Translate

||| Tentang Aku |||

Foto saya
Jenaris, Kajang Selangor, Malaysia
¤¤ Penyair nan tidak akan berhenti memaparkan sesuatu. Berkata benar biar pahit sekali pun. Kata kata biarlah membawa makna. Makna jangan berbau hina.¤¤

Perlu Baca

masalah tanah pusaka Md Sesh masih tidak selesai Klik Label: Pusaka Mengambil hak milik orang lain tanpa mengikut panduan Islam adalah HARAM; akta tanah yang dipinda oleh manusia hanya perangkap NERAKA bagi mereka yang tamak akan harta dunia

11 November 2009

Kahwin Campur (KC) 8 Akihabara (Singgahsana)

Sepanjang Jumaat ini aku bosan betul. Selamat tinggal Sagamihara. Selamat tinggal Machida. Bagiku daerah ini amat damai tapi penuh dengan sepi. Di Sagamihara entah berapa aku terpaksa menyekat rawanku. Entah berapa kali aku menahan sebak di dada. Begini rupanya rindu akan se orang Kekasih. Di mana laut nak kurenang, di mana denai mahu kususur. Di mana kasih mahu kucurahkan. Aku sendirian di sini. Senyap sepi bersama taburan daun sakura yang makin kering di kaki.

Ada rakan si Joe & Halim pun amat payah untuk dapat berbual. Tiap kali aku pulang mereka telah tidur. Mereka ikut jadual kerja di Malaysia biar pun hakikat kami di Jepun; Cukup waktu kejar perakam waktu. Bergegas pulang. Aku jarang sekali balik seawal mereka. Bagiku biarlah buat cara merantau, mencari pengalaman semahunya dengan masyarakat Jepun. Memang itu pun yang JPA harapkan. Biarlah aku jadi kuli bapak Jepun pun tak kesah; tak lama amat pun asalkan aku disayangi. Asalkan aku dapat rahsia atau aura mereka berkerja.

Kemahiran itu bukanlah utama, tetapi adalah menyingkap budaya kerja orang Jepun yang perlu diselongkari. Tak mungkin kita sehebat mereka pun, kita masih terlalu terbelakang, mereka telah lama maju. Cumanya orang Jepun tak sombong, tak kedekut ilmu; apa sahaja yang kita mahukan mereka akan membantu, janji kita pandai mengambil hati mereka.

Sesekali aku merasai gegaran gempa bumi di Sagamihara. Nampak air di dalam gelas bergegar; Pernah sekali tu! di ofis PCI berlaku gegaran; orang Jepun semua pucat lesi wajahnya; maklumlah kami di bunguanan mencakar langit. Aku senyum-senyum sahaja. Tidaklah sampai berbunyi sairen amaran; emmm! jika ke peringkat itu kecut juga aku. Pengalaman gempa bumi sekadar di pawagam. Maka bila bangunan bergegar begitu macam mainan sahaja bagiku.

Pernah satu pagi di Sagamihara agak kuat gegarannya, sampai Okaasan keluar rumah. Aku masih senyum di kamar. Di asrama aku memang tak ada kawan berbual, mujurlah aku ada membeli Mini Kompo semasa ke Akihabara. Adalah teman kesunyianku. Jika tidak mahu lemas aku dipagari kerinduan

Sebut sahaja kotaraya Akihabara semua terbayang betapa canggihnya bandar ini. Yang seronok ada sebuah lorong itu semua barangan elektrikal lama, kira barangan antik ada terjual. Jika ke Tokyo tidak ke Akihabara memang tak sempurna. Bagai Tokyo Tower juga; kena juga melawatinya. Aku tak naiklah Tokyo Tower tapi sering berjalan di kawasannya. Jika Sabtu Ahad aku tak kerja memang itu perangai aku. Buka peta naik keretapi bawah tanah (Subway) lepas tu jalan kaki!. Merayap sampai tak berdaya melangkah kaki. Penat sahaja cari stesen keretapi bawah tanah terdekat. Minta orang Jepun ambilkan gambar. Banyak tak jadi dari jadi. Sebab kamera aku jenis dugong tak reti Jepun tu nak klik. Aku sering pakai tripod tangkap sendirian muka kabur belakang nampak elok tak betul fokus.

Banyak juga gambar aku di album tersimpan, cadangku kalau sempat aku mahu imbas gambar tersebut & di simpan dalam VDC.


Selamat tinggal Sagamihara, pasti aku terkenang-kenang akan kesepian seorang wanita Jepun yang memang misteri; yang pernah jalan seiring ketika dia mabuk terhuyung-hayang. Hari-hari aku melintas rumahnya dengan penuh persoalan. Ayu; sampai kini dia menyepi. Tak tahu ceriteranya setelah aku pulang ketemunya. Apa tangkapan Kimura terhadapku. Hatiku memang asyik teringat akan pertemuan yang bagaikan mimpi ini. Hari ini hari terakhir aku menunggu panggilanmu. Selepas ini bagaimana mungkin ingin menghubungi aku. Aku sekadar memberikan nombor telefon di asramaku di Sagamihara. Tidak terfikir pun memberi nombor telefon di ofis PCI. Aku terfikir juga mahu ke rumah Ayu, tapi buat kata si Kaito. Seandainya Kimura tiada di rumah bagaimana?. Orang jepun memang gila berkerja. Kimura entah tiba di rumah jam berapa.

Apa-apa pun aku doakan ketenangan hati Ayu, setidak-tidak sebentar aku bertandang di hatinya. Rawan hatinya tidak terus melarat. Jauh di hatiku memang aku amat simpati dengan situasi Ayu. Aku dapat bayangkan dia sendiri di bumi orang. Aku terbayang wajah serba salahnya membasuh pinggan mangkuk yang berlumuran lemak babi. Tak dibuat apa kata suami pun bagaimana tangkapan Mak Mertua. Dibuat dalam keadaan terpaksa sampai bila mahu bersamak tangan tu!. Huh! lemas aku memikirkan masalah Ayu.


Masalah aku pula bagaimana?. Mana suara Mila, mana surat Mila; tidak pun sekeping poskad dapat kuterima. Surat yang aku tulis pun telah tak tahu apa isian; cukuplah sekadar memberi khabar yang aku akan ke Jua Machi, jangan hantar surat ke Sagamihara lagi. Tiba di sana nanti aku akan kasi alamat yang baru. Aku tahu surat ini tidak pun diundang, surat-suratku yang lalu pun tidak dibalas. Tetapi aku tetap aku, aku adalah suamimu. Tak salah aku mahu hari-hari menulis surat buatmu isteriku.


(Untung orang bercinta zaman sekarang!, ada e-mel, ada sms, ada webcam, pelbagai cara pengubat rindu. Ceritera sekitar belasan tahun lalu; bayangkan betapa payahnya mahu berhubung dengan siapa pun; apatah jauh di seberang lautan)

- bersambung

Kahwin Campur 7

Kahwin Campur Awal