Translate

||| Tentang Aku |||

Foto saya
Jenaris, Kajang Selangor, Malaysia
¤¤ Penyair nan tidak akan berhenti memaparkan sesuatu. Berkata benar biar pahit sekali pun. Kata kata biarlah membawa makna. Makna jangan berbau hina.¤¤

Perlu Baca

masalah tanah pusaka Md Sesh masih tidak selesai Klik Label: Pusaka Mengambil hak milik orang lain tanpa mengikut panduan Islam adalah HARAM; akta tanah yang dipinda oleh manusia hanya perangkap NERAKA bagi mereka yang tamak akan harta dunia

07 Oktober 2008

MMms 7 Gangguan Makhluk Halus (Siri Famili)

Aku sering bercerita tentang kesakitan. Bagiku tiada sakit yang tidak berpunca, pasti ada ujian Ilahi di sebaliknya. Cara kematian seseorang ada perbagai. Ada yang amat mudah menghadapi sirratulmaut & sebaliknya. Jika kita dapat memilih pastinya kita mahu yang mudah. Pemergian yang tidak menyusahkan orang; tidak payah keluarga bersungut menjaga kita sakit.. lama sangat.

Sakit itu bukan musibah tetapi adalah salah satu cara Ilahi mahu menghapuskan dosa-dosa kita. Sememangnya kita sering tidak sedar, lalai & leka dengan duniawi yang terkadang kita melanggar arahan Ilahi. Sekadar dosa kita dengan Ilahi mungkin kita bergalas dengan memohon keampunnnan; berharap dosa terampun tetapi bagaimana dosa kita dengan manusia. Dengan suami atau isteri, dengan ibu atau ayah, dosa sesama manusia; Perlu meminta maaf dengan orang yang kita melakukan dosa pun perlu memohon keampunan dengan Ilahi sebab dia yang menyusun segala peraturan serta perundangan manusia.


Gambar keluarga semasa MAHA tempoh hari.

“Adik Harun Din pun boleh terpesong akidahnya ini kan lagi kita orang biasa, abg iDAN tenguk berita ini, mereka berkumpul beramai untuk membetulkan aqidah adiknya tetapi gagal ” Desah Edi pelajar tahun akhir yang sedang menyiapkan projek tahun akhirnya.

“Payah kita hendak mentafsirkan siapakah aqidah antara kita yang betul, antara keluarga mereka pun bukan satu pegangan, sebagai contoh Harun Din sendiri memperjuangkan Islamnya dalam PAS, adiknya kenapa berkecuali & berkerja dengan Istana Negara, makan gaji dengan duit kerajaan… maka tak hairan kalau adiknya mengikut golongan yang lain” Keluhku.

“Haa ahh! payah juga ..” Edi diam tentunya malas menyatakan pendirian dia; apatah lagi berkait dengan isu agama & politik.

“Golongan agama kita terlalu ramai Edi, kita kena memilih ketua dalam pendirian kita untuk berjihat menegakkan Islam, agama tak boleh dipisahkan dengan politik; tahukah kita… kita berada di golongan yang betul?” Aku sekadar cuba menyungkil pendirian Edi.

Edi diam, Razel yang bersebelahan kami nampak lebih minat dengan data penyelidikan dia dari perbincangan kami.

Malahan Edi membuka topik lain. Politik & agama ini memang memeningkan. Kes gangguan di fakulti kami yang makin menjadi-jadi.

“Entahlah Edi, kalau kita berjaga malam sendirian memang banyak gangguan, bebaru ini ada staf KAA nampak orang berjalan di permukaan tasik ”

“Betul ke abg iDAN…?”

“Mungkin hayalan dari pandangan dia sahaja, tapi sejak peristiwa itu tersebar, sunyi bangunan baru itu, tak ramai lagi berani berjaga malam..”

Aku pun menceritakan bagaimana aku sendiri sering diganggu sejak awal pindah ke kompleks baru ini hinggalah kes Arwah Nasha menggantung diri.

Aku malas nak menyatakan segala; sebenarnya tadi semasa aku naik ke tingkat empat bertemu Edi, Razel & geng mereka. Semasa aku mahu naik lif tadipun aku diganggu lagi. Ada yang mencuit bahuku, terasa ditarik bajuku dari belakang membuatkan aku meremang bulu roma; Itu sebab aku tak terus ke bilikku di tingkat tiga. Kot dia singgah di tingkat tiga ganggu orang lain pula. Aku andaikan sahaja angin. Buat apa hendak menakutkan diri sendiri.

Lagipun sakit di rusuk kiri aku kian terasa. Anak-anak di rumahpun tak makan lagi; Nasi Ayam telah aku belikan untuk mereka. Ingat nak berbual kejap & segera balik. Tingkat tiga memang sunyi, Cuma aku seorang diri yang sering bersantai lewat malam. Bebaru ini pun ada pelajar perempuan kena ganggu waktu magrib; hujan renyai ketika itu. Angin jika mendesah celahan tingkap memang seram bunyinya; lampu pula menyala separuh-separuh sedangkan suis lampu satu; talian selari. Siapa yang bermain suis. Jaga ke? Lan Perdana ke yang menyakat pelajar itu.

Aku tak ambil kisah sangat sebab aku bagaikan sudah lali; tiap kali aku sendirian di makmal sememangnya jika telah melebihi tengah malam perbagai perasaan timbul. Jika ke bilik air memang sering terdengar bunyi gesekkan kaki mengikut dari belakang; bila ditoleh ke belakang nampak seiris sahaja; tak jelas apa lembaganya. itu memang biasa.

Amar pengawal keselamatan yang rapat denganku pun sering diganggu; hobi lembaga itu memang suka main suis lampu. Kerap bila dia ingin menutup lampu di tingkat sebelas asyik bermasalah, kalau nak tutup terkadang tak boleh; Jika telah boleh ditutup kemudian main suis buka & tutup tak menyala; Rosak kot. Bila sudah turun ke tingkat bawah menyala sendiri lampu tingkat sebelas itu. Amar sudah tak kisah sangat. Bab tutup padam lampu ini macam dipermainkan makhluk itu.

Memang amat sunyi jika sendirian di bangunan sebelas tingkat ini. Terkadang bila jam satu dua pagi, ketika kapcaiku meredah embun jantan; aku dongak juga ke atas bangunan, kot ada seorang dua lagi di tingkat atas. Memang ada lampu bilik yang terpasang. Mesti pelajar Pak Arab yang tak kisahpun tentang syaitan jin jembalang ini. Aku menyakinkan diri sendiri.

Memang hidupku makin diperangkap sunyi. Bagaikan segala perkara ghaib & makhluk sudah makin kenal aku. Sendirian di makmal, sendirian di jalanan, sendirian dengan pegangan cinta, sendirian menahan sakit. Isteripun acuh tak acuh sahaja bilamana aku kerap di tahan di wad kecemasan. Jauh sekali mengingatkan memakan ubat. Sementelah berpuluhan SMS sehari diutus & diterima entah dari mana; tak pernah pun berpesan untuku; sudahkah aku makan ubat. Tidaklah berharap sangat pesanan. Ada pun SMS untukku sekadar mengatakan, tak dapat balik awal atau tak balik dari Pulau Carey sebab ada hal. Memang SMS membosankan.

Sayang amat keanggunan telefon bimbit tidak dapat mengikat kasih suami isteri, yang dulunya sepasang kekasih. Tidak dapat menyemarakkan cinta yang dulunya amat payah bersua. Itu antara sedikit sebab aku amat benci dengan telefon bimbit. Bila sendiri & sepi begini memang segalanya amat suram lagi pudar. Terbayang wajah Azim terbayang wajah Anif yang amat manja denganku, tapi terhalang sentiasa denganku lantaran kerjaya seorang ibu. Azim & Anif di Pulau Carey bersama ibunya.

Emmm! apakah bunyi gesekkan kaki, bayangan yang mengejar aku itu Puteri Bunian yang simpati dengan aku. Atau Gesha dari Juoo Machi ingin mengintai aku. Ah mengarut.

Huh! … sakit di rusuk kananku makin teruk … bagai digigit-gigit.. hari ini aku cuti sakit kena ke hospital lagi!. Terpaksa pergi… nak cari ubat takut mati lagi!.

- Bersambung

iDAN: Nov08