iDAN

25 November 2009

Jangan Suka Berjanji 4 Tingkah Laku (Delima Merkah)

Pernah tak semasa kita mengenali kekasih kita terserlah sikapnya yang menyinggung hati kita. Seumpamanya kita berjanji mahu menonton malam minggu nanti. Kita pun bukan main ghairah lagi mahu keluar dengan dia, siap dengan menggosok baju, keluarkan duit dari bank, beli penganan ringan, kasi tahu kawan yang mungkin malam minggu nanti lewat balik.

Tetiba penat sangat kita menunggu, telah siap berpakaian ranggi, rakan yang sama menyewa pun tinggal seorang dua di rumah sewa; berdering SMS... " yang!... tak jadilah menonton, kereta adik sy rosak dia ada hal penting... dia pinjam kereta sy"

Maka hati yang terkilan bagaikan terbakar; cubalah telefon Sang Kekasih tak berjawab pun malahan SMS yang datang bertalu-talu minta maaf, lain kali janji tak akan mungkir janji lagi. Sering amat menjadi perbalahan yang kita anggap ianya masalah yang sungguh remeh. Macamlah adiknya tak boleh naiki bas atau teksi. Terasa diri ini tidak diutamakan. Sering sangat temujanji tak ditepati alasannya memang keluarganya itu & ini. Tak adik, masalah emaknya, tak masalah emaknya, masalah ayahnya. Paling kita terasa dikepikan terkadang masalah kawannya pun kita terpaksa mengalah. Rasa tercabar betul!.

Pernah terjadi telah berjanji nak temankan kita membeli-belah boleh dibatalkan pelbagai alasan, bila kita keluar dengan rakan serumah, terjumpa dia dengan seseorang nampak amat meragukan@mencurigakan hati kecil kita. Bila kita tanya dia kasi alasan, tertembung rakan tempat kerja dialah, bukan siapa pun dia itulah, tak ada sebarang hubungan pun. Siap soal lagi kenapa tak intip betul-betul dia buat apa. Amboi! macamlah kita terkejar-kejar sangat dengannya. Dalam hati memang terbuku sangat. Nak buat macam mana, takkan perkara yang tak pasti begitu nak putuskan talian ikatan yang telah bertahun-tahun terpateri.

Pertemuan ini amat panjang & memang banyak cabaran. Ditakdirkan jodoh kita pun memang dengan dia. Kekasih yang bermasalah sejak bercinta lagi. Bagaimana kita harus menghadapi pasangan sebegini. Sering amat berjanji tapi tidak dikotakan.

Ada antara kita telah lali & sebati. Telah bersedia menerima kelemahan pasangan begini. Bukan mustahil bilamana kita berumah tangga dengan pasangan begini, kita terpaksa banyak membawa diri. Makan hati & telah terbiasa dikecewakan. Kita terima kelemahannya... seadalanya. Cinta kita tetap tegar sebab kita memang menerima dia tanpa memikirkan ke arah lain.

Paling terancam pasangan begini wisma ada seseorang yang tiba-tiba hadir dalam rumah tangga kita. Amat prihatin dengan kita, amat simpati & sentiasa membantu kita dalam banyak persoalan jiwa & kata peransang. Bilamana pasangan kita bukan jenis mengambil berat tentang hati kita, tetiba ujud pula orang ketiga bukan mustahil kita boleh terjebak ke arah cinta terlarang. Seyogia cinta yang terbiar amat mudah beralih arah.

  • Persoalan yang timbul, haruskah kita salahkan pasangan kita yang endah tak endah akan cinta & kasih sayang kita. Atau pun diri kita tetap bersalah lantaran kita menjadi kekasih yang tidak setia. Kita alihkan cinta kita ke arah lain dalam diam-diam. Maka hubungan dalam rumah tangga semakin hambar!.
  • Kita telah pun kenal watak kekasih kita sebelum bernikah lagi, memang itu kekurangan dia. Takkan tidak dapat memikirkan kelebihan yang dia ada. Mungkin dia seorang penyabar, tak ambil hati pun jika kita sering berletir, mungkin dia jenis tak pernah berkira, semua imbuhannya dilambakkan buat keluarga. Kenapa tidak kita fikirkan tentang amalannya; bukan soal janji & hati yang terkadang memang memerangkap kita menjadi penyepi.
  • Atau mahukah kita menjadi orang yang menyalahkan takdir. Terkesima dengan kebahagiaan orang lain. Hakikatnya Allah Azzawajalla memang sedang menguji kesabaran kita.
Aku tak mampu lagi menafsirkan perceraian dalam keluarga Islam. Negara kita mungkin okey! tetapi lihat warganegara jiran kita; Betapa rumitnya mereka menangani masalah keruntuhan rumah tangga ini. Siapa dapat membantu kita dalam keharmonian rumah tangga kini.

24 November 2009

Honorarium Karya (Singgahsana)


Sejak dua tiga tahun ini diam tak diam ada tak kurang dari enam karyaku berupa Sajak terbit di Berita Harian. Aku baru sahaja menerima e-mel dari Sdr Salbiah bt Ani di New Straits Times Press (NSTP) tentang Honorarium tersebut.

Yang sedihnya, pihak NSTP sentiasa mengirimkan cek kepadaku setiap kali karyaku tersiar tetapi tak sekeping cek pun sampai ke alamatku. Punca angkara adalah kesilapan alamat. Tidak ditulis Nombor Jalan maka posmen tak dapat menghantarnya. Alamat di Jenaris semuanya menggunakan Nombor Jalan. Dari Jalan 1 entah berapa banyak jalan entahlah. Rumahku adalah di alamat Jalan Jenaris 3. Tanpa angka 3 ini memanglah susah posmen mahu mengecam alamatku. Nombor rumah 65, semua jalan ada.

"Itu tandanya rezeki ayah itu mahal!" Mila menyindirku bila aku mengadu tentang Honorarium yang entah menyelit di mana. Setahuku Mila tak pernah pun baca puisi aku, entah kenapa apa sahaja minatku Mila pasti membencinya.

Tak pasti apakah Pejabat Pos Kajang memulangkan semula cek tersebut ke NSTP atau terperap di pejabat mereka. Masalah rezeki itu bagiku bukanlah punca segalanya. Lagi pun Honorarium yang di itu tidaklah seberapa. Minat menulisku sejak berzaman bukanlah mencari laba. Tentang laba ini yang sering menjadi labah-labah di dada Mila.

"Kerja tak berfaedah, melayan perasaan, khayal tak tentu tempat" aduh! sedih menjadi Penyair ini, tak semua yang meminati bidang penyairan ini. Menyampah ramai. Biarlah jangan ambil hati. Janji jiwa ini bahagia ada tempat mengadu. Menulis itu bagiku adalah persada Mahkamah Jiwa; tempat kita mengadu yang bebas & luas.

Samalah ceriteranya Honorarium di Mingguan Malaysia atau Utusan Malaysia tak pernah aku terima. Apakah lantaran kesilapan alamat yang berlaku?. Memang tak pasti!. Dulu semasa karya tersiar di majalah, Wanita, Al Islam, Ummi, Mastika & beberapa media memang aku terima Honorarium. Titiklah bab Honorarium ini.

Puisi-Puisiku banyak terkumpul di sini, tengah mencari mana-mana yang tersisip & hilang; emmm! sayang aku tak kumpul sejak dulu. Sila klik jika anda bukan seperti kekasihku si Mila itu, masa di bangku sekolah dia memang tak pernah belajar sastera. Payah juga jika orang tak kenal sastera mahu mendekati sastera. Aku pula biar pun tidak pernah belajar sastera minat itu datang sejak di bangku sekolah rendah lagi; banyak membaca karja Hamka & puisi penulis lama, seperti Pak Engku Allahyarham T. Alias Taib.

iDAN: Mengantuknya mata penangan ziarah Tok Tongkat di Kuala Kangsar!.

Jika anda meminati bidang Sastera sila klik sini untuk ke situs Sastera iDAN

22 November 2009

100 Pengikut (Singgahsana)

Siapa sangka dalam aku rajin klik-klik blog rakan-rakan di dunia maya kekinian blog ini mencecah seratus pengikut!. Agar isian di blog ini dapat memberi makna!. Tersurat & tersirat satu yang indah lagi baik hendaknya.

iDAN

Malam-malam di Sungai Perak (Santai)

Malam-malam di tebing Sungai Perak
mengintai Anak Tengalan
22.11.09

Jambatan antara Sayong & Kuala Kangsar

Penyair iDANRADZi makan malam di Kuala Kangsar

Masjid di Kuala Kangsar memang cantik!.

Biar Mati Anak Jangan Mati Adat (Singgahsana)

"Afiz kita orang Melayu kena menjaga juga adat resam orang kita, bila peringkat mahu berkahwin begini... kena jaga semua tata susila, adat resam nenek moyang kita... sebab itu orang dulu sering berkata Biar Mati Anak Jangan Mati Adat!"

Afiz nampak stres sangat, terlentang di sofa malas anjung rumah, telinganya mendengar, matanya dipejam. Bebebelan ayahnya yang telah tua ini dengar tak dengar sahaja.

"Bila sampai kes hati yang sebegini berat,.... emmm! ayah tahu Afiz memang merancang mahu bertunang, baik kita ikut adat kita Melayu, kalau mengikut adat Melayu... kita kena merisik dahulu, nanti kalau Afiz lapang cuba baca apa yang tertulis di dalam internet ini; bagaimana sebenarnya adat Melayu kita ini memang begitu cantik. Apa itu merisik atau menilik!"

MENILIK ATAU MERISIK

Menilik atau merisik pada hakikatnya adalah adat yang memang baik dan berguna jika ia dijalankan bersesuaian dengan tujuannya, iaitu untuk memilih dan mengetahui latar belakang bakal menantu perempuan dalam sesebuah keluarga Melayu. Ini adalah untuk memastikan para ibu bapa tidak tersilap pilih dan dapat mencari yang terbaik untuk anak lelaki mereka.

Apabila ibu bapa seorang lelaki telah menetapkan fikiran mereka yang anak mereka itu sudah sampai masanya untuk berumahtangga dan patut dikahwinkan, mereka akan mencari dan memerhatikan beberapa orang daripada anak-anak dara yang mereka kenali, dan kemudian mereka memilih salah seorang di antara mereka yang dirasakan sesuai dan padan untuk dijadikan menantu. Mereka akan mula menyelidik tentang latar belakang anak dara tersebut melalui saudara-mara dan sahabat handai. Latar belakang bukan hanya bermaksud melibatkan hal keluarga anak dara tersebut, tetapi juga tingkah laku keperibadian dan kesucian anak dara itu. Ini kerana, faktor dara atau kesucian seseorang gadis amat dititikberatkan oleh masyarakat Melayu. Istilah sudah ditebuk tupai bukan sahaja akan memalukan seluruh keluarga lelaki, malah di kalangan masyarakat Melayu, pihak lelaki dianggap dayus sekiranya mereka mengahwini anak dara yang sudah tidak mempunyai dara lagi. Sekiranya pihak perempuan merahsiakan hal ini dari pengetahuan pihak lelaki, pihak lelaki berhak menceraikan isterinya jika dia menyedari yang dia telah ditipu setelah melalui malam pertama. Ini kerana, sudah menjadi adat masyarakat Melayu menetapkan nilai mas kahwin dan hantaran yang berbeza bagi seorang anak dara dan seorang janda. Nilai bagi seorang janda adalah separuh daripada nilai seorang anak dara.

Selain itu, pilihan yang tepat adalah difikirkan perlu bukan sahaja terhadap diri anak dara terbabit, tetapi juga ibu bapanya. Ini adalah kerana orang-orang Melayu dahulu berpegang kuat kepada perbidalan Melayu "Kalau hendak meminang anak, 'pinang' ibu bapanya dahulu. Anak dara yang biasanya menjadi rebutan dan pilihan utama adalah anak dara yang sudah khatam Al-Quran, fasih dalam bacaan dan mahir membaca Al-Quran dalam lagunya serta mempunyai sedikit sebanyak tentang pengetahuan dan hukum-hukum dalam agama Islam. Begitu juga mereka akan dinilai dari segi rupa paras yang elok dan beberapa kemahiran asas yang lain seperti menjahit, menekat dan memasak.

Dalam adat menilik atau merisik, selepas anak dara yang sesuai dipilih, biasanya wakil dari pihak lelaki akan datang ke rumah anak dara tersebut. Biasanya rombongan ini akan hanya disertai oleh ahli keluarga perempuan bagi pihak lelaki. Kedatangan ini bertujuan untuk berkenal-kenalan dengan keluarga pihak perempuan di samping melihat sendiri wajah dan tubuh badan anak dara tersebut. Kedatangan ini juga bertujuan untuk memastikan sama ada anak dara tersebut sudah dimiliki orang ataupun belum. Ada sesetengah rombongan yang hanya datang untuk melihat anak dara tersebut dan bersuai kenal dengan ahli keluarganya tanpa mengikat sebarang perjanjian atau memberi kata putus, namun ada juga yang terus mengikat janji persetujuan untuk menetapkan tarikh peminangan. Ini semua bergantung kepada pihak keluarga lelaki terbabit.

Ada rombongan yang datang tanpa diberitahu dan ada juga yang datang setelah dimaklumkan terlebih dahulu kepada pihak perempuan. Pada fahaman dan kepercayaan orang tua-tua, apabila kedatangan menilik atau merisik itu dilakukan dengan tiba-tiba sahaja dan secara kebetulan pada waktu itu didapati anak dara tersebut sedang mandi atau mencuci pakaian, maka ia membawa suatu petanda yang baik, iaitu menunjukkan jodoh pertemuan yang sejuk. Ini kononnya membawa maksud bahawa jika kedua-duanya jadi diikat sebagai suami isteri, kehidupan mereka akan menjadi senang-lenang dan keadaan rumahtangga mereka akan sentiasa aman muafakat. Akan tetapi, sekiranya sewaktu rombongan datang, anak dara tersebut sedang memasak, maka ia membawa alamat kurang baik kerana dengan yang demikian, kononnya, membawa petanda panas, iaitu tidak begitu baik. Begitu juga dipercayai oleh orang tua-tua Melayu dahulu bahawa jika sewaktu di dalam perjalanan rombongan hendak pergi merisik anak dara berlaku sesuatu bencana seperti terdapat kayu di tengah-tengah jalan, iaitu sesuatu yang dianggap menggendalakan, maka ia juga dikatakan membawa petanda yang kurang baik terhadap jodoh tersebut. Namun begitu, bagi masyarakat Melayu moden kini, kepercayaan-kepercayaan sedemikian tidak lagi diamalkan dan dititikberatkan. Malah, tidak mustahil dikatakan sebilangan besar masyarakat Melayu kini kurang memahami alamat-alamat dan petanda yang datang kepada mereka.

Setelah selesai adat menilik, rombongan tersebut akan pulang. Satu rundingan akan diadakan di antara ahli keluarga pihak lelaki yang melibatkan adik-beradik dan waris terdekat untuk mencari kata putus tentang hal tersebut. Mereka kemudiannya akan berbincang untuk menetapkan tarikh yang sesuai untuk menjalankan adat meminang dan pertunangan.

http://www.ashtech.com.my/adat

- bersambung

"Lagipun belanja bertunang itu agak mahal, memanglah jika mahu meminang anak orang pihak lelaki kenalah berkorban; kena bersedia dengan segala pengorbanan tetapi kita ikutlah adat kita!" Afiz tak bergeak lagi dari sofa, masih terlentang dengan matanya tetap tertutup.

"Mengikuti adat kita Melayu bertunang itu kena kasi cincin yang berbatu, tak kisahlah semahal mana... kecil atau besar tapi bersertakan dengan hantaran serba satu itu... banyak belanja tu!" Ada yang minta serba dua kalau adaka kakaknya tak kahwin lagi.

"Itu kita fikirkan kemudianlah, yang penting kita kena pergi merisik dulu!" Afiz ini masih senyap sepi. "Hafiz mengapa ini senyap sahaja ni!.." aku tahu Afiz dengar aku membebel dia pura-pura tidur sahaja. Tak munasabah baru kejap tadi dia balik dari ofis tempat dia praktikal, tetiba letak kepala terus tertidur!. Aku sekadar cuba menarik perhatian dia.

Kuala Kangsar sarat dengan langsat
aku baru pulang dari Kampung Sayong Hilir 2:00 pagi
mengantuknya!.

"Cincin belah rotan, atau cincin tanda dulu sekitar RM200 sahaja!, kalau Afiz tak cukup duit ayah akan bantu & pujuklah ibu untuk bantu Afiz!, ibu bukankah orang kaya!" nampak Afiz mengalih badannya di sofa, terkesima juga dia dengan bebelanku "Kalau harga emas naik pun baru sekali dua ganda kut! dalam empat lima ratus RM takkan tak jumpa cinta belah rotan itu!." Aku pun tak pasti berapa harganya terkini.

"Emmm! Afiz tak culup tidurlah ayah..." Ada pn suara siAfiz ini!. Penat aku ingin memahamkan hati anak teruna seorang ini.

"Semalam ayah balik sekitar 2:00 pagi nampak Afiz telah tidur lena.."

"Bukan tidur ayah, Afiz tengah berfikirlah!"

-Bersambung

19 November 2009

Tertipu oleh Cinema Online Malaysia (Singgahsana)


Tertipu lagi!, entah kali ke berapa aku asyik tertipu dengan situs ini
http://www.cinema.com.my Inilah kerja orang kita, bila aku tanya pada mamat di kaunter jual tiket itu..

"Iyer ke?... betul ke?..." his! rasa nak ketuk sahaja kepala siMamat ini sudahlah cakapnya brutal, mungkin kut!, aku ini nampak macam orang tua brutalkah, aku memang suka pakai topi yang kusam koyak-koyak sikit & pakai kacamata bingkai lama. Tapi tak rasa pun aku ini muda, rasa tua sangat biar pun ramai amat makwe di SUNWAY PYRAMID, Petaling Jaya ini senyum-senyum! macam nak ngorat aku sahaja. Perasan!.

"Emmm! Makwe ini syok kat aku ke atau pelik tenguk aku, memang wajah aku mirip artis Rosyam Nor! Kalau aku hantar gambar masa muda ramai perasan aku ini ada kena mengena dengan si Rosyam itu, masa tahun 80an pula kata aku ini Meor Hashim Manaf; dia memang ada pertalian darah. Cuma Meor tu yang tak kenal saudaranya!"

"Takkan tak ada satu pun filem Hindustan!.. dalam wed di internet ada tak kurang dua buah filem, cerita india pun tak satu pun ke!.. aduh!" Tenguk cerita india kadang-kadang okey! juga.

"Tak ada bang!"

"Nipu betul lah internet itu, esok filem Hindustan tak ada juga ke dik?..."

"Kejap!" dia klik-klik komputernya " Pun tak adalah abg!." Isk ZEE di Astro pun kaki penipu juga, iklannya esok ada ceritera Kurbaan. Lagu Syukran Allah (sila klik jika anda 18 tahun) sedap dalam filem Kurbaan ini, tetapi ada percangahan budaya Islam dalam lagu ini, tak pasti babak ini lepas ke tidak di pawagam. (Hari ini cuba anda telefon nombor 74922929; mesin yang jawab! mana ada filem Hindustan, malam tadi pun aku cuba nak tempah tiket filem Kubaan ini. Memang tidak ada tayangannya hari ini tapi dalam http://www.cinema.com.my ada tertera filem ini ditayangkan hari ini di pawagam Sunway Pyramid. Pembohong!.)

Dalam situs http://www.tgv.com.my mengatakan esok baru ada filem Kurbaan ini. Memang mengelirukan.

Pernah aku tenguk iklan di http://www.cinema.com.my (CoCM) yang pawagam di Bandar Baru Bangi, Warta telah dibuka semula. Siap ada tersiar filem-filem yang sedang ditayangkan. Aku memang suka menonton di Bangi ini, pawagamnya selesa, parkirnya percuma, tak sesak. Pernah aku sekeluarga & sepasang pasangan sahaja tenguk wayang di sini. Tahu-tahu sampai di pawagam gelap sahaja. Poster masih ada. Tutup rupanya. Aku yakin ianya dibuka semula sebab si Penyair Sejati memang tinggal di Bangi siap SMS lagi sebab dia tahu aku rajin nonton di situ.

"Abg iDAN panggung wayang di Warta buka semula" (Pasar Raya Warta telah diambil alih oleh Bintang) Penipu CoCM ini.

Terpaksalah aku berkejar ke Alamanda Putrajaya, anak-anak siap pakai baju sejuk lagi. Takkan nak kecewakan harapan mereka. Di Alamanda pula kalau hari minggu tiket cepat habis, terpaksalah cari filem yang bukan tujuan utama kami menonton. Anak-anak sesuai menonton ketika malam minggu & cuti sekolah sahaja. Masa itulah semua pawagam sesak.

Berbalik ke CoCM ini pernah terjadi, jadual tayangan pula tak betul. Pergi ke pawagam tenguk-tenguk cuma siang sahaja ditayangkan, dalam situsnya tertera memang ada tayangan malam. Pernah pula tulis tayangan filem itu untuk umum, bila nak menonton minta tiket untuk kanak-kanak, mamat itu kata filem ini untuk dewasa sahajalah pula. Silap maklumat lagi. Semua itu memang buat kita naik angin sahaja dengan CoCM ini. Kita sudah dari rumah merancang nak tenguk filem yang memang menawrik, telah diklik banyak lama sesawang@situs di internet tenguk berapa bindang ianya dinilaikan. Kalau takat bawah 5/10 bintang baik tak payah menontonnya. Tak semua filem ini sama penilaiannya di dalam & luar negara. Kalau setakat filem bajet rendah baik beli di pasar malam DVDnya, mahu menonton sekarang bukannya murah tiketnya.

Klik sini jika mahu mendapat penilaian yang lebih terbuka, bagi semua filem. Inggeris atau Hindustan.

http://www.imdb.com

Maka langkah terbaik kena telefon dulu ke pawagam tersebut. Empunya situs CoCM memang malas & tak boleh digunapakai sangat. Inilah masalahnya orang kita. Suka bikin kacau orang & buang masa orang. Kena telefon dulu agar tidak sampai naik angin, tidak kecewa. Jenaris ke Sunway Pyramid bukannya dekat, tol sahaja dekat RM10. Belum masanya, sesak jalan di Puchongnya, asyik sesat pula di perjalanan & dalam bangunannya. Adoi! penat.

Di Lembah Kelang tak banyak pawagam menayangkan filem Hindustan maka itu terpaksa berkejar jauh. Peminat filem Hindustan nampaknya makin berkurangan. Ada filem Siam ditayangkan tapi sering untuk 18 tahunlah pula. Bukan senang nak menonton wayang pilihan hati sendiri rupanya. Minggu lalu aku menonton 2012 terpaksa tempah tiket sehari sebelum. Penuh belaka pawagam di Pawagam Cheras Selatan. Pawagam Cheras Selatan dengan Jenaris sekitar 15 minit perjalanan. Ianya pilihan utama untuk aku menonton bersama anak-anak.

Akhirnya aku terpaksa menonton filem animasi A Christmas Carol (U) tenguk dalam situs CoCM tertera umum (U) bila ke pawagam tulis 13 tahun. Mana satu yang betul ni?.

Aku syok tenguk si Karina@Asmirandah berbanding Sekar

Afiz yang sejak kebelakang ini sukalah pula nak menonton filem Hindustan di rumah tak pernah pun aku lihat dia layan ZEE, aku pula asyik bertembung dengan Sekar yang Mila tak mahu terlepas menontonnya. Geramlah tenguk Sekar ini nangis tak habis-habis asyik kena dera; Si Karina yang lawa pula ketawakan dia, Si Karina ini suka dera orang tetapi asyik terlepas dari hukuman. Penulis skrip Drama Indon ini memang jumud & sifar manusiawinya. Kalau aku jadi Sekar sudah lama aku tarik-tarik rambut si Karina itu!, biar sampai merah padam mukanya yang putih melepak itu.

Situs Filem Melayu http://www.filemkita.com

*** Jika anda pencinta sastera si Klik sini Kelop@k.. situs sastera milik iDAN

Ala! marahnya dia (Delima Merkah)

...sampai hati mereka klon aku... tak kasi tahu pun!

anganla eree akwe aye!
(Janganlah dera makwe aku!)

anganla... tai ang aye andi!
(Janganlan intai aku mandi!)

18 November 2009

KL- Ipoh 1 jam 55 minit (Delima Merkah)




SELAMA ini, kereta api sering dilabel sebagai pengangkutan yang amat perlahan di negara ini berbanding dengan pengangkutan yang lain. Persepsi itu akan menjadi tidak begitu relevan apabila kereta api elektrik Electric-Train-Set (ETS) dijangka beroperasi April tahun depan. Keretapi Tanah Melayu Berhad (KTMB) bakal menerima kereta api ETS pertama awal Disember ini.

Dengan kelajuan yang lebih tinggi dan reka bentuk lebih aerodinamik, ETS mampu menawarkan perjalanan yang lebih singkat. Perjalanan dari Kuala Lumpur (KL) ke Ipoh, Perak misalnya mengambil masa hanya satu jam 55 minit, satu jangka masa yang mungkin membuatkan anda berfikir dua kali untuk memandu kereta sendiri ke destinasi tersebut.

Jika sebelum ini, perjalanan dengan kereta api lokomotif diesel dari KL ke Ipoh mengambil masa hampir tiga jam atau pemanduan darat yang lain mengambil masa dua jam 30 minit, apa yang ditawarkan ETS kelak dilihat mampu mengubah senario perkhidmatan kereta api di Malaysia. Tidak mustahil akan wujud kelompok masyarakat yang bekerja di Kuala Lumpur tetapi menetap di Ipoh atau sebaliknya.

Untuk permulaan, perkhidmatan kereta api ETS melibatkan perjalanan Ipoh-Kuala Lumpur-Seremban. Ia bakal dipanjangkan ke laluan Ipoh-Padang Besar di Perlis serta Seremban-Gemas di Negeri Sembilan apabila landasan berkembar elektrik di laluan itu siap pada tahun 2013. ETS mampu menawarkan perkhidmatan pada kelajuan 140 kilometer sejam (140kmj).


REKAAN dalaman ETS yang lebih selesa dan kondusif berdasarkan ilustrasi.


Tren elektrik itu menggunakan motor elektrik dan mempunyai banyak kelebihan berbanding dengan tren lokomotif diesel. Ia lebih lancar, mesra alam, lebih senyap dan lebih laju.

"Kami melihat terdapat permintaan perkhidmatan kereta api yang amat menggalakkan daripada orang ramai. Misalnya, untuk laluan Ipoh-KL pada hari Jumaat, Sabtu dan Ahad, tiket selalunya habis dijual. Kami merasakan pengenalan perkhidmatan ETS kena pada masanya kerana pasaran ini boleh dikatakan sudah ada," kata Presiden KTMB, Dr. Aminuddin Adnan kepada Infiniti ketika ditemui di pejabatnya di Kuala Lumpur baru-baru ini.

"Ia mampu menjimatkan perjalanan selama satu jam berbanding dengan perkhidmatan kereta api biasa sebelum ini," tambahnya sambil menjelaskan sistem ETS adalah dari Jepun tetapi pembinaan kereta api dilakukan di Korea Selatan. Perkhidmatan kereta api ETS akan dimulakan setelah lima buah kereta api ETS yang datang secara berperingkat diterima KTMB.

Aminuddin bagaimanapun menjelaskan ETS bukanlah kereta api elektrik pertama KTMB. KTMB telah mula menggunakan kereta api elektrik iaitu Electric Multiple Unit (EMU) sejak tahun 1995 dan ia kebanyakannya digunakan dalam perkhidmatan KTM Komuter.

"Tetapi ETS lebih laju, lebih hebat dan lebih aerodinamik daripada EMU. ETS juga digunakan untuk perjalanan yang lebih jauh. Jika EMU hanya tiga gerabak, ETS lebih panjang dengan menawarkan enam gerabak. Kami berharap dengan ETS, kami dapat menyediakan perkhidmatan yang lebih baik kepada orang ramai," katanya.

Tambah Aminuddin, ETS mempunyai reka bentuk dalaman yang menarik, dilengkapi pendingin hawa, televisyen LCD, ciri mesra pengguna kurang upaya dan ciri keselamatan Automatic Train Protection System.

"Untuk memastikan pemandu sentiasa peka dalam pemanduan, pemandu ETS dikehendaki menekan satu butang setiap 30 saat bagi menunjukkan mereka sedang memberikan sepenuh konsentrasi. Sekiranya mereka tidak menekan butang itu, tren akan bergerak perlahan dan berhenti," kata Aminuddin sambil memberitahu ETS berkapasiti 350 penumpang.

Cuma, disebabkan ETS berkelajuan tinggi dan menggunakan landasan elektrik maka orang ramai yang tinggal berdekatan landasan kereta api elektrik perlu mempertingkat tahap waspada. Dengan penggunaan tenaga elektrik sebesar 25 kilowatt, ia boleh memberikan renjatan elektrik yang amat teruk sekiranya kanak-kanak bermain layang-layang dan ia tersangkut di pencawang elektrik landasan.

Kos pembinaan landasan berkembar elektrik juga tinggi. Disebabkan itu, peluasan landasan berkembar elektrik ke seluruh Semenanjung Malaysia juga perlu dinilai berdasarkan keperluan. Bernama pernah melaporkan, KTMB melabur sebanyak RM15.7 bilion bagi keseluruhan projek ETS yang melibatkan landasan keretapi sepanjang lebih 700 kilometer.

"Ini semua bersifat timbal balik. Kami ingin memberikan perkhidmatan yang lebih baik dan efisien kepada pengguna dan kami mahu membuat kehidupan orang ramai lebih mudah. Justeru, pelaburannya juga perlu setanding. Bayaran tambangnya juga perlu dinaikkan sesuai dengan kemudahan yang diberikan. Bagaimanapun, kami belum menetapkan tambang yang bakal dikenakan untuk ETS," katanya sambil turut menjelaskan perkhidmatan kereta api di negara ini dilihat lebih terkehadapan berbanding dengan kebanyakan negara jiran.

Katanya, KTMB menjangkakan ETS bakal menarik perhatian lebih ramai golongan profesional dan ahli perniagaan untuk menggunakan perkhidmatan kereta api.


GAMBAR ilustrasi menunjukkan rekaan dalaman ETS yang mesra pengguna termasuk golongan kurang upaya.

"Berasaskan kemudahan yang lebih selesa dan perkhidmatan yang lebih laju, ia boleh menarik lebih ramai komuniti profesional dan ahli perniagaan yang sering berulang-alik ke destinasi-destinasi terlibat," katanya.

Seiring dengan imej ETS yang moden, Aminuddin berharap ETS dapat meningkatkan imej KTMB.

"Saya berharap ETS dapat memberikan perkhidmatan yang lebih baik kepada orang ramai. Dengan imej baru ini, KTMB dapat mencetuskan budaya kerja yang lebih proaktif, dinamik dan mesra pelanggan," ujarnya.

Kosmo!

iDAN: Aku dalam rangka memulihkan harta pusaka arwah Apak di Kota Bharu Perak, inilah kereta api yang aku bakal naiki saban minggu untuk balik kampung. Moh! ikut aku boleh kutip buah teratai!. Bila durian telah berbunga alangkah seronoknya. Ingat lagu Mr Os tu!.

Ekin jatuh miskin (Hiburan)


EKIN CHENG


PELAKON dan penyanyi popular Hong Kong, Ekin Cheng telah kembali ke industri muzik selepas bertahun bersara dan ini mengejutkan ramai pihak.

Sesuatu yang lebih mengejutkan apabila dia dilaporkan membuat keputusan itu setelah dia jatuh miskin. Menurut sebuah majalah Hong Kong, teman wanita Ekin, Yoyo Mung yang gemar berjudi serta melakukan pelaburan berisiko tinggi hampir membuatkan Ekin bankrap semasa krisis ekonomi baru-baru ini.

Keadaan ini hampir membuatkan pasangan itu yang telah bersama selama tiga tahun berpisah. Dalam laporan media itu, Yoyo baru-baru ini sedang menjalankan penggambaran drama di Macau dan tidak dapat menjauhkan diri daripada kasino.

Semasa menunggu gilirannya untuk rakaman, dia akan mencuba nasibnya di meja judi. Malah disebabkan terlalu seronok berjudi, aktres itu tidak mahu kembali ke lokasi penggambaran. Aktres berusia 34 tahun itu juga merupakan peminat mahjung dan sering bermain bersama kawannya sehingga lewat malam.

Ekin baru-baru ini menyuruh Yoyo untuk keluar dari apartmen mereka. Bagi menggembirakan hati Ekin, Yoyo baru-baru ini telah menemaninya untuk bercuti di Okinawa, Jepun selain berjanji bahawa dia akan berhenti berjudi.

Walaupun sudah meminta maaf, Ekin amat berang dengan tabiat judi Yoyo dan menyatakan percutian itu tidak membantu memperbaiki hubungan mereka.

Menurut seorang kawan baik Ekin: "Ekin pernah memberitahu beberapa kali bahawa dia pernah terfikir untuk berpisah dengan Yoyo. Namun, Yoyo amat nekad dan berjanji untuk berhenti berjudi. Jadi mereka masih bersama tetapi hubungan mereka sedang bergoncang."

Kosmo

iDAN: Lor!! Ingatkan Ekin isteri jutawan kita tu!.

Ala! comelnya (Delima Merkah)

Seronok dapat anak kembar!

Lampu dari langit.

Kasihannya dia kena gulai.

Cerai Melalui E-mel (Hiburan)

Farah ditipu kekasih?



BARU-BARU ini, seorang teman Marilyn menerima kiriman e-mel daripada seorang wanita yang mendakwa dirinya adalah isteri kepada lelaki yang dikatakan kekasih kepada penyanyi Farah Asyikin.

Kandungan e-mel itu memang jelas menzahirkan perasaan tidak puas hati wanita yang hanya ingin dikenali sebagai N itu.

Teman Marilyn pernah berbicara dengan N di telefon apabila N sendiri menghubungi pejabat Kosmo!. Ketika itu dia turut meluahkan rasa kecewanya apabila dituduh suaminya sendiri sebagai dalang sebalik penyebaran e-mel kepada pihak media untuk memburuk-burukkan nama Farah.

Dalam e-mel yang dikirim N kepada teman Marilyn juga, dia menjelaskan kemungkinan besar Farah telah ditipu oleh teman lelaki sendiri yang berbohong kerana terperangkap dalam satu situasi yang sukar.

Menurut N, dia dan M bukan bercerai pada tahun lepas ataupun pada bulan Jun seperti yang didakwa M dan Farah. Sebaliknya, N diceraikan dengan talak satu pada 3 Oktober hanya melalui e-mel yang dikirim oleh M.

"Sehingga hari ini saya masih tidak menerima sebarang surat cerai daripada M. Kalau anda semua kata saya tipu, sila rujuk kepada Mahkamah Syariah Singapura.

"Saya tidak menyalahkan mana-mana pihak. Mungkin M mempunyai alasan tersendiri atas tindakannya dan Farah pula tertekan kerana mempunyai hubungan dengan M.

"Saya faham Farah bukan janda terdesak kerana dia masih muda, cantik, berbakat, terkenal, berkedudukan dan terpelajar. Saya berharap agar semuanya akan berakhir dan tiada apa lagi yang dipertikaikan selepas ini.

"Saya dan anak menumpang gembira seandainya Farah dan M bertemu kebahagiaan dalam diri masing-masing," ujarnya.

Ermm.. Marilyn pun kadang-kala pening memikirkan masalah orang lain. Jalan mudah, Marilyn tidak mengadili siapa yang benar atau salah dalam hal ini. Semoga tiada apa yang dibangkitkan lagi selepas ini kerana sudah berlaku adil dengan menyiarkan luahan hati tiga pihak terbabit.

Marilyn: Semakin yakin hendak buka pusat kaunseling khas untuk orang putus cinta dan bercerai.

Kosmo!

iDAN: Aku pun tak pasti kenapa terkadang kita silap menggunakan kecanggihan teknologi yang ada. Ada e-mel, kenapa tak bersemuka dahulu. Rasanya berpisah secara jauh begini takutnya ada penghasut yang menyusuk masuk ke hati itu. Sang syaitan sememangnya amat suka melihat kita ini porak-peranda.

Ada SMS kita sering ganggu hati & perasaan orang. Sang suami gatal tangan menghantar SMS cintan yang boleh menggugah rumah tangga. Isteri sekarang pun semakin berani, ada yang katanya pergi kerja tetapi menyimpang ke tempat lain. Ada yang berani ketemu dengan rakan cit cat yang dikenali melalui dunia maya. Apak perbuat begini dapat dimaafkan. Fitnah akan mudah merobohkan rumah tangga.

Memang kecantikan, keremajaan itu boleh menambat hati, tetapi semua itu pinjaman semata. Bilamana setua aku ini barulah sesal tak sudah durhaka kepada isteri & anak sendiri. Jika boleh berlaku adil tak apa. Tetapi berapa ramai kalangan suami yang menceraikan isteri dari dari tanggung jawab menjaga nafkah anak-anak. Sudahlah bekas isteri terpaksa cari nafkah sendiri; lainlah bekas isteri itu cantik bagai ratu, idola & boleh cari pengganti Datuk, Tan Sri atau kerabat di Raja.

Isteri pun satu mentang-mentang diri itu cantik lagi menggoda, ada suami yang terdera lantaran isteri yang mengejar kekayaan & kemewahan. Bila bercerai tahu-tahu ada kekasih yang menanti jauh lebih berstatus dari suami. Aku nak tenguk isteri begini, apakah untung nasib menyebelahi sikap mengajar hartanya ini.

Apa kesudahan si Farah Asyikin ini iyer?.

16 November 2009

Ala! kasihannya dia.. (Delima Merkah)

Ala kesiannya dia sudahlah sejuk...
macam manalah nak bernafas ni

Betul-betul nyawa ikan

Lor! macam mana pulak abg ni nak turun!


15 November 2009

Kahwin Campur 9 Bendang (Singgahsana)

Awal pagi teksi telah menunggu. Halim & Joe masih diulit mimpi lagi. Mimpi di siang hari, hari Sabtu mereka bercuti. Dingin angin musim luruh di Sagamihara memang sedap tarik selimut. Dari jauh aku nampak si Kuroda tersenyum denganku. Kuroda memakai kaca mata, rambutnya berketak-ketak kulitnya seperti orang kita Melayu, jika dia berjanggut atau bermisai pasti tak siapa pu kata dia orang Jepun.

Aku minta menaiki teksi sebab beg aku agak besar, biar pun beg itu bertayar susah nak tarik dari asrama ke stesen komuter. Orang Jepun pantang minta bantuan. Kelam-kabut tempah teksi. Aku tak pasti mana si Kuroda itu tinggal, sekarang baru awal 7:00 pagi dia telah sampai. Aku menarik beg dari pintu asrama; asramaku di Sagamihara akan aku tinggalkan. Ibu angkatku Okaasan nampak sayu wajahnya. Ayah angkatku yang tinggi sasa tak tahu di mana.

"Berat beg iDANsan ini..." Kuroda membantu aku mengangkat beg yang besar ke bonet teksi rona hijau muda itu. Aku memasukkan dua lagi beg kecil & mini kompo ke bonet teksi.

"Ada koibito dalamnya!.." Aku bergurau.

Aku berjabat tangan dengan Okaasan, aku cium tangannya entah bilalah aku akan jumpa emak angkatku ini. Aku tunduk & dia tunduk beberapa kali, nampak dia mengesat airmatanya. Aku terasa-rasa ikan bakarnya. Dia rajin bakarkan ikan & sesekali Sashimi Tunanya memanglah kegemaranku. Biarpun kami tak serapat mana tetapi dia tahu aku tak pernah bersisa memakan masakannya. Pernahlah juga aku terasa loya nak makan tetapi pandai-pandailah aku mengetepikan makanan tersebut tanpa Okaasan tahu di mana aku buangkan.


Aku pernah pergi memancing ke laut dengan si Kuroda, tapi sayang baru beberapa kali baling mata pancing Apolla ala Jepun berumpan udang halus cuaca tak mengizinkan. Hujan & ribut kuat. Dalam perjalanan memancing, pertama kali aku nampak Gunung Fuji dari jauh, kemuncaknya nampak ada salji. Musim luruh salji telah ada di puncaknya. Dapat banyak juga Ikan Sardin. Ikan yang kupancing segar lagi aku kasi Okaasan, itulah pertama kali aku lihat dia senyum. Masa itu Okaasan masak bukan main sedap, siap bakar & buat sup ala Jepun. . Wajah Okaasan yang payah senyum begitu juga suaminya buat kami tak semesra mana.

Keretapi laju Shinkasen akan bertolak jam 9:00 pagi di stesen Shinjuku. Jadi banyak masa, jika jalan tak sesak sekitar sejam sampailah kut! kami di Shinjuku. Aku jarang naik teksi di jepun, pertama kali dari Hotel Korakuen ke Sagamihara & ini kali kedua. Biasalah Jepun mana nak cari hutan sekitar Tokyo ini, selain dari rumah sepanjang jalan banyak kilang sahaja. Sana sini bandar.


Sekitar jam 9:00 pagi kami masih dalam teksi aku lihat Kuroda asyik tenguk jam di tangan. Dia kata kalau ketika cuti hujung minggu keretapi selalunya penuh. Payah jika terlepas keretapi. Maka itu risau sangat dia. Jalan tak adalah sesak sangat. Pemandunya tahu kut! merancang masa. Sekitar 8:15 kami sampai di Shinjuku.

Memang betul apa yang Kuroda katakan tiada pun bangku kosong maka itu dia memang awal-awal telah menempah tiket. Pengalaman pertama naik Shinkasen memang rasa macam naik kapal terbang juga. Punyalah laju bayangkan tiang-tiang kiri-kanan landasan memang tak sempat pun nak pandang. Di jangka sekitar 11:00 pagi kami akan sampai di Hitachi. Dalam keretapi Kuroda banyak bertanya tentang Malaysia. Dia teringin sangat mahu ke Malaysia. Dulu pernah PCI mendapat projek di Malaysia sejak Dr Mahathir jadi Perdana Menteri agak ketat sikit syarat nak masuk tender. Maka itu mereka banyak berpindah projek ke Tanah Arab.

Hitachi tak sesak Tokyo, banyak sawah padi & ladang. Kilang itu sudah pasti. Jika dari Tokyo ke Kobe selatan Jepun barulah jumpa Gunung Fuji. Aku tertanya-tanya juga dengan Kuroda tentang Gunung Fuji itu, Hitachi ke arah utara Jepun tak boleh nampak gunung itu lagi. Kalau aku lama di Jepun mungkin dia boleh bawa aku ke sana. Bagaimana pun PCI memang sedang merancang percutian kami bertiga sebelum balik ke tanah air. Sekitar dua minggu. Tempatnya mereka tak kasi tahu lagi.

Setelah aku & Kuroda singgah minum & makan makanan ringan di Hitachi kami mengambil teksi ke Juo Machi. Sebuah perkampungan agak perdalaman di mana empangan yang sedang dibangunkan oleh PCI. Satu yang amat menarik apabila sampai di Pejabat PCI di sana ialah ianya terletak di tengah-tengah bendang Jepun. Sawah padi yang telah mula sarat berbuahnya. Biasalah jika musim sejuk mungkin ianya tak sesuai dituai.

Seni di bendang Jepun

Impian aku tinggal di tengah bendang tak sangka tercapai ketika berada di negara orang. tak ramai stafnya tak sampaikan pun sepuluh orang. Ada dua perempuan tidak termasuk emak angkat baruku; Tukang Masak; selebihnya jurutera & seorang ketua juruteranya. Ada dua blok bangunan diperbuat dari keluli ala kontena. Bertingkat; bahagian bawah bangunannya lebih digunakan sebagai stor barangan.

Bilamana aku diberikan bilik nampak jauh lebih selesa berbanding di Sagamihara; Tilam kekabu@kapas ala Doreamon mereka panggil futon; Almari gelunsur yang lapang & cantik sangat. Semua kelengkapannya canggih, siap mesin basuh & pengering pakaian. Bilik airnya kecil berkongsi ramai tetapi banyak ruang mandi secara terbuka. Kena berbogel beramai-ramai. Sudah adatnya begitu. Tuala pakaian mesti diletak di luar bilik air yang telah tersedia raknya. Hanya boleh bawa tuala kecil kut! nak gosok-gosok badan. Penyakit betul.

Kahwin Campur 8

- bersambung

Puisi Terkini iDAN ada di http://dkelopak.blogspot.com

Rezeki (Delima Merkah)

Cari Rezeki

Curi Rezeki

Catu Rezeki

alahai! siannya dia

13 November 2009

iDANRADZi ketika 40an (Singgahsana)

Machoo tak si Penyair iDANRADZi ketika berumur 40an?.
masa ini peminat pun makin berkurangan
rambut pun tak selebat dulu
dahi sudah mula luas
masalah lelaki begitulah
bila 40an mula nak beruban
bila 50an selalunya timbul masalah botak

60an nyayuklah agaknya
awet muda macam mana pun
tua akan tetap tua

12 November 2009

Jangan Suka Berjanji 3 Bila Telah Berada Lain Pula Ceritanya ( Delima Merkah)

"iDAN, kalau aku naik pangkat, aku nak kumpul duit, nak besarkan rumah, kasihan malam-malam tenguk anak aku tidur bergelimpangan di anjung rumah tak ada bilik" Si Hairi (Bukan nama sebenar) buka cerita, ketika lepak tengah hari di Makmalku. Makmalku memang jadi markas orang tidur. Terutama bulan puasa. Itu janji dia padaku, ingat sangat lagi masa itu anaknya baru empat orang; rumahnya cuma ada dua bilik. Jadi anak yang lelaki tidur sahaja kat ruang tetamu di anjung rumahnya.

Si Hairi ini memang hebat, dia lambat kahwin banding aku. Aku 23 tahun sudah gatal nak kahwin, dia dekat 30 tahun umurnya barulah terdengar nak kahwin. Pilihan keluarga orang Bagan Datuk. Emak ayah risau membujang lama sangat. Orang zaman dulu lepas SPM sahaja sudah merantau. Sekitar 25 tahun selalunya telah berkahwin.

Hebatnya bukan apa dia telah mengalahkan aku, anaknya nak masuk enam orang. Isterinya tengah sarat mengandung anak keenam. Anaknya yang sulung & bungsu lelaki. Aku teringin nak anak perempuan tapi tak jumpa-jumpa. Si Hairi ini ada pula tiga orang anak perempuan. Patutnya bersyukurlah sangat.

"Aku yakin kau boleh dapat, aku tenguk perhubungan kau dengan orang atasan nampak baik..."

Betul telahanku daripada tujuh orang pergi temuduga, enam orang naik pangkat. Kecuali si Penyair iDANRADZi. Mereka kata si iDAN tak siuman gila kerja tak ikut arahan, ikut kepala sendiri, kadang-kadang payah jumpa, kadang-kadang tidur di makmal. Biarlah!.

Ada yang kata si Hairi ini anak dukun handal, emaknya di Bagan Datuk memang dukun terkenal. Takad nak tundukkan orang tak jadi masalah, bab Ilmu Pengasih ini semua mengakui kehandalan si Hairi. Perempuan pantang tenguk dia, nampak manis sahaja; ajak ke mana pun perempuan mana pun... pasti ikut. Itu memang kelebihan dia. Biarlah!.

Sementelah selepas naik pangkat, hubungan dia dengan pembekal semakin rapat, dari jawatan biasa naik ke kanan, setelah kanan naik ke tertinggi dengar khabarnya; nak di naikkan lagi pangkat. Selepas tertinggi aku sendiri tak tahu. Nak apa ambil tahu pun aku masih jadi kuli, kerja sahaja berlagak macam bos besar. Ada makmal sendiri, ada kelas ICT sendiri; yang penting kerja tak siapa ganggu, pangkat semua itu mungkin perkara kedua. Kerja selesa tanpa tekanan & tanpa stres, kira okey sangat.


Si Hairi khabarnya terpaksa dipindahkan; dia cerita kat semua orang dia yang mahu pindah. Aku pun bukan lagi sahabat baiknya, maklum dia jenis jaga status; Pegawai bermasalah seperti aku kalau didekati nanti KJ akan anggap pelbagai. Biarlah!.

Satu hari sedang aku berbual dengan Ana Stor si Murthi (Bukan nama sebenar) bising-bising bawa ceritera sensasi.

"Itu Pendaftar sana kecohlah iDAN, isteri Hairi datang kasi tahu dia tarak balik rumah banyak lama; Itu anak semua tarak cukup makan oii!"

"Hei Murthi anak dia berapa sekarang?"

"Haiyoo! tujuh ooo, saya dengar itu isterinya bunting lagi!"

Memang patutlah kut! seramai itu anaknya, telah tiga empat tahun dia tak pernah jengukku; Jumpa di kantin UPM pun paling muka denganku.

"Apa pasal tarak balik!, takkan awak tarak tahu?, dia selalu jumpa awak kan?" Sajalah korek rahsia.

"Dengar! dia telah kahwin dengan itu kontraktor, janda laa!.. banyak cantik"

Aku senyum sahaja, sebenarnya aku memang telah lama tahu, masa dia masih di fakulti lagi memang Jaga selalu buat laporan tak rasmi kepadaku. Semua Jaga baik denganku. Aku pun selalu tenguk kereta pembekal janda lawa itu, malam-malam parkir di ofis si Hairi.

Memang makmal itu rumahku. Siap aku tampal di dinding makmal; Makmalku Rumahku. Mila memang menggigil marah tenguk poster itu!. "Kalau dah anggap makmal tu! rumah sendiri.. tak payah balik!" Huh! kira tiketlah tu; tiket tak payah balik Jenaris. Degil.

Semua aktiviti malam di fakulti dalam kocekku. Termasuklah aktiviti si Hairi ini. Sebelum gempak dibual orang aku telah lama tahu. Moralnya isu janji tadi. Memang betullah dari pandangan@pendapatan si Hairi. Kasihan anak bergelimpangan tidur di anjung rumah & ingin besarkan rumah!. Memang makin besar rumah si Hairi kini.

11 November 2009

Kahwin Campur (KC) 8 Akihabara (Singgahsana)

Sepanjang Jumaat ini aku bosan betul. Selamat tinggal Sagamihara. Selamat tinggal Machida. Bagiku daerah ini amat damai tapi penuh dengan sepi. Di Sagamihara entah berapa aku terpaksa menyekat rawanku. Entah berapa kali aku menahan sebak di dada. Begini rupanya rindu akan se orang Kekasih. Di mana laut nak kurenang, di mana denai mahu kususur. Di mana kasih mahu kucurahkan. Aku sendirian di sini. Senyap sepi bersama taburan daun sakura yang makin kering di kaki.

Ada rakan si Joe & Halim pun amat payah untuk dapat berbual. Tiap kali aku pulang mereka telah tidur. Mereka ikut jadual kerja di Malaysia biar pun hakikat kami di Jepun; Cukup waktu kejar perakam waktu. Bergegas pulang. Aku jarang sekali balik seawal mereka. Bagiku biarlah buat cara merantau, mencari pengalaman semahunya dengan masyarakat Jepun. Memang itu pun yang JPA harapkan. Biarlah aku jadi kuli bapak Jepun pun tak kesah; tak lama amat pun asalkan aku disayangi. Asalkan aku dapat rahsia atau aura mereka berkerja.

Kemahiran itu bukanlah utama, tetapi adalah menyingkap budaya kerja orang Jepun yang perlu diselongkari. Tak mungkin kita sehebat mereka pun, kita masih terlalu terbelakang, mereka telah lama maju. Cumanya orang Jepun tak sombong, tak kedekut ilmu; apa sahaja yang kita mahukan mereka akan membantu, janji kita pandai mengambil hati mereka.

Sesekali aku merasai gegaran gempa bumi di Sagamihara. Nampak air di dalam gelas bergegar; Pernah sekali tu! di ofis PCI berlaku gegaran; orang Jepun semua pucat lesi wajahnya; maklumlah kami di bunguanan mencakar langit. Aku senyum-senyum sahaja. Tidaklah sampai berbunyi sairen amaran; emmm! jika ke peringkat itu kecut juga aku. Pengalaman gempa bumi sekadar di pawagam. Maka bila bangunan bergegar begitu macam mainan sahaja bagiku.

Pernah satu pagi di Sagamihara agak kuat gegarannya, sampai Okaasan keluar rumah. Aku masih senyum di kamar. Di asrama aku memang tak ada kawan berbual, mujurlah aku ada membeli Mini Kompo semasa ke Akihabara. Adalah teman kesunyianku. Jika tidak mahu lemas aku dipagari kerinduan

Sebut sahaja kotaraya Akihabara semua terbayang betapa canggihnya bandar ini. Yang seronok ada sebuah lorong itu semua barangan elektrikal lama, kira barangan antik ada terjual. Jika ke Tokyo tidak ke Akihabara memang tak sempurna. Bagai Tokyo Tower juga; kena juga melawatinya. Aku tak naiklah Tokyo Tower tapi sering berjalan di kawasannya. Jika Sabtu Ahad aku tak kerja memang itu perangai aku. Buka peta naik keretapi bawah tanah (Subway) lepas tu jalan kaki!. Merayap sampai tak berdaya melangkah kaki. Penat sahaja cari stesen keretapi bawah tanah terdekat. Minta orang Jepun ambilkan gambar. Banyak tak jadi dari jadi. Sebab kamera aku jenis dugong tak reti Jepun tu nak klik. Aku sering pakai tripod tangkap sendirian muka kabur belakang nampak elok tak betul fokus.

Banyak juga gambar aku di album tersimpan, cadangku kalau sempat aku mahu imbas gambar tersebut & di simpan dalam VDC.


Selamat tinggal Sagamihara, pasti aku terkenang-kenang akan kesepian seorang wanita Jepun yang memang misteri; yang pernah jalan seiring ketika dia mabuk terhuyung-hayang. Hari-hari aku melintas rumahnya dengan penuh persoalan. Ayu; sampai kini dia menyepi. Tak tahu ceriteranya setelah aku pulang ketemunya. Apa tangkapan Kimura terhadapku. Hatiku memang asyik teringat akan pertemuan yang bagaikan mimpi ini. Hari ini hari terakhir aku menunggu panggilanmu. Selepas ini bagaimana mungkin ingin menghubungi aku. Aku sekadar memberikan nombor telefon di asramaku di Sagamihara. Tidak terfikir pun memberi nombor telefon di ofis PCI. Aku terfikir juga mahu ke rumah Ayu, tapi buat kata si Kaito. Seandainya Kimura tiada di rumah bagaimana?. Orang jepun memang gila berkerja. Kimura entah tiba di rumah jam berapa.

Apa-apa pun aku doakan ketenangan hati Ayu, setidak-tidak sebentar aku bertandang di hatinya. Rawan hatinya tidak terus melarat. Jauh di hatiku memang aku amat simpati dengan situasi Ayu. Aku dapat bayangkan dia sendiri di bumi orang. Aku terbayang wajah serba salahnya membasuh pinggan mangkuk yang berlumuran lemak babi. Tak dibuat apa kata suami pun bagaimana tangkapan Mak Mertua. Dibuat dalam keadaan terpaksa sampai bila mahu bersamak tangan tu!. Huh! lemas aku memikirkan masalah Ayu.


Masalah aku pula bagaimana?. Mana suara Mila, mana surat Mila; tidak pun sekeping poskad dapat kuterima. Surat yang aku tulis pun telah tak tahu apa isian; cukuplah sekadar memberi khabar yang aku akan ke Jua Machi, jangan hantar surat ke Sagamihara lagi. Tiba di sana nanti aku akan kasi alamat yang baru. Aku tahu surat ini tidak pun diundang, surat-suratku yang lalu pun tidak dibalas. Tetapi aku tetap aku, aku adalah suamimu. Tak salah aku mahu hari-hari menulis surat buatmu isteriku.


(Untung orang bercinta zaman sekarang!, ada e-mel, ada sms, ada webcam, pelbagai cara pengubat rindu. Ceritera sekitar belasan tahun lalu; bayangkan betapa payahnya mahu berhubung dengan siapa pun; apatah jauh di seberang lautan)

- bersambung

Kahwin Campur 7

Kahwin Campur Awal

10 November 2009

Mimpi Ngeri (Singgahsana)


Jika kita mahu tidur kita diganggu Mimpi Ngeri, mudah sahaja; ikut panduan ini mungkin anda berjaya.

1. Siang-siang jangan buat sebarang aktiviti lasak, cukup sahaja anda menonton Astro atau klik komputer. Duduk diam-diam. Cari cerita yang ngeri-ngeri sikit. Jangan menonton cerita kelakar, baca kisah yang sedih-sedih di internet; tiada internet baca buku-buku yang paling membosankan jiwa anda kemudian dalami betul-betul sampai hati anda terusik & tertekan.

2. Pastikan jika keluar rumah dengan keadaan selesa, jangan sampai penat & berpeluh. Guna penghawa dingin kereta sesejuk yang mungkin. Jangan bersenam.

3. Jika makan jangan memilih, makan dengan selera, tiap kali terasa pedas atau tersekat makanan minum sahaja. Jangan ikut peraturan atau jadual makan. Terasa nak makan jamu sahaja selera anda. Bila nak tidur pastikan makan kenyang-kenyang sampai tak bernafas.

4. Jika anda makan ubat jangan ikut jadual doktor, lepas makan malam barulah anda makan semua ubat.

5. Pastikan menonton lagi TV, DVD atau VCV seram, sedih sampai anda tertidur tanpa sembahyang Isyak.
Rasanya dengan Rukun Songsang lima ini pasti anda akan diuliti mimpi ngeri. Boleh ikut tetapi bersyarat, sebabnya yang kelima itu boleh buat anda sesat larat. Tak sembahyang itu bukan arahan agama kita. Kalau tak terjaga di dinihari dengan berpeluh tolong jangan amalkan Rukun Songsang ini.

Itu yang berlaku sepanjang malam tadi, aku mimpikan perkara yang pelik-pelik. Rasanya mengemas barangan ingin berjalan jauh. Rakan berkali-kali telefon aku tak angkat pun gagang telefon; tau-tau tertinggal penerbangan. Dalam kesedihan itu terpaksalah kembali ke rumah. Balik dari lapangan terbang sesat larat di hutan, asyik jumpa jalan mati. Curam bukan main. Tinggi amat nampak rumah-rumah & kenderaan di bawah sana kecil amat. Berbukit bukau & jalannya bukan dari tar, amat sukar memandu sendirian, tak ada kenderaan lain. Tiba-tiba kenderaan tak dapat dikawal licin sangat terbabas masuk ke jurang!.

Tersedar! TV di depan masih terpasang, intai jam dinding huh! jam 4:00 pagi. Bantal & Narita basah dek peluh, Teringat tak sembahyang Isyak. Lepas solat badan rasa amat penat terlelap & bersambung mimpi lagi ngeri. Lagi teruk semua datang dalam mimpi, Marialah, Abg Jaapo, tergantung di dinding tak boleh turunlah. Nak makan makanan basilah. Adoi!. Sedar-sedar Mila bising subuh telah hampir tergelincir.

Sebelum tidur aku menonton ceritera The Messenger: The Story of Joan of Arc di mana gadis petani si Jeanne kononnya menerima seruan, dia mengatakan itu seruan Tuhan tetapi akhirnya syaitan merasuk yang akhirnya Jeanne dibakar. Awal ceriteranya aku tak begitu tertumpu tetapi melihat ketangkasan Jeanne ketika perang membuatkan aku teruja mengikuti jalur ceritera sejarah ini sampai ke penghujungnya.

Sungguh ianya mengesan hati, antara babak di mana dia menghalang tawanan perang disiksa lantaran ingin mengambil giginya. Bagaimana dia dalam kemelut perang dia dilumuri darah sedar-sedar askarnya ramai terkorban. Babak akhir ketika dia dibakar juga nampak amat ngeri.

Sepanjang siang pula aku lupa makan ubat, malam-malam aku telah semua ubat ada enam jenis ubat. Dari darah tinggi, kolestrol, jantung, dibetes, buah pinggang & entah apa jenis lagi telan sekali gus. Sepatutnya malam-malam aku hanya telan ubat kolestrol sahaja. Bagus sangatlah jadualnya. Tak siapa mengingatkan. Kena fahamlah sendiri diri ini memang sakit.

Isu semasa nan terkumpul di Gelenggang sila klik