Translate

||| Tentang Aku |||

Foto saya
Jenaris, Kajang Selangor, Malaysia
¤¤ Penyair nan tidak akan berhenti memaparkan sesuatu. Berkata benar biar pahit sekali pun. Kata kata biarlah membawa makna. Makna jangan berbau hina.¤¤

Perlu Baca

masalah tanah pusaka Md Sesh masih tidak selesai Klik Label: Pusaka Mengambil hak milik orang lain tanpa mengikut panduan Islam adalah HARAM; akta tanah yang dipinda oleh manusia hanya perangkap NERAKA bagi mereka yang tamak akan harta dunia

07 Ogos 2009

Blog Sdr Mazidul (Singgahsana)

Terkadang aku suka melayari Blog Sdr Mazidul Pengacara 360 TV3. Bila kisah semasa memang menarik melayannya. Bilamana bab politik jadi haru & sebu dada menatapnya.

Banyak pendapat yang bernas & banyak pula pendapat agak terlampau ekstrim. Bilamana aku dalami kenapa ada manusia yang perbagai ragam ini. Aku amati memang antara banyak puncanya, pendidikan & persekitaran kehidupan seseorang itu akan mencorakkan watak seseorang ini.

Dari suara pendapat si respon banyak yang boleh aku akses blog mereka. Lalu aku suka juga membaca dari satu blog ke satu blog si respon. Bila diteliti akan empunya diri; jelas bagaimana kehidupannya seharian diterjemahkan dengan pendapatnya. Terkadang bahasanya amat sopan & hormat terkadang ada yang sampai hilang rasa hormat terhadap pendapat orang lain sedangkan orang yang melahirkan pendapat itu bukan calang-calang orang berbanding diri sendiri.

Sebagai contoh bilamana orang dewasa atau lebih tua dari kita yang telah dipanggil Atuk (Atok ejaan dedulu rasanya sepadan dengan Opah) memberi hujah seharusnya kita hormati, mereka amat matang dalam berpolitik, janganlah kita terlampau terpengaruh dengan perbedaan fahaman politik. Aku pernah berkata politik itu tidak pernah kekal; jadi perkataan Pembangkang bukanlah satu gelaran kekal kepada mana-mana parti. Begitu juga Pemerintah atau Kerajaan bukanlah satu yang kekal. Maka itu dalam perkataan itu sendiri ada perkataan "Kera", memang indahnya Bahasa Melayu kita. Kera itu lazimnya suka melompat-lompat. (Jangan pula ambil hati kerajaan yang memerintah)

Kita ambil contoh negara maju, Amerika, Jepun atau Jerman mana ada kerajaan mereka kekal dengan satu parti sahaja sepanjang zaman. Kerajaan ini selalu berubah. Kerajaan yang baik ada lah mereka yang benar-benar ikhlas membuat "Kerja". Perkataan itu juga ada di dalam perkataan kerajaan. Cantik Bahasa Melayu kita. Dia juga boleh menjadi "Raja" iaitu memang kebal belaka, atau Rela dicabar & tak Jeran dibantah.

Bagaimana pula Pembangkang. Jika kita perhatikan ada perkataan "Bang" dalam satu maksud memanglah Azan yang memanggil kita ke arah kejayaan. Ianya juga boleh menjadi "Kembang". Banyak negara yang terpaksa tunduk kepada pembangkang bilamana ianya punyai pengaruh atau pengikut yang ramai. "Bang" juga boleh diertikan singkatan untuk gelaran Abang yang seharusnya menjadi ketua dalam keluarga. Perlu diingat silap susun ianya akan jadi Bengkang yang dilenyek-lenyek, kengkang dikejar-dihambat, gampang marah sangatlah tu!. Sikap yang tentunya lebih teruk dari kera yang lazimnya melompat pantas.

Iyer! apa yang aku ingin sampaikan di sini. Di mana pihak parti pun ada kelebihan & kekurangannya. Itu baru aku buat kajian tentang huruf-hurufnya. Belum lagi hakikat sebenar apa itu Kerajaan & Pembangkang yang sebenar sementelah memang perlu dalam meladani demokrasi.

Yang penting antara kedua-dua pihak perlulah ada tolak ansur, timbangtara & mencari jalan lurus & seiring. Jangan belok-belok, kusut & mencari Jalan Mati.

Ini antara yang aku tulis untuk Blog Sdr Mazidul.

Hakikat

Di mana bumi dipijak di sana langit dijunjung. Bagai enau di dalam belukar, melepaskan pucuk masing-masing. Bagai ayam si tombong, kokok berderai-derai, ekor bergelimang tahi. Samalah Kokok berderai-derai, ekor bergelumang tahi.

Kenapa kita tidak!

Bagai menghela rambut dalam tepung: rambut jangan putus, tepung jangan terserak. Ular biar mati, tanah jangan lekuk, buluh jangan pukah. Berdengking si tua memekik, mustahil akan menggigit jema.

Harus diingat!.

Ada hujan ada panas, ada hari boleh balas. Jerat tiada lupa akan balam, tetapi balam lupa akan jerat. Pelanduk melupakan jerat, tetapi jerat tidak melupakan pelanduk. Sebab mulut leher terjerat. Sebab pulut santan binasa, sebab mulut badan binasa.

Kita sebenarnya!!

Bagai inai dengan kuku.
Bagai kuku dengan isi.

Maka itu aku selalu impikan aku mahukan Kemerdekaan cara aku yang masih mengekalkan bumi kupijak ini bernama TANAH MELAYU.

-:Bukan Melayu nan bergerladangan kini :siapa itu:(?):-

Sabtu, 2009 Ogos 08 13:02:01 MYT

Ramai Tak tahu Mana itu Jenaris (Singgahsana)


Agar ini dapat membantu; paling mudah ikut Plaza Tol Sungai Balak
& menuju ke Saujana Impian
Sebaiknya jangan masuk bandar Kajang.
Dari mana arah pun pasti anda menuju ke arah Saujana Impian
talian 03 87371884

WHO segerakan vaksin H1N1 H1N- Enam firma farmaseutikal menghasilkan vaksin selesema babi (Ceritera)



KANAK-KANAK tadika di Hanoi, Vietnam menggunakan penutup mulut berikutan penularan wabak H1N1 di negara itu.





LONDON - Penghantaran fasa pertama vaksin selesema babi (H1N1) akan dilakukan pada bulan depan, kata Pertubuhan Kesihatan Sedunia (WHO) kelmarin.

Pengarah Vaksin WHO, Marie-Paule Kieny berkata, ujian keselamatan vaksin selesema babi pada manusia masih berjalan manakala keputusannya akan diketahui awal bulan depan sekali gus membolehkannya digunakan secara besar-besaran.

Kieny berkata, walaupun pengeluaran vaksin selesema babi disegerakan, pihaknya tidak bertolak ansur tentang aspek keselamatan dalam memastikan ia selamat ke atas manusia.

Menurutnya, WHO menjangka vaksin itu tidak akan mendatangkan kesan sampingan serius kepada manusia.

Bagaimanapun, beberapa kesan sampingan seperti loya, demam dan cirit-birit ringan dianggap biasa apabila sesuatu vaksin itu digunakan.

WHO menyarankan supaya beberapa juta vaksin itu diberikan kepada kakitangan kesihatan diikuti dengan wanita hamil sebelum diberikan kepada mereka yang mengalami masalah kesihatan.

Kira-kira enam firma farmaseutikal di Amerika Syarikat (AS), Eropah dan Australia bergegas menghasilkan vaksin selesema babi masing-masing dalam tempoh hanya beberapa bulan lalu. - Agensi

Koamo!

Wajah Kesayangan Hamba oleh Hail Amir (Hiburan)

Ingin ku milik kasih
Ayu jelita
Wajah cantik berseri
Sinar cahaya

Sopan santun berbudi
Bergaya sederhana
Halus tutur bahasa
Sungguh mulia

Rambut panjang terurai
Bagai sutera
Hias bunga sekuntum
Tambah jelita

Bibir merah delima
Merdu alun suara
Penambat jiwa nan lara
Rasa bahagia

( korus 1 )
Pipi pauh dilayang
Alis matanya lentik
Sekali mataku memandang
Hati tertawan

( korus 2 )
Wajahnya mempersona
Tiada lagi tandingan
Bagai dewi menjelma
Jadi temanku

Datanglah wahai pujaan
Datang padaku
Lukisan wajah kasih
Di ruangan mata

Kalung dirimu sayang
Dengan cinta nan mesra
Wajah kesayangan hamba
Kini ku jumpa

( ulang dari korus1 )

Fatwa Pujangga (Hiburan)

Artist: Sharifah Aini

T'lah kuterima suratmu nan lalu
Penuh sanjungan kata merayu
Syair dan pantun tersusun indah, sayang
Bagaikan madah fatwa pujangga

Kan kusimpan suratmu nan itu
Bak pusaka yang amat bermutu
Walau kita tak lagi bersua, sayang
Cukup sudah cintamu setia

Tapi sayang sayang sayang
Seribu kali sayang
Ke manakah risalahku
Nak kualamatkan

Terimalah jawapanku ini
Hanyalah doa restu Ilahi
Moga lah Bang/Dik kau tak putus asa, sayang
Pasti kelak kita kan bersua

Berikan aku Laluan 6 (Singgahsana)

Jumaat, Azim masih bercuti & awal pagi telah bangun.

"Ayah! Azim kena sekolah tak hari ini..."Aku macam biasalah setiap bangun pagi punyalah payahnya, mahu hidupkan enjin traktor pun tak sepayah nak kejutkan aku.

"Kan...! doktor kasi Azim rehat dua hari, rehat sajalah"

"Nanti ibu jerit-jerit lagi macam mana..!?"

( Kejap! karang sambung eris call nak jumpa)

"Ayah kan ketua rumah, cakap sahaja ayah tak kasi sekolah, lagi pun sudah doktor kan tahu mana yang baik, nanti kalau sekolah melarat lagi sakit perut itu macam mana, bukan selesa tandas sekolah itu." Selalunya sekitar jam 7:15 pagi aku hantar Azim ke sekolah, sejak kebelakang ini di asyik mahu awal pergi. Gelap lagi hari sudak kena hantar dia.

"Naik temankan ayah ke klinik tak, bosan amat ayah tak ada kawan berbual."

"Terpulang pada ayah, kalau nak Azim ikut, Azim ikut saja!"

"Ayah rasa tak sedap hatilah pulak, wabak Selesema B@bi itu masih kuat kat UPM itu, elok Azim duduk rumahlah"

Lepas sahaja aku mandi setelah tertidur sekitar jam 8:30 pagi Mila bising-bising sebab tak dapat nak akses internet. Streamyx meragam lagi.

"Mila ada kat rumah Mila uruskanlah, dail 100 & ikut sahaja arahannya, ayah dah lambat amat ini, Streamyx itu banyak cikadak. Arahkan kita buat tu ini, bukan senang nak berurusan dengan mereka. Tenguk hari tu berhari-hari baru selesai; tak mahu dengar cadangan kita." Aku nak katakan pakar tidaklah pula, tapi tahulah serba sedikit tentang nak konfigur internet ini. Sejak 1997 aku memang bergelumang dengan masalah ICT. Cumanya aku tak punyai alatan canggih & secukupnya untuk nak uji talian & perbagai.

Aku terpaksa buat cara manual, aku telah dapat kesan di mana salahnya pihak Streamyx masih katakan kerosakan di perkakasan milikku. Aku syak port di swicth mereka yang bermasalah mungkin kena kilat atau tak disambung. Dia masih salah routerku, selepas router mereka salahkan pula kad networkku, Aku siap ke rumah Syed rakanku uji router, okey! sahaja. Kad Network bersepah di rumahku, komputer yang boleh akses internet tak kurang dari lima buah. Kemudian bahagian teknikalnya masih nak datang juga ke rumah, siap bawa router, Kad Netrwork perbagai, bagaikan alatan aku guna sebelum ini tak sesaing mereka. Masih tak hidup juga. Golak-galik tak kurang seminggu lebih aku tak dapat akses internet, kemudian barulah mereka akur memang masalah di swicth mereka.

Aku senyum sendiri bukan lah nak kata aku ini sifu amat tapi tanpa ada alat penguji arus internet pun aku boleh selesaikan dalam tak sampai sehari bagaimana Streamyx mangambil masa seminggu lebih. Aku teringah Tuan Haji Rashidi pensyarah tempat aku berkerja, dia gelar aku ini Dukun Komputer sebab jarang amat aku gagal selesaikan masalah ICT dia. Sebenarnya aku ciplak ilmu ICT ini dari pelajar juga, ramai pelajar master & PhD yang rapat dengan aku. Aku korek ilmu dari merekalah. Aku manalah tahu amat bab masalah komputer ini. Belajar pun tak cara formal.

"Semua Mila nak buat, itu kan kerja ayah, Mila kena siapkan kerja sebelum hari Isnin"

"Ayah ini tak reti berkomunikasi dengan orang, nak yakinkan orang Streamyx itu payahlah amat!" Sebelum Mila pegang jawatan sekarang sememangnya dia Setiausaha Sulit. Tentunya petah berhubung dengan orang.

Sebelum aku nak ke PKupm aku dail juga talian bebas tol 100, Huh! mesin komputer yang jawab ada masalah talian internet di Lembah Klang.

Dr Imah selalu datang jam 9:30 pagi. Di nombor giliranku 1141 ada tercacat tepat jam 9:30 aku berada di PKupm. Kamar 5 Dr Imah ramailah amat orang maka 22 minit yang dijanjikan melepasi sekali ganda. Aku tak kisah amat, hatiku juga memang rasa malas amat mahu sering-sering mengadap doktor, bukan putus asa, cumanya mengenangkan keputusan terapi yang tidak menentu; benar-benar buat aku lemas. Hendak mengadu dengan siapa.

Bagai masalah bulan lalu, glukos yang tiba melonjak naik, seharusnya ada kerjasama dengan keluarga. Aku dapat kesan antara puncanya tak mahu Mila membebel panjang. Bebelan Mila ibarat raksa yang menaikkan jarum bacaan tekanan darah tinggiku. Boleh katakan saban hari Mila mesti buat teh atau nescafe yang tumpah gula. Teramat manisnya. Anak-anak sering tak minum, takkan aku mahu tuang ke sinki; satu teko bagaikan manis gula batu aku terpaksa habiskan. Mana tak melonjaknya kandungan glokus dalam tubuhku. Jadinya sekarang aku buat strategi baru, bila teh itu sudah sejuk aku masukkan ke dalam botol & letakkan sebelah air baringku. Pepetang bila Azim sudah penat main di padang aku iklankan air baring berbotol kecil buat Azim. Belum lagi melayan kerenah anak-anak.

PKupm masih berkempen anti Selesema B@binya. Aku mendapat mask@topeng rona biru. Menarik. Dengan topeng rona biru, topi brutal & spek yang jarang aku guna memang aku selamat menyamar. Meor berhadapan denganku pun tak cam aku, begitu juga Kak Bad. Aku yang mogok berbual tersenyum dalam topeng melihat gelagat mereka.

"Hari ini kita ambil darah kat hujung jari sahaja, tenguk kandungan gula bagaimana, emmm! nampaknya tekanan darah bagus!" Nampak cerah wajah Dr Imah. Dia memang amat prihatin akan kesihatan aku. Dia pun tak perasan temujanjiku hari ini. PKupm pun tak buat panggilan untuk ingatkan aku puasa.

"Saya risau tenguk perut awak itu, bila masa lapang buat aktiviti senaman sikit!" Aku rasa boroi aku sama sahaja, selalunya aku pakai jaket tak berlengan ketemu doltor agar tertutup sikit boroiku, hari ini aku pakai kemeja agak ketat sikit.

"Bacaannya serta merta kan... doktor, tak perlu saya tunggu sampai petang!"

"Iyer!, lepas buat ujian darah tu terus datang sini! kemudian boleh balik."

"26 hb nanti saya kena jumpa pakar jantung di Hospital Serdang.."

"Bulan puasa tu, mana nak mengelaknya memang jadual pesakit macam itu..!"

Aku ke makmal ujian darah, dari alat ujian gula glukosmeter tertera 5.4 mmol/l. Kira okeylah!. Aku telah tahu formula mahu menurunkan kadar bacaan glukos di tubuhku. Biar pu terkadang aku minum juga teh tumpah gula Mila. Terkadang aku teguk juga air isotonik. Air gas yang gila banyaknya kandungan gulanya. 7.8 mmol/l jika tak silap bacaan bulan lalu.

"Bagus, saya boleh kasi ubat untuk dua bulan, bulan puasa nanti kita tak perlu jumpa!" Aku memang rasa lega. Kata-kata Dr Imah itu bagaikan memberikan aku laluan untuk tidak risau amat akan akan sakit kronikku ini. Cumanya kena rajin ikut jadual makanan ubatnya. Kena banyak berpantang & kena rajinlah buat aktiviti senaman.

"Takutnya doktor bulan puasa payah nak kawal selera berbuka ... minum air sedap-sedap lagi, kuehnya lagi, melonjak balik gula dalam badan nanti.." Aku saja mengusik Dr Imah.

"Jangan!, lupakan hobi minum air Coke, air gas semua tu!" Nampak serius amat Dr Imah berpesan. Aku tersenyum sahaja.

Hospital sesak gara-gara H1N1 (Ceritera)


ORANG ramai terpaksa menunggu berjam-jam untuk mendapatkan rawatan
di Hospital Kajang semalam.


KUALA LUMPUR - Peningkatan kes kematian akibat selesema babi atau influenza A (H1N1) di negara ini telah menyebabkan rata-rata hospital kerajaan sekitar Lembah Klang sesak sejak akhir bulan lalu gara-gara diserbu orang ramai yang ingin mendapatkan pemeriksaan mengenai wabak itu.

Keadaan tersebut dipercayai berpunca daripada perasaan bimbang orang ramai terhadap wabak itu lebih-lebih lagi jika terdapat simptom-simptom H1N1 pada diri mereka.

Wartawan Kosmo! yang ingin mendapatkan pemeriksaan H1N1 di Hospital Kajang kelmarin mendapati, orang ramai penuh sesak di hospital berkenaan yang rata-ratanya ingin mendapatkan pemeriksaan H1N1.

Ramai di antara mereka yang terpaksa berdiri atau menunggu di luar ekoran kerusi yang disediakan tidak mencukupi selain terpaksa menunggu berjam-jam sebelum dapat berjumpa doktor.

Doktor dan jururawat yang bertugas ketika itu turut mengakui bilangan orang ramai yang ingin mendapatkan pemeriksaan H1N1 bertambah berlipat kali ganda sejak kes kematian pertama di negara ini akibat wabak itu dilapor pada 21 Julai lalu.

Seorang pemandu lori, Mohd. Nazim Awang, 34, berkata, dia terpaksa menunggu lebih empat jam sebelum anak lelakinya berusia sembilan tahun dapat berjumpa doktor akibat demam.

Sementara itu, wabak H1N1 yang semakin menular meragut satu lagi nyawa semalam melibatkan seorang lelaki berusia 57 tahun dengan menjadikan angka korban akibat pandemik itu meningkat kepada 14 orang di negara ini sehingga semalam.

Kosmo!