Translate

||| Tentang Aku |||

Foto saya
Jenaris, Kajang Selangor, Malaysia
¤¤ Penyair nan tidak akan berhenti memaparkan sesuatu. Berkata benar biar pahit sekali pun. Kata kata biarlah membawa makna. Makna jangan berbau hina.¤¤

Perlu Baca

masalah tanah pusaka Md Sesh masih tidak selesai Klik Label: Pusaka Mengambil hak milik orang lain tanpa mengikut panduan Islam adalah HARAM; akta tanah yang dipinda oleh manusia hanya perangkap NERAKA bagi mereka yang tamak akan harta dunia

06 Oktober 2009

MMms 20 Mata Berkedip-kedip (Singgahsana)

Sejak pagi tadi mata kiriku asyik berkedip-kedip. Kata Opah, kalau mata berkedip sebelah kanan, nak jumpa orang jauh. Kalau mata berkedip sebelah kiri, nak menangis. Fuhh! kenapa pula ni?, apa pula perkhabaran tidak baik?.

Bukan sekali dua aku menyemak kad perubatan PKupm. Memastikan temujanjiku dengan Dr Imah tepat waktik & ketikanya. Mati-matian aku yakini temujanjiku pada 10 Oktober. Top-top aku tersasar jangkaan. 6 Oktober. Semalam seharusnya aku puasa & ambil darah untuk ujian terapi sakit kronikku. Itu entah kenapa pagi tadi aku terbuka hati nak ke bukan kad itu. Rumah tiada Kalendar Kuda kalau tidak pasti tak jadi macam ini. Entah kali keberapa aku asyik terbabas temujanji.

Selalunya PKupm akan telefon sehari sebelum temujanji. Mereka pun mungkin keliru mana satu nombor yang boleh mereka gunapakai. Selalunya aku guna nombor Eris UPM6333. Eris & keluarganya telah nun jauh merantau di Australia. Kenapa aku tak guna nombor telefon bimbitku, siap ada penggera, kalendar pelbagai; Tak reti nak guna pun. Aku punyai dua nombor lagi yang aktif, satu Celcom nombor cantiknya telah pun dikitar semula tapi masih ada 013. Nombor 013 ini aku rasanya telah lebih dari 5 tahun aku pakai. Satu lagi nombor rahsia DiGi memang cantik nombor ini. Emmm! nama sahaja ada nombor telefon bimbit; jarang amat aku bukan. Aku pernah kasi nombor rahsia itu pada PKupm tapi kalau tak dihidupkan telefon itu masakan boleh berdering.

"Maaflah doktor saya boleh terbabas tarikh temujanji..!" Dr Imah senyum sahaja, tak pernah tahu marah. Dia klik-klik komputernya

"Sepatutnya semalam datang, nampaknya hari ini kena buat ujian darah!, puasa tak hari ini?"

"Puasa!" Aku tenguk bacaan di pengamat digital tekanan darah, Sphygmomanometer nak nyebutnya pun aku tak reti. Bacaannya 147/86 mmHg. Boleh tahan.

Skala untuk pengujian tekanan darah tinggi, tanpa mempedulikan umur, telah dimapankan oleh World Health Organization (WHO), seperti ditunjukkan di bawah:

Optimal 120/80 kebawah,
Normal 130/85 kebawah,
High-normal 140/90 kebawah,
Tekanan darah tinggi tingkat 1 (agak) 160/100 kebawah,
Tekanan darah tinggi tingkat 2 (cukupan) 180/110 kebawah,
Tekanan darah tinggi tingkat 3 (parah) 180/110 keatas.

"Bulan sudah saya dah buat ujian darah di klinik pakar jantung Hospital Serdang, doktor!, yang saya cerita sampai ambil 5 tiub darah tu... glukos! sahaja yang sangkut. 7.++ mmHg lebih, yang lain doktor kata okey!"

"Mereka tak tambah apa-apa ubat!"

"Tak!"

"Tenguk ujian hari ini kalau glukos tu tidak berkurangan kita tambah..!" Aku tak pasti apa Doktor Imah sebut. Mungkin kadar kekuatan ubat agar aku jadi tambah pening. Lepas pening lalat, meraban pengsan. Adoi!.

Masa menunggu tadi jumpa Kak Nor, dia kata tanah emaknya nak jadi lebuh raya, sudah berharga berjuta. Kalau tanah pusaka keluarga Kak Nor kena jadi lebuh raya; tanah pusaka arwah emakku bersempadan dengan tanak Kak Nor. Di mana tanah yang sama letaknya rumah arwah Opah AC itu, memang sepelaung sahaja dengan tanah Kak Nor ceritera itu. Pasti terkena juga lebuh raya itu. Aku pernah berandai kes begini mungkin terjadi.

"Mentang-mentang tanah itu Rizab Melayu tak semahal mana, bila sudah berjuta harganya nanti barulah keluarga AC tu akan datang ketemu aku!" Aku pernah ucapkan kata-kata ini.

Sayang tanah tapak kedai & rumah Arwah Opah AC itu status masih samar, aku cuba dapatkan gerannya sampai kini tidak ditemui. Selama ini semasa Arwah Apak masih ada, memang dia yang uruskan semua cukai tanah itu. Memang luas tanah itu termasuk tanah wakaf masjid. Isunya di mana perginya geran itu yang hilang di peti besi gajah rona hijau ketika diceroboh. Aku sering menulis masalah ini di dalam blogku sebelum ini.

Keputusan ujian darahku akan siap pada jam 4:00 petang nanti. Aku dapat rasakan memang badan semakin berat & gatal-gatal. Masalah diabetes ini memang tidak pernah selesai. Silap makan sahaja pasti akan melantun naik bacaan mmHgnya.

MMsm 18

MMms 17

MMms 6


Kematian itu mana mungkin ditangguhi 3 (Singgahsana)

Aku tenguk Ulan, Tok Perak & Abg Sharif telah pun menghabiskan separuh dari teh tariknya. Bukan kedai mamak tetapi restoran orang Melayu kita. Nampak juadah makanan tengah hari telah banyak tersedia. Aku buat tempahan laksa, Ulan sekadar roti bakar, Tok Perak & Abg Sharif Mee Soto.

"Soto ini aku sudah biasa, hidup dengan masyarakat Jawa memang Soto ini terdapat di mana saja!" Aku jeling Ulan. Mila memang ada kait mengait dengan Ulan. Moyang mereka adik beradik, semasa moyang Mila meninggal di Sungai Buaya, aku nampak Ulan pun ada menziarahinya. "
"Maaflah Ulan, tadi tu Datuk Satim ajak berbual..!"

"Sudah agak dah!.." Abg Sharif menyampuk pasti dia nampak aku berbual dengan Datuk Satim tadi.

"Ini yang aku risau ni abg Din, orang berpenyakit macam aku ini memang agak payah mencapai umur 60an.." Aku bagaikan nampak Malaikat Maut menjeling aku. Congak-congak tak sampai sedekad lagi aku boleh meniti hidup. Itu kalau umur panjang.

"Ala jangan fikir sangat soal mati itu iDAN" Ulan mencelah.

Aku nampak Tok Perak makin banyak beruban, dia sekitar setahun dua sahaja muda dariku. Abg Sharif seiras Daruk A. Rahman Hassan masih machoo, tak makan tua biar pun lebih tua dari aku.

"Malam tadi tu, orang rumah aku punyalah risau takut kau datang rumah, siap cakap lagi jangan datang makanan sudah habis!" Kebetulan Tok Perak buat jamuan rumah terbuka, katanya buat Mee Kari, Laksa pelbagai. Aku buka SMS sudah jam 11:00 malam, SMS itu masuk peti pesanan sekitar jam 6:00 petang. Waktu itu aku beraya dengan waris Mila, masih berada di Sungai Merab Dalam.

"Aku bukan jenis bertandang larut malamlah Atok!.." Aku tersenyum, mungkin sebab itu lambat sangat dia jawab panggilanku. Selalunya sebut sahaja Hospital Kajang, Tok Perak ini bagai Tok Penghulu di hospital itu. Boleh rujuk dia, sebab isterinya Ketua Jururawat di situ, sering berkerja di wad kecemasan siang atau pun malam.

"Aku nampak ada dua cara sahaja Encik Razak itu tak sepi sangat" Masing-masing kusyuk amat menyamu selera, laparlah amat berkejar sejak awal pagi. Memang semua tak sempat sarapan. Jam telah sekitar 11:30 pagi. Menteri kian meninggi.

"Satu cara anak daranya yang bungsu itu kena menemaninya di Terengganu!.."

"Aku pun fikir macam itu...!" Tok Perak mengiyerkan, dia meneguk air kosong yang baru dipesannya. Gelas teh tariknya bocor.

"Atau pun terpaksa jual banglow itu cari rumah di Melaka..!"

"Haa aah! sendirian di kampung orang, jauh dari saudara mara.."

"Kalau kawin lain aku rasa memang cari penyakit, umur sudah 60an.."

"Encik Razak mungkin lebih kuat dari kau iDAN!" Ulan menduga. Aku tersenyum hambar!. Sudah menyimpanglah Ulan ini.

"Kawin sekadar buat kawan!... mungkin okey kut! Ulan.." Aku terbayang anak-anak Encik Razak. Yang bungsu memang aku tak cam lagi.

"Jadi surirumah sepenuh masa ini memang penat, kena masak, basuh kain, basuh pinggan mangkuk... mengemas lagi. emmm! rumah aku tu tengah penuh pinggang mangkuk, waris kau ni Ulan datang beraya bukan main ramai!, Mila pula memang jenis serah semua bab membasuh pinggan mangkuk ini kepada aku... penat!" Aku tukar tajuk. Nampaknya mereka juga melayan perasaan sendiri. Abg Sharif lagilah mengapi-api rajuk hatiku ini.

Bab basuh pinggan mangkuk ini sebaiknya jangan dikumpul, memang cepat melambak banyaknya. Sudah itu masalah bau, ruang membasuh & cikadak yang lain. Mila kalau hari cuti ikut angin dia, aku sengaja biarkan Mila basuh, terkadang tu hari Senin penuh juga satu singki pinggan mangkuk kotor terkumpul. Senin hingga ke Jumaat memang itu tugasan rutinku.

Aku memang tak sabar mahu baiki rumah pusakaku, teringin tinggal sendirian di sana. Bila aku congak bab sendirian tanpa isteri di rumah ini rasanya aku telah terbiasa. Mila bukan sekali dua tinggal berjauhan dengan aku. Memanglah ianya amat menguji jiwawi, maka itu ingatan aku tak lekang kepada kesepian Encik Razak. Sepi aku masih punyai harapan agar Mila pulang semula ke rumah!. Sepi Encik Razak teramatlah lugu & panjangnya.

Sekadar doa & harapan agar roh Allahyarhama tetap damai di sana.

Ulan telah lenyap dengan Nissan Grand Livinanya, aku tengah memerah kapcaiku menuju ke Jenaris. Sampai di Jenaris, semuanya terlopong; pintu pagar, pintu rumah semua tidak berkunci. Anif masih asyik dengan mimpi lailanya. Emm! memang payah amat berunding si Afiz ini.