Translate

||| Tentang Aku |||

Foto saya
Jenaris, Kajang Selangor, Malaysia
¤¤ Penyair nan tidak akan berhenti memaparkan sesuatu. Berkata benar biar pahit sekali pun. Kata kata biarlah membawa makna. Makna jangan berbau hina.¤¤

Perlu Baca

masalah tanah pusaka Md Sesh masih tidak selesai Klik Label: Pusaka Mengambil hak milik orang lain tanpa mengikut panduan Islam adalah HARAM; akta tanah yang dipinda oleh manusia hanya perangkap NERAKA bagi mereka yang tamak akan harta dunia

30 Mac 2009

Hari ke Empat (Singgahsana)

Dapat panggilan dari Fairus, dia bertanya khabar & kenapa jurnal aku di easyjournal tidak dikemaskini. Telah tiga hari aku tidak menulis. Sejak Jumaat, Sabtu & Ahad.

Jumaat aku sempat mengambil barangan aku di ofis Unit IT. Salleh kerja malam Jumaat malam Sabtu. Jadi aku tidak perlu lagi ke sana. Barangan aku cuma tinggal di beberapa lokasi lain. Stor KAW, bilik Tok Perak, kerusi biru di Makmal Pak Ya Junior & ada beberapa barangan di tingkat 3 Blok A. Aku berharap Syed KEE baca jurnal ini & dia dapat tolong aku ambilkan dua komputer Jepon di stor sebelah Zul KKK.

Sabtu aku banyak menghabiskan masa bersama keluarga, mata memang cepat mengantuk mungkin sebab aku tak makan ubat mengikut jadual. Aku risaukan sakit di anggota hatiku yang kini makin merebak. Ianya telah mengganggu bahagian kiri & kanan, sebelah kira sekitar 60% kanan pula sekitar 80%. Aku mengesyaki lantaran sindrom ubat kolestrol. Jika ianya merebak ke 100% mengikut kata Dr di Klinik Husni aku terpaksa menghentikan makan ubat yang PKupm berikan.

Sabtu malam Aahad aku menonton ceritera Knowing. Menarik ceriteranya. Tentang kepanasan bumi. Masalah global yang kita endah tak endahkan sahaja. Hari Satu 28 hb. Semua tahu yang kita seharusnya bersama bergelap selama sejam. Apa yang terjadi di JUSCO Cheras Selatan terang benderang. Hanya sebahagian kedai yang menutup lampu siling. Semasa aku parkir di bumbung JUSCO semua lampu besar dipadam. Cuma di bumbung bangunan tetapi di parkir dalam bangunan terang benderang.

"Manusia ini lebih sayangkan wang ringgit dari bumi..." Keluhku.

"Tak ramai pun orang tutup lampu ayah...!" Sungut Azim. Dia & Anif berdiri di kerangka besi meninjau dari binaan bumbung JUSCO.

"Apa kita bayangkan yang berlaku di TV tu hayalan belaka!" Aku terasa akan kegagalan kempen bergelap di bumi kita. Jam Bumi. Di luar negara kita nampak satu bandar warganya bergelap.



Filem Knowing jika kita ke The Interner Movie Database (IMDB) ada yang sampai membuat undian 10/10, maka aku yakin mengatakan filem ini menarik. Ada juga mengundi sebaliknya. Mungkin adengan kapal angkasa itu ramai menolaknya. Bagaikan tidak lojik; Tetapi satu yang kita harus ingat ketika hari kiamat nanti semua masjid akan diangkat ke langit. Tiada satu yang mustahil jika Dia Nan Esa menginginkan. Kiamat berlaku pada hari Jumaat. Ada yang berpendapat ketika kita syolat jemaah Jumaat.

Dalam ceritera Knowing ini, kapal angkasa bukan satu dua tetapi banyak sekali mengambil mereka yang disenaraikan. Kanak-kanak terutamanya. Aku membayangkan begitulah masjid kita dinaikkan ke langit. Bila berlaku gelombang kepanasan yang teramat sangat, bumi ini bagaikan dilipat seperti tikar, lanar dari perut bumi muntah meranapkan semua manusia. Mereka yang dibawa dengan kapal angkasa gembira dengan dunia lain. Yang lebih indah & subur.


Putrajaya sertai ‘Earth Hour’

PUTRAJAYA: Pusat Pentadbiran Kerajaan Persekutuan di sini, turut menyertai program `Earth Hour’ anjuran World Wide Fund for Nature (WWF) yang diadakan serentak selama satu jam di seluruh dunia malam ini, membuktikan komitmen penduduk dan rakyat negara ini terhadap bumi dan pengekalan alam sekitar.

Presiden Perbadanan Putrajaya, Tan Sri Samsudin Osman, berkata program itu akan tertumpu di Dataran Putra, Presint 1 hingga ke Pusat Konvensyen Antarabangsa Putrajaya (PICC), Presint 5.

“Justeru, semua lampu berbentuk ‘non essential’ serta lampu ‘facade’ bangunan di sepanjang Persiaran Perdana akan dipadamkan untuk menunjukkan kerjasama dan kesepakatan dalam menangani isu perubahan iklim global.

“Selain bangunan, beberapa dataran dan jambatan termasuk Dataran Putra, Dataran Putrajaya, Dataran Gemilang dan Dataran Wawasan, serta Jambatan Putra, Jambatan Seri Wawasan, Jambatan Seri Saujana, Jambatan Seri Gemilang akan digelapkan dalam tempoh itu.

“Biasanya, Persiaran Perdana menjadi pilihan pengunjung dan jurugambar yang ingin melihat wajah bandar raya bercahaya tetapi kali ini satu detik bersejarah bakal dirakamkan kerana pertama kali Persiaran Perdana digelapkan,” katanya dalam kenyataan dikeluarkan di sini, semalam.

Program ‘Earth Hour’ anjuran WWF dilaksanakan serentak di seluruh dunia bermula jam 8.30 malam (waktu tempatan) dengan memadamkan lampu sebagai simbolik di peringkat global mengurangkan kesan perubahan iklim.