaitu pada 2007 dan 2008. Namun, pada awal 2009, Shahir meminta izin untuk dilepaskan kerana mahu menyelesaikan masalah pengajian.

"Sewaktu Shahir ada, dia memang banyak membantu. Lagipun, Shahir seorang yang pandai bertarranum. Malah, Shahir ni juga sangat gila bola.

"Seperti yang saya katakan tadi, Shahir keluar Saujana sebab ada masalah dengan pengajian. Tentang masalah pengajian Shahir pun pada awalnya tidak diketahui keluarganya sendiri. Jadi, tidak timbulah isu kami bergaduh atau tidak sebulu. Sebenarnya, saya sendiri yang mengajak Shahir join kumpulan kami.

"Waktu itu, kami memang memerlukan ahli baru setelah beberapa ahli lama bekerja secara profesional sebagai doktor dan jurueta. Oleh itu, saya pun cuba dapatkan maklumat siapakah pelajar UIA yang pakar dan pandai menyanyikan lagu nasyid. Jadi, adik saya yang kebetulan belajar di sana telah mencadangkan nama Shahir," jelasnya.

Dalam pada itu, Pyan akui pernah memujuk Shahir untuk kembali bersama Saujana. Namun, pujukan itu tiada jawapan sehinggalah mereka dapat tahu dia sudah menyertai AF8.

"Kalau boleh kami memang mahu Shahir terlibat dalam album terbaru Saujana bertajuk Nota Cinta. Tapi, apa boleh buat. Memang sudah tidak ada rezeki kami bersama dia lagi agaknya, Walaupun kami terkejut dengan penyertaan Shahir namun kami menganggap ia sebagai satu penyertaan yang cukup positif.

"Apa yang dipilih Shahir adalah kehendak peribadi. Kami tak halang dan kami doakan yang terbaik buat Shahir. Kami harap Shahir jangan lupakan Saujana. Ini kerana, dengan Saujana...Shahir kenal industri muzik tempatan. Paling utama, janganlah Shahir lupa daratan," kata Pyan mengakhiri perbualan.

20 Mei 2010

KC 15 ♥ Kasih Obasan (Singgahsana)

Dapat meneguk air sejuk & air isotonik ketika amat penat alangkah nikmatnya. Turun sahaja dari jip kami semua ke dapur. Senyum dari Obasan di pintu dapur cukup membahagiakan aku. Seperti orang kita Melayu makan tengah hari orang Jepun masih dengan nasi ala pulutnya; makanan aku diasingkan di sudut hujung. Sebab aku telah berpesan aku tak makan sebarang daging demi untuk menyelamatkan aku dari termakan daging babi yang memang perencah utama masakan orang Jepun.

"Tak nampak Pakcik kita tu... Akirasan! dia tak makan dengan kitakah?" aku bertanya Tanaka, Eisaku, Katsura & Takashi nampak laju sahaja makannya.

"Akira kadang-kadang saja makan di sini; isterinya tak kerja rajin masak kat rumah. Hari ini dia makan di rumah kut!"

"Bos besar kita Matsusakisan tak balik lagikah; dia makan sama kita kan?"

"Biasalah kalau dah keluar pejabat mesti dia makan di luar!" aku suka tenguk Takashi makan; macam dia buat kerja juga. Laju. Orang Jepun aku perhatikan tak reti rasa panas; aku terkial-kial nak telan sup panas mereka biasa sahaja dengan dua kayu yang tajam ujungnya itu. Menghirup kuah dalam mangkuk.

Masakan Obasan di Jua Machi ini jauh lebih sedap dari Obasan aku di Sagamihara. Masakan seseorang itu adalah lambang kasih sayangnya. Jika ketika memasak seseorang itu lakukan dengan penuh kasih sayang pasti aroma rasanya akan terbit di setiap intipati masakannya. Obasan baruku ini memang bekas penyanyi Sariosa; maka masakannya pun rasa begitu. Sukar dapat aku rasai masakan seenak ini.

Tekak kita pun pandai memilih; selalunya jika ada bahan yang tak bersih pasti akan rasa loya; aku pernah berceritera bab ini di jurnal lamaku.

Aku tercari-cari juga... kut! Suminya & Kak Mayumi makan sekali; tiada.

"Suminya & Kak Mayumi tak makan dengan kita ke?"

"Tak, mereka makan di luar Kak Mayumi memang orang kampung sini, Suminya selalunya bawa bekal" Tanaka nampaknya telah kenyang & mahu naik ke atas berehat.

Kesempatan ini aku ambil untu dapat berbual dengan Okaasan; cuaca musim luruh yang dingin buat aku tak tergamak mahu mandi di tengah hari. Usia Okaasan yang telah 60an nampak masih sihat & lincah buat kerja. Banyak juga dia bertanya tentang aku & keluarga. Dia pun naik risau kenapa telah hampir 5 tahun aku masih tak punyai anak. Aku ceritalah sebabnya.

"Kami perempuan di Jepun tak pentingkan sangat cita-cita, biarlah orang lelaki keluar rumah & mencari rezeki. Mungkin generasi baru kini yang berlumba-lumba mahu mengejar kerjaya!"

"Entahlah Okaasan ketika kami buat cucian itu memang saya amat sedih kehilangan cahaya mata pertama, nak buat macam mana ketika itu Mila tu ada cita-cita lagi pun saya takkan mampu tanggung dia belajar kalau diarahkan keluar asrama!"

"Tidakkah itu membunuh namanya?"

"Saya berpegang pada pendapat imam kami; ada yang membolehkan jika punyai sebab yang munasabah lagi pun masa itu janinnya kecil lagi masih tak ditiupkan rohnya!"

"Okaasan tak nampak semua itu tetapi langkah membuat cucian itu bagi Okaasan kita menghalang satu kehidupan!" aku tak dapat menjawabnya, biar pun Okaasan bukan orang Islam; orang Jepun mana ada agama tetapi kesedaran mereka aku akui amat suci & jernih.

Sesungguhnya jauh di sudut hatiku, aku juga menangisi perbuatan lampau itu. Hinggakan pada malam hari hitam tersebut aku mimpikan aku menimang cahaya mata perempuan.

"Obasan saya memang menghormati pendapat Obasan & sebaiknya begitu; rezeki bagi setiap makhluk Tuhan itu ada!" tak sangka Obasan dapat berbual perkara kepercayaan begitu.

Kenapa kita tidak berdakwah sampai ke Jepun; asyik sebut negara China sahaja.


Ketika petang kami tak selalu kerja luar; ikut jadual jika ada kerja konkrit di dalam terowong terpaksalah pergi. Aku biasa diarahkan duduk di ofis menemani Pakcik aku Akirasan tolong buat kerja surihan atau kerja pengurusan yang lain. Kerja di pejabat orang Jepun tak mengira taraf, janji boleh buat. Jika cepat mahir dalam apa juga tugas memang akan bertambahlah kerja. Sebab itu orang kata orang Jepun ini gila kerja.

Sebelah petang juga diadakan perjumpaan bagi kontraktor; pihak pemaju PCI & wakil kerajaan berbincang segala masalah di tapak binaan. Aku memerhatikan sahaja gelagat orang Jepun ini. Sungguh mereka satu bangsa yang gigih berkerja pun amat menepati waktu & sasaran kerjaya. Seperkara lagi jika di ofis aku tak dengar mereka berbual, asyik belek sana belek sini; berkerja dan berkerja dengan tekun, kita nak bertanya pun payah. Mereka hanya berbual ketika waktu rehat.

Aku asyik memerhati dari jendela bagaimana indahnya sawah padi yang sarat dengan buahnya. Sesesaki di tiup angin bagaikan ombak laut beriak & beralun di sana sini. Suminya yang duduk di sebelah aku sesekali menjeling aku, pasti dia perasan aku memang gelisah jika tak ada kerja; aku leka menulis di diari sesekali aku lakar wajah-wajah rakanku termasuk wajah Suminya.

Yang lebih padu di dalam hati & jiwaku adalah bayangan wajah Mila. Kekinian telah masuk bulan kedua dia tidak menulis buatku. Aku teringat ketika aku di Sagamihara; jika rindu menebal begini aku akan singgah di Machida untuk telefon dia buat pelepas rindu.

Rutin harian aku makin penat mahu aku turuti; awal pagi buka peti surat. Biasanya memang hampa sahaja. Adalah sesekali aku dapat poskad dari rakan yang kukenali di Harajuku pelajar dari Malaysia tapi aku tak minat langsung mahu menulis panjang dengan pelajar ini. Sekadar berbalas poskad. Tak lebih dari itu. Poskad Mila tak pernah datang, surat jauh sekali.

"Haridansan ada telefon mungkin kanai awak!"

Tetiba Matsusaki memanggil aku. Di dormitori kami memang ada satu talian kut ada kecemasan pelbagai. Telefonnya terletak di satu bilik tak jauh dari bilik Matsusaki; taliannya selari dengan telefon di kamarnya.

"Abg minta maaf Mila lama tak menulis buat abg"

"Kenapa tak tulis..."

"Tak tahu nak tulis apa!.."

"Kita kat sini bagai nak mati ingatkan dia, risaukan dia, malas tulis pun hantarlah poskad..!"

"Nantilah Mila hantar! nak kasi tahu emak ada kat sini nak cakap tak?"

"Emmm! rasanya tak ada nak bual, emak sihat kan?"

"Dia sihat!"

"Tak payahlah bual panjang di telefon ini nanti bil melambung tinggi; Mila tuliskah surat lebih murah & tak membazir..!"

Itu antara bualan aku & Mila setelah lama juga kami berbalah bab tulis surat. Bila aku letak gagang telefon baru aku perasan; Mila sebut emak tadi. Kalau emak di Meru selalunya Mila sebut Nyaie. Entah-entah emak dari kampung!. Macam mana nak telefon; telefon kat luar ini cuma terima panggilan sahaja. Aku terus mengambil kertas surat biru nipis. Bertanya emak siapa Mila maksudkan tadi. Di kampung terpencil ini Jua Machi tak ada telefon awam untuk ke talian antarabangsa kena keluar ke Hitachi. Nanti hari minggu aku akan ikut Tanaka jika dia ke Hitachi. Huh! rasa sesuatu tak kena aku tolak pelawaan Mila untuk berbual dengan emak!.

Awal pagi aku telah bergegas ke dapur mengadu pada Obasan yang malam tadi Mila telefon.

"Anatano kanaiwaa damee...!"

"Ngapa Obasan kata begitu!?"

"Obasan perasan hari-hari iDAN buka peti surat tapi hampa sahaja!.. kan?"

"Tak apalah Obasan bukankah dia masih ingatkan saya... kalau tak kenapa dia telefon semalam!"

"Mungkin dia telefon sebab emak iDAN yang datang rumah sewa tu!" adoi! aku rasa tertampar; memang aku sering mimpi kehilangan kasut sejak kebelakangan ini. Sejarah hidup aku terbukti pantang mimpi kehilangan kasut; akan pasti Mila bakal meragam; kalau tak Mila pasti ada khabar tak baik akan aku terima. Ya Allah agar aku dijauhi segala bala bencana.- bersambung.

istilah

Kanai = isteri
Dame = bermasalah
Anatano = kepunyaan anda
Obasan =  makcik aku anggap emak angkatku
Obasan and obāsan are Japanese words meaning 'aunt' or 'older woman' respectively, sometimes found in English in anime and manga. They may also mean: Obasan, a novel by Joy Kogawa, published in 1981.

17 Mei 2010

Sotong Kemaman terlena Penyair iDANRADZi nyaris maut 2(Singgahsana)

Lorong masuk ke Cherating BayView memangnya cantik. Ada banyak resort & chalet di sini. Ada Maznah Guest House, Matahari Chalet, Riverside Holiday Resort, Cherating Cottage, Payung Guest House, Cherating River, Coconut Inn, Tanjung Inn Villa & Fedelia, Sayang Beach, Cherating Palm, Penn Endurance & Equestrarian Club, Cherating Durung Kiri, DE Cherating Chalet, Cherating Inn Beach View , Cherating Palm Resort, Cherating Durung, Ranting Beach Resort serta banyak lagi rumah penginapan.

Jam 4:30 pagi masih meriah bagaikan tiada malam di sini. Harapan aku sempatlah aku tidur di Cherating BayView atau mandi di pantainya selepas mencandat sotong nanti.

"Moh!lah kita mencari Masjid Geliga, janjinya di sana kami berkumpul"

Selang beberapa minit kami menyusuri jalan ke Masjid Geliga Fairus telefon lagi. Dia & keluarganya tidur di rumah calon mertua Ijam sekitar Kampung Geliga. Dia mengarahkan kami berhenti di Gerai Sata yang banyak di perjalanan ke rumah calon mertua Ijam itu.

Bilamana aku sampai di depan Masjid Geliga aku cadangnya mahu belok ke kanan & menuju Kampung geliga; tetapi berdering lagi telefon; Ijam mengarahkan kami menunggu di situ sebab katanya kumpulan Fareez dari UKM telah sampai di jeti.

Jeti tempat kami berlabuh tak jauh dari Masjid Geliga; arah ke Kemaman sebelah kiri di belakang Pam minyak Petronas. Bermakna kami menyusuri anak sungai melintasi jalan raya di bawah jambatan Kemaman. Laut di sebelah kanan. Memang Kemaman bandar yang cantik sebab di tebing sungai atau kuala sungai bersebelahan Laut China Selatan. Bandar Kemaman sebuah bandar yang memanjang pantai dihiasi lampu cantik ketika malam.

Aku melalui simpang ke Impiana Resort Cherating; pernah menginap di sini. Resort yang memang cantik & pantainya putih menarik.

Pernah tidur di sini; Azim masa itu kecil lagi asyik jatuh katil!.

Aku berjumpa kumpulan Fareez dengan dua buah kenderaan telah menunggu di jeti. Memandangkan hampir subuh, kumpulan Fareez kembali ke Masjid Geliga untuk solat subuh. Kesempatan ini tentunya amat baik untuk aku berehat seketika dari perjalanan jauh. Bayangkan dari jam 11:00 malam dari Jenaris; sekitar lima ke enam memandu. Penat tentunya lantaran tanpa tidur sepanjang malam. Juga tentunya memudahkan Mila mengecam jalan. Rasanya ini pertama kali aku membiarkan Mila sendirian mencari resort, memandu di bumi orang sendirian bersama anak-anak.

Impiana Resort Cherating

Selepas kami solat subuh, aku, Mila, Anif & Azim menuju ke Jeti; hari terang-terang tanah. Cantik permandangan di kampung nelayan ini; dengan bot yang banyak tersadai; pelepah rembia & tenangnya Sungai Kemaman.

Bot milik Pak Dol memang besar (bukan nama sebenar) . Sama besar bot Pek Senon di Kuala Terengganu. Ianya di pandu oleh Ayah Ngah jenis pendiam tetapi Pak Dol nampak peramah. Ada dua lagi awak-awak. Seorang nampak sasa muda belia; Abg Segak, seorang lagi tinggi lampai Abg Long & seorang lain kanak-kanak anah buah Ayah Ngah.

Rakan Fareez ada empat orang. Merekalah penaja, si Zidin aku kenal masa bersama bot Pak Senon, Pakcik Seman, Jaja & Helmi (bukan nama sebenar).

Kumpulan kami pula, aku, Fairuz, Ijam, Pak Ya & Sulhan. Ini pertama kali kami berpecah dua kumpulan. Selalunya kalau aku memancing laut dalam kami sekumpulan & ikan serta tangkapan lain akan dibahagi sama rata. Bermakna kami seramai 14 orang menguji untung nasib di bawah pelayaran Tekong Pak Dol.


Hari semakin cerah, barangan telah di punggah ke bot. Aku menurun tali untuk naik ke bot; air ketika subuh nampaknya masih surut. Aku lihat Mila, Anif & Azim begitu ghairah mengambil gambar; bot mula menghidupkan enjinnya & kami meninggalkan jeti dengan lambaian Mila & anak-anak. Tiada orang lain di jeti ketika itu.


Cuaca amat baik & laut amat tenang; aku tidur-tidur ayam menuju ke injam pertama. Dari menyusur sungai yang keruh airnya sekarang kami telah berada di kebiruan air laut. Biru yang amat sukar ditafsirkan; Nampak banyak bot kecil nelayan menangkap ikan. Bot Pak Dol bergerak sasa.

- bersambung

16 Mei 2010

Penyair iDANRADZi ke Klinik Kardio lagi(Singgahsana)

Tengah bersiap nak ke Klinik Kardio Hospital Serdang lagi; minggu lalu semuanya kembali ke normal, amat mengejutkan gula@glukos kembali rendah ke 4++ setelah memecah rekod 10++. Kandungan glukos sebanyak 4++ memang agak memeningkan juga; terasa lesu badan ini. Mungkin faktor kegemukan; gula paling ideal bagi badan ini sekitar 5++. Apa yang banyak membantu aku; ada tiga makanan; Goji Kering, Petai & Jering. Dalam tempoh tiga minggu gula lebur begitu drastik tapi bersyarat kena berpeluh selalu.

Cumanya hati milikku makin banyak enzim atau bahan kimia bertoksik yang membuat sebahagian hatiku membengkak & mati. Doktor telah mengurangkan dos ubatan agar hati kembali normal. Maka itu pesakit kronik sepertiku kena sering mengadap doktor; tiap 3 bulan terpaksa diambil sampel darah untuk ujian terapi. Huh! memang penat!.


Badan sebenarnya masih penat setelah merisik di Kemayan, Triang. Agak penat lantaran penghawa dingin Avanza milik Mila meragam. Jalan dari Kuala Pilah ke Triang memang ngeri & berliku. Lori kelapa sawit orang Triang memang laju & sering makan jalan. Pemandu terpaksa mengalah jika berselisih dengan lor-lori ini. Ini tambah memenatkan. Triang biar pun bandar cina tetapi aku suka suasana Triang yang damai & tidak sibuk.

Siapa orang Machang di sini; aku akan ke Machang pada 10 & 11 Jun nanti pertunangan anak sulung & nikah gantung. Sekitar Disember tahun ini atau Jun tahun hadapan akan dibuat majlis kenduri di Machang sana. Di sekitar Jenaris masih tak pasti bila.

5 & 6 Jun & 12 &13 Jun jika kudratku kuat aku akan berada di Perak; sekitar Kampar, Sahom & Kota Bharu Perak. Ketat amat jadual perjalananku.

10 Mei 2010

Ayah AC Mizal Diganggu Hantu (Singgahsana)


dah nak pergi kerja belum... masih kat rumah lagi ke
8:27am dzuan

baru balik kerja, nak tido..

8:27amSaya

ooo... kerjalah malam tadi... ingatkan cuti sepanjang hari... penat tu ... selamat tidur...!

(Semalam aku berbual panjang dengan Dzuan ni; dah berpuluh tahun tak jumpa, silap-silap mahu 30 tahun kut!, dia kata dia cuti semalam)

8:27am Dzuan

yaa, mcm ni lee... kerja kilang

8:28amSaya
sama saja.. kerja mana pun...

ipar duai aku pun ramai kerja kilang

sampai pergi kursus ke Jepun juga...

sekarang pakai Vios lagi... rezeki kat mana-mana okey!

Mila (org rumah) sahaja kerja kira okey sikit dalam keluarga dia...

Dzuan org rumah kerja lagi tak?

8:29am Dzuan

dia mmg dah berenti lama dahhh kawin je dia berenti... kata nye nak jaga aku biar gemok!

8:29amSaya

pulak!... nak gemuk mudah saja

makan tido makan tido macam aku... gemuklah

seronoklah bini ada rumah

aku naik jelak makan di kedai mamak

masak ni aku malas sangat

selalunya beli lauk masak nasi ...

ikut anginlah..

kalau takad rebus2 tu bolehlah

aku suka rebus bayam dengan cendawan..

penatlah Dzuan jadi suri rumah ni

air bejuku di depan tu pun tak buang2 lagi..

bunga tak siram lagi... belum nak buang taik kucing lagi!

8:31amDzuan

aku bab makan terjaga..pagi ptg mlm semua ada

aku masaalah itu semua tak ade pasal bini aku super women

8:32amSaya
seronoknya kau Dzuan! semua terjaga

anak aku ni minat nak beli pelbagai

tapi ayahnya yg kena dera

tapi Dzuan maintain lagi.. aku teguk dalam gambar

aku agak pinggang kau masih 35"

aku dah 42....

kebelakangan ini terpaksa cari pakaian di bundel... payah nak cari saiz beso!

itu yg banyak saiz beso..

8:33amSaya
aku bercinta dengan si Conel tak jadi

Osman boleh ingat nama si Suminah tuu

kau ingat lagi ke buah hati aku tu?

8:34amDzuan

Ingat!, masih ingat kau suka tulis surat pada si Conel tu..

8:35amSaya
Mila ni aku kenal melalui radio

mungkin dalam rancangan destinasi atau bunga bangsa

aku rajin hantar sajak di radio

tahun awal 80an banyak cerpen tersiar di rancangan Kenangan..

terbitan Chuari Selamat

tu yg kenal Mila tu!...

org rumah org mana iyer...

bercinta sejak asrama tak?

8:36amDzuan
.takkan kamu tak tahu..cucu kpd tok jalil dekat romah kamu kat cnkt tualang. emaknya pauziah yg kawin dgn orang parit.kan dari sekolah lagi kami kawan. takkan kamu tak ingat sorat yg panjang2 tu sorat dia leee.
8:37amSaya

Kejap aku cuba ingat-ingatkan...

Tok Jalil

lupalah Siapa adik beradik Tok jalil

Tok Jalil setahu aku dukun handal

dekat rumah Taharin

aku perasan kau bercinta dulu...

kalau tak silap ada rumah anaknya sebelah...

8:38amDzuan

Betul le tuuitu pasal cucu nye pun sama garang

Memang ada rumah anaknya sebelah rumah pusaka tu


8:38amSaya

rumah Tok Jalil tu tinggal di rumah kayu tinggi...

anak-anaknya aku dah lupa nama

tanya org rumah tu!...

dia pandai tak jampi serapah ini

aku ingat satu peristiwa aku berteduh bawah rumah anak Tok Jalil ini ketika hujan ...

Aku ingat anak Tok Jalil ada menantu memang cantik sangat; aku lihat anak Tok Jalil ini jampi sirih pelbagai.

8:39amDzuan

Anak2nya semua dah meninggal, Nordin, Todin, Ipot, Kamaruddin

8:39amSaya

yerr ingat..!

Todin tu aku ingat

anaknya ada dua wajah...

satu putih melepak satu lagi hitam manis

Ipot itu lebih kurang sebaya kita...

rumahnya tu ada lagi ke?

8:41amDzuan

aku bab ini.. jampi serapah ni tak tahu; yang tahu sikit2 bini aku.... itu pun dia duduk parit sesekali je balik kg... rumah dah tak ada dah kena jual dgn Ipot.

8:41amSaya

oooo handal si Ipot ni...

tanah dia di kampung tu besar juga...

8:41amDzuan

tak tahulah apa jadi tanah tu!.

8:41amSaya

Tak pasti dah jual kat lombong ke tak iyer?

selang sebuah dari rumah aku... & rumah Taharin

anak Taharin yg kasi rosak rumah pusaka aku tu

kabel semua diambiknya... janji nak sewa...

8:42amDzuan

aku tak tahu lee tu... hal jirannya.

8:43amSaya

Adoi penat betul... si lop anak taharin tu katanya penagih dadah...

Taharin ini kadang2 okey...

kadang2 dia kurang waras...

8:43amDzuan

aku tak kenai Taharin ni

8:44amSaya

Dah tak ada dah arwah ... satu-satu jiran Tok Jalillah

kami panggil Pak Jalil... dukun handal.

Sebab dia memang handal dalam bab ghaib ini..

8:44amDzuan

oooo

8:44amSaya

Dia macam arwah bapa aku

ada Pembela..

sekarang Saka arwah apak tu...

turun kat kakak aku

baru ni aku pergi ke rumah akak aku... Kak Nomi

ingat ke Kak Nomi Osman rakan kita kat Kota Bharu Pk ingat lagi nama Kak Nomi !

8:45amDzuan

aku pun ingat!

8:45amSaya

dia kata ada 7 Saka masuk ke badannya

mana bapa aku menuntut tak pasti

payah nak buang benda tu

...

nantilah kita cerita

kau ngantuk tu.. pastinya

baik tidur!

tidur kena cukup

nanti naik darah tinggi tu... kata semalam ada darah tinggi kan?

8:46amDzuan

habih...kamu tak takut ke nak duduk kat kg nanti. nanti habih budak2 kena sakat...

Yup aku pun ada masalah darah tinggi... jap lagi aku tido

8:47amSaya

tu ler masalahnya!

rumah tu pun banyak penunggunya

arwah mak meninggal dunia sorang2

anak2 aku dah besarlah Dzuan... harap-harap okey!

.... tak mengantuk ke ni Dzuan?

8:48amDzuan

Dah nak dekat le ni... tapi seronok pulak dengor cerita Jangan Pandang Belakang kamu ni

8:48amSaya

anak-anak aku tu emaknya yang ajar mengaji...

pandailah lah baca al-Quran

itu kelebihan Mila.. siapa pandai tajwit ... idram makmunah segala!

aku ni tak reti sangat Dzuan..

anak-anak aku rasanya tak jadi masalah kalau nak baca doa halau bebenda ghaib ini

8:49amDzuan

kita serupe!

8:49amSaya

Arwah apak aku nazak di rumah AC Mizal itu

Saka dia ada kat rumah tu... kat Jalan Cheras...

8:49amDzuan

Rumah AC Mizal kat mana?

8:50amSaya

dulu mereka tinggal di Cheras..

ada taman kat Jalan Cheras tu

Taman Koperasi Cuepec

Taman Koperasi Cuepec.. ada dua... satu kat sini Balakong

satu lagi tak jauh dengan Plaza Phoenix... macam ejanya pun

tak jauh dari ruma Dzuan

dia datang melawat anak tiri & cucu2nya di situ

tetiba strok

aku syak dia sedih sangat ketika itu;

dia tak tahu aku & Mila lama duduk berasing rumah

bila aku cerita dia menangis macam budak kecik

aku tenguk dia sedih sambil hisap rokok... balik saja aku dari rumah si AC tu

dia kena strok

emak AC kelam kabut tel aku

emak AC org Serting Hilir

aku ada cerita tak pada kau?

mulutnya sampai ke telinga!

ayah AC kira abg tiri akulah...

pendiam orangnya...

Dato' Zaini Hashim...

Opah AC bini arwah apak aku; tak ada anak denganarwah Apak.

kira Dato' Zaini tu anak tunggal

Apak aku yg jaga dia sejak umur 3 bulan...

Dato' Zaini bin hashim

Hashim (Datuk sebenar AC) ayah Dato' Zaini hilang masa perang jepun.

8:55amDzuan

oh yaa Polis.

nyape mulutnye emak AC sampai telinga

AC kan dah jutawan, tak bolih tumpang ke?

8:55amSaya

becukkkkk!

cakap jenis nada tinggi tuuu

ketua jururawat pakai biru tu...

Mereka tak kenal kami dah Dzuan, nak numpang macam mana.

8:56amDzuan

patut le AC pun becuk juga.

8:56amSaya
Yup ikut emaknya!.. ayahnya memang pendiam... emak ayah dah pencen...

Yoep Zaini aku panggil apak si AC tu

tak hirau emaknya, selalu tak balik kampung bila hari raya..

aku lebih rapat dengan Opah Bi tu

baru meninggal sekitar 5 tahun lalu ku!

sejak tahun 88

emak aku meninggal kira Opah si AC lah pengganti emak aku

kelakarnya... kes benda yang arwah Apak aku bela tu!

org lain tak nampak arwah apak menjelma

hanya Yoep Zaini sahaja yang nampak

sampai kurus kering tak dapat tidur

terpaksa pindah dari rumah tu

panggil dukun handal pun tak lari...

ingat hantu rayalah Dzuan

last2 terpaksa sewakan rumah tu!

sekarang mereka tinggal di Muar.. Jutawan Muar.

8:59amDzuan

kamu mcmmana ada juga ke?

8:59amSaya

aku okey!

Antu Makan adalah...

selera makan gilalah...

memang macam ini org sakit kencing manis ku!

apa pun yang namapak nak makan...

lambat makan menggigil jari tangan ni ...

Antu Makanlah... kan!

9:00amDzuan

ada hantu juga le tuuu... tolong makankan.

9:00amSaya

Dzuan... kau tak mengantuk ke

gi ler tidur esok2 kita bual lagi

berapa jam nak tidur ni

aku free jam 3:00 petang nanti

9:01amDzuan
paling tak dua tiga jam!

ok la.stop dulu lah. nanti kita sambung lagi.

9:01amSaya

Aku pun tengah pening ni!

berkira nak pergi ke TRIANG ikut mana cepat & selamat

Triang Pahang jauh ke perdalaman dekat tasik Bera

banyak jalan aku tenguk kat peta.. ni

9:01amDzuan

aku tak tahu hala ke sana.

9:02amSaya

nak merisik... di afiz pun makwe tu....

tu lerr pasal jauh dari h/way

ok lerr gi tidur... sian kau... aku jangan layan sangat

kalau layan aku sampai 3 hari 3 malam aku tak henti menaip..... tak ada kawan berbual... isk! sedih betuiii

9:02amDzuan

anak kamu keje mana?

ok

9:03amSaya

mana kerja lagi si afiz tu

ada lagi 1 semster belajarnya

dia rajin... itu yang aku tak risau

dulu dia kerja lama kat KFC di TESCO kat rumah ni

sebelum itu dia pernah kerja 7eleven sebelah MyDin Kajang.

aku tak risau bab kerja si Afiz ini

dia jenis budak tekun... tak suka melepak...

9:04amDzuan

tak per lee bapak borek anak rintik.

9:04amSaya

dia masih kat poli Shah Alam sekelas dengan makwe dia

tu lerr pasal!.. aku pun dulu kahwin cepat! kami ada darah Arablah!

maknya pun satu... nak jadi penghalang

dah merajuk budak tu... dekat sebulan dah tak balik rumah!

aku memang rindu kat dia... penatlah Dzuan

dia nak kahwin apa masalahnya... baguslah kan?..

emaknya sibuk suruh ambik deegri pelbagai

dah macam belangkas... dapat ke kekang nafsu tu...

iskh! penatlah!

nantilah kita ceritalah!

9:06amDzuan

bagus le tuu, jgn lupa jemput aku dah lee

9:06amSaya

insyaAllah

aku nak buat majlis kecik aja

sekadar doa selamat rasa dah cukup

atau makan2 kecik kat mana-mana

kat rumah bininya biar buat majlis besar-besaran!

tapi tu lerr jauh di Kelantan mana ulu tak tahu lagi!.

9:07amDzuan

oook aku tido dulu yaa

9:07amSaya

okEY lah Dzuan... gi tidur

jangan layan aku ni...

assalamualaikum...
9:07amDzuan

mualaikum salamm

9:08amSaya

moga mimpi jumpa si conel aku tu!...

:):)

(Emmm! bercit-cat ni kejap masa berlalu hampir sejam mengadap PC)

09 Mei 2010

723 Di Penyair iDANRADZi@BlogSpot


Sedar tak sedar telah ada 723 catatan yang aku paparkan buat pembaca di blog ini, ianya kutipan dari dunia maya, imej, tulisan menarik hinggalah catatan peribadi.

Sesuatu yang paling aku sayang adalah catatan di ĕ-antologi Penyair iDANRADZi & Desa Tualang@Jenaris di server easyjournal. Jika siapa mengikut perkembanganku pasti terklik ke server easyjournal. Dalam dua minggu lalu ianya tak dapat diakses. Pastinya aku tak tidur lena mengenangkan jika ianya telah terkubur di US sana.

Kekinian aku dalam proses memindahkan dua jurnal@blog ini ke blogspot.
ĕ-antologi Penyair iDANRADZi ada sekitar seratus lebih puisiku yang terkumpul.
Desa Tualang@Jenaris pula ada lebih dari 1,001 catatan tentang dunia kehidupan aku nan lalu.

Ini URL kedua jurnal@blog tersebut; masih dalam rangka pemindahan. Mungkin blog ini pengap kejap lantaran aku tengah berkerja keras untuk menyelamatkan catatan lama itu.

Ada siapa yang boleh menolong!; jika dulu ada FTP sekarang bagaimana iyer!.


http://desatualang.blogspot.com
cermin asal
(http://idanradzi.easyjournal.com)

&

http://rempiang. blogspot.com

cermin asal
(http://idan.easyjournal.com)


08 Mei 2010

Petai semakin mahal (Singgahsana)




"Abg berapa seikat ini petai ini?"

"RM3!"

"Dua ikat bang?"

"RM6..." aku sekadar tersenyum, selalunya kalau beli dua ikat dapat murah sikit. Maknanya memang petai tengah mahal. Seikat cuma ada tiga papan; jika petai padi dapatlah RM3 empat papan.

Aku lihat petainya tidaklah nampak baru dipetik, nak makan dengan kulitnya rasa tak berseri. Belilah juga lantaran memang mengidam berulam petai. Mila tak rajin buat Sambal Petai. Selalunya terpaksa beli di kedai jika nak makan sambal udang petang.


Azim anak yang sulung suka sangat Sambal Udang Petai ini. Bulan puasa tahun lalu hampir tiap hari dia bertanya akan Sambal Udang Petai ini. RM5 dapatlah sepiring lepaslah mengidamnya si Azim itu.

Aku pula mengidam nak makan jeruk petai. Jeruk petai sedap dimakan dengan sambal belacan. Janganlah ceritera bab baunya. Yang penting petai memang amat baik untuk merawat mereka yang bermasalah diabetes.

Kenapa petai jadi mahal harganya; pertamanya adalah permintaan. Jika dulu orang kita Melayu sahaja makan petai sekarang tidak lagi; kaum cina pun telah pandai makan petai. Masalah kedua pokok petai pula tak ditanam secara komersial terpaksa dipetik dari hutan. Selalunya Orang Asli memang rajin memetik petai. Jika aku pulang ke Perak biasanya jika musim petai aku suka ikut jalan lama. Di Tapah banyak terdapat petai di kaki lima kedainya. Itu pun tak semurah mana tetapi biasanya ianya masih baru dipetik. Segar lagi buahnya.

Maka itu aku makin tak sabar mahu kembali ke kampung; selain aku teringin nak buat hutan simpan, tanam pokok-pokok herba; aku teringin amat nak tanam pokok petai. Selain petai, aku akan cari anak pokok jering & kerdas. Ulaman ini memang mahal di pasaran. Sukar ditemui Jering Tanam. Sedangkan jering tanam ini tahan lama. Arwah Apak rajin buat jering tanam dengan menanamnya di serbuk kayu. Jering tanam perlukan jering yang tua; lagi tua jeringnya lagi sedap.

Orang Minang pandai membuat pelbagai resepi dari jering ini. Di Kajang ini tak banyak kedai Minang; jika di Kampung Baru KL ada 24 jam kedai Minang. Teringin nak makan masakan Minang. Terutama ada jering rebus, ada rentang hati lembu & pecal.