Translate

||| Tentang Aku |||

Foto saya
Jenaris, Kajang Selangor, Malaysia
¤¤ Penyair nan tidak akan berhenti memaparkan sesuatu. Berkata benar biar pahit sekali pun. Kata kata biarlah membawa makna. Makna jangan berbau hina.¤¤

Perlu Baca

masalah tanah pusaka Md Sesh masih tidak selesai Klik Label: Pusaka Mengambil hak milik orang lain tanpa mengikut panduan Islam adalah HARAM; akta tanah yang dipinda oleh manusia hanya perangkap NERAKA bagi mereka yang tamak akan harta dunia

14 Februari 2006

Suram 6 Februari iv Bebanan Hutang

14.2.2006

(Emm ada yang memberi respon kepadaku menceritakan pergolakan arwah Nasha yang pergi penuh tragis ini bagaikan memceritakan aib orang, sebenarnya banyak lagi perkara yang aku lindungi, tak sanggup nak menulisnya; cuma peristiwa pun perbualan yg aku tulisi ini rasanya perlu juga kita kupas bersama; kenapa boleh sampai seseorang itu hilang pertimbangan hingga sanggup mengorbankan nyawa sendiri semata-mata amat sayangkan seorang perempuan bernama isteri. Alangkah baiknya ada lagi sebelah pihak yang dapat menceritakan pergolakan jiwa seorang isteri, apa sebenarnya isteri arwah mahukan!)

"Van isteri aku akan ditarik sebab dah lebih TIGA bulan tak berbayar, aku sebagai penjamin tentunya sentiasa dihujani oleh surat dari bank. Kancil juga atas nama dia, aku tak tahu entah dah dibayar entah tidak, tapi surat bank tak datang lagi. Sekarang aku dalam proses nak jual van tersebut, dah ada pembeli. harap-harap aku dapat selesaikan semua hutang-piutang isteriku yang aku jadi penjaminnya"

Arwah mengadu padaku masalah hutang-piutang isterinya yang terkait juga masalah saku arwah.

Memang payah jika terputus pendapatan bilamana masih banyak bebanan hutang. Baik van maupun Kancil arwah sendiri tak dapat memandunya. Kancil yang dibeli atas nama isteri; arwah juga yang penjaminnya; tetapi Kancil tersebut dikasi oleh isterinya kepada pakcik dia untuk buat perniagaan kantin di kilang tempat isterinya berkerja. Pakcik isteri arwah & anak-anaknya memang lama tinggal di rumah arwah tetapi bila berbalah dengan Along mereka telah pindah ke rumah lain. Jadi status Kancil itu tak menentu, kadang ada isteri arwah bawa balik, kadang memang diguna oleh pakciknya.

Arwah cuma pakai kapcai (Yamaha Sport) yang memang sudah tua. Masalah kapcai arwah memang tak pernah selesai, aku selalu memotong kapcai arwah apabila pergi kerja. Kami memang tinggal se tanam perumahan. Tenguk plet nombor.nya yang senget dah buat kita rasa betapa payahnya arwah menuju ke tempat kerja.

Aku sendiri tak tahu apa jadinya Iswara kepunyaan arwah. Seingat aku kereta Iswara tersebut lama tersadai di bengkel sebab mendapat kemalangan; terbabas sendiri & memang banyak kerosakan. Semasa kemalangan tersebut ianya dipandu oleh adik iparnya (adik Ani). Beribu-ribu duit arwah habis untuk mengurus kereta tesebut supaya dapat keluar dari bengkel. Adik ipar arwah memang lepas tangan saja, itu yang arwah pernah mengadu padaku.

Tempat kerja; isk ini lagi satu masalah besar yang membebani arwah, pernah satu hari arwah bersuara!

"iDAN kau buat lagi e-mel layang! (surat layanglah tu) ... kita boikot ISO, aku dah bosan dengan kerja ISO ini, kau bayangkan semua kerja aku kena buat sorang-sorang. Mana nak layan amali pelajar, mana nak tolong kerja projek pelajar, nak jaga buku-buku ini lagi; ni ISO ni.. tak habis-habis kejap-kejap tukar borang, asyik nak cari salah kita, aku memang bosan"

Masa itu aku di dalam stor buku projek pelajar dengan dia.

"Aku bukan tak nak buat e-mel layang tu Nasha, kalau kita tanya staf... majoriti tak suka ISO, tapi kau tahu..kan itu kehendak Dekan, kau tenguk masa aku buat cerpen Tutor ooo Tutor untuk menentang visi fakulti, hampir empat jam aku dihadapkan bagai pesalah jenayah, sampai aku nak dihantar ke pentadbiran sana sebagai Pelayan Pejabat.... nasib ada yg membela aku mereka nak letakkan aku di Unit IT; enam bulan Nasha aku di tribunal. Semua e-melku kena pantau, kena tinjau tingkah lakuku. Sampai kini bila aku tenguk e-mel eng. macam satu fobia, amat malas nak buka e-mel eng. bercampur terkilan & memang aku nak klik pun rasa tak sanggup lagi."

"Emm kalau aku buat e-mel layang menentang ISO seperti Nasha sarankan: risikonya tentunya aku akan dicampak entah ke mana"

Tak dinafikan memang bebanan kerja di fakulti bukan sedikit, tanggungjawab arwah bukan kecil, bayangkan kena jaga mesin dandang, perbagai lagi mesin pemprosesan yang tentunya jika terlalai sedikit saja risikonya memang besar. Melayan karenah Pelajar master, PhD, ... Pak-Pak Arab & Amoi-Amoi Arab tu... tahu sajalah degilnya pun pelajar tahun akhir juga bertumpu projeknya di makmal arwah. Dialah juruteknik, dialah penunjuk ajar, dialah boiler man... isk.. memang penat.

- bersambung!

Klik Suram v

IT IS OK
eris | Posted on 16.2.2006 at 1:48 AM



(Emmm ada yg memberi respon kapadaku menceritakan pergolakan arwah Nasha yang pergi penuh tragis ini bagaikan memceritakan aib orang) Saya merasakan bahawa si Penulis tidak ada niat langsung utk menceritakan keaiban si mati. Yang pergi biarlah dia pergi.... Memang dalam hal ini suami isteri mestilah ada perbincangan yang mendalam untuk memantapkan institusi keluarga yang rukun dan damai. Sebaliknya, kita hendaklah jadikan ini sebagai sejarah teladan konflik rumah tangga lebih daripada 10 tahun terbina akhirnya musnah dalam sekelip mata. Apatah lagi banyak sekarang "konflik domestic crisis". Cerita yang dibawakan oleh Penulis ini hanya hendak memberi pengajaran kepada yang hidup. Sekian Wassalam!