Translate

||| Tentang Aku |||

Foto saya
Jenaris, Kajang Selangor, Malaysia
¤¤ Penyair nan tidak akan berhenti memaparkan sesuatu. Berkata benar biar pahit sekali pun. Kata kata biarlah membawa makna. Makna jangan berbau hina.¤¤

Perlu Baca

masalah tanah pusaka Md Sesh masih tidak selesai Klik Label: Pusaka Mengambil hak milik orang lain tanpa mengikut panduan Islam adalah HARAM; akta tanah yang dipinda oleh manusia hanya perangkap NERAKA bagi mereka yang tamak akan harta dunia

15 Oktober 2008

MMms15 Kosong (Famili)

Aku bangun mengambil beg kain sendangku menutup lampu bilik kecemasan. Pembantu perubatan tentunya sibuk di bilik sebelah, dia tak perasan aku senyap-senyap keluar dari bilik kecemasan. Ketakutan sendirian dengan kesakitan membangunkan jasadku. Amat seriaunya dengan intaian Malaikat Maut. Kaum kerebatnya pasti tidak akan belas kasihan jika ingin menyabut nyawaku. Sendirian dalam kesakitan tentunya mengelirukan nanti, takutnya nanti lidahku kelu untuk menyebut kalimah Allah SWT. Tak dapat mengucap dua kalimah syahadah. Tak mungkin aku boleh bertahan sendirian di bilik terkurung ini. Ada baiknya aku bangun, mengadap bilik doktor menunggu nombor tiketku 1015 dipanggil.

" Macam kenal saja..., kita pernah jumpa dekat mana iyer! " Aku menyapa seorang lelaki sekitar umur 30an yang bangku sebelahnya kosong. Aku melabuhkan diri di bangku plastik keras.

" Saya staf UPM juga, Hamzah... kerja di Fakulti Sains " Dia menghulur tangan, tentunya dia perasan aku memakai baju yang ada logo UPM. Aku teruja.

" Sakit apa iyer!? " Pasti dia nampak aku keluar dari bilik kecemasan.

" Biasalah orang tua, katanya ada batu karang dalam buah pinggang tetiba sahaja tekanan darah saya melampau tinggi hari ini " Aku duduk gelisah melihat nombor di skrin 2021 & 1009. Aku nampak isterinya berkulit putih bertudung sopan ada di sebelahnya.

" Apa kata jururawat yang merawat tadi? "

" Kena jumpa doktor dulu barulah dapat rawatan susulan, tadi doktor di Pusat Kesihatan UPM mahu saya ditahan di wad, dia tak kasi saya kerja kena hantar dengan ambulan, apa namanya tadi?... "

" Hamzah! "

" Hamzah apa hal...? Nak jumpa doktor juga ke? "

" Tak! emak saya kena tahan di wad, subuh tadi dia ngadu pening-peing nak pitam lepas sarapan dia terjatuh di bilik air. Tak tahu kat bilik mana dibawa doktor? "

" Sejak jam berapa tadi sampai ke hospital? !.. Ramainya orang ni! "

" 9:00 pagi lebih kot!.. memang bertambah ramai berbanding pagi tadi "

" Tak tanya doktor keadaan emaknya "

" Sudah, dia suruh kami tunggu, katanya ada darah beku di kepala "

" Bahaya tu! "

" Doktor dah kasi ubat, kot ubat itu boleh pecahkan darah beku itu, dia kata kalau tak berjaya dicairkan kena buat pembedahan "

Kes emak Hamzah macam sama dengan kes emak Dr Asraf, terjatuh di bilik air. Tak tahu berapa lama emak Dr Asraf tak sedar di bilik air. Bernasib baik cepat dihantar ke klinik swasta. Ada darah beku di otaknya tetapi Doktor swasta itu kasi ubat sahaja untuk dipecahkan darah itu. Kata doktor jika lambat diberi rawatan memang kena bedah untuk mengeluarkan darah yang beku itu.

" Sakit apa asalnya emak .. Hamzah? "

" Darah tinggi, merebak ke jantung & bebaru ini doktor kata ada masalah otot sekitar tengkuknya... kerap kejang di tengkoknya! "

" Berapa iyer umurnya? "

" 67 tahun, ayah pun sudah setahun lebih meninggal! " Aku perasan selalunya jika isteri sakit mesti ada suami menemani. Memang tak nampak sejak tadi tiada orang pangkat ayah di sebelah Hamzah.

" Sakit apa iyer!.. arwah ayahnya meninggal"

" Jantung! macam emak, kira sudah tua pun.. 73 tahun "

" Emmm.. arwah ayah saya 69 tahun sahaja, meninggal sebab sakit jantung juga... asalnya kencing manis!, memang sama sahaja sakit orang berumur ni, tak jantung, buah pinggang!, kencing manis... payah nak panjang umur zaman kita ini! "

Hamzah melihat jam tangannya dan memohon diri untuk mengurus anak sekolah katanya. Aku bertanya dengan isterinya Hamzah apakah emak mertuanya ada sakit kencing manis. Katanya tiada, cuma darah tinggi itu sahaja yang lebih lima tahun telah menyerangnya. Emmm... dari darah tinggi ke jantung! Lazimnya begitu. Aku teringat sakitku.

Aku melihat pemuda gempal berkaca mata kejap-kejap bangun, kejap-kejap berdiri. Mulutnya masih hirut nampak sangat dia sedang menahan sakit. Hampir setengah jam, nombor giliran berjumpa doktor langsung tak bergerak. Di sebelah mini geluncur nampak perempuan yang dalam pantang tadi menyusukan anak. Suaminya yang berkulit putih nampak gusar di wajah. Sebelah bertentangan ada seorang adik lelaki sekitar umur lapan tahun terbaring. Mungkin demam, emaknya memicit-micit kepala anaknya, ayahnya nampak gelisah. Ada sepasang suami isteri agak berumur di bangku depanku petah berbual dengan lelaki yang membawa anak perempuan berpakaian seragam tadi. Suaminya memakai ketayap, suaranya agak garau & bila bercakap memang aku di belakang pun jelas mendengarnya. Sebelahnya ada apek yang menaiki kerusi roda. Sesekali duduk berbual dengan pasangan suami isteri tadi. Mereka berlima tak abis bercerita. Aku dapat tangkap sikit-sikit bualan mereka.

" Awak nombor berapa iyer Lim? . "

" Lagi empat orang, satu jam tarak gerak-gerak.. 2025 " Lim, Apek 2025 bersungut. Sesekali aku lihat dia menolak kerusi roda mengetuk pintu bilik doktor. " Tak tahu apa dia bikin dalam bilik " Sesekali dia menolak pintu & mengintai.

" Tarak doktorlah, tadi jururawat bilang ada kemalangan " Memang Apek 2025 ini pelik amat keletahnya. Kejap-kejap masuk ke bilik air.

" Lim... jangan banyak sangat merokok laa.. awak bukan sihat sangat " Ke bilik air dia merokok rupanya. Ada dua orang lelaki baru sahaja balik dari kantin mungkin.

" Ada rokok lagikah.. kantin tarak jual rokokkah? Saya punya rokok sudah habis! " Kelakar, lagi orang larang merokok lagi minta rokok.

" Mana ada kantin hospital juak rokok!, Hari ini kita jangan merokoklah, nanti doktor periksa jantung awak lagi teruk! " Benarkah kantin di hospital tiada jual rokok? Atau sekadar Pakcik itu mahu sekat Apek 2025 itu dari merokok. Kawasan larangan merokok mestilah tidak menjual rokok.

" Haiya!, awak serupa saya punya nyonya, banyak bising kalau saya merokok!, "

" Saya masih banyak rokoklah Lim... awak sakitlah Lim.. "

" kasi.. kasi..kasi!! " Emmm dapat capai sang Dunhillnya terus ke bilik air.

Aku nampak seorang Bangla berkerusi roda macam Apek 2025 mengadap tiang depan bilik doktor. Macam hendak diciumnya tiang. Tidak bergerak-gerak pun kerusi rodanya. Kakinya sebelah kiri nampak kaku. Patah tentu. Ada seorang lagi yang berkerusi roda sebelah adik yang terbaring di pangkin dekat mini gelungsur. Macam dari seberang, Indonesia; Amat uzur, ada tiga rakan sebayanya mengurut-urut kepalanya. Dia tunduk sahaja langsung tidak bersuara. Demam denggikah? Dari wajahnya yang muram nampak sakit teramat sangat. Keterbiaran. Apakah ini wad kecemasan, atau wad biasa. Aku nampak nyanyo yang seawal aku sampai tadi didatangi tetamu. Dari bualan aku agak dia waris keluarga yang kemalangan selain sebuah keluarga India yang keluar masuk begitu ramai. Aku terkenang kakak yang uzur berkerusi roda semasa seawal aku datang, telah tidak kelihatan mesti tengah di rawat bilik kecemasan macam emak Hamzah. Kenapa pula dengan pemuda dari luar ini orang Indonesia tidak dapat layanan sebaik kakak tadi. Pun Bangla yang patah kaki entah berapa lama perlu bergelut dengan kesakitan. Orang yang sebegini seharusnya paling tidak dapat berbaring di dua bilik yang kosong, salah satu bilik yang aku tinggalkan tadi; Sementara ketemu doktor. Kenapa perlu ditangguhkan rawatanya.

Doktornya mana? hampir sejam kini nombor tidak bertukarpun di skrinnya.


Tiada pun panggilan dari Mila isteriku. Kosong! sekosongnya penantianku.

Aku teringat telefon bimbit aku, aku buka ke tutup! his! hampir habis baterinya. Tiada pun panggilan dari Mila isteriku. Kosong! sekosongnya penantianku. Jam telah mengincut ke 2:44 petang. Perit kesakitan & kosongnya perut makin menggigit diri. Doktor di Pusat Kesihatan UPM yang mengarahkan aku puasa dari 12:00 malam sebelum pergi buat ujian tekanan darahku. Hasilnya beginilah! Melonjak tekanan darahnya. Aku terus mencongak waktu & berharapkan kedatangan seorang isteri untuk bersama menyapa igauan kesakitan ini. Jangan biarkan aku mati duduk sendirian. Jika Dr Datin pun amat risau akan kesihatanku, apakah tiada orang yang menyayangi aku risaukan diriku. Keluhku dalam berpura segar-bugar. Tentunya Mila dalam perjalanan ke Jenaris. Emmm baik aku matikan saja telefon bimbitku. Aku tak syolat lagi. Di mana iyer suraunya!.

- Bersambung

Air Ikan (Harum Aroma)

Air Ikan 1.67
Kiriman: Nik Hamidah Nik Ismail
Sumber: Nenek Kebayan
Hits: 2021 Rating: 1.67 Review: 0

Bahan-Bahan:



1 ekor ikan merah
2 jag air
1 biji telur itik
1 ulas bawang merah
1 ulas bawang putih
1 sudu lada sulah
Garam secukup rasa
Ajinomoto secukup rasa

Cara:
Mula mula siang ikan merah (buang sisik dan isi perut) ambil isi sahaja (tinggalkan tulang), potong nipis dan bulat2. Panaskan air di periuk yang sesuai gitu... Tumbuk tumbuk sampai lumat bawang merah & putih (pakai lesung)..ok..

Selepas air mendidih, masukkan bahan2 yg ditumbuk dan kemudian rendam kan isi ikan selama 5 minit sahaja (jangan lebih2 tau)...Toskan kan isi ikan...kemudian..ambil air rebusan ikan maka jadilah resepi "AIR IKAN"..

Cadangan Hidangan:
Untuk 1 orang sahaja.kalau nak lebih...masak banyak2 lah.
Tambahan:
Masakan ini mudah disediakan..jika ada bahan bahan nya gitu..