iDAN

29 Mac 2010

Pernahkah hati disiat (Delima Merkah)



Ada ketika kita ketemu situasi yang memaksa kita membuat keputusan drastik. Orang dahulu berkata ditelan mati emak diluah mata bapa. Puncanya adalah lantaran simpati yang lahir dari dalam diri membuatkan kita keliru. Apatah lagi ianya melibatkan maruah diri. Maruah keluarga, malahan maruah kekasih yang kita cintai.




Sering kita dengar hidup makan hati berulam jantung, sering kita dengar, biar pun pahit namun ditelan juga, sering kita dengar berat mata memandang berat lagi bahu memikul. Hakikatnya apakah ianya benar-benar ujud dalam kehidupan anda.




Ibarat sahabat anda terusan menangguhkan hutang piutangnya terhadap anda; dalam masa yang sama anda lihat dia nampak bergaya, hidup dalam kemewahan; jauh lebih mewah dari anda. Malahan sering anda mengikat perut lantaran memang anda bukan orang senang tetapi simpati bila sahabat mengadul hal.




Ibarat suami atau isteri anda sentiasa berbeda & hidup serba anggun bergaya, anda sekadar seadanya malahan terpaksa berjimat, terhalang mahu mencapai impian anda. Kerap kita dengar suami terlampau memanjai keluarganya sendiri sampai isteri & anak terbiar serba-serbi tidak kecukupan. Sering juga kita temui sang isteri terlampau berkira, menjadi seorang isteri yang mengawal suaminya hinggakan bagai kerbau dicucuk hidung. Seakarang makin ramai kalangan pasangan suami isteri tinggal berasing. Malahan sang isteri sanggup membiar suaminya menderita kesusahan, tinggal jauh terpencil di kampung tanpa melawat suaminya. Dia hidup mewah di kota dengan anak-anak, maklumlah masih tak bersara & usia masih muda sampaikan suaminya meninggal dunia sendirian di kampung.




Apatah lagi bila telah bercerai, ramai kalangan suami atau isteri lupa yang hanya ikatan atau jodoh sahaja yang tak panjang tetapi anak-anak seharusnya terus berhubung erat dengan emak atau ayah mereka. Malahan ada ramai kalangan isteri atau suami meracuni fikiran anak-anak dengan membuat ceritera yang boleh membuatkan hubungan antara anak & ibu ayahnya renggang.




Inilah musibahnya jika jalinan ikatan percintaan atau penikahan itu tidak ikhlas & suci. Ampuh. Lambat laun ianya akan terserlah jua. Hubungan kasih sayang ini boleh menjadi pincang atas banyak punca angkara. Antaranya.



Peredaran masa yang membuatkan pasangan lupa asal kajian diri masing-masing. Jika dulu dari keluarga susah kemudian menjadi senang, maka lupa diri. Ada juga sebaliknya dari kalangan keluarga senang tetapi tak sanggup bersusah payah dengan keadaan rumah tangga yang serba tak sempurna.
Wujud orang ketiga yang menjadi batu api, jika bukan lantaran cinta telah hambar atau berubah hati tetapi adalah orang ketiga yang menjanjikan pelbagai impian & perlindungan. Selalunya dari kalangan keluarga terdekat atau mungkin rakan rapat.
Terlalu mengharapkan pasangan yang sempurna tanpa akur dengan kelemahan masing-masing. Sering menjadikan kekurangan pasangan menjadikan cinta itu hambar. Mungkin terlalu memandingkan kehidupan orang lain yang lebih segala dari kehidupan rumah tangga sendiri. Ego dengan kelebihan diri sendiri.
Fakir nilai kesyukuran, jarang menilai diri sendiri betapa perubahan & rezeki yang telah diturunkan Ilahi sebenarnya amat mencukupi; tak semesti semua manusia dilahirkan di dunia ini hidup dalam segala kemewahan, punyai banglow agam & harta berjuta. Kita sekadar berusaha hasil & rahmat yang bakal diterima hanyalah ketentuan Allah Nan Esa.
Sering bersikap penghalang bukan dorongan dalam menuju kejayaan pasangan masing-masing. Malahan jika pasangan sesebuah rumah tangga itu memberikan peluang atau kebebasan menuju cita-cita atau kerjaya sering amat disalahgunakan.
Sering mengulangi kesilapan semalam tidak mahu berubah kepada sikap sopan atau kearah berbudi bahasa & bermoral mulia. Sering melukai hati pasangan dalam sedar & tak sedar. Hormat kepada pasangan sering diabaikan. Dalam apa juga perancangan atau tindakan lebih kepada kepentingan diri & peribadi.
Tidak mahu bertolak ansur.




Memang banyak lagi sikap yang perlu kita belajar agar jalinan kekasih atau pun jalinan rumah tangga akan menjadi intim & harmoni. Paling penting adalah pandai menjaga hati pasangan kita & sering berkomunikasi sebaiknya.




Yang lagi kita rasa sengsara adalah kita telah pun berlaku adil, beralah & bersikap sebaiknya tetapi hati kita masih tetap dilukai; Diri kita tetap dipersalahkan kenapa?.


Maka itu kita kena rajin menyelami bagaimana hati mereka yang sering terdera & asyik berlinang air mata. Di situ banyak rahsia yang dapat mendewasakan kita.

26 Mac 2010

Juadah (Harum Aroma)

Ada ketikanya bilamana kita kebah dari demam pasti ada sahaja yang kita idamkan.
Tekak kita asyik teringin mahu mengidamkan sesuatu, mengalahkan orang mengandung ragamnya; Apakah sesuatu itu?

J1
Makanan Jepun? sekarang di mana saja ada makanan Jepun ini



J2
Atau air buah, pastikan pesan gelas besar.


J3
Atau buahan yang sejuk, aku suka sangat makan nenas!.


J4
Mee Kari.


J5
Pizza sekarang telah banyak pilihan.


J6
Mee Yomyam atau Tomyam dengan nasi campr sambal belacan.


J7
Atau Lontong sering orang Jawa pandai masak ini. Kak Mila buat pun okey!.



J8
KFC emmm! dah jemulah pulak Afiz lama kerja di KFC.



J9
Si Wildan rakan kerja suka sangat Kuetiau Goreng ni


J10
Laksa Penang ramai nasihatkan makan ini diet paling bagus; aku memang suka Laksa.


J11
Ikan bakar cicah budu.


J12
Burger paling mudah ditemui.


J13
Atau anda suka sup sahaja.

Aku masih ingat kalau zaman kanak-kanak asyik mengidam Mee Goreng; siapa tinggal di Batu Gajah pasti teringat Mee Goreng Mamak di sana, memang sedap sangat. Minum pula dengan air botol ice cream soda. Huh!.

25 Mac 2010

Terpikat Dengan Ahmad Fedtri Yahya (Hiburan & Delima Merkah)

Sejak kehadiran Fedtri di TV3 aku amat tertarik dengan perwatakan, kesungguhan & kejujuran dalam susunan kata-katanya. Ketika Fedtri menjadi pengacara pepagi di Malaysia Hari Ini (MHI) pastinya aku melekat di TV & asyik mahu mendengar celotehnya. Aku cuba mencari biodatanya di laman sesawang tak banyak mana yang dapatku cungkil sekadar tahu beberapa perjalanan hidupnya;

Berkelulusan Ijazah Sarjana Muda Komunikasi ( USM ), beliau juga aktif dalam pelbagai aktiviti kebudayaan, kemasyarakatan dan penulisan lirik lagu. Sejak bersama TV3 lima tahun lalu, beliau pernah mengacarakan beberapa program lain antaranya; Scoreboard, Kafe Aktif, Bila Gila Bola, Keluarga Bijak Everyday dan banyak lagi.

Melihat perwatakan Fedtri di TV dapat kita rasanya dia seorang jejaka yang sopan & seorang yang rajin membaca. Antara hobinya dia suka mengumpul barangan kenangan tiap kali ke luar negara, bercita-cita mahukan mengujudkan koleksi & bangunan sendiri berupa muzium peribadi; Ini pernah dibualnya secara sepontan ketika menjadi pengacara di MHI.

Jika kita melihat Fedtri berceloteh di TV jelas beliau seorang yang luas pengalaman & bertutur dengan bahasa yang cukup teratur & amat bersopan. Peminat beliau tentunya terasa amat yakin dengan hujah beliau yang mana kata-katanya sering terbit dalam hati dalamannya. Sukar kita mendapat pengacara sebegini. Bukan seperti sesetengah pengacara, deejay atau wartawan yang memang popular tetapi dari cara berkomunikasi pun kita nampak akan sikap lalok & celupar mulutnya yang terkadang menyinggung tetamu malahan penonton, pendengar yang sedang bersama rancangan kelolaannya.

Agar satu hari nanti Fedtri akan menjadi seorang penerbit yang disegani semua orang. Selamat maju jaya Fedtri!.

Ini artikel yang terjumpa di laman sesawang tentang MHI.

MHI Semakin Ceria

Oleh Zaidi Mohamad
zaidim@bharian.com.my

Mahu pastikan program bual bicara awal pagi jadi pilihan penonton

MULA bersiaran sejak April 1994, Malaysia Hari Ini (MHI) terus menjadi program bual bicara yang menjadi pilihan penonton setia TV3. Seawal jam 6.30 pagi lagi, mereka yang bangun pagi untuk bersiap ke tempat kerja atau menguruskan persekolahan anak tidak ketinggalan mengalihkan siaran MHI sebagai santapan minda.

Selain padat dengan bahan yang penuh mesej dan maklumat, tumpuan MHI pastinya akan diberikan kepada deretan perantaranya yang memberikan nilai tambah atau daya tarikan. Tahun 2010 selain diterajui ‘orang lama’ seperti Ally Iskandar, Ahmad Fedtri Yahya, Abby Fana, Wardina Safiyyah dan AG, lima wajah baru turut diperkenalkan.

AG kontrol macho.

Menurut Ally Iskandar yang sudah sembilan tahun bersama MHI, dia percaya dan yakin kehadiran perantara baru ini mampu memberi warna sari dan keseimbangan dengan perantara sedia ada. Kata calon Pengacara TV Lelaki Popular, Anugerah Bintang Popular Berita Harian (ABPBH) 2009 itu setiap perantara mempunyai karakter tersendiri.

“Masing-masing juga mempunyai kredibiliti tersendiri. Istilah lama dan baru tidak wujud sebenarnya kerana semuanya berpaksi kepada persaingan yang sihat. Tidak langsung wujud situasi siapa membayangi siapa kerana semuanya seimbang untuk memberikan yang terbaik,” kata Ally tidak sangka namanya terus relevan dan bolos selepas lima kali dicalonkan.

Wajah baru yang dimaksudkan itu seperti Zakiah Anas dan Seelan Paul bukanlah asing lagi dalam dunia penyiaran. Zakiah sudah cukup sinonim dengan TV3 termasuk program 999. Seelan pula pada masa yang sama memikul jawatan Ketua Pegawai Operasi Rangkaian Radio Media Prima di samping pernah menimba pengalaman sebagai deejay.

“Ada permintaan untuk saya menjadi pengacara dan pada masa yang sama saya menyahut cabaran ini sebagai menimba pengalaman kerja baru. Saya juga berbangga menjadi lelaki pertama dari kaum India yang menyertai MHI sebagai pengacara. Ia satu sejarah peribadi buat saya.

“Saya mula menyertai MHI sejak 19 Januari lalu. Mengacara dan menjadi deejay radio adalah kerjaya berbeza biarpun kedua-duanya memerlukan suara untuk bercakap. Di radio saya lebih santai kerana kita bebas berbuat apa-apa apatah lagi wajah kita tidak dipaparkan.

“Tapi untuk TV, saya perlu lebih peka dengan pergerakan dan apa yang kita lontarkan kepada penonton. Saya seperti budak baru belajar yang sedang mencari ruang untuk mencipta keserasian. Kerjaya baru ini juga meletakkan cabaran untuk saya membahagikan dua kerjaya dalam satu masa,” katanya yang sudah 12 tahun berada dalam industri penyiaran.

Selain itu, M Zulkifli Abd Jalil juga seperti Seelan yang pertama kali mencuba bakat sebagai pengacara. M Zulkifli bukan wajah asing di kalangan rakan wartawan kerana dia juga bertindak sebagai Pengurus Besar Pengisian, Jenama dan Pemasaran, Alt Media Sdn Bhd, M Zulkifli Abd Jalil bagi portal online muzik, guamuzik.

Dua lagi penyeri yang dimaksudkan ialah Zher Peen dan Annahita Bakavoli. Zher Peen juga bergelar pengacara Quickie di 8TV manakala Annahita terlebih dulu bergelar model dan pelakon sebelum membabitkan diri dalam bidang pengacaraan.

Zher Peen, jarang punyai kesempatan melihat bakat pengacara ini!.

Tahun lalu, Annahita mengambil kursus jangka pendek selama setahun di dua buah universiti di Amerika Syarikat (Illinois dan New York) dalam bidang berkaitan seni seperti teater, penulisan kreatif, pengucapan awam dan penerbitan.

“Saya mula menyertai MHI sejak 1 Januari lalu sebagai hos dan juga wartawan penyiaran. Akhirnya impian saya untuk berada di dalam MHI menjadi kenyataan. Saya menghantar resume dan menghantar kepada TV3. Selepas melalui proses saringan uji bakat, saya terpilih.

“Buat masa ini tumpuan saya lebih kepada pengacaraan MHI dan saya belum terfikir untuk berlakon kembali. Tetapi Insya-Allah, jika ada kelapangan saya mungkin mempertimbangkan tawaran berlakon. Jika diberi pilihan saya gemar untuk membuat liputan mengenai seni, makanan dan hiburan,” kata graduan ijazah berkembar Undang Undang di UiTM, Shah Alam.

Bagi Wardina yang hampir dua tahun bersama MHI, dia sedar setiap hari adalah proses pembelajaran dan pasti ada ruang untuk memperbaiki diri. Kata isteri kepada Ikhwan Johari itu lagi, apa yang lebih penting ialah dia meneruskan kerjaya di MHI atas dasar kecintaan yang cukup mendalam.

“Saya seronok dan tidak tertekan bergelar pengacara. Saya bebas menjadi diri sendiri serta ikhlas melakukan semua ini termasuk berkongsi maklumat dan saling memberi inspirasi kepada penonton,” kata Wardina yang bergelar pelajar sambilan dalam bidang psikologi.

Tambah Wardina lagi, dia sedar setiap sisi kehidupan itu perlu diisi dengan perkara bermanfaat dan berilmu. Maka sebab itu, dia sanggup mencuri masa untuk belajar biarpun sibuk dengan kerjaya dan rumah tangga. Kata Wardina, dia juga bakal mengeluarkan dua buah buku berbahasa Malaysia sekitar Mac nanti.

“Satu daripadanya ialah buku kanak-kanak berjudul Ali Alien dan satu lagi satu buku berkaitan keibubapaan. Insya-Allah, saya juga cuba berjinak-jinak untuk bergelar ahli akademik seperti bapa. Malah 13 Januari lalu, saya diundang memberi syarahan di Persidangan Asia Pasifik di Universiti Malaya,” katanya yang sudah jarang menerima tawaran berlakon dan bersetuju antara punca dia jarang ditawarkan berlakon lagi kerana faktor bertudung.

Lebih selektif dan ceria

SEMENTARA itu, Ahmad Fedtri Yahya yang turut bertindak sebagai penerbit MHI memberitahu antara kelainan yang cuba dipersembahkan produksinya tahun ini ialah menerusi pemilihan tetamu dan topik yang lebih berwarna. Kata Fedtri yang sudah enam tahun di TV3,

setiap penerbit pastinya mempunyai cara tersendiri.

“Konsep kami lebih menceriakan dan tidak terlalu rigid. Pemilihan tetamu pun lebih selektif dan topik yang ingin dibentangkan juga akan disaring. Tak guna juga jika topik menarik tetapi ahli panel yang diundang membosankan. Jadi kami cuba memberi perhatian kepada persoalan itu.

“Tiada lagi cerita yang terlalu sedih sebaliknya lebih ceria. Sebagai penerbit saya lebih gemar menyelitkan lagu etnik kreatif atau tradisional. Semuanya berbalik kepada kreativiti dengan cap dagang tersendiri,” katanya yang sudah lima tahun bergelar pengacara dan baru dua tahun memikul tugas sebagai penerbit MHI.

Ketika fotografi berlangsung hanya Abby Fana saja yang tidak dapat turut serta kerana harus bergegas ke konti Sinar FM di Astro, Bukit Jalil.

Berita Harian

24 Mac 2010

Wajah-wajah 6 (Delima Merkah)


Mana gambar pilihan anda!.

W1
Kenangan tahun 80an KTM Kelas 3, tapi ini di India.


W2
Langsing belaka neng ini.


W3
Akak sayang adik.


W4
Emmm! macam lepas mandi bunga.


W5
Antara titi & gadis.

23 Mac 2010

Wajah-Wajah 5 (Delima Merkah)


Mana yang menarik...

A1
3 jejaka atau bangkunya


A2
gembala atau kerbaunya.


A3
Gadis atau sigarnya


A4
Gadis berkemban atau sayang opahnya!.

& The Award Goes To...



Here are the rules to accept the award :

1. Thank & link the person that gave you the award

Thanks a bunch to: Cik Belantara Jiwa yang menamakan saya sebagai penerima award ni.. Err! tak menduga apalagi bersedia sebagai penerima award ini jadi tak menyediakan sebarang ucapan; sekadar limpahan terima kasih; kepada Cik Ieja sebab dalam ramai-ramai pemblog, saya antara yang dipilihnya.. Terima kasih Cik Ieja saya sangat-sangat menghargainya.. :)


2. Pass this award onto 15 bloggers you've recently discovered and think are fantastic

Adoi ramainya.. Hmm! berikut adalah pemenang-pemenang bertuah hari ini!! :D

adoi!.. puas nak cukupkan 15 orang hehe


3. Contact said Blogs and let them know they've won the award

Done!


4. State 7 things about yourself

Aduhai 7 sahaja tentang saya, selebihnya kenalah rajin klik blog saya...

1. Tak minum kopi yang lain minum belaka asalkan halal.
2. Kalau bersantai suka bawa beg galas kain, ada pelbagai rahsia di dalamnya.
3. Amat jauh dari telefon bimbit, payah nak kontak sila guna telefon rumah.
4. Tak pandai memandu guna selipar.
5. Tak suka rambut gondol sebab perut dah boroi.
6. Suka tenguk wayang jika TV asyik dengan ZEE & filem hindustan.
7. Bersara awal seyogia sudah jelak asyik kena perintah.

S. E. K. I. A. N (^-^)

22 Mac 2010

6 Jam sesak di KL (Singgahsana)




Ahad antara hari tersibuk buatku; awal pagi jika Mila malas nak buat sarapan biasanya aku atau pun Azim akan mencari juadah untuk sarapan. Jika aku, lebih suka ke gerai akak di Sungai Kantan, membeli Lontong atau pun Nasi Lemak.

Duduk di gerai ini teringat akan arwah Kak Jah Murai yang memang suka bersarapan di sini. Sering pada Sabtu & Ahad dia serta suaminya Abg Zainan sarapan di gerai ini. Dulu mereka menyewa di sini maka itu amat biasa dengan akak di gerai ini. Sekarang mereka jauh di Taman Cheras Jaya Balakong maka hujung minggu sahaja mereka suka berkunjung ke sini.

Awal pagi minggu ini sepatutnya aku menghantar Anif Taekwondo tetapi Pengail Sejati minta bantuan pindah rumah, maka sepanjang pagi hingga tengah hari aku di rumah baru Pengail Sejati. Cantik rumah Pengail Sejati, ala Muzium.




"Moh! cepat Afiz dah jam 3:00 petang lebih ni!" aku mula bising. Selalunya jika bertolak jam 4:00 petang memang kelam-kabut nak hantar Aziq ke asrama sekolahnya di Gombak.

Jam 3:15 petang kami menuju ke Lebuh Raya LEKAS untuk menjemput Mie calon orang rumah Afiz. Aziq leka dengan SMSnya duduk di belahku. Awas dengan tol LEKAS ini. Sampai sekarang masih dalam siasatan ke kad Touch 'n Go kami ketika ke majlis kahwin anak rakan Mila bulan lalu. Disedutnya duit sekitar RM15. Tak pasti puncanya. Seingat aku lebih dari 50 meter lagi memang palangnya terbuka & aku memang melaraskan kad di mesin Touch'n Go. Siap terdengar bunyi dua nada tiun lagi. Takkan berani redah sahaja, kut! tengah lalu palangnya turun tertutup takkah nahas. Bila kami keluar di tol Mantin hilang duit sekitar RM15.

Aku tertanya-tanya juga pagi tu apakah Mila guna kadnya, sebab semalam aku perasan sangat jumlah berbaki di kad sekitar RM30.



Bila kami balik dari majlis kahwin, aku suruh Mila buat aduan. Ketika itu zuhur semakin penghujung. Maka aku membiarkan sahaja Mila sendirian buat aduan, kad pun nama dia. Aku ni dalam komunikasi memang tertolak berbanding Mila. Dia memang telah berzaman menjadi Setiausaha Sulit dulunya. Biarlah dia selesaikan!.

"Mungkin kena denda sebab lalu ketika palang terbuka, mungkin kita tak laraskan kad!... itu jawapan pegawai yang terima aduan" rasa nak patah balik aku, bukan masalah duit RM15 itu tapi rasanya jika sistem palang tu itu bermasalah tak kan kami yang kena tanggung. Takkan nak tunggu palang yang entah bila akan tertutup semula. Lagi pun kami dari pintu utama tol sekadar RM4, takkan dendanya sampai lebih dari 3 kali ganda.

Maka awas jika kita menggunakan kad Touch'n Go; jangan sesekali berani lalu di mana palang pintunya bermasalah. Selagi palangnya tak jatuh elok dipanggil staf yang bertanggungjawab. Jika disedutnya RM15 taklah sesal sangat; apa kata sampai ratusan RM. Jika di tol lebuh raya PLUS utara ke selatan tu pastinya dendanya lagi tinggi. Padahal bukan sesilapan kita.

"Mana emak Mie, selalunya ada menunggu di gerainya!"

"Emak tengah gila main permainan komputer!" aku lihat gerainya terdedah sahaja.

Aku melihat jam di Avanza Mila, sekitar 30 minit sahaja kami telah sampai di rumah Mie & kini mahu bertolak menuju Lebuh Raya Grand Saga Cheras tolnya RM1.90 menuju MMR2. Tak lancar perjalanan kami kenderaan sesak dari lorong pergi & balik. Sekitar Ampang hujan mula turun. Aku adalah antara bekas Pembantu Penyelidik masalah Trafik; kena ingat lebih dari 75% jalan raya di Malaysia ini amat licin. Jangan memandu lebih dari 80 km sejam jika jalan basah. Ibarat memandu di atas permukaan kaca.

Sampai di pintu pagar Sekolah Teknik Gombak sekitar jam 5:25 petang. Tak jauh bedanya aku bertolak jam 4:00 petang dari Jenaris.

"Memang kaya tauke minyak di Malaysia, pengangkutan awam kita amat teruk, jalan pula tenguklah sesak gila! minyak petrol mengalir terus!" aku bersungut sendirian. Aziq masih leka dengan SMSnya. Afiz & Mie entah apa sembangnya di bangku belakangku.

5:30 ke 6:00 petang adalah waktu tersesak di sekolah Aziq, masing-masing emak ayah tak mahu menghantar anaknya awal. Parkir asrama Aziq pula teramat sempit di blok paling akhir. Kalau tak guna stereng berkuasa pasti lenguh tangan putar stereng.

"Minyak nak habis ni, kita kena solat di tol Jalan Duta!" depan Batu Cave pun sama sesak juga sampai ke Jalan Kuching, aku isi minyak di Jalan Kuching; aku memang tak suka Petronas. Kalangan sahabatku yang kerja di pelantar minyak Petronas pun tak isi di Petronas. Minyak Petronas memanglah bagus yang dulunya bukan tulis ron 95 kini. Cepat pembakaran & cepat pula habisnya minyak. Aku lebih memilih Shell atau pun Esso. Memang menjimatkan.

mak datok besarnya patung...


Lagi pun kereta baru elok guna minyak petrol bukan jenis ron 95 tu. Silap-silap bermasalah enjin tersekat sana sini. Dah pernah kena pakai Wira yang enjin injeksionnya meragam. Nahas pergi ke pomen yang mahir pun tak selesai. Bukan murah nak tukar alatganti injeksionnya itu.

"Emmm! SMS ibu Afiz, kasi tahu kita masih di Jalan Duta ini, jam telah hampir 6:25 petang... na mungkin sampai ke Hospital Klang jam 7:00 malam." aku risau gulai yang ibunya pesan untuk hantar ke Mak Nyaie akan basi. Mie terpaksa ikut ke Klang; jika hantar dia ke Poli Shah Alam lagilah lewat nak naik jumpa Mak Nyaie.

Mie jenis perempuan yang solat ringkas; jadi tak ambil banyak masa; aku perhatikan tak lama lepas kami solat dia pun telah tiba di Avanza. Hujan tak pernah mahu berhenti. Penggilap cermin Avanza ibu pula melampau kelabu. Kami menuju ke tol Bukit Raja. Itu sahaja yang aku nampak jalan yang tak sesak. Tapi tiba di Hospital Tengku Ampuan Rahimah, Klang (HTAR) telah pun habis waktu lawatan. Sekitar jam 7:25 malam. Tapi masih ada orang keluar masuk, maka aku pun mencuri masuk. Sebab aku tenguk semua pengawalnya ramai india; faham sahaja orang india jika pakai pakaian seragam. Adik neradik Gurka juga.

Mencungap aku naik tangga ke tingkat 4 untuk ke Wad 4B katil 13. Yang jaga pintu wad india juga! tapi perempuan. Yang perempuan senang sikit berunding kenyit mata saja lembutlah hatinya.

"Encik hantar makan kejap sahaja kemudian keluar!." aku pun faham nanti dia yang dipersoalkan. Pesakit tak boleh diganggu.

Aku sudah agak, kedatanganku bukan disenangi oleh Nyaie, aku pun silap juga tak ikut Mila menjaga ibunya; tak silapku telah hampir dua minggu Mak Nyaie terlantar di hospital. Masa aku jumpa pakar jantung lalu 8 Mac, hari yang sama Mak Nyaie terjatuh dari kerusi rodanya, kakinya patah. Sebaiknya pada 13 & 14, Mac Sabtu atau Ahad aku pergi melawatnya. Hari cuti tersebut Mila tak pun mengajak kami melawat ibunya, dia pergi dengan Azim, Anif & Aziq. Aku & Afiz langsung tak diberitahu.

"Seriuskah keadaan Mak Nyaie, Afiz?, macam mana boleh jatuh sampai patah kaki!" Aku bertanya Afiz, Afiz memang tinggal di rumah Mak Nyaie sejak masuk Poli dulu.

"Entah ayah!." itu jawapan Afiz, jawapan pelik juga; takkan tak tanya dengan anak saudaranya Mila si Amira & Amirul yang tinggal di rumah yang sama.

Mila pun satu tak cakap apa pun, letak duit dalam bekas balang hijau tau-tau empat hari tiga malam jaga emaknya. Minggu sudah cuti sekolah, maka aku yang kena jaga makan minum anak di rumah. Mila memang tak pernah cerita tentang sakit Mak Nyaie; aku rajin juga bertanya kedaan Mak Nyaie tapi jawapannya mudah amat; dah beransur baik!. Okey sahaja.

Terkena aku, tenguk muka Mak Nyaie yang tak mahu senyum telah cukup memahamkan hati aku. Amira ada sebelah Mak Nyaie. Ketika aku datang dia tengah cuci buah pinggangnya; memang dalam sedar tak sedar. Jangkaku sebelah kaki sahaja patah tetapi meleset. Amira kata kedua-dua kaki, sebelah terpatah terus sebelah lagi dalam keadaan V. Aku tenguk kedua kaki Mak Nyaie sedang ditarik dengan tali & pemberat menggunakan botol air agak besar. Pasti dalam tempoh sebulan lebih akan berada di wad.

Isunya sekarang siapa mahu jaga Mak Nyaie malam-malam. Aku berbual dengan Amira, dia baru dua malam jaga Mak Nyaie. Nyong tak pernah lagi, yang paling lama jaga adalah menantunya si Noni pakar buat Laksa itu; telah 5 malam. Bagaimana menantunya yang lain?. Anak lelaki katanya malam-malam doktor tak kasi masuk. Huh! penat aku fikirkan. Kenapa pula menantu telah jaga 5 malam, anak sendiri datang kejap-kejap.

"Ibu ada berapa beradik iyer Afiz..! lapan ke sembilan?"

"Lapan kut!" ahh! Afiz pun jenis suka beri jawapan pelik, aku mencongak, Mila, Emie, Mak Alang, Maman Nordin, Akhir, Acik, Mak Yong & Maman Ifi. Sembilan!. Bukan lapan. Semua sudah kahwin.

emmm! asyik mendung nak hujan.

Emie atau Mak Angah faham sahaja, datang kejap-kejap. Mak Alang memang rajin jaga Mak Nyaie tapi selalu gaduh-gaduh sahaja dengan Mak Nyaie. Mak Yong beranak kecil, suaminya pula siang malam kerja, tak kira Sabtu Ahad bungkus Nescafe. Hana isteri Nordin tak pasti. Penat nak fikir; memang Mila kena banyak berkorban. Aku tak kisah sendirian mengadap doktor pakar sebab aku masih segak & kuat berjalan lagi. 8 Mac lalu hari aku jumpa doktor pakar; Azim terpaksa monteng sekolah agama Mila tak tahu; Anif terpaksa ke sekolah naik basikal demi Mak Nyaie. Mila tak cuti tiap kali aku ke hospital. Mila kena jaga Mak Nyaie biar pun terpaksa bercuti panjang. Aku boleh jaga diri sendiri.

Seyogia sepanjang perjalanan terbayang wajah suram Mak Nyaie, sampai ke Jenaris aku rasa sebu. Aku tetap salahkan diriku. Lantaran sejak berzaman dah kenal watak Mila. Mila sering songsang dalam buat keputusan. Pernah aku ditahan di wad kecemasan sampai larut malam, Mila tak jenguk pun; masa yang sama Mak Nyaie memang sakit. Jadi Mila akan tetap bersama ibunya; Mak Nyaie. Masa Afiz kemalangan dengan Mie tempoh hari, Mak Nyaie ditahan di wad juga. Ibu tak balik pun tenguk Afiz, sedangkan aku amat perlukan kenderaan ketika itu. Bukanlah mengungkit; tapi kami memang terpaksa berkorban. Aku & anak-anak. Biarlah Mila utamakan emaknya, sebab kami mampu bangun & bergerak sendiri. Lagi pun mengikut kajian sejarah kami bukanlah menantunya yang disukai. Tak pandai cakap jawa tak pandai pula adat orang jawa.

Sakit Mak Nyaie telah masuk tahun ke sembilan sakit buah pinggangnya. Emmm! banyak cabarannya menjaga emak sakit.

HTAR


Peliknya bila aku balik ke Meru selalunya Mak Nyaie okey sahaja!; tapi dalam sekitar setahun kebelakang ini memang nampak uzur amat Mak Nyaie. Susut badan tak mahu makan. Berjalan tak kuat lagi terpaksa bergantung dengan kerusi roda.

Simpati aku melihat Mak Nyaie amat terasa, tapi nak tolong bagaimana? Usianya pun telah mencecah 70 tahun mungkin. Orang kata sudah jatuh ditimpa tangga. Badannya tak kuat lagi. Elok juga dia di hospital ada jururawat & doktor merawatnya. Di rumahnya kini hanya ada si Amira, Amirul, Mamang Ifi & isterinya sarat mengandung. Afiz bulan depan akan kembali menyewa rumah di Shah Alam. Tak ada seorang pun yang boleh diharapkan boleh memasak. Mak Yong baru pindah, Mak Yong memang boleh tahan masakannya. Jika dia ada di rumah memang akan terurus makan minum Mak Nyaie. Akan lebih terjaga keadaan Mak Nyaie.

Aku turun dari wad sekitar 7:50 malam. Banyak berbual dengan Amira sahaja. Amira baru tingkatan lima... jika tak silap. Amirul baru dapat keputusan SPMnya. Dia pun sibuk nak balik; katanya malam nanti Mak Alang yang akan jaga Mak Nyaie.

"Kita makan di KFClah Afiz, lama tak makan KFC, sejak Afiz berhenti kerja di KFC lagi!" lagipun aku mahu jimatkan masa. KFC dekat dengan Padang Jawa di tepi Lebuh Raya Persekutuan.

"Afiz ingat ibu masakkan untuk kita ke?.."

"Entahlah!" aku pun kurang yakin ada makanan di rumah.

Mie & Afiz makan menu yang iklan gajah di TV, Soalnya kenyangkah!. Nasinya bersukat Afiz pula ambil yang ada sayur; maka ayamnya seketul. Jika dua ketul ayam sayur tiada kena beli berasing. Aku lebih suka yang tiga ketul ayam itu. Bab buat pesanan memang aku tak reti, jadi Afiz yang jadi mangsa.

Payah memandu malam jika telah berusia; agakan orang tua seperti aku ini memang amat berkurang; pulak tu cermin kelabu. Nasiblah Avanza Mila ini ada pendinding, langgar papan tanda pun nampak okey sahaja; palang tertutup pun nampak okey sahaja. Nak masuk ke kawasan kondo Mie menyewa jalannya sejak dua tahun masih macam itu; teruk amat penuh kon pengadang jalan tak tentuan. Stres sangat memandu di sekitar Poli Sahah Alam sana ketika malam. Hujan pula tak pandai berhenti. Mentang-mentang jalan tu tiada tol kasihan penduduk di sana.

Sampai Jenaris jam 11:30 malam. Bayangkan sejak 3:00 petang keluar rumah; 8 jam aku di jalan raya; tolak dua jam makan, solat & jumpa Nyaie. Patutnya aku telah sampai di Kuala Terengganu, atau telah melepasi Perak. Mila pula mahu aku isikan minyak sebab hantar Mie. Aku terbayang nilai duit kini, duit yang Mila taruh di balang hijau pun tak pernah cukup; aku terpaksa juga korek duit simpanan. Maka itu aku memang tak sabar nak balik kampung. Di kampung tak guna duit mana ada Touch'n Go di hutan belantara sana. Sementelah aku balik kampung siapa pula nak uruskan Aziq, Afiz segalanya ini.

18 Mac 2010

Rumah Unik 3 (Delima Merkah)

Unik 16


Unik 17
(Impianku yang ini ... hari-hari mancing!)

Unik 18
(Yang ini mungkin tak ujud lagi fantasi 3D atas tu ada kolam renang)


Unik 19


Unik 20


Unik 21
(Rumah di gua begini telah banyak dipaparkan di blog ini sebelum ini)

Unik 22


Unik 23
(Masyarakat Melayu yang suka bergotong-royong)