Translate

||| Tentang Aku |||

Foto saya
Jenaris, Kajang Selangor, Malaysia
¤¤ Penyair nan tidak akan berhenti memaparkan sesuatu. Berkata benar biar pahit sekali pun. Kata kata biarlah membawa makna. Makna jangan berbau hina.¤¤

Perlu Baca

masalah tanah pusaka Md Sesh masih tidak selesai Klik Label: Pusaka Mengambil hak milik orang lain tanpa mengikut panduan Islam adalah HARAM; akta tanah yang dipinda oleh manusia hanya perangkap NERAKA bagi mereka yang tamak akan harta dunia

26 Januari 2010

♥ Hadiah hari lahir Paling bermakna (Singgahsana)

Tak sangka tetiba ada telefon berdering waktu malam, jarang ada panggilan malam untukku.

"Siapa telefon tu Azim, lelaki ke perempuan!"

"Entah tak kenal suara, perempuan!" sebut perempuan telefon malam-malam ini rasa risau juga. Sudah tua-tua pun Mila tu takut fikir yang bukan-bukan.

"Siapa ni?.."

"Linda..!"

"Linda mana pula ni?"

Tak ramai kenalanku yang namanya Linda, payah juga mengecam suara orang di telefon apatah lagi jarang berbual di telefon. Kalau Suara Fairuz yang rajin telefon aku di rumah, jangan nak cuba menyamar kenal sangat suaranya. Keintiman seseorang itu cepat sangat lekat di hati kita. Biar pun nada suaranya nun jauh dari kita.

"Paksu Dan takkan tak ingat... Linda ni! anak abgnya Abg Din!"

Baru aku dapat bayangkan wajah Linda, aku selalu panggil dia Lin. Namanya Haslinda. Bila dia membahasakan diri Linda maka terasa pula orang asing. Rupanya dia baru ditahan di wad; telefon dari wad. Hospital di Shah Alam. Rasanya mana ada hospital kerajaan di Shah Alam itu. Dia sakit jangkitan dalam tulang; doktor membenarkan dia pulang esok. Lama sangat dia tak pun telefon ke rumah. Salah seorang dari 21 orang anak arwah Abg Din. Linda telah berumah tangga & katanya beli rumah di Shah Alam. Tak pernah sampai pun lagi rumahnya.

Secara rasmi isteri Abg Din ada empat orang. Pertama arwah Kak Ha tinggal sekampung; punyai anak 3 orang. Linda adalah anak kedua arwah Kak Ha. Isteri kedua Kak Mazie orag Banting pun punyai anak 3 orang. Isteri ketiga Kak Kiah di Kuala Kangsar punyai anak 7 orang & isteri paling akhir yang bungsu; isteri keempat Kak Aishah, di Muar punyai anak 7 orang.


Selepas bernikah dengan Kak Mazie ada seorang isteri yang Abg Din nikah secara sulit. Tak ramai tahu pernikahan ini; Hanya orang terapat sahaja yang tahu. Kak Nomi pun Yot adik beradik aku pun tak tahu. Rasanya arwah apak & emak pun tak tahu. Punyai seorang anak. Jumlahnya 21 orang anak Abg Din dari 5 (lima) isterinya. Aku sering berpesan dengan Nasuha; anak arwah Abg Din yang sulung; cari adiknya yang ini takutnya ada adik beradik bercinta & nikah tak kenal bersaudara nanti.

Dalam bualan aku dengan Linda dia menyebut tentang anak Abg Din yang seorang ini. Dia pernah telefon & katanya tinggal sekitar Kajang. Sebelum Abg Din meninggal dunia dia pernah berceritera tentang isterinya yang ini. Anaknya perempuan. Dia berpisah lantaran tak diterima oleh keluarga perempuan. Dia dibelasah oleh keluarga perempuan, abg ipar & rakannya; katanya abg iparnya itu bekas komando. Sampai lembik tak boleh berjalan Abg Din dibelasah.

Bagi pihak keluarga perempuan tentunya tak beradat bernikah secara sembunyi; secara sulit. Masa itu isterinya tengah sarat mengandung anak sulung. Setahu aku Abg Din bernikah dengan isterinya memang kebanyakannya secara sulit. Lebih kurang perangai AC Mizal anak saudara tiriku itu. Keluarga emak ayah tak tahu pun tiap kalai bernikah.

Yang aku ingat betul-betul secara adat hanya dengan Kak Azie seorang. Pernah Abg Din kata dia bernikah salah seorang isterinya dengan seorang ustaz di Gopeng. Ustaz yang sama menikahkan pelakon Noorkumalasari yang pernah menjadi isu sensasi. Kononnya ustaz ini kira ustaz celup tak laku di Majlis Agama.

Aku bersangka baik sahaja tentang pernikahan Abg Din; orang kita pun ramai bernikah di Golok. Rakanku pun ada bernikah di Indon dengan adik angkatku orang Indon.

Wisma Abg Din dibelasah teruk di tempat kerja, dipapah baru boleh berjalan; Aib tentunya. Dia dipaksa menceraikan isterinya oleh Abg Iparnya sendiri. Mereka berpisah & tidak pernah berjumpa sejak tragedi itu. Abg Din terasa namanya tercemar amat & dia meninggalkan Kuala Lumpur gerladangan ini & tinggal kembali di kampung halaman Desa Tualang.

Abg Din mengambil alih perniagaan arwah apak; tetapi bangkrup kedai itu. Aku ingat mahu menyambung semula cerita kehidupan Abg Din yang banyak amat berselekuh & rumit amat perjalanan ceriteranya. Sebahagian ceritera Abg Din ini ada aku tulis di jurnalku yang lama di Easyjournal. Cuma dari jauh Abg Din dapat khabar anaknya dengan isteri yang dikahwini secara sulit ini adalah perempuan.

"Dia telah berumur 24 tahun lah Paksu Dan!" Linda menceritakan.

"Huh! dah besar!, dah boleh kahwin"

"Itulah pasal... dia mahu mencari walinya!" adoi! pening; aku rasa hanya emaknya sahaja yang tahu dalam bab wali ini. Kalau ada surat nikah di tangan emaknya memang tak jadi masalah.

Selepas berbual di telefon dengan Linda, aku berharap sangat dia datang menjenguk aku. banyak perkara yang aku ingin berbual terutama dengan Nasuha abang Linda yang sulung. Aku tak ingat rumah Nasuha, telefon mereka pula asyik berubah.

Aku baru berjumpa dengan Kak Kiah isteri ketiga Abg Din di Kuala Kangsar & dia menceritakan tentang anak Abg Din yang seorang ini. Aku tersenyum sahaja sebab aku tahu ceriteranya sejak dulu lagi. Mungkin Kak Kiah juga mengandaikan rahsia ini hanya dia yang menyimpan seorang. Abg Din pernah berceritera betapa Kak Kiah adalah isterinya yang paling dia sayang & hormati. maka itu mungkin semua rahsia diri tersimpan di diari Kak Kiah. Ada beberapa sebab kenapa arwah Abg Din sayang sangat Kak Kiah; aku rasa tak manis pula menceriterakan bebenda sulit ini.

Satu kejutan yang amat aku teruja. Tiba-tiba telefon berdering lagi. Linda rupanya kasi nombor telefonku pada anak arwah Abg Din yang tak pernah kutemui sejak 24 tahun. Yang aku sebut-sebut sejak lama dulu.

"Fatin ni..! dapat nombor dari Linda, Fatin anak Khairuddin!" (Fatin bukan nama sebenar)

"Baru sangat Linda telefon & sebut pasal... siapa ni namanya tadi?.."

"Fatin!.."

Dalam bualannya, Fatin tinggal dengan ibunya di Bangi Lama. Dia teringin sangat nak jumpa aku.

"Paksu boleh kita jumpa malam ini!" aku tergamam & teruja.

"Kita jumpa kat luar pun tak apa, sebab sudah malam!"

"Rasa tak sedap hati tak jumpa kat rumah, rumah Paksu pula punyalah bersepah ni!" Aku perasan sangat Mila memang pantang tetamu berkunjung ketika rumah berselerak. Aku pun satu hal jenis menyepahkan rumah.

"Fatin balik kerja jam 10:00 malam"

"Fatin ada kenderaan sendirikah? Tahu tak bagaimana nak ke Jenaris? "

"Adalah Paksu, Jenaris tu Fatin biasa...!"

Inilah hadiah hari lahir yang paling bermakna bagiku. Bukan mudah dapat mengikat kasih sayang yang terputus sejak berzaman. Rasanya Fatin pasti terkenang akan arwah ayahnya yang tak pernah dia jumpa pun. Aku meramalkan pasti dia datang dengan teman lelakinya. Dia sebut soal mencari wali, pasti namanya dibintikan nama arwah Abg Din. Jika sebaliknya pasti jadi rumit. Bagaimana penerimaan calon suaminya. Aku tak pasti bagaimana pernikahan anak-anak Abg Din yang lain.

Kira-kira jam 10:45 dapatlah ku lihat wajah anak saudaraku yang terpisah selama 24 tahun. Mirip arwah Abg Din. Fatin masih keliru tentang saudara mara ayahnya. Banyak sangat bualan kami tergantung. Fatin tak faham apa pun. Tak kenal siapa pun yang aku sebut!.

"Emak Fatin apa khabar?.. dia sudah kahwin lain tak?"

"Tak!, sejak berpisah dengan ayah sampai sekarang dia tak kahwin!"

"Berapa umur emaknya sekarang iyer?"

"44 tahun!" bermakna dia bersama dengan arwah Abg Din baru sekitar berusia 19 tahun.

Fatin bekas pelajar UiTM & kini membuka Salon Kecantikan di Bandar Baru Bangi. Dia datang bersama rakan kerjanya & seorang anak buah rakannya masih kecil.

"Bagaimana Fatin mengesan keluarga ayahnya ini?"

"Fatin ke JPN untuk mendapatkan maklumat terkini saudara mara arwah ayah!"

Pastinya dia ke Jabatan Pendaftaran Negara di bawah kementerian Jabatan Perdana Menteri. Di sana maklumat terperinci masih tersimpan. Lama juga katanya untuk mendapatkan maklumat terkini. Kena menunggu berminggu. Dia dapat alamat terakhir arwah Abg Din di Muar & telah jumpa dengan emak bungsunya Kak Aishah. Sampai ketika telah malam katanya, hari pula hujan tak sempat ke pusara arwah Abg Din; ayahnya di Muar. Dia ada membawa surat kematian arwah Abg Din yang diberikan oleh arwah Abg Din. Diam tak diam telah sembilan tahun rupanya Abg Din pergi.

Aku berharap sangat dapat mengenalkan Fatin dengan keluarga kami. Rasanya tak sabar mahu mendirikan semula rumah di kampung agar kami dapat mengembalikan nostalgia kami di sana. Terlalu kontras rasanya hidup di kota ini. Banyak sangat perkara yang tak masuk di akalku boleh berlaku. Berjumpa dengan anak saudara yang terpisah sejak 24 tahun lalu di gerai begini juga amat tak masuk akal. Aku terbayang wajah arwah Abg Din; Fatin membawa salinan xerox wajah arwah ayah ke mana-mana. Ayahnya yang tidak dikenali. Dia mengadu, emaknya tak boleh pun sebut nama Abg Din, ayahnya. tak mahu pun berceritera tentang siapa ayahnya.

"Abg Din amat menyayangi emak Fatin, dia sentiasa ingat emak Fatin; kalau tidak takkan dia cerita dengan Paksu tentang emak Fatin!"

"Fatin salahkan keluarga Fatin turut campur tangan masalah emak!"

Payah aku mentafsirkan ayat Fatin yang ini.

Sila klik sini secebis ceritera arwah Abg Din di bawah ini.

Siri Kemelut Madu