Translate

||| Tentang Aku |||

Foto saya
Jenaris, Kajang Selangor, Malaysia
¤¤ Penyair nan tidak akan berhenti memaparkan sesuatu. Berkata benar biar pahit sekali pun. Kata kata biarlah membawa makna. Makna jangan berbau hina.¤¤

Perlu Baca

masalah tanah pusaka Md Sesh masih tidak selesai Klik Label: Pusaka Mengambil hak milik orang lain tanpa mengikut panduan Islam adalah HARAM; akta tanah yang dipinda oleh manusia hanya perangkap NERAKA bagi mereka yang tamak akan harta dunia

23 Disember 2008

Menjejaki Dewi Tenggiri Episod 5 (Singgahsana)

23.12.2008

Andaian Meleset

"Mana Restoran Jenggo ni!" Fareez memecah kesunyian. Kenangan misteri Syukria pecah & hilang dari ingatanku. Jalan yang sama kulalui, syukurlah tidak ketemu makhluk misteri macam Syukria temui.

"Kata lagi dua jam!" Aku rasa tertipu dengan sakatan Fareez. Fareez senyum melebar. Jam di tanganku belum pun cecah 1:00 pagi.

Dalam hati memang aku tak sabar mahu berkenalan dengan otai-otai pancing di Johor. Paling teruja mahu ketemu Che Wan. Apakah sama empunya diri seperti bayangan di kotak fikiranku. Kami parkir di hadapan bangunan kedai sebelahan kiri Restoran Jenggo. Besar Restoran Jenggo ini. Sudah awal dinihari, tak ramai pelanggannya. Dari jauh aku sudah meramal mesti yang duduk berbual itu Che Wan.

"Abg iDAN inilah Che Wan... " Fairuz memperkenalkan aku kepada Che Wan.

"Gelenggang!..." Aku memang tergamam. Dalam hatiku berbisik "Machoo orangnya... siap ada lesung pipit lagi" Senyuman Che Wan memang boleh menggoda siapa jua. Aku terbayangkan bagaimana beruntungnya isteri Che Wan dapat menambat hati Che Wan. Wajah semachoo Che Wan tentunya ramai peminatnya. Pastinya satu penasaran yang amat sangat untuk dapat mencuri hati Che Wan.

"Saya Abg Wan..." Rakan Che Wan dalam MSN nicknya WarnJohoe, orang Johor juga berkulit cerah. Bentuk mukanya bagaikan arwah Pak mertuaku. Nampak peramah & bewajah periang. Meleset andaianku kaki pancing ini berwajah nelayan sejati.

Aku banyak mendengar sahaja Che Wan, WarnJohoe, Fairuz & Fareez berbual. Banyak berkisar tentang pengalaman memancing. Paling baru WarnJohoe katanya dapat menjinakkan Patin bukan main besar. Faruz banyak menceritakan pengalaman dia memancing di Thailand. Bilamana mereka berceritera bab pancing memancing di laut dalam sememangnya aku yang lebih banyak mengail di tapak lombong seakan terpinggir rasa kecillah amat pengalaman memancingku.

Memikirkan status Che Wan kesifuannya dalam bab memancing lagilah aku makin payah berbual. Rasa ingin belajar, segan & perbagai lagi berbaur dalam ingatan.

Aku sekadar minum, terasa juga laparnya perut, tak sedap hati nak makan sebab kata Fairuz kebiasaannya makan-makan semua tu memang Che Wan yang bayar. Memang aku amat keberatan nak makan belanja seseorang, masalahnya bila aku boleh membalas budi seseorang. Aku sendiri jenis manusia yang yang secukup & sekadarnya rezeki yang dimiliki. Lagipun semasa di hentian Ayer Keroh aku telah pekena mi kari. Perut ini yang tak tahu rasa kenyang kot.

Ada lagi empat orang pemancing yang belum muncul-muncul. Hari telah melintasi 1:30 pagi. Kata Fareez dari Restoran Jenggo ke Jeti Sedili Besar sekitar sejam. Aku tidak yakin lagi dengan jangka waktu yang Fareez congakkan.

Bualan memancing empat pemancing ini memang tak habis-habis. Selang beberapa ketika ada kumpulan pemancing dari Singapura singgah sebentar. Tentunya mereka yang sering membaca MFN. Pelawaan Che Wan untuk berkenalan dengan kami nampaknya mendapat respon.

Memancing sesungguhnya dapat mengeratkan sirratulrahimi antara pemancil seluruh pelusuk negeri malahan negara yang lain.


Amirul cuba merisik Dewi Tenggiri.


- bersambung

Dewi Tenggiri 6