Translate

||| Tentang Aku |||

Foto saya
Jenaris, Kajang Selangor, Malaysia
¤¤ Penyair nan tidak akan berhenti memaparkan sesuatu. Berkata benar biar pahit sekali pun. Kata kata biarlah membawa makna. Makna jangan berbau hina.¤¤

Perlu Baca

masalah tanah pusaka Md Sesh masih tidak selesai Klik Label: Pusaka Mengambil hak milik orang lain tanpa mengikut panduan Islam adalah HARAM; akta tanah yang dipinda oleh manusia hanya perangkap NERAKA bagi mereka yang tamak akan harta dunia

13 Mei 2009

Ombak Pasir Bogak 2 (Singgahsana)



"Kenapa kau nak sangat jumpa dengan Mila ni iDAN.." Senin memecah kesunyian malam. Malam amat suram dengan bulan sabitnya. Nampak bertaburan bintang di dada langit.

"Entahlah Nin.... mungkin aku rasakan Mila ini amat jujur mahu mengenali aku, aku tak minta gambar pun dia terus kirimkan gambar ini" Aku masih memegang sampul surat yang semakin lusuh. "Lagipun aku tak punyai adik, ada adik tiri pun tak semesra mana. Aku anggap Mila ni! macam adik kandungku sendiri..." Debur ombak masih kuat. Di kaki langit aku nampak ada mendung. Tak lama lagi mungkin hujan akan menyirami kami.

"Kau rasa senangkah kita nak cam dia iDAN, orang bukankah ramai nanti..."

"Tak pastilah Nin!, jika ada jodoh pertemuan ketamulah kita, jika tak cam kita balik sajalah..!"

Sebenarnya aku memang amat ingin ketemu, dalam ramai kenalan aku cuma ada dua orang nama Jamilah. Seorang Mila yang ini dari Meru Kelang, seorang lagi Jamilah di Teluk Intan. Sejak kecil aku memang amat meminati nama Jamilah. Maka itu aku cepat jawab surat kenalan yang namanya Jamilah.

Mila aku kenali melalui ruang Destinasi, ramai juga yang kukenali melalui rancangan Bunga Bangsa & Kenangan. Bila karya aku tersiar di corong radio memang banyak surat sesat kuterima. Aku masih ingat, sajakku yang bertajuk Sampai Bilakah mendapat respon yang amat baik dari pendengar. Bukan sekadar seminggu mendapat ulasan. Dua, tiga minggu sajakku masih diulas pendengar. Nama iDANRADZi popular sejak tahun 1979 lagi.

Soal hati. Selepas MCE sememangnya aku kehilangan semua. Ada dakapan cinta sejak umur sepuluh tahun lagi, ianya telah ghaib. Ada juga silau cinta terpaksa ku tepisi lantaran tolakan keluarga. Ada juga sapaan cintaku tidak berbalas. Jadi aku payah memahami cinta. Maka itu aku tidak langsung terfikir perkenalan aku dengan Mila dari Meru Kelang ini akan berakhir dengan penyatuan hati, ijab kabul & sampai ke akhir usia kini. Sungguh aku langsung tak menduganya.

Langit dari berbulan sabit menjadi gelap, bintang satu per satu diselimuti awan mendung. Angin basah dari laut menggigit kulit keringku. Hujan renyai mula mendendangkan lagu di atap khemah kami. Kami kesejukan. Lilin yang dipasang padam ditiup angin kencang. Aku menyimpan buku catatan; tak dapat menulis apa-apa lagi. Gelap. Aku mencapai lampu suluh & aku mengambil beg pakaian mengalaskan ia di kepalaku; menjadi bantal; Semua barangan berharga ada di dalam begku. Kami terlelap kepenatan.

Hujan pagarilah kami. Kami mahu ke alam mimpi.

Sedar-sedar telah nampak rona merah di ufuk timur. Aku berlari anak ke gigi pantai untuk mengambil wuduk; bila aku kembali ke khemah; aku dapati semua pakaian yang tersidai di luar khemah hilang ghaib. Apakah ditiup angin. Aku mencari sekitar khemah. Huh! memang ghaib; aku mengejutkan Senin yang masih lena berdengkur.

"Nin pakaian kita banyak hilanglah Nin..."

"Biar bebetul!..."

"Betul, seluar jeans aku, baju T hitam, kau Nin sidai apa malam tadi.."

"Pakaian basah saja iDAN.."

"Seluar ada tak? macam mana kita nak balik!..."Aku perasan Senin cuma pakai kain pelekat ketika tidur. Aku nasiblah bawa banyak seluar.

"Ada dalam beg ini..!"

"Cis!... tak guna betul, aku syak india yang lepak kat khemah kita senja semalam yang buat kerja ini..!"

"Biarlah iDAN kita ini menumpang tempat orang, syukur kita tak kena ugut atau perbagai!"

Kes kecurian pakaian memang membuatkan aku hilang minat mahu lama lagi di pantai Pasir Bongak. Cerah sahaja hari kami telah mengemas khemah & mencari sarapan. Selepas sarapan aku kembali ke pinggiran kiri pantai. Mengeluarkan buku catatan. Melukis lakaran pantai; buat aku kirim nanti untuk Mila. Semua tiket & waktu di mana jua aku sampai aku catatkan di buku notaku. Pagi masih awal. Senin menyambung tidurnya di sebelahku. Aku masih teringat-ingat akan pakaianku yang hilang.

- bersambung

Lambaian Kampung Durian Guling... Candat Sotong 2 (Singgahsana)

Durian Guling Utama



Terbayang wajah isteri Pak Ya, terbayang wajah anak kecil Pak Ya; sejam tersadai di tepi jalan. Meragamkah anaknya?. Jika duduk di hentian rehat satu perkara juga. Aku terasa bersalah amat, tapi masakan kita dapat menarik masa yang berlalu. Terkadang kita menjadi manusia yang tidak menepati janji. Bukan aku sengajakan.

Aku terbayang kenangan penat menunggu; bagaimana dari pagi sampai ke petang aku menunggu keluarga Mila datang di depan hentian bas KL ke Kelang (Klang). Hentian yang banyak menyimpan nostalgia. Ketika itu janjinya kami mahu ke Bukit Frazer. Separuh hari menunggu; bagiku memang telah menjadi perkara biasa dalam hidupku. Mmm! malas nak fikir bab menghormati waktu nanti ada pula yang mengatakan aku ini suka amat mengungkit.

"Aku tak pasti jalan ni... sekarang kita menuju ke arah mana ...!"

"Arah Kuantanlah abg iDAN..."

"Pak Ya jalan dulu nanti aku ikut dari belakang"

Seperti yang aku jangkakan jam 10:00 malam baru akan bergerak dari Lebuh raya Karak, kenderaan masih bertali arus. Avanza Mila merangkak menaiki lereng gunung. Tentunya sebahagian mahu ke Genting; sebahagian pula mahu balik kampung. Sesekali aku menukar gear rendah. Nasiblah auto pun ada gear rendah. Jika tidak memang tak terpanjat Avanza ini. Aku mencari-cari kereta Pak ya, tak nampak, entahkan dia di depan atau di belakangku. Aku teringat ketika AJK KSS konvo, reben panjang yang diikat pada entena memang amat penting. Mudah mengesan kenderaan kawan jika konvo.

"Laparlah ayah!!!" Mila mula mengeluh.

"Laa! tadi kami makan kat rumah, Mila tak kisah pun.." Aku perasan Mila sejak tengah hari asyik mengemas itu ini, asyik gosok pakaian; sampai hampir magrib. Aku bersungut juga, pakaian aku tak kisah; janganlah digosok, Lagipun sapa nak tenguk aku pakai pakaian cantik ke lusuh. Mana ada para nelayan bergaya ke laut.

"Habis tu.. bila kita nak berhenti makan, anak-anak tu tak lapar ke..." Aku senyum, anak-anak di belakang aku tahu semua dah kenyang. Azim nampaknya mula mengantuk.

"Biasanya kami konvo ni! Mila... memang tak berhenti, redah sahaja enam jam... jika berhenti pukul berapa nak sampai..!" Aku mengusik sebenarnya.

"Lagipun kan ke kita mengikut rombongan orang kita kenalah beralah ikut agenda orang...!; belakang tu ada macam-macam biskut jika Mila nak lapik perut tu!.."

"Takad biskut tak payah... Mila nak tidur... asyik lagu hindustan sahaja; macam tak ada lagu lain..." Dah mula dah; Mila komplen lagu di MP3 modulatorku. Aku terpaksa menyabut MP3 modulator & mencari saluran yang agak jelas pancarannya.

"Berjalan jauh ni Mila bukan senang nak dapat saluran yang jelas; kuat bunyi angin sahaja.." Berbual salah nak dengat lagu hindustan pun salah.

Aku telah melepasi Terowong Sepah, kenderaan masih sesak, tak boleh memandu laju. Aku menyuruh Aziq mendail nombor telefon Pak Ya. Sebenarnya aku juga teringat nak makan mee kari, kasi panas sikit badan ini. Lagi pun telah lebih dari dua jam aku memandu. Paling handal pun daya tumpuan kita memandu sekitar tiga jam sahaja. Lebih dari itu mulalah gelisah.



"Pak Ya orang rumah aku ni dah mula lapar, di hentian mana nanti kita nak berhenti rehat..?"

"Temerloh, bateri telefon bimbit saya dah nak habislah abg iDAN, nanti saya SMS sahaja..."

Avanza Mila hanya selesa dipandu dalam kelajuan 90 ke 100 km/j. Lebih dari itu terasa tak stabil. Lagi pun minyaknya tak ekonomi lagi. Aku teringat akan akta van, jika di lebuh raya hanya boleh memandu dengan kelajuan 90 km/j. Seharusnya Avanza juga begitu.

Amerika Syarikat maksimun 90km/j sahaja sama dengan Singapura. Indonesia sekadar 100km/j. Jika kita bandingkan lebuh raya di Amerika Syarikat pastinya lebih luas, tentunya lebih dari dua lorong. Kenderaan mereka apakah sepadat kita. Sepanjang Lebuh Raya Karak; rata-rata banyak yang masih hanya dua lorong searah. Sungguh ngeri melihat kereta yang bukan lagi 110km/j malahan lebih laju dari itu; bagaikan ingin menyondol kenderaan kita dari belakang. Pantang ikut lorong kanan dengan kelajuan 100km/j pasti kena suluh lampu dongak mereka yang menyilaukan.

- bersambung.

Durian Guling 3