Translate

||| Tentang Aku |||

Foto saya
Jenaris, Kajang Selangor, Malaysia
¤¤ Penyair nan tidak akan berhenti memaparkan sesuatu. Berkata benar biar pahit sekali pun. Kata kata biarlah membawa makna. Makna jangan berbau hina.¤¤

Perlu Baca

masalah tanah pusaka Md Sesh masih tidak selesai Klik Label: Pusaka Mengambil hak milik orang lain tanpa mengikut panduan Islam adalah HARAM; akta tanah yang dipinda oleh manusia hanya perangkap NERAKA bagi mereka yang tamak akan harta dunia

07 Julai 2009

Bukan Senang Nak Senang (Singgahsana)

Bolehkah seseorang itu nak jadi kaya dengan berharapkan cabutan bertuah, berjaya dalam peraduan Esso, Shell atau Petronas. Atau dapat hadiah Cabutan Bonanza Sijil Simpanan Nasional, atau lagi besar angan-angan dengan menikam nombor ekor, 4 digit atau Toto. Sekim cepat kaya, Saham Amir, gores & menang. Jualan langsung atau MATA. Jualan susu atau Amway. Jualan ubatan atau makanan kesihatan berharga ratusan RM, bagiku semua itu menganiaya orang yang memang sakit tambah sakit poketnya.

Huh! jika mahu dituliskan di jurnal ini bab bebenda aniaya orang memang tidak akan cukup dua tiga muka surat. Banyak faktor yang dapat kita kesan kenapa ramai terperangkap dengan panggilan atau iklan cepat kaya ini. Yang pasti pihak yang mengiklankan semua ini mahukan keuntungan besar. Kita pula jadi mangsa lantaran tidak dapat mengekang nafsu ingin cepat kaya.

Seharusnya di jiwa kita telah tertanam satu kesedaran yang utuh. Bukan senang nak senang. Cabut-cabutan dalam agama Islam memang ditengah. Selalunya mesti ada pihak yang rugi jika kita mengamalkan sistem cabutan undi. Sebagai contoh terdekat tanyalah diri & rakan anda, berapa kalikah kita mendapat laba dengan sistem cabutan. Sebagai contoh kecik cabutan bertuah, tidakkah sering terjadi orang yang sama sahaja yang mendapat hadiah lumayan. Kalau di Kejut. mesti Mustaff Mohd Yusuff. Dah dia yang asyik bertuah... kita ini mandi di tujuh kolah masjid pun belum tentunya hilang sialnya. Diri kita atau rakan baik anda sungguh belum tentu. Sial selalu. Sedangkan jika kita menggunakan sistem atau konsep yang berat sama dipikul yang ringan sama dijinjing, “Muafakat itu membawa berkat” , ikut giliran atau pembahagian sama rata, rasanya tidak siapa pun yang terasa terkilan atau kecil hati.

Begitu juga mencari rezeki, biarlah seimbang agihannya bilamana mendapat laba dari usaha bersama; jangan ikut status. Jika awak kumpulan A lain agihannya, jika awak kumpulan B lain agihannya, yang menjadi mangsa adalah kumpulan D, kasta paling rendah sering amat tiada pembelaan. Itu sistem makan gaji. Maka itu dalam Islam jelas menyarankan kita agar berniaga. 90% punca rezeki adalah perniagaan. Nabi Muhammad SAW juga pernah bersabda bahawa 90% punca rezeki datangnya daripada perniagaan. Itu jelas.



Tetapi ingat bukan semua barangan boleh diperniagakan. Yang nyata arak, makanan tidak halal & perkara yang dilarang & diharamkan agama Islam tidak boleh diniagakan. Sebagai contoh ilmu agama malahan sebahagian ilmu duniawi juga tidak yang boleh diniagakan, sekadar mengambil upah seadanya mungkin itu tidak sampai terlarang. Tetapi apa jadinya jika semua pusat ilmu atau universiti mengenakan bayaran yang sampai menyusahkan rakyatnya sendiri. Ini yang perlu diperbetulkan. Perlu amat dipost mortem bukan Manohara sahaja kena post mortem.

Kita kembali kepada sejarah Islam berkembang, ianya memang langsung tidak terdapat atau kita temui baik Nabi atau sahabatnya menjadi orang kayaraya, orang hartawan, mahligai sampaikan segah Taj Mahal lantaran memperdagangkan ilmu. Malahan sahabat Rasulullah SAW dari seorang hartawan pun mereka menjadi miskin mencurahkan hartanya kerana mahu mengembangkan Islam. Mahu mengembangkan nur atau Pendidikan Islam itu.

Pendidikan Islam dijalankan secara terbuka. Masjid menjadi sekolah pertama dalam system Pendidikan Islam dengan pembinaan masjid Quba dan masjid Nabawi. Pendidikan lebih sistematik dan formal setelah al-Suffah dibina iaitu sebuah serambi bersambungan dengan masjid. Al-quran menjadi asas Pendidikan Islam termasuk seni khat, sejarah, menunggang kuda, memanah dan bahasa asing. Utusan dakwah dan politik di hantar ke Negara-negara asing seperti Yaman, Rom, Mesir, Habsyah dan Parsi untuk mengembangkan Pendidikan Islam

Jika kita ke Madinah apakah terdapat tapak atau banglow untuk para ilmuan atau Tok Guru Islam zaman Rasullullah SAW?. Cubalah kita banding golongan ilmuan kita. Bukanlah dengki sebab mereka terpilih jadi insan pandai tetapi munasabahkah atau setimpalkah. Sedangkan kita membantu mereka tak lebih bagaikan hamba abdi mereka semata. Pengabdian secara moden.



Saya pernah berdebat masalah ini dengan golongan ini lantaran saya tidak nampak keadilan dalam mengagihkan kebajikan. Saya tak minta pun gaji mereka, mereka bayar zakat ke tidak apa hak saya bertanya. Senang sahaja mereka mematahkan hujah saya. Cuma dengan ayat ini.

"Kenapa awak tak belajar sampai pandai macam golongan kami!" Terkedulah saya.

Ayat ini keluar dari mulut golongan JIM. Orang yang menyebut ayat ini pasti tersenyum jika membaca catatan ini. Dalam hati saya berkata satu perkataan yang tidak sedap dilafazkan. Siapa tenguk filem hindustan Khushi pasti ingat bagaimana ayah Khushi&Lalit susah amat ingat perkataan ini. Laman Khushi



Al-quran itu adalah asas Pendidikan Islam, segala ilmu boleh kita temui di dalam Al-quran. Maka itu sudah pasti jika kita memandang kepada matlamat kehidupan sebenar, Bahasa Arab itu lebih penting kita pelajari berbanding Bahasa Inggeris yang menjajah & menghancurkan sistem perundangan Islam kita.

Banyak negara maju mengambil iktibar dari sejarah kebangkitan Islam, tidak mengenakan terlampau mahal atau tinggi yuran atau bayaran bagi pendidikan rakyatnya. Ambil contoh Jepun & Jerman. Semua yang pernah menuntut di sana pasti mengakui akan pandangan saya ini. UK & US adalah penjajah maka itu Pendidikan Barat ini amat mahal. Kenapa mesti mahu mengikut arah mereka. Seharusnya kita ada tekad untuk mengembangkan ilmu agama pun ilmu duniawi dari kita, cara amal, cara jihad yang menjamin kehidupan kita di akhirat kelak.

Kenapa mesti kita biarkan anak kita terusan berhutang lantaran mahu mengejar ilmu. Sistem Pendidikan Negara ini seharusnya digubal & kaji semula. Apakah anak peribumi hanya akan bergantung dengan MARA & beberapa institusi kerajaan yang murah kadar bayarannya. Kenapa mesti IPTA menjadi tempat golongan orang berada & berkemampuan sahaja yang dapat belajar, sedangkan ianya milik kerajaan. Lagi kita sedih pergilah tempat bekas saya berkerja Fak Kejut UPM. Pergi selidik anak bangsa mana yang ramai. Sejak lebih dari tiga tahun lalu. Bila dipersoalkan kenapa bangsa Melayu atau Bumiputera kian berkurangan; kita dipersalahkan malahan bangsa kita menyalahkan bangsa sendiri, malas belajarlah, tak sungguh-sungguhlah, CGPA pelajar Melayu & Bumiputera rendah amatlah, kami mahu pelajar terbaiklah!.

Lihat peristiwa 06/07 ini bagaimana anak-anak kaum ini berbalahan dengan kaum Melayu lantaran mereka begitu ramai & begitu taksub dengan perjuangan haram kesatuan mereka di kampus. Lagak mereka samalah mahukan ujud kongsi gelap di IPTA kita. Maafkan aku jika catatan ini seolah-olah menghasut, ini adalah fakta terheboh di seantero dunia.

Sila Klik video klip di YouTube ini.

Samseng di UPM


Tanpa kita memikirkan persekitaran pembelajaran anak-anak kita di kampung-kampung, di perdalaman & daerah yang memang kurang bantuan belajar. Aku sungguh yakin jika anak Orang Asli atau Melayu Miskin yang sekadar sederhana CGPAnya diberikan peluang belajar di IPTA paling tidak mereka boleh menyaingi bangsa yang kita banggakan pecapaian CGPAnya. Silap-silap mereka juga boleh jadi pelajar cemerlang. Apa bangsanya kita ini tidak langsung mempertimbangkan langsung kuato semata-mata mahukan merit.

Cubalah kita ke YouTube bagaimana sedihnya seorang ayah anak Orang Asli yang layak ke universiti tetapi tidak mampu mereka membiayai anaknya. Di sudut moral pun rasanya kaum kita & bumiputera jauh lebih bersopan. Lihat YouTube ini bagaimana beraninya kaum ini bila hak mereka diganggu gugat.

Bagaimana kumpulan pelajar yang CGPAnya melangit tinggi ini amat berani menuntut hak mereka bilamana komputer ribanya dirampas Pegawai Keselamatan UPM untuk siasatan.

Pelajar serang pegawai keselamatan UPM


Apakah golongan terpinggir ini mahu kita ketepikan di arus pembangunan. Sedangkan merekalah peneroka awal menjaga bumi ini. Mengekalkan khazanah hutan kita yang kaya dengan perbagai ubatan, ulaman, herba, pokok untuk wangian, malahan fauna yang amat bernilai harganya. Sila klik ke sini jika mahu melihat kesedihan hidup mereka. Bukan setakad orang Orang Asli malahan masih terlalu ramai orang kampung kita Orang Melayu yang miskin tertekan dengan masalah tingginya untuk membiayai anak-anak belajar di pusat pengajian tinggi. Universiti milik kerajaan sekalipun. PTPTN sekadar menampung tapi perlu diingat ianya pinjaman yang ada mengenakan faedah bukan percuma.

Sila Klik; paling menarik ialah Siri 3.

The REAL Malaysia 1 of 6



Yang kita di bandar banyak duit gila mahu cepat kaya tanpa memikirkan saudara kita di rimba menderita. Yang kita kejar adalah projek berjuta RM, malahan kita pening mendengarnya pemimpin yang bangsanya sama dengan kita bangsa Melayu sebut projek berbilion RM, golongan marhaen ini sekadar meminta tak sebanyak mana bantuan kenapa kita tidak hulurkan.

Maka akan berkatalah kita, mana ada semuanya percuma sekarang ini, kenapa mahu bergantung dengan tongkat, kenapa asyik tanya subsidi; nak ke tandas pun kita kena bayar. Silapnya kita terlalu menyerah, sedangkan golongan kenamaan, kroni yang kayaraya ini kena tahu, berak mereka pun tak guna tangan lagi membasuhnya; picit punat saja ada air yang keluar dari tandas betul-betul kena kat anu kita. Anda ada jumpa tak tandas macam ini.

Golongan kasta A atau golongan kayaraya ini sebenarnya guna prinsip & falsafah ini.

"Orang bodoh jadi makanan orang cerdik" Ini falsafah barat. Falfasah ini yang mereka pakai. Tanyalah orang makan gaji, berapa ramai majikan yang faham masalah golongan marhaen ini. Yang nyata mereka mengarah sahaja, cuba hilangkan satu keping surat penting mereka, terutama surat untuk promosi kenaikan pangkat mereka. Pasti kita kena halau. Begini juga golongan sokongan atau kumpulan C, cuba usik pelajar untuk penyelidikan mereka. Mahu tak kena siat awak semua. Maka itu aku tak sanggup lagi duduk dengan golongan begini.



Jika aku mendapat pilihan aku suka dengan golongan miskin, Orang Asli yang lebih prihatin & mendamaikan jiwa kita mendekati mereka. Golongan ini tak mungkin menyumpit kita tetapi golongan kayaraya di kota ini bila-bila masa akan menggesel kapcai kita, kalau pun tidak dengan kereta mewah mereka mungkin lori milik mereka. Mati katak kita. Untuk kita sama-sama naik kereta mewah bagi tujuan & masalah harian kita... bilakah agaknya.

"iDAN Pak Lah telefon... dia nak ikut awak ke Jalan Pasar keretanya sedang tunggu kau di foyer tu!... cepatlah" Kau ngingau ke apa iDAN.

Memang bukan senang nak senang.

Nota

Cumulative Grade Point Average (CGPA)


the formula to calculate CGPA :
[ total of ( credit hours X score ) ]/ Total credit hours
score for A = 4, B = 3 and so on..

1 example:
the 1st result u got is
A for 4 credit hours subject
B for 3 credit hours subject
D for 4 credit hours subject

CGPA = ( 4x4 + 3x3 + 1x4)/ ( 4+3+4) = 2.9

and u resit for the 3 subject that got D. assume that u got A but the previous credit hours will be included as well

new CGPA = ( 4x4 + 3x3 + 1x4 + 4x4 )/ ( 4+3+4+4) = 3.214

the example shows quite high increment as the credit hours u earn is not so high yet. but when u keep on studying, the credit hours will increase, and the score effect to the credit hours will be smaller and smaller.

that's y we need to score the 1st few sem or 1st year. mostly the subjects tested in 1st year are easier and the grade effect is very big compared to the senior years..

Terkejut menang RM30,000

SEREMBAN: “Saya tak tahu nak kata apa-apa kerana terkejut dan tidak menyangka sama sekali menang hadiah sebanyak itu,” kata Mohd Zahid Daud ketika ditemui di rumahnya di Senawang, dekat sini semalam.

Mohd Zahid, 42, berkata dia mulanya menyangka panggilan telefon yang diterima kira-kira jam 10 pagi kelmarin adalah panggilan main-main tetapi percaya selepas wakil Shell itu menjelaskan dirinya memenangi wang tunai RM30,000 menerusi Peraduan Menangi Wang Tunai Shell.

Menurutnya, ketika mengisi borang menyertai peraduan itu, dia tidak meletakkan harapan tinggi untuk memenanginya kerana percaya ribuan orang turut berbuat demikian.

“Malah, saya juga tidak lagi mengingati waktu borang itu dimasukkan ke dalam kotak peraduan serta lokasi stesen minyak itu. Bagaimanapun, saya gembira dan bersyukur kepada Allah kerana memenangi hadiah ini dan menyifatkan ia rezeki untuk anak-anak dan isteri.

“Ini adalah pertama kali sepanjang hidup saya memenangi sesuatu peraduan,” katanya selepas majlis penyerahan cek oleh Pengurus Pemasaran Minyak Shell, Eric Lim, di kediamannya di Flet Taman Merpati, Senawang, dekat sini, petang semalam.
Turut sama merasakan saat bertuah itu isteri Mohd Zahid, Ayubi Abdul Aziz, 36 dan dua anak kecilnya serta Pengurus Kanan Tempatan Shell, Foong Lai Pong dan beberapa kakitangan Shell yang lain.

Harian Metro

Lambaian Kampung Durian Guling... Candat Sotong 9 (Singgahsana)

~

Durian Guling 8

Unjam kedua mendatangkan rezeki, Syukria amat teruja & tersenyum gembira dengan tangkapannya pertama. Di menggunakan kekili & bermata dua. Agak besar sotong yang dia naikkan. Pancutan dakwat hitamnya jatuh ke lantai bot. Afiz sebelahnya tambah semangat.

Aku di belakang bot masih gusar, gelora laut masih tidak berubah, langit aku tatap masih gelap gelita, jauh sekali nampak kerdipan bintang-bintang. Sang rang bulan yang sepatutnya mengambang tidak pun melihatkan senyumnya. Hanya cahaya neon dari lampu bot kami sahaja yang menggamit sotong.

Setelah Syukria mendapat tangkapan pertama, Nuzul pula mendapat lesennya Pastinya itu satu petanda rezeki kami mula memutik. Di ikuti oleh Pak Ya & awak-awak ramah. Aku sekeluarga langsung tak jumpa, bair pun misai si sotong lekat di mata candat. Memang memenatkan, bayangkan sejak magrib sampai hampir ke jam 11:00 malam kini. Tiada sebarang tangkapan. Aziq kian mengalah, aku lihat dia mula diserang mabuk laut. Tangan aku sendiri kelenguhan.

Angin basah datang dari setiap penjuru, diikuti kilat sambung menyambung. Tak lama selepas itu gerimis mula menyirami kami.

"Aziq jika rasa pening pergi ke pondok baring rihatkan badan...!"

"Ayah ada ubat mabuk lagikah..?"

"Entah! ayah tak perasan mana ayah letak, rasanya ayah sudah kasi Syukria.."

Dari gerimis menjadi lebat, tiada jalan lain semua kami mengangkat mata candat & beralih kawasan lebih terlindung di perairan Pulau Kapas, berlindung di sebalik pulau. Jika ribut melanda memang payah, aku mengetatkan ikatan pelampong di dadaku. Pondok hanya muat sekitar bertiga, seorang awak-awak sejak sebermula perjalanan aku lihat terbaring di dalamnya, Aziq juga tak boleh bangun lagi, Nuzul di sebelah Aziq, aku terpaksa duduk sahaja di sisi pondok. Aku tak pasti mana Anif, Syukria & Pak Ya duduk ketika hujan begitu lebat. Bau minyak disel terusan menyucuk otakku. Aku juga bagaikan mahu mabuk laut.


Tiada pilihan lain aku berhujan sahaja, sambil mencandat di unjam ke tiga. Menggunakan kekili & batu saiz 12. Nasiblah seluar yang aku pakai kalis air, biarlah baju sahaja yang basah. Rambut memang tertutup kemas dengan topi. Tak boleh langsung berdiri, terlalu kuat lambungan ombak. Aku terduduk penyengkang kakiku di celahan alang-alang di lantai bot, takut terpelanting. Memang kuat ombaknya. Sesekali air laut menyimbah masuk ke dalam bot. Aku pernah dipukul ribut sebegini semasa di Penyabong tetapi masa itu masih cerah cuaca, baru beransur mahu ke magrib. Ini hampir tengah malam waktu jin sedang berpesta.

Tetiba aku rasa tali candatku teramat berat, sangkut sesuatu, boleh ditarik talinya, bagaikan ada raksaksa tersangkut di matanya. Aku tak sabar mahu mengetahui apakah gerangannya yang sangkut di mata candatku. Semakin lama semakin berat. Baru sahaja aku nampak bayang-bayangnya... putih; tali candatku terputus. Huh! pastinya mambang sotong putih. Atau sotong gergasi menyakat aku dalam ribut yang seganas kini. Laut memang menjanjikan perbagai misteri. Aku terduduk kaku di bucu bot.

Di langit cuma nampak sinaran kilat, perbagai bentuk cakarannya, bagaikan tali belati elekrik sedang memalu keangkuhan syaitan. Memang amat seramnya. Inilah bahayanya ke laut, mana tahu jika ribut akan melanda. Nelayan tanpa gaji seperti kami menyerah sahaja. Memang tak sangka pengalaman pertama Aziq & Afiz ke laut disakat oleh ribut gamat & sederas ini. Nasiblah Aziq terlelap lena amat, tidur bagaikan dibual buaian jika tidak pasti dia akan seram tetapi Afiz aku tak pasti bagaimana perasaannya di hadapan bot. Masih bertahan tak nampak dia muntah-muntah. Rasanya Nuzul juga telah tewas, lena di sebelah Aziq.

Sekitar jam 12:30 malam barulah hujan & ribut agak tenang. Kembali gerimis namun awan masih pekat hitam. Aku tidak pasti telah berapa kali kami bertukar lubuk untuk menjejaki gerombolan si sotong. Tetiba aku rasa mata candatku disangkuti sesuatu, aku yakin si sotong telah mengena. Telahan aku memang tepat, telah tengah malam malam barulah aku dapat lesen; tangkapan pertama, agak besar juga. Sepanjang sekaki lebih. Beberapa detik yang sama Afiz juga mendapat lesen, serentak anak beranak mendapat tangkapan sotong. Mungkin dah lemah sotong ini kena kejutan karan elektrik sang kilat, barulah mahu sangkut di mata candat aku & Afiz.

Sesekali ombak masih mengganas, aku lihat Nuzul kembali bangun, gerimis tidak pernah berhenti, sesekali titisan hujan tetap tajam menyucuk muka kami. Afiz nampak bersemangat & dapat seekor demi seekor sotong, sesekali dapat dua ekor sekali. Petanda baik. Syukria, PakYa & Nuzul nampaknya tak kurang tangkapannya. Aku sendiri pun telah pun menangkap ke belasan ekor sotong.

Sementelah tangkapan nampak sunyi sahaja tekong beralih ke unjam atau mencari lubuk lain. Itu bagusnya tekong kami, tak henti mencari lusuk yang banyak sotong. Telah lupa aku unjam@lubuk ke berapa. Tetapi ombak & bau disel memerangkap kami, Afiz aku lihat telah muntah-muntah. Diikuti Pak Ya. Cuma aku & Syukria sahaja terselamat tapi badanku tidak berdaya lagi. Sekitar jam 2:00 pagi Aziq terjaga, dia bertanya bagaimana nak kencing di bot. Aku cepat-cepat membuatkan dia tandas buang dari tin minuman saiz besar.

"Sudah kencing buang! tak nak mencandat lagi"

"Kejap!.." Dia muntah lagi & kembali ke pondok, kasihan Aziq. Mungkin dalam mimpi sahaja kot dia terjaga kejap sebab mahu buang air kecil. Aku suruh dia minum air isotonik pun dia tak mahu.

Aku terfikir juga ingin memancing menggunakan umpan sotong segar sebagaimana aku mendapat banyak ikan semasa di Penyabong dulu. Berdiri tetap pun tak mampu dengan bot yag tak pernah mahu tenang, mahu mengganti mata pancing pun aku tak larat lagi. Aku tawakal sahaja dengan menggunakan koyan yang masih ada kepunyaan pemilik bot yang disediakan awak-awak ramah.

Sesekali aku lihat banyak ular laut mendekati bot kami. Berbagai saiz, aneh ular laut ini terkadang dia berenang terkadang ia berlagak orang menari akrobatik berputar-putar bulat bagaikan membuat persembahan kepadaku. Aku takut benar takut sang ular merentap tali koyanku. Cepat-cepat aku tarik tali koyanku.

Aku tak nampak Afiz lagi, tentunya dia terlelap dalam hujan di depan bot. Pa Ya pun sama terkadang aku nampak dia berjalan tepi bot terkadang lenyap, Syukria juga telah tersandar di dinding pondok bot sebelah tekong.
Sekitar jam 4:00 pagi hujan kembali lebat. Aku mandi hujan jam 4:00 pagi. Huh! masa kecil payah nak dapat mandi hujan takut emak marah, dah tua-tua ini belasahlah. Tapi hujan di laut tak lama, mungkin lantaran angin kencang membawa hujan lalu. Awan mendung semakin kurang mungkin tak larat lagi mengandungkan hujan. Barulah nampak senyum rang bulan di celah awan.

Setelah hujan berhenti & ada pula sinaran bulan aku lihat di dasar laut. Alamak! putih seputih-putihnya segerombolan sotong sekeliling botku. Bukan puluhan ekor, ratusan... mungkin ribuan jumlahnya bagaikan mahu menyerang kami. Aku baling candat kumpulan si sotong macam nampak tak nampak sahaja. Pandai pulak mengelak. Tak ambil tahu pun akan candat aku. Sekejap sahaja ia hilang. Selang beberapa minit segerombolan sotong ini datang lagi, putih permukaaan laut, bagaikan satu pesta keraian sedang berlangsung. Baik tekong, baik awak-awak & geng Syukria semuanya tengah lena dibuai mimpi. Aku sendirian melihat gelagat warga laut yang lembut ini. Menari-nari tarian India. Aku memandang sahaja gelagat riang si sotong. Sanyapnya bagaikan melambai-lambai aku. Misainya bagaikan menggamit aku. Berenang seiring. Putih satu lautan. Aku baling candat semua mereka mengelak & tersenyum kepadaku. Memang banyak amat sotong di perairan Pulau Kapas ini. Tapi nampaknya bukan semuanya rezeki kami.

Aku kembali leka melihat persembahan sang ular di laut jernih, berlengkar-lengkar berpusing-pusing. Macam Inol berdangdut gerudi. Asyik. Aku telah terkesima melihat persembahan sang ular & tidak takut lagi. Sesekali kumpuan sotong dengan gendang, tabla berbagai menghalau sang ular tadi. Memang misteri penghuni laut ini. Aku beruntung tiap kali ke laut dapat berjumpa dengan warga laut yang memang kreatif ini. Persembahan yang asli lagi menarik. Rasa bagaikan tak mahu balik ke daratan bilamana dibuai ketenangan sebegini. Aku bersyukur & bersolat di dalam hujan. Betapa rahmatmu Ilahi dunia-Mu memang banyak menyimpan keindahan tersembunyi.

Hujan telah berhenti, Syukria telah terbangun, laut telah tenang setenang-tenangnya. Badanku telah basah-sebasahnya. Seluar yang kalis air pun telah mengalah dipukul ribut tadi.

"Macam mana abg iDAN ... jom! kita balik"

Aku diam sahaja. Rasa lesu mula menyerang badan. Aku ke depan bot mengejutkan Afiz yang lelap bermimpi. Betul-betul di sebelah tali sauh bot. Tidur dalam hujan si teruna ini. Awak-awak sasa yang asyik tidur menaikkan sauh ke bot, kami pun menuju ke jeti.

Di jeti, oleh kerana tangkapan kami tidak sebanyak mana, kami membahagikan kepada empat bahagian sahaja. Jika di bahagi enam tinggal banyak mana. Aku bersalaman dengan semua anggota bot & melangkah pulang dengan ke calet berjalan kaki. Malas mahu menyusahkan Syukria kerana dia pun cuma berjalan kaki balik rumahnya.

"Afiz banyak juga dapat sotong tadi kan..."

"Dua puluh ekor lebih ada kot!.." Nampak kepuasan di wajahnya.

"Samalah macam ayah!, tak banyak mana kita dapat; tak murah rezeki, ayah perasan dah nak subuh baru sotong itu keluar...! masing-masing dah penat"

"Ini yang Aziq tak puas hati ini, tak seekor pun Aziq dapat...!" Aziq rasa terkilan. Biasalah orang mabuk laut, jejak bumi sahaja segarlah dia.

"Esok-esok kita pergi lagi, tahun depan ada rezeki kita mencandat lagi! mungkin akan datang rezeki Aziq pula!"

"Kalau ada Pakcik Fairus & adiknya bukankah bagus!, mesti Aziq dapat banyak sotong tumpang badinya.." Aku teringat Fairus & Fareez. Fairuz mungkin tidur bila hujan-hujan begini tapi dia rajin buat air berbagai. Fareez mesti banyak akan dapat memancing ikan dasar jika malam-malam begini. Dia memang rajin mencuba berbagai taktik memancing ketika malam.

Tiba sahaja kami di tangga bukit calet, azan subuh pun berkumandang. Di akhbar esoknya terpampang ada ramai ahli rombongan mencandat sotong kena panahan petir, ada mangsa yang parah.

Titik.