Translate

||| Tentang Aku |||

Foto saya
Jenaris, Kajang Selangor, Malaysia
¤¤ Penyair nan tidak akan berhenti memaparkan sesuatu. Berkata benar biar pahit sekali pun. Kata kata biarlah membawa makna. Makna jangan berbau hina.¤¤

Perlu Baca

masalah tanah pusaka Md Sesh masih tidak selesai Klik Label: Pusaka Mengambil hak milik orang lain tanpa mengikut panduan Islam adalah HARAM; akta tanah yang dipinda oleh manusia hanya perangkap NERAKA bagi mereka yang tamak akan harta dunia

01 Oktober 2012

SENDIRI siri 2.



Paling aku terkesan bila terkenang rakan yang baik telah bersemadi di Alam Barzakh. Banyak sejarah hidupnya aku tahu tapi bukanlah jelas sangat. Aku cuma tahu wataknya depanku. Di belakang kehidupanku mana kita tahu. Tapi masih ada ceritera baru aku dengar tentang arwah. Tak percaya tanyalah tentang mereka ini jika awak dapat berbual dengan rakan yang sama mengenali Allahyarham. Biasanya mesti tentang keraguan atau keaiban.

2. Sebaiknya agama mengajar awak menutup aib mereka. Jangan sebarkan aib rakan yang telah tiada. Namun hati awak itu pasti ada NAKALnya. Sebab awak sentiasa tahu tentang perangai aib rakan kita ini. Tidak berkata di mulut. Hati pasti berkata-kata. Kita berdoalah agar diampunkan dosa-dosa rakan kita juga dosa-dosa umbat Islam yang lain. Perkara ini salah satu penyakit hati yang perlu kita rawat dengan zikir.

3. Isu yang membeban jiwa ragaku ini adalah aku juga banyak DOSA. Biarpun dosa itu kecil tetapi jika aku longgok pasti jadi banyak dosanya maka pasti jika disukat saiz akan besarlah saiz. TAKUTnya.

4. Maka itu ketika sendiri kena mencari jalan untuk dapat mengurangkan dosa-dosa ini dengan cara meminta keampunan, bertaubat. Dosa kecil dapat dihapuskan dengan beristighfar kepada Allah SWT dan banyak ibadat.(Jika tidak berkait dengan orang lain). Ada cara lain seperti sering berjalan kaki ke tempat ibadat; buatlah baik seperti bersedekah agar pahala bertambah. Berkata baik atau menulis sesuatu agar dapat membina insan jadi mulia.

5. Dosa sesama manusia kena SEGERA meminta maaf kepada orang yang awak berbuat JAHAT atau aibkan. Islam adalah agama penuh kasih sayang. Maka setiap Muslim dianjurkan untuk memberi maaf sebelum orang meminta maaf. Sebab memberi maaf itu lebih dekat kepada ketakwaan seperti firman Allah yang bermaksud:

“Dan jika kamu memberi maaf, maka itu lebih dekat kepada takwa.” (Surah al-Baqarah, ayat 237).

6. Jika terusan terpinggir & tak siapa nak bersapa dengan awak; awak pun semakin ego dengan LEKA duniawi. Apa penghujungnya.

SENDIRI


Amat sukar untuk mengekalkan hubungan yang intim sesama kita. Apatah lagi diri ini bukan orang hebat yang boleh dibanggakan oleh seseorang itu untuk menjadi teman rapatnya. Berbeda jika awak tu orang tersohor. Bila saja berada di tempat awam semua mengenali awak. Semua lagak & ketrampilan awak akan diikuti oleh peminat.

2. Pernah seseorang berjanji mahu ketemu aku jika aku akan berada di sekitar tempat tinggalnya. Aku siap uar-uarkan talian telefon bimbitku sentiasa akan dibuka sepanjang hari aku di sana. Nak jadi ceritera pengecas tertinggal hanya bergantung kepada pengecas kereta. Pun telefon bimbit cap ayam ku tak berfungsi tika berada di daerah orang. Teringatlah aku akan janji-janji pertemuan. Huh igauan semata.

3. Sekadar teringat; tapi hati tentunya berbunga nak bertemu rakan yang tak pernah ditemui atau rakan lama yang jauh dari mata. Bila aku balik ke rumah & dapat menghidupkan kembali telefon bimbitku tak ada pun sebarang SMS atau notis panggilan tidak diterima.

4. Aku perasan juga ada rakan yang begitu intim sering membuka Muka Buku (FB) ini dapat dikesan melalui dinding FBnya. Sesekali tertera namanya dalam sinarai rakan yang klik FB aku; dia langsung tidak klik SUKA atau petanda mahu menghubungiku; sekadar klik tak pasti baca atau tidak catatanku. Mungkin menunggu aku MATI atau nazak baru mahu bertanya khabar (dah tak kuat diri cam mana nak klik FB)

5. Tak perlulah berharap orang menyukai diri. Disukai atau dibenci bukan urusan yang boleh dipaksa. Berkawan biarpun seribu yang benar-benar prihatin kepada kita tak siapa pasti. Semua itu adalah hak masing-masing yang penting aku terpaksa meneruskan hidup ini. Biar apa cara pun; lagipun akhirnya kita akan sendiri terkurung dalam alam barzakh dengan 1001 teka-teki bagaimanakah suasana di alam sana. Menunggu hari kiamat.

- bersambung