Translate

||| Tentang Aku |||

Foto saya
Jenaris, Kajang Selangor, Malaysia
¤¤ Penyair nan tidak akan berhenti memaparkan sesuatu. Berkata benar biar pahit sekali pun. Kata kata biarlah membawa makna. Makna jangan berbau hina.¤¤

Perlu Baca

masalah tanah pusaka Md Sesh masih tidak selesai Klik Label: Pusaka Mengambil hak milik orang lain tanpa mengikut panduan Islam adalah HARAM; akta tanah yang dipinda oleh manusia hanya perangkap NERAKA bagi mereka yang tamak akan harta dunia

10 Oktober 2008

MMms 10 ... Prosedur ( Famili )

12:49 Tgh hari 1/14/2007

Awal pagi aku cuba telefon Fairus@PengailSejati, teringat ingin pergi ke Pusat Kesihatan UPM (PkUPM)bersama dengan dia. Dulupun aku ajak dia, masa dia nak temankanku Pak Wahid pula menyerah diri nak hantar aku. Tak dapat berbual, talian Maxis dia merapu. Aku yakin aku sihat & boleh bergerak sendiri, lagipun serangan sakit kronik tak datang lagi. Mungkinkah lantaran tamparan Rowatinex Anethol Trithione.

"9:00 pagi hingga 1:00 tengah hari lebih baru selesai.. bayangkan Zali, kau congaklah berapa lama baru selesai" Zali@Tok Perak.

"Tu le pasal, aku telefon kau awal pagi masih tak bergerak "

"Aku manalah tahu, aku ingat kalau sudah buat temujanji dengan doktor tak perlulah nak ambil nombor berbaris berbagai, lagipun jururawat yang muka macam Cik Peah@Anak Mami tu yang kata datang pukul 9:00 pagi, siap tulis di sampul surat lagi! , aku fikir telah tetap jadualnya jadi tak perlulah aku ganggu jadual pertemuan para-para doktor "Cik Peah adalah emak tiriku, isteri kedua arwah apak. Muka macam anak mami, becok mulutnya, tapi jururawat di hospital Kajang ini jauh lebih putih, cantik & muda berbanding Cik Peah, aku cuba intai namanya di kad tergantung, teramat kecik tulisannya. Tak nampak; Jika nak ISO kad nama itu memang penting!. Kena besar tulisannya; baru nampak nama.

"Aku terfikir juga nak ambil nombor untuk kau masa hantar isteri aku kerja, tapi tak tahu bila kau nak sampai!" Isteri Tok Perak memang kerja di Hospital Kajang tapi bukan di wad yang sama, Jabatan Pembedahan Am.

"Kalau orang rumah aku kerja di wad itu tentunya dia boleh tolong "

"Akupun silap, tak dapat maklumat yang tepat, kalau aku tahu nak ambil nombor, nak berbaris semua tu, mesti aku akan datang awal, kau pun tahu rumah aku lebih kurang sepuluh minit dah sampai ke hospital tu! Cik Peah tu yang silap suruh aku datang jam 9:00 pagi"

"Emmm! pukul 7:00 pagi orang dah ramai berbaris nak ambil nombor iDAN! "

"Haa ahh! Atuk yang bawa cucu itu kasi tahu dia datang seawal pagi, Zali apa maksud lilitan riben di tudung kepala rona biru, & rona merah "

"Merah itu pembantu jururawat, biru itu jururawat "

"Bukankah orang rumah Zali sudah jadi Ketua Jururawat "

"Ish! mana pula, ketua jururawat yang pakai pakaian seragam rona biru "

" Ooo..! jadi emak AC tu ketua jururawatlah, dah pencen kot emak AC tu.. " Aku teringat masa aku bertandang ke rumah AC Mizal zaman dedulu, perasan mak dia yang sebecok Cik Peah pakai pakaian seragam biru. Jururawat kerajaan memang terkenal dengan becok mulutnya. Tak semua tapi ramai macam tu.

"Habis.. tu sakit kau macam mana..? "

"Merebak!, ibarat kapcai tersumbat ekzos, mestilah lari semuanya kelancaran enjin, aku ingatkan doktor terus saja buat ultrasound atau scan tapi kau tahu... aku kena tunggu lagi berapa lama .. "

"Berapa lama..? "

"Sebulan lebih lagi, 15 haribulan Februari nanti baru jumpa doktor, itupun belum tentunya akan dibuat ultrasound, mungkin doktor ada sebab melewatkannya, hendak tahu kot takut aku ada sakit lain, kencing manis umpamanya. Aku sekadar dapat ubat tahan sakit, pihak hospital cuma ambil darah & air kencing, tak masuk akal nak dapat ubat tahan sakit, nak buat ujian darah & air kencing kena buat temujanji sebelum sebulan " Huh aku teringat akan bayaran RM1, besar manalah sangat nilainya, tapi aku adalah pegawai kerajaan, berjasa lebih 25 tahun terpaksa menerima layani sebegini.

"Memanglah keputusan ujian air kencing mengambil masa dua minggu di hospital tu..! "

"Mereka takut aku ada aids kot "

"Ujian aids makan masa lebih lama dari itu iDAN oii .."

Prosedur sahaja agaknya yang melambatkan semua. Bagiku jika ada kesungguhan para doktor, semasa aku di tahan di Wad Kecemasan November dulu sudah boleh diambil contoh darahku. Sebab masa itu sememangnya aku berkeadaan amat kronik, air kencing pun bercampur darah. Jika sudah berkejar ke hospital jam 3 pagi, apakah masih sakit auta namanya. Sebab itu aku kata aku nampak Malaikat Maut. Jika bersungguh-sungguh setiap para doktor kasihan & mahu bersama merasai derita sakit orang seperti aku, kenapalah tidak bertindak segera. Apatah lagi tahu yang tekanan darahku melampau. 190 lebih... aku perasan tekanan darah Mak Mertuaku kena ditahan di wad pun tak setinggi itu tekanannya. Mak Mila memang keluar masuk wad sebab sakit buah pinggangnya. Kenapa boleh dibiarkan aku berkiaran mencari penawar sakitku. Emmm! mesti sebab para doktor tenguk aku machoo, segak lagi kot, senyum memanjang. Tak ada tokoh seorang pesakit kot!.

"Dua orang doktor telah mengesahkan aku kencing berdarah, tiga orang doktor telah mengesyaki aku punyai batu karang dalam buah pinggang, Dr Tengku di Klinik Husni sibuk bersungut & suruh aku cepat buat ultrasound; Kenapa pula Dr Chong masih bertangguh & kembali ke peringkat ujian awal "

"Mungkin dia tidak yakin dengan keputusan ujian doktor lain "

"Betul juga, mungkin itu prosedur jabatan dia, takut nanti terjadi perbagai kemungkinan bila dibedah, akan dipersalahkan pula pihak hospital... biarlah Zali aku masih boleh bertahan lagi"

Memo dua helai doktor dari Klinik Husni memang telah dilampirkan di rekod perubatanku di di Jabatan Pembedahan Am, Hospital Kajang. Seharusnya ada juga memo dari pihak Wad Kecemasan Kajang & UPM bagi menguatkan kes aku di Jabatan Pembedahan AM itu. Bagi siapa yang pernah terkena serangan seperti aku mesti mengakuinya. Keperitan yang amat sangat memang amat membahayakan.

Semasa pertama kali aku diserang sakit jam 1:00 pagi November 06 lalu yang dekat cumalah Hospital Kajang. Mila ada di rumah waktu itu. Rasanya kalau mahu menunggu siang mungkin telah arwah aku ketika itu. Bernafas pun semakin payah. Aku mengharapkan Mila menghantar. Mana aku tahu aku ada masalah tekanan darah & jantung. Kait mengait dengan buah pinggang. Suntik baru hilang sakitnya.



Afiz & Aziq sudah ke alam mimpi... Aziq cahayamata yang kedua.

Kali kedua aku diserang, kira-kira 6:00 petang telah terasa sakitnya, masa itu aku berpuasa sunat Khamis, aku berbuka di makmal. Kebetulan aku Afiz & Aziq mahu menggunakan komputer di makmal hari Khamis itu. Aku cuba bertahan kesakitan, lepas sahaja berbuka aku telan dua biji ubat tahan sakit, langsung tak berkesan. Eris juga risau berjam aku di bilik air. Sampai menunggu di luar bilik air. Masa itu memang perut membengkak. Tak ada apapun boleh aku lakukan di bilik air. Cuma aku risau anak-anakku takut melihat aku menahan kesakitan. Aku melindung kesakitan takut mereka risau. Bila kira sudah terlampau sakit, tidak tertahankan sakitnya; Aku bergegas ke Klinik Husni Seri Serdang, itu yang terdekat dengan UPM lagipun aku pasti Klinik Husni memang selalunya tak ramai pesakit. Aku cuma perlu suntikan tahan sakit itu sahaja.

Kali ketiga diserang, waktu yang sama 1:00 pagi di Jenaris. Afiz & Aziq sudah ke alam mimpi. Mila, Anif & Azim di Pulau Carey. Aku berani bertahan sebab aku ada segumpal ubat, telan cecair yang doktor beri, tak berkesan, telan ubat tahan sakit, bukan dua biji, bukan tiga biji. Tak berkesan juga, tidak tidur semalaman. Entah sayogia lebihan ubat kot yang buat habis rosak organ aku. Tak sampai hati nak susahkan Afiz & Aziq. Lagipun jam sudah ke arah dinihari. Sebab itu aku terfikir ke Pusat Perubatan UPM. Mahasiswa cuti ketika itu, pasti di sana sunyi, lagipun aku memang kerja hari itu. Doktor Imah yang mengesan aku punyai masalah tekanan darah.

Memang jadinya rekod perubatanku bertaburan. Kalau dulu semua rekod sakitku bertumpu di Klinik Husni. Tapi dalam keadaan ini aku memang tak boleh bergantung dengan seorang doktor. Perbagai boleh berlaku. Sakit tiga serangkai, buah pinggang, tekanan darah & jantung. Memang sakit kronik. Sekelip mata sahaja memang aku bakal dikebumikan di sisi kubur Mona Fendi. :(. Memang Mona Fendi dikebumikan di Tanah Perkuburan Sungai Kantan, kira dalam kariah tempat tinggalku. Jantung mana ada amaran. Jika diserang sakit jantung Malaikat Maut kenyit mata sahaja, melayanglah nyawa kita.

Tiba-tiba aku dikejutkan oleh tolakan pintu Fairus,

"Ada abg iDAN kat sini..! " ... " Ada pun..! "

"Saya dapat cuti hari ini, dua minggu kot!, tulang belakang patah " Macam tak sungguh-sungguh. Orang tulang belakang patah mana boleh jalan bisik aku dalam hati, tapi aku nampak dia pegang filem X-ray. Serius ke si Fairus ini.

"Kau tau Fairus, aku ingat akulah orang paling susah di dunia untuk dihubungi melalui telefon, rupanya kau lagi teruk!, mengalahkan menteri " Sungutku.

"Baru balik dari klinik UPM ( Pusat Rawatan UPM lah tu ) abg iDAN "

"Laa aku memang bercadang nak pergi dengan Fairus! "

"Kelas abg iDAN klinik UPM tu.. tak sampai sejam semuanya beres "

"Baru kau tahu!, mereka ada ISO lah Fairus, perasan tak kat pintu tertampal jika lewat dari 22 minit kita boleh komplen "

"Hari itu abg iDAN pergi berapa lama baru selesai! "

"Lama juga, lagipun aku kena tahan kat Wad Kecemasan berjam sebab tekanan darahku "

"Saya kena cepat balik!, orang rumah ke klinik ... lenggang perut :), abg iDAN pergilah cepat Kerani Putih ada kat sana dia demam " Fairus memang orang yang bersopan, tak pernah guna perkataan aku membahasakan diri. Dua hari sudah memang Kerani Putih lepak di makmalku. Aku perasan dia asyik tarik hingusnya. Komputer anak buahnya memang terburai aku kerjakan, papan utamanya tak berfungsi, sudah rapuh segala plastik di papan utamanya.

Fairus acuh tak acuh sahaja pergi, biasalah si Fairus, kalau dapat cuti. Memang tak boleh lekang nak tidur kat ketiak isterinya. Isteri Fairus tengah sarat mengandung anak sulung. Senyap suaranya mungkin masuk ke bilik dia buka Forum Pancing sebelum balik. PengailSejatilah katakan.

"Zali aku sudah lambat ni.., aku kena ke Pusat Rawatan UPM, nak serahkan memo Dr Chong ini!"

"Orang sudah balik klinik dia baru nak pergi " Sergah Tok Perak, tentunya dia penat nak layan aku berbual.

"Awal lagi ni Zali.. belum jam 10:00 pagi " ... " Lagipun aku tau Pusat Rawatan UPM itu tak akan dera aku, takkan sampai sejam pasti aku sudah boleh balik "

Aku yakin bila sebut bab sakit mesti Tok Perak terbayang wajah isterinya yang terpaksa berhadapan dengan pesakit di Hospital Kajang yang padat sepadat-padatnya.

- bersambung

iDAN: Nov08