Translate

||| Tentang Aku |||

Foto saya
Jenaris, Kajang Selangor, Malaysia
¤¤ Penyair nan tidak akan berhenti memaparkan sesuatu. Berkata benar biar pahit sekali pun. Kata kata biarlah membawa makna. Makna jangan berbau hina.¤¤

Perlu Baca

masalah tanah pusaka Md Sesh masih tidak selesai Klik Label: Pusaka Mengambil hak milik orang lain tanpa mengikut panduan Islam adalah HARAM; akta tanah yang dipinda oleh manusia hanya perangkap NERAKA bagi mereka yang tamak akan harta dunia

25 November 2009

Jangan Suka Berjanji 4 Tingkah Laku (Delima Merkah)

Pernah tak semasa kita mengenali kekasih kita terserlah sikapnya yang menyinggung hati kita. Seumpamanya kita berjanji mahu menonton malam minggu nanti. Kita pun bukan main ghairah lagi mahu keluar dengan dia, siap dengan menggosok baju, keluarkan duit dari bank, beli penganan ringan, kasi tahu kawan yang mungkin malam minggu nanti lewat balik.

Tetiba penat sangat kita menunggu, telah siap berpakaian ranggi, rakan yang sama menyewa pun tinggal seorang dua di rumah sewa; berdering SMS... " yang!... tak jadilah menonton, kereta adik sy rosak dia ada hal penting... dia pinjam kereta sy"

Maka hati yang terkilan bagaikan terbakar; cubalah telefon Sang Kekasih tak berjawab pun malahan SMS yang datang bertalu-talu minta maaf, lain kali janji tak akan mungkir janji lagi. Sering amat menjadi perbalahan yang kita anggap ianya masalah yang sungguh remeh. Macamlah adiknya tak boleh naiki bas atau teksi. Terasa diri ini tidak diutamakan. Sering sangat temujanji tak ditepati alasannya memang keluarganya itu & ini. Tak adik, masalah emaknya, tak masalah emaknya, masalah ayahnya. Paling kita terasa dikepikan terkadang masalah kawannya pun kita terpaksa mengalah. Rasa tercabar betul!.

Pernah terjadi telah berjanji nak temankan kita membeli-belah boleh dibatalkan pelbagai alasan, bila kita keluar dengan rakan serumah, terjumpa dia dengan seseorang nampak amat meragukan@mencurigakan hati kecil kita. Bila kita tanya dia kasi alasan, tertembung rakan tempat kerja dialah, bukan siapa pun dia itulah, tak ada sebarang hubungan pun. Siap soal lagi kenapa tak intip betul-betul dia buat apa. Amboi! macamlah kita terkejar-kejar sangat dengannya. Dalam hati memang terbuku sangat. Nak buat macam mana, takkan perkara yang tak pasti begitu nak putuskan talian ikatan yang telah bertahun-tahun terpateri.

Pertemuan ini amat panjang & memang banyak cabaran. Ditakdirkan jodoh kita pun memang dengan dia. Kekasih yang bermasalah sejak bercinta lagi. Bagaimana kita harus menghadapi pasangan sebegini. Sering amat berjanji tapi tidak dikotakan.

Ada antara kita telah lali & sebati. Telah bersedia menerima kelemahan pasangan begini. Bukan mustahil bilamana kita berumah tangga dengan pasangan begini, kita terpaksa banyak membawa diri. Makan hati & telah terbiasa dikecewakan. Kita terima kelemahannya... seadalanya. Cinta kita tetap tegar sebab kita memang menerima dia tanpa memikirkan ke arah lain.

Paling terancam pasangan begini wisma ada seseorang yang tiba-tiba hadir dalam rumah tangga kita. Amat prihatin dengan kita, amat simpati & sentiasa membantu kita dalam banyak persoalan jiwa & kata peransang. Bilamana pasangan kita bukan jenis mengambil berat tentang hati kita, tetiba ujud pula orang ketiga bukan mustahil kita boleh terjebak ke arah cinta terlarang. Seyogia cinta yang terbiar amat mudah beralih arah.

  • Persoalan yang timbul, haruskah kita salahkan pasangan kita yang endah tak endah akan cinta & kasih sayang kita. Atau pun diri kita tetap bersalah lantaran kita menjadi kekasih yang tidak setia. Kita alihkan cinta kita ke arah lain dalam diam-diam. Maka hubungan dalam rumah tangga semakin hambar!.
  • Kita telah pun kenal watak kekasih kita sebelum bernikah lagi, memang itu kekurangan dia. Takkan tidak dapat memikirkan kelebihan yang dia ada. Mungkin dia seorang penyabar, tak ambil hati pun jika kita sering berletir, mungkin dia jenis tak pernah berkira, semua imbuhannya dilambakkan buat keluarga. Kenapa tidak kita fikirkan tentang amalannya; bukan soal janji & hati yang terkadang memang memerangkap kita menjadi penyepi.
  • Atau mahukah kita menjadi orang yang menyalahkan takdir. Terkesima dengan kebahagiaan orang lain. Hakikatnya Allah Azzawajalla memang sedang menguji kesabaran kita.
Aku tak mampu lagi menafsirkan perceraian dalam keluarga Islam. Negara kita mungkin okey! tetapi lihat warganegara jiran kita; Betapa rumitnya mereka menangani masalah keruntuhan rumah tangga ini. Siapa dapat membantu kita dalam keharmonian rumah tangga kini.