iDAN

31 Ogos 2010

Warkah dari YB (Singgahsana)

YB berkata...Salam Dan,

Aku dah kaji bab bil elektrik ni. Kau pun paham aku org elektrik sebab itu sensitif dgnnya.

Banyak blog dah merungut bab ni. Tapi dasar telinga kembang lagi tebal memang tak ambil pusing hal pening orang. Bil jadi tinggi sebab bacaan bulan tu diambil bacaan dalam 2 bulan mulai bulan lepasnya. Waima bulan lepas punya kita dah bayar, iyer mereka akan tolak semula jumlah duit yang bulan lepas tu tetapi kesannya kepada kadar seunit yang kita perlu bayar. Kan kita bayar by blok. Blok pertama kadarnya rendah. Blok ke2 kadarnya naik sikit dan begitu seterusnya. Itu punca bil kita tinggi samalah dengan tarifnya naik. Kau boleh cari guna Pakcik Google isu ni.

Ada ungkapan menyatakan kalau kita nak berjaya kita kena hijrah. Nabi pun hijrah juga. Yang penting hijrah kita dari keikhlasan hati semata-mata kerana Allah SWT. Sukar nak buat tapi mudah nak dikata. Nak meninggalkan tempat cari makan kita, tempat permainan kita, tempat jatuh naik kita memang tidak semudah dikata, tetapi jika kita nekad bermakna ada sesuatu yg mengecewakan kita.

Kau pun tahu Abg Mad dah hijrah ke Seri Iskandar. Aku rasa Tuhan lahirkan saudara utk aku di sini. Kau pun tahu aku org Tg Malim. Aku tak sangka dia buat keputusan pindah ke sini. Aku jumpa dia nampak ceria maknanya dia bahagialah tu.

Aku harap usaha kau berjaya Dan. Jgn kita mati dalam hajat tak kesampaian. Orang kata mati celik. Tapi mati celik pun org kata tanda baik pada kematian selain dahi berpeluh. Tanah kuburpun di kampung luas lagi. Kita wasiat saja kat waris tang mana kita minat. Tapi ketentuan segalanya atas Allah SWT.

Apapun hablumminallah dan hablumminannas perlu dijaga baik. Tiada guna kejayaan kita capai atas sakitnya sedara kita. Wallahualam bi shawab...

Rakan dari Kampung.


Sukanya aku dapat berkomen yang panjang dari YB, aku sering jua kontak YB melalui talian bebas tol ke ofisnya; namun YB sering kerja luar. Lapi pun terkadang aku terfikir jua aku ini asyik banyak bercakap; berbual di talian telefon takkan puas kalau cuma 15 minit. Mungkin aku menganggu & YB tahu masa senggangku sekitar petang jam 3:00 maka dia tak angkat. Sibuknya tentunya. Sebenarnya aku sungguh rindu nak berbual panjang dengan YB.

Aku memang perasan, tarif bil elektrik ada yang tak kena; sebaiknya jika mahu lewat@lama datang buat bacaan rendahkan tarif bil jika banyal blok; untunglah kita. Jangan pula jadi sebulan dua kali datang bilnya pula. Jika TNB nak cepat kaya begitulah jadinya.

Yang aku nampak jalan terbaik seragamkan sahaja tarifnya, tak kira berapa blok kita guna; maka tak ada siapa dakwa-dakwi. Itu yang aku angin dua bulan lalu; mana ada aku gunapakai sampai sekitar 1,500 Kwh. Gila ke apa Anggaran Bil sebegini. Adik VIC pun bersungut bab ini; bukanlah kita berkira sangat tapi cara begitu sama sahaja satu penipuan atau adanya ketidakadilan. Sedangkan orang seperti aku yang telah bersara; mana ada kenaikan gaji lagi. Maka tak seimbanglah jika bil naik dari sekitar RM150 menjadi RM300.

Ditolak pada bulan seterusnya pun masih rugi; bulan lalu masih RM190 bil biasa. Sebabnya Bil Anggaran dua bulan lalu itu memang tak kena pada waktu & ketikanya. Sudahlah gawat nak sambut Ramadan & persiapan hari raya. TNB telah senang-senang merompak banyak duit rakyat tanpa sedar. Jika sebuah rumah TNB untung RM1 dalam hal Bil Anggaran & bacaan sampai lebih dari sebulan lamanya. Bayangkan berapa juta rumah ada meter elektrik mereka boleh kutip duit terpijak semudah kutip daun kering sahaja.

Abg Mad; mungkin Abg Mat Lambor terlalu ramai Mohd di ofis lama kita; memang amat sesuai dia pindah di sana; kampungnya dekat, paling tidak tukar angin. paling bagus jika ada tanah untuk diusahakan; tak kisahlah nak buat Hutan Simpan seperti aku atau ladang kelapa sawit seperti YB; (Tapi aku sungguh anti pokok kelapa sawit, kalau minyak masak dari bahan lain murah aku takkan akn guna minyak sawit, atau apa jua bahan dari kelapa sawit.)

Semalam aku bual dengan rakan lama dari SMI katanya dia rajin balik ke Batu Gajah naik keretapi; masih ada tiket kelas ekonomi rupanya; KL ke Ipoh sekitar RM11 sahaja; bayangkan jika ada potongan kad pencen yang aku miliki?. Sejak duku aku telah berangan sebulan sekali dua pulang ke Jenaris dengan keretapi.

Malam tadi aku mimpi YB, aku telah pun berjumpa dengan tukang rumah; aku dah bilang dengan dia bagaimana rumah impianku; biar pun kecik tapi ada kelainan; aku suka rumah yang bumbungnya tinggi; sekarang pun jika kayu mahal kita guna kerangka besi sahaja. Jika boleh aku mahu ada cahaya masuk dari bumbung. Aku rumah ala Surau Kecil; ada cermin hiasan di puncak bumbungnya. Tak kisahlah bumbung bertingkat atau tidak.

Ingat sekitar 3 tahun simpanan pelaburan masak dapatlah mencapai impian buat teratak di kampung; Angguhnya anak tetiba ketemu jodoh; makan terpaksa ambil masa lagi.

Seyogia hati memang di sana, di kampung halaman.

26 Ogos 2010

Warkah buat YB (Singgahsana)



Damainya kampungku


Blogger
YB berkata...

Salam iDAN

Rumah lama tu dah siap kah? Kalau dah siap pujuklah mak andeh kau tu yg kau nak bersuluk di kampung. Dia masih bertenaga lagi menyumbang perkhidmatannya, maka beri laluan saja.

Apapun hidup di kampung tak seindah zaman dedulu. Tak jauh juga beza dgn di bandar. Barang Naik memang menyusahkan tak kira di bandar maupun di desa. Kadar api di kampung sama saja. Kadar air di kampung kau mungkin lebih mahal berbanding di Selangor. Barang Naik juga memberi kesan kepada gejala tak sihat merata-rata, rompak, ragut, zina, tah apa kejadah lagi, tidak mengecualikan di desa yang kau impikan.


Pencemaran pun tidak terkecuali di desa. Apakah sudah sahih kata lagu drpd Ebiet G Ade; Apakah alam sudah tidak mahu lagi berkawan dgn kita?


Azim suka mancing ikan Peacock bass atau ikan Raja.

☼♦♦♦♦♦♦♦♦♦♦♦♦♦♦♦♦♦♦♦♦☼

iDAN berkata...

(Rumah lama tu dah nak roboh ingat nak buat rumah baru di tapak yang sama tapi kena uruskan kenduri kahwin Afiz dulu. Mila pula tengah memikirkan nak PJJ lagi, nak pindah kerja di Melaka pula, aku memang tak setuju!. Kelapa sawit punya fasal Sime Darby Bhd baru mula buat kos jadi Pengurus Ladang, Mila yang terlibat sama sebab itu aku fobia tenguk pokok kelapa sawit rasa nak aku baham sahaja pokok yang matikan semua herba di hutan yang aku sayangi di bumi ini. Pokok kelapa sawait jua yang memisahkan aku & keluarga sejak dulu; dulu Mila di Pulau Carey sekarang sudah ura-ura nak ke Melaka pula)

Sahabatku YB:

Bulan lalu bil elektrik aku naik sampai RM300 lebih; Bil Anggaran... katanya (si Pembaca Meter) pintu pagar terkunci; aku tak pernah pun kunci pintu tu; cuma aku lilit dengan rantai agar tak mudah-mudah pencuri masuk dah galak kali basikal hilang tak sampai pun 3 bulan si Azim pakai.

Mungkin Pembaca Meter baru kut!.

Bulanan sekitar RM150 bil elektrik di rumahku.

Bila Air bulan sudah percuma sebab tak sampai pun RM10 aku gunapakai; bulan ini RM14 memang murah sebab PR kasi subsidi. Tiap bulan.

Kambing hilang pun org kampung tak kecuh


Kampung aku memang aku tahu sama jua bab pencemaran ini YB; ujung tahun lalu dari Jenaris ke Lumut@Teluk Batik, dari Teluk batik terus ke kampung halam bersama joran; impian aku nak mancing di kampung halaman tak pernah padam; 100an batu aku bersedia nak ngail.

Sebelum ini ikan memang banyak di tapak lombong tu; aku demam masa tu tapi sebab umpan semua dah beli di Batu Gajah; pancing dah ketor nak dibaling. Tapi aku hampa kes orang ambik pasir; air jadi keruh; ikan entah pergi mana; umpan pun ikan tak nampak. Katanya BN kasi lesen ambik pasir. Nak buat macam mana.

Tak apalah YB asalkan aku dapat duduk bawah pokok rambai pukul-pukul nyamuk; asalkan aku dapat tenguk pokok manggis milik arwah apak masih tumbuh; aku tahu pencuri ramai di kampung sebab dadah masih mengancam tapi aku tak dengar bunyi loceng India Sembahyang di kampungku, aku tak penat senyum seorang lantaran Azman jiran aku tak pernah mahu@balas senyum padaku.

Aku nak buat hutan simpan YB, nak buat hutan simpan; aku benci kelapa sawit sungguh aku benci. Habis pokok sentang kena tebang sebab kelapa sawit. Tepus, cenderai & banyak pokok ulaman nak kasi kelapa sawit tumbuh... sejarah pokok sentang arwah abgku dapat anak 21...orang.

Aku nak tanam pokok petai & jering; mengkudu & bebuas. Biarlah sekeliling tercemar; tapi aku nak tanah pusakaku akan terjaga.

Aku nak buat kolam nak lepas bejuku yang makin besar di akuarium aku ini. Kampungku tak jauh beda kampung YB jauh terpencil bukan macam di Merulah YB.

Zina & buang anak tu aku masih salahkan kita orang tua; aku buat nikah gantung anakku takut perkara zina ni pun aku difitnah teruk!. Itu kisah di kampung sana memang tak jauh beza di kota...

Anak kampung lagi handal berasmara sebab di sana lagi romantis; berjanji boleh petik pokok teratai, sambil memujuk boleh lihat belibis terbang. Sejak aku kecil lagi aku naik ralit dengar kisah asmaradana ini.

Kerbau liar banyak di kampung sana...

Aku paling angin hidup di bandar ini nak keluar pintu pagar pun satu masalah terpaksa tenguk kiri kanan; depan rumahku dah jadi jalan besar bas, lori pun lalu, jangan ceritalah entah berapa ekor kucing yang berlindung di teratakku habis kena langgar.

Lagi tambah angin, nak keluar rumah pintu pagar telah dibuka jiran sebelah boleh tutupkan balik memaksa kita keluar kenderaan & buka semula; dia buat muka selamba jauh sekali senyum terlukis di bibir nyata. Belum lagi nak elak kereta jiran yang parkir melindungi jalan ke rumah kita. Terkadang YB terpaksa tawaf separuh padang sebab tak lepas masuk ke rumah dari arah biasa. Benda remeh begini yang buat kita jadi gila.

Itu baru bab orang, bab kita pula agaknya lagi banyak benda yang jiran kita menyampah, salah satu cubalah tak berbaju keluar rumah mahu jiran lari takut tenguk perut boroi kita. Bab kucing yang berlindung di rumah kita (Bukan kucing kita pun) asyik cakar atau kencing barangan jiran kita, tahinya merata. Semua ini bikin gaduh; rasanya bab sebegini takkan ujud di kampung sana; jarang kita dengar kes ayam berak di rumah jiran jadi gaduh besar, paling tidak ayam asyik kena curi, memang biasalah zaman nakal kita dulu pun kita jua buat benda macam tu.

Bab nakal ini; aku teringat ada kawan kita boleh tangkap kambing orang, sembelih & kekah di tepi Sungai Perak. Kambing salai YB. Lagi nakal dari kita. (Masih kita tak kata curi)

24 Ogos 2010

Hanya Kapcai (Singgahsana)

Di ambang Warga Emas, meminjam kata Prof Nizam sebenarnya hanya kapcai ini banyak membantu aku untuk bergerak. Itu pun sekitar Desa Sri Jenaris, Kajang atau paling jauh ke Serdang. Selebih dari itu aku memang gementar takut kapcai WEM1960 akan sangkut di jalanan.

Kereta perangku telah masuk bulan kedua tersadai di depan teratakku lantaran baterinya telah kondem. Kena beli bateri baru barulah ianya boleh bergerak; itu pun ada masalah kepanasan enjin yang perlu dibaiki. Radiatornya kena dibersihkan karatnya & tutupnya kena diganti baru barulah ianya boleh bergerak jauh.

Antara anjuran atau panduan agama Islam : sebagaimana yang digambarkan oleh Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa Sallam melalui hadisnya ke arah kebahagiaan;

Di antara faktor-faktor lain seperti tercatat di dalam al-Quran

“Dijadikan indah pada (pandangan) manusia itu kecintaan kepada apa-apa yang diingini, iaitu: wanita-wanita (isteri), anak-anak, harta yang banyak dari jenis emas, perak, kuda pilihan, binatang-binatang ternak dan sawah ladang. Itulah kesenangan hidup di dunia, dan di sisi Allah-lah tempat kembali yang baik (syurga).” (Surah Ali Imran, 3: 14)

Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa Sallam bersabda (maksudnya):

“Benar-benar beruntung orang yang telah memeluk Islam, mereka diberi kecukupan rezeki dan qana’ah di dalam menerima apa jua pemberian Allah terhadapnya.” (Hadis Riwayat Muslim)

Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa Sallam bersabda (maksudnya):

“Sesiapa di antara kamu yang merasa aman dirinya, sihat tubuhnya dan cukup persediaan makanan rutinnya pada hari tersebut, seakan-akan dia telah diberi semua kenikmatan dunia.” (Hadis Riwayat at-Tirmidzi. Hadis ini hasan menurut penilaian al-Albani di dalam Silsilah Hadis ash-Shahihah)

Rasulullah juga turut menjelaskan bahawa kekayaan itu bukanlah dicapai dengan banyaknya harta yang menimbun, tetapi ia dicapai dengan kayanya hati.

“Kaya itu bukanlah diukur dengan banyaknya harta benda, akan tetapi kaya yang sebenarnya adalah kaya hati.” (Hadis Riwayat al-Bukhari)


Jua termasuk yang mendorong kebahagiaan bagi sesebuah kehidupan adalah
“Empat (4) perkara yang mendatangkan kebahagiaan adalah, 1 – Isteri yang solehah, 2 – Rumah yang luas, 3 – Jiran tetangga yang soleh (baik), dan 4 – Kenderaan yang selesa.

Dan empat (4) perkara yang mendatangkan kesengsaraan adalah:

1 - Isteri yang buruk akhlaknya, 2 – Jiran tetangga yang jahat, 3 - Kenderaan yang buruk, dan 4 – rumah yang sempit (tidak selesa).”

(Hadis Riwayat Ibnu Hibban. Hadis daripada Sa‘ad bin Abi Waqas radiyallahu ‘anhu, dinilai sahih oleh Syu‘aib al-Arna’uth di dalam Sahih Ibn Hibban. Juga dinilai sahih oleh al-Albani di dalam Silsilah Hadits ash-Shahihah)

Hanya di hujung minggu aku dapat mengguna kenderaan milik Mila, Avanza jika dia tidak ada jadual hariannya yang ketat. Jika tidak aku akan hanya sendirian di teratak yang tidaklah terlalu agam dengan keadaan yang serba serbi sekadar mampu untuk aku berehat damai.

Maka itu aku amat rindukan kampung halaman; andai kata aku tak punya agenda & kenderaan yang selesa aku boleh saja naik basikal pergi memancing atau aku juga boleh berjalan kaki ke dusun; meneroka tanah pusaka agar menjadi hutan simpan yang sarat dengan hasil herbanya. Angan-angan ini akan kucapai sebelum aku semakin tua.

Siapa yang sudi membantu aku tentunya boleh saja memberikan dorongan atau jalan pintas agar aku akan cepat kembali ke kampung halaman.

18 Ogos 2010

Raya di Kota apa kurangnya (Singgahsana)


Jika aku diberikan pilihan pastinya aku mahu beraya di kampung halaman sendiri; Hari Raya ibarat mengembalikan kenangan lama, tak kiralah jika telah tiada ibu & ayah. Kampung halaman tempat tumpahnya darah amat damai & indah untuk dikunjungi.

Jika di kampungku meriahnya biarpun sekadar sehari dua sahaja tetapi ianya amat bererti. Paling terasa meriahnya selalunya akan bermula hari memasak lagi; kalau pun tak membakar lemang tolong emak buat kerja di dapur pun sudah cukup seronok. Selalunya emak pasti akan buat Rendang Tok, juadah untuk dicicah dengan ketupat atau lemang. Rendang Tok hanya popular di Perak. Kak Nomie selalunya akan menganyam ketupat; aku tahulah takat buat satu dua jenis ketupat, ketupat jantung & sate. Kami jarang bakar lemang, kut! sesekali raya sahaja kalau ramai berkumpul, biasanya kami buat tempahan lemang sahaja. Wan Midah antara orang yang mahir membuat lemang. Memang sedap lemangnya.

Berbuka kali terakhir sebelum raya sememangnya suasana paling meriah; sebabnya juadah sudah pasti banyak; esok sudah boleh makan siang. Biasanya selepas berbuka aku akan memasang panjut (pelita) sekeliling rumah. Memang tak sabar mendengar pengumuman berhari raya di radio atau TV. Bila telah ditetapkan esok hari raya sungguh meriah satu kampung. Bunyi meriam buluh & meriam tanah tak pernah berhenti. Biasanya aku akan bersiar sekeliling kampung untuk melihat kerdipan panjut & anak-anak bermain bunga api.



Pagi Raya setelah bersarapan di rumah, boleh dikatakan seluruh penghuni kampung akan bertumpu ke masjid untuk Sembahyang Sunat Raya. Pakaian baru & bersalam-salaman dengan orang kampung amat berserinya. Boleh dikatakan semua penduduk di kampung dikenali maka tidak terasa asing. Ukhuwah antara penduduk kampung amat terjalin intim.

Selepas Sembahyang Sunat Raya jemaah bertumpu ke Tanah Perkuburan Pedas; sebelum arwah Apak & Emak tiada aku memang pasti kekubur; menziarahi pusara dua orang Abang Kandungku & seorang Kakak Kandung yang meninggal semasa kecil. Selain itu aku rajin menebas kawasan pusaka Opah & Atokku yang aku sendiri tak pernah berjumpa mereka. Aku lahir mereka telah tiada. Biasanya akan ada majlis tahlil & selepas itu orang kampung bersedekah duit. Tabur duit siling kepada kanak-kanak yang hadir di Tanah Perkuburan Pedas sejak berzaman masih diamalkan.

Di tanah perkuburan ini jua akan mudah berjumpa kenalan yang jauh & dekat. Selalunya rakan yang telah berpindah dari kampung ketika inilah akan menjenguk kampung halaman.

Selepas menziarahi tanah perkuburan barulah ramai saudara mara, rakan & taulan bertandang dari rumah ke rumah. Suasana bertandang ini akan berterusan hinggalah raya kedua & ketiga. Kemudian akan berkurangan lantaran tak seramai mana orang kampungku. Kut! ada saudara mara dari jauh yang datang di hari-hari seterusnya.

Memang ini suasananya berhari raya di kampungku di Perak sana. Bila apak & emak telah tiada; maka aku banyak beraya di Meru. Suasananya 100% berubah.



Bagaimana pula di kota. Katakanlah di Meru; memang ini amat disukai oleh anak-anakku. Sebabnya akan banyak dapat duit raya. Di kampungku memang amat jarang tuan rumah menghulurkan duit raya kepada anak-anak. Di Meru bagaikan sudah menjadi kemestian; setakat nak dapat kumpul RM100 ke RM200 sepanjang musim raya memang tak jadi masalah. Bersembahyang Sunat Raya pula ada banyak pilihan. Aku suka ke masjid di bandar Meru; seronok suasananya dengan ramai kalangan pelbagai bangsa; Melayu, Jawa, Bangla, Indon, Pakistan & entah bangsa apa lagi. Meriah sangat lantaran kaum wanitanya pun sarat melimpah dari ruang bawah & atas. Selalunya aku akan sembahyang di tingkat atas baru nampak suasana kemeriahannya.

Mila pula selalunya takkan cukup tiga hari untuk berkunjung ke rumah saudara mara; keluar pagi balik lewat malam; memang rutin begitu. Aku sekadar pengiring lantaran tak pandai berbahasa Jawa. Juadah raya di Meru biasalah dengan Lontong, Lode, Lemang, Ketupat & kuih-muih. Biarpun dikatakan balik kampung; suasana di Meru bukan kampung lagi; sudah macam di bandar.


Aku suka ke rumah Kak Eton sebab di situlah rasa kampung sikit lantaran agak terpencil ada anak sungai, pokok durian, kandang lembu & ternakan ayam itik. Ada kera peliharaan & ikan yang dibela di dalam kolam. Rasa tak meriah raya di Meru kalau tak ke rumah Kak Eton. Samalah rumah Pak Toyo jauh di dalam ladang yang banyak ulam-ulaman nak cari bunga betik atau terkadang Kak Enum isterinya rajin tanam pokok Ulam Raja memang jarang kecewa jika mengidam ulaman.

Sebelah malam jika jadual Mila tak ketat aku suka pergi menonton sekitar bandar Klang.

Setelah selesai majlis bertandang ke rumah saudara mara Mila biasanya aku barulah bertandang rumah Yot (Abang Kandung) di Jalan Bukit Gadung Klang tak sejauh mana & rumah Kak Nomie (Abang Kandung) di Seri Gombak.

Aku pernah juga beraya di Kajang; aku suka bersembahyang raya di Masjid Penjara Sungai Jelok. Jemaahnya tak seramai mana, selepas sembahyang selalunya akan ada Jamuan Hari Raya, lepaslah jika rasa mengidam lemang & rendang. Tetapi boleh dikatakan 99% berwajah asing sebab bukan tempat orang kita kenal; maka kena bawa anak-anak jika tidak memang terasa asing amat.

Di Jenaris bukan tak ada Sembahyang Raya tetapi suasananya amat hambar; selalunya ramai sangat jemaah & tak ada pun sebarang jamuan. Tak tahulah tahun ini berubah sebab aku lihat sejak diadakan Sembahyang Jumaat nampaknya Surau Jenaris makin kaya raya semakin kerap diubahsuai bangunannya; tenguk pagarnya pun aku lihat telah mengalahkan surau malahan masjid di kampung-kampung.

Selamat Hari Raya dari aku sekeluarga buat saudara mara, rakan & taulan; pun buat pengunjung setia blog ini. Maaf zahir & batin.

Penatnya (Delima Merkah)




penantian jua satu yang melugukan...

15 Ogos 2010

MMms 28: Karya Penyair iDANRADZi tidak difahami (Singgahsana)


Bebaru ini sengaja aku gatal tangan hantar catatanku MMms ke situs Penulisan2u.my . Hanya sebahagian sahaja catatan yang kuhantar jadi bagi mereka yang tak pernah klik blog aku sejak dahulu memang tak akan dapat memahami asal kesakitan. Malahan jauh sekali memahami bagaimana sukarnya bila diri dilanda sakit kronik. Keperluan rawatan sebaiknya buat seorang Pesakit Kronik

Niat aku menulis sekadar menbedakan layanan antara beberapa hospital yang aku menjalani rawatan. Bukan mahu membanding atau mengaibkan mana-mana pihak, bagiku jika ada organisasi yang baik di segi layanan serta perkhidmatan nan cemerlang; apalah salahnya kita ambil sebagai contoh & baiki perkhidmatan kita yang memang amat naif. Apakah kita mahu berada di zon darurat serta terusan mendapat khidmat paling huru-hara & ubatan yang paling rendah mutunya.

Bila aku nampak perkara yang semestinya kita ambil iktibar, rasanya tak salah kalau kita cuba jadikan ianya satu catatan tak kiralah sebagai satu aduan, cerpen, forum, jurnal atau genre lain & sebaiknya kita bersama mencari jalan membaiki kekurangan yang ada.

Situs Penulisan2u.my punyai pengunjung yang ramai, cepat sahaja cerpen aku di sana telah dibaca lebih dari1,000 pembaca. Maka pastilah responnya akan perbagai. Seyogia memang baik ianya diberikan komen pelbagai ragam. Lalu aku hatiku berkata terimalah seadanya, yang memahami apa yang aku sampaikan & ada yang memang kabur apatah lagi tak semua kita pernah berhadapan dengan sakit kronik ini.

Sila klik di sini jika mahu membaca Cerpen Berikan Aku Laluan kandungan selengkapnya tapi tak pernah berakhir pasti akan bersambung!. Di blog ini & blog lama aku sering mencatatkan tajuk yang aku himpunkan sebagai MMms. (Malaikat Maut mengintai selalu).

13 Ogos 2010

Rakan Karib Ujang Meninggal (Singgahsana)

Seperti tahun lalu, aku dikejutkan pemergian rakan kerja yang memang rapat denganku; aku panggil dia Ujang sahaja. Allahyarham Norazan Aziz, INSTITUT PERTANIAN TROPIKA, UPM. 54 tahun.

Arwah menemui kemalangan jalan raya di sekitar tol Sungai Balak jam 11:00 pagi. Sempat dibawa ke hospital dalam keadaan koma. Meninggal dunia di Hospital Kajang.

Motosikal arwah merempuh kenderaan dari belakang; kecederaan parah di kepala anggota badan terutama bahagian dada.

Aku baru sahaja pulang dari acara pengkebumiannya di Tanah Perkuburan Melayu Sungai Sekamat. Selamat dikebumikan sekitar 10:00 malam dengan cuaca damai & hujan renyai. Agar roh beliau aman di sana. Aku yakin beliau antara sahabatku yang amat baik, sering tersenyum & tak banyak cakap.

Tahun lalu dalam bulan puasa jua aku kehilangan rakan setaman perumahan arwah Abang Din akibat serangan jantung.

Amat sukar untuk kita mencecah usia 60an di zaman yang serba mencabar ini.

al-Fatihah...

11 Ogos 2010

Juadah Ramadan



Seekor RM14 tak besar mana pun terubuknya.

Aku mundur mandir dengan Azim di Pasar Ramadan Prima Saujana
Ikan kulit keras tu.. cengcaru bakar RM7 tak ada sambal pun dalamnya;
Ayam Golek seekor RM18, Ikan keli semuanya RM3 paling kurus punya keli; tak kiralah masak apa. Ikan kembung@ikan termenung baik goreng atau masak sambal asam semuanya RM3.

Azim pening ikut ayahnya. Akhirnya aku jumpalah cengcaru ada sambal di dalamnya RM3.50 seekor okeylah buat lauk sahur nanti; harap-harap tak basi sambal kelapanya telah aku bekukan.

Akhirnya aku terpaksa beli Nasi Ayam Dara, nampak menyelerakan; RM4.50 tak payah nak beli gulai atau sayur. Jumpa pecal RM2.50; lepaslah makan berdua.

Kira-kira lepas berbelanja habis sekitar RM40. Inilah cara hidup di kota.

Di kampung pergi tapak lombong pancing ikan talapia atau menaut haruan, berbubu ikan terboi dah selamat untuk berbuka & bersahur; sesekali beli ikan rebus, ikan bilis, ikan masin atau ayam di Simpang!. RM40 boleh jimat dua tiga hari. Pucuk paku, pucuk ubi tak siapa pun nak marah untuk dikutip.

Asifa Suriyati berkata... Kehidupan di kota... apalah sangat nilainya RM40. Harga naik melambung tak senilai dengan barangnya.

Memang benar, itu kes barang; bebaru ini Afiz anak sulung tu mengadu, katanya;

"Dulu kalau Afiz isi minyak ketika tangki kosong, RM5 boleh penuh terkadang melimpah!, sekarang RM5 tak penuh boleh tambah lagi RM1 baru penuh.."

Minyak akan lebur, jadi asap, makanan & minyak memang keperluan. Asas kita nak hidup.

Aku masih hormat mamak di Naina Maju Jenaris; masih tak naikkan nasi bungkusnya. Tetap RM4.50 tapi ayamnya memang dipotong besar, sayurnya biasalah kedai mamak; kacang panjang, kubis atau jelatah...anak-anak tak pernah habis makan sebungkus. Siap ratah ayam lagi!.

HAKIKAT IBADAH PUASA



Sabda Rasulullah SAW:

“Puasa itu separuh daripada sabar.”
(Turmizi & Ibnu Majah)

Dan baginda juga pernah bersabda:

“Sabar itu separuh daripada iman.”
(Abu Naim)

HAKIKAT IBADAH PUASA


Sabda Rasulullah SAW:

“Puasa itu separuh daripada sabar.”
(Turmizi & Ibnu Majah)

Dan baginda juga pernah bersabda:

“Sabar itu separuh daripada iman.”
(Abu Naim)

Berpandukan maksud kedua-dua hadith di atas, bolehlah dibuat kesimpulan bahawa puasa itu ¼ (suku) daripada iman. Sesiapa yang tidak menunaikan puasa, bermakna dia telah kehilangan 25% daripada imannya sekalipun dia rajin melakukan ibadah-ibadah lain.

Sabda Rasulullah SAW dalam hadith Qudsi pula:

“Setiap perbuatan yang baik, pahalanya sepuluh kali sampai kepada tujuh ratus kali, selain daripada puasa. Maka puasa itu adalah bagi-Ku dan Aku akan membalasnya.”
(Bukhari & Muslim)

Daripada hadith ini pula, fahamlah kita rupa-rupanya pahala untuk orang-orang yang berpuasa teramatlah besar. Apabila kita melakukan sesuatu amal yang baik, pahalanya terhad kepada tujuh ratus kali sahaja sedangkan untuk ibadah puasa… Allah saja yang tahu ganjarannya. Alangkah ruginya mereka yang tidak berpuasa.

Ini bersesuaian sekali dengan firman Allah SWT dalam Al Quran, surah Az Zumar ayat 10 yang bermaksud:

“Sesungguhnya orang-orang yang bersabar itu akan dibayar pahala mereka dengan tiada terbatas.”

Oleh kerana sabar itu separuh daripada iman, dan puasa itu pula separuh daripada sabar, maka ganjaran pahala yang disediakan oleh Allah SWT Yang Maha Pemurah untuk orang-orang yang berpuasa adalah tidak terbatas. Alangkah pemurahnya Tuhan. Sudah sewajibnyalah kita menjadi hamba yang bersyukur.

Berikut adalah beberapa berita gembira untuk orang-orang yang berpuasa, yang dikhabarkan oleh Rasulullah SAW dalam hadith-hadith baginda:

“Syurga itu mempunyai sebuah pintu yang dinamakan Ar Rayyan yang tidak memasuki pintu itu selain daripada orang-orang yang berpuasa. Dan dijanjikan dengan menjumpai Allah Taala pada balasan puasanya.”
(Bukhari & Muslim)

“Sesungguhnya di dalam syurga terdapat sebuah pintu yang diberi nama Ar Rayyan, pada hari qiamat nanti, orang-orang yang berpuasa akan melaluinya, dan dilarang masuk selain daripada mereka, dan jika mereka semua sudah masuk maka pintu itu akan ditutup.”
(Bukhari, Muslim, Turmizi & An Nasa’I)

“Orang yang berpuasa itu mempunyai dua kegembiraan, kegembiraan ketika berbuka dan kegembiraan ketika bertemu dengan Tuhannya (nanti).”
(Bukhari & Muslim)

“Apabila masuk bulan Ramadhan, maka terbukalah segala pintu syurga dan terkuncilah segala pintu neraka dan dirantaikan syaitan-syaitan.
(Turmizi)

“Demi Zat yang menguasai jiwa Muhammad, sungguh bau mulut seorang yang berpuasa lebih harum di sisi Allah daripada bau kasturi…”
(Bukhari & Muslim)

Oleh itu, tidak perlulah kita bersugi kerana khuatir mulut berbau busuk lebih-lebih lagi setelah gelincir matahari, makruh hukumnya.

“Barangsiapa yang berpuasa pada bulan Ramadhan, kemudian diikuti (pula) dengan puasa enam hari pada bulan Syawal, maka dia seolah-olah telah berpuasa setahun.”
(Muslim, Abu Daud, Ibnu Majah dll)

Sama-samalah kita berusaha mendapatkan puasa 6 pada bulan Syawal ini.

“Barangsiapa yang bangun (beribadah) pada malam Lailatul Qadar dengan penuh keimanan dan semata-mata kerana Allah, maka akan diampuni dosa-dosanya yang telah lalu. Dan barangsiapa yang berpuasa pada bulan Ramadhan dengan penuh keimanan dan semata-mata kerana Allah, maka diampuni dosa-dosanya yang telah lalu.”
(Bukhari, Muslim dll)

Dalam hadith ini, Allah SWT menjanjikan pengampunan dosa-dosa yang lalu sebagai hadiah untuk orang-orang yang berpuasa dengan syarat puasanya mestilah semata-mata kerana Allah, bukannya kerana dipaksa atau terpaksa. Mereka yang berpuasa kerana malu dengan jiran-jiran, kerana dipaksa oleh keluarga, kerana mengikut budaya setempat, kerana menunjukkan kealimannya dan kerana tujuan-tujuan lain yang bukan semata-mata kerana Tuhan… tidak termasuk ke dalam perjanjian ini. Oleh itu, marilah kita sama-sama menanamkan rasa cinta kepada ibadah puasa dan bulan Ramadhan serta menunaikannya semata-mata Allah.

Berita gembira seterusnya, sabda Rasulullah SAW:

“Tidaklah seorang hamba berpuasa sehari di mana dia berada di jalan Allah kecuali dengan berpuasa sehari itu Allah akan menjauhkan dirinya dari api neraka sejauh perjalanan tujuh puluh tahun.”
(Bukhari, Muslim dll)

Bagi mereka yang berpuasa sedangkan dia berada di jalan Allah seperti keluar berperang, berdakwah, menuntut ilmu dan seumpamanya, maka lebih besarlah ganjarannya sebagaimana dalam hadith di atas.

Imam Al Ghazali memasukkan dua buah lagi hadith berikut dalam kitabnya yang terkenal iaitu Ihya’ Ulumiddin:

“Tiap-tiap sesuatu itu mempunyai pintu, dan pintu ibadah itu adalah puasa.”

“Tidur orang yang berpuasa itu adalah ibadah.”

Diceritakan dalam sebuah hadith bahawa Abu Umamah r.a. pernah menemui Rasulullah SAW dan berkata: “Wahai Rasulullah, perintahkanlah kepada saya untuk melakukan suatu amalan.” Baginda bersabda: “Kerjakanlah puasa, kerana tidak ada amalan yang setanding dengannya.”
(An Nasa’i & Ibnu Khuzaimah)

Amar beruntunglah orang-orang yang mengerjakan puasa sama ada yang wajib atau pun yang sunat kerana tidak ada amalan lain yang setanding dengannya.
Namun begitu, untuk mendapat semua ganjaran-ganjaran besar yang dijanjikan Allah SWT ini, marilah kita sama-sama menilai di manakah letaknya ibadah puasa kita memandangkan ibadah puasa itu berada pada tiga tingkat:

1. Tingkat yang bawah- puasa umum/ awam iaitu orang yang berpuasa dan menjaga daripada makan minum dan bersetubuh sahaja.

2. Tingkat sederhana- puasa khusus iaitu orang yang berpuasa itu turut menjaga telinga, mata, lidah, tangan, kaki dan lain-lain anggota.

3. Tingkat tertinggi- puasa paling khusus iaitu orang yang ibadah puasanya bersangkut dengan Allah secara keseluruhannya.

Akhirnya, dengan berpuasa juga kita dapat menyekat perjalanan syaitan di dalam tubuh badan kita sebagaimana maksud hadith berikut:

“Bahawa syaitan itu berjalan dari anak Adam pada tempat jalan darahnya, maka sempitkanlah tempat jalannya dengan berlapar.”
(Bukhari & Muslim)

Selalunya kita banyak makan dan minum, menyebabkan saluran darah kita mengembang. Saluran darah merupakan tempat syaitan-syaitan berjalan dalam tubuh kita. Apabila kita berpuasa, saluran darah itu akan mengecil menyebabkan tidak banyak syaitan yang masuk. Kalau adapun perjalanannya tidak lancar, Apabila aktivitinya tersekat, kita akan rasa lebih ringan untuk melakukan ibadah dan taat segala perintah Allah.

iDAN

10 Ogos 2010

Hikmah - Hikmah Berpuasa


Puasa dari Sudut Kesihatan

sebenarnya bagi orang-orang yang tahu nilai dan kebaikan puasa itu memang banyak.

Diantara kebaikan-kebaikan puasa utnutk kesihatan ialah:

1. Puasa memberi Kesegar kepada fisikal dan mental seseorang.
2. Puasa bertindak menghancurkan sisa-sisa racun atau tosik dalam darah manusia.
3. Puasa akan memberi kesegaran pada otot-otot dan akan membuat anda sihat, segar dan bertenaga.
4. Puasa akan memanjangkan umur anda
5. Puasa akan membersihkan diri anda dari dosa
6. Puasa akan membantu menhakiskan keracunan yang berada dalam tubuh badan manusia.
7. Puasa akan memberi keimbangan dalam darah.
8. Bilamana darah kita terlampau asam / asid, bila berpuasa semua asid akan detox an darah akan kembali alkali.
9. Puasa boleh menurunkan darah tinggi
10. Puasa boleh menurunkan berat badan
11. Puasa membersihkan segala kotoran dalam badan
12. Puasa boleh mencerahkan pemandangan mata
13. Puasa dapat mendekatkan diri kepada Allah SWT

Penemuan Terbaru Dalam Abad Millinium

Dalam penyelidikan yang kami lakukan di kolej kami dapati penemuan yang tercanggih dalam alaf baru tahun 2000 ini ialah 'Hikmah-Hikmah Berpuasa'

Satu kaedah yang paling sempurna dan paling mustajab untuk mengimbangi kesihatan tubuh badan manusia dan untuk menghindari dari segala macam penyakit ialah melalui berpuasa, sama ada berpuasa dibulam Ramadan atau berpuasa sunnat pada hari Isnin dan Khamis.

Bilamana anda telah berpuasa pada waktu tersebut anda telah dapat membantu diri anda kearaha kesihatan total, baik kesihatan fisikal, mahupun mental. Puasa boleh memanjangkan umur anda dan membuat anda muda sepanjang waktu.

Selamat Berpuasa

Daripada

Penyair iDANRADZi

Salam Ramadan (Singgahsana)


Catatan dari FB


Ramadan yang penuh berkat...
datang lagi...
kita dah mula terawih
nanti pagi kena bersahur

Penyair iDANRADZi mengucapkan
Selamat berpuasa! & berbuka nanti
ingat-ingat kami

Tetiba pula aku demam &batuk menyambut Ramadan ini.

Bila demam arwah emak selalu sediakan air selasih siap ada kembang semangkuk lagi; selera pula meragam suka yang masam-masam; arwah emak akan masakkan ikan termenung asam pedas; badan & sendi lenguh, sengal sana sini; arwah emak siap bentangkan tilam kekabu tebal rona hijau, siap pasangkan cadar & kasi selimut wangi. Air & tuala kecil... untuk tuam dahi...

Zaman sekarang ni!... kau tanggunglah sendiri iDAN.

Malam tadi batuk tak henti demam pula tak kebah-kebah; seyogia mimpi yang tidak-tidak, adoi! memang bila demam baru sedar nikmatnya bila kita sihat badan...

09 Ogos 2010

PANDUAN PUASA RAMADAN

Oleh: Ustadz Abu Rasyid

MUQADDIMAH

Artinya: Diriwayatkan dari Anas ra. ia berkata : Telah bersabda Rasulullah saw. : Apabila ada sesuatu dari urusan duniamu, maka kamu lebih tahu tentang hal itu. Jika ada urusan dienmu, maka akulah tempat kembalinya ( ikuti aku ). ( H.R Ahmad).

Artinya : Dirwayatkan dari 'Aisyah ra : Rasulullah saw. telah bersabda : Barangsiapa melakukan perbuatan yang bukan perintah kami, maka ia tertolak ( tidak diterima). Dan dalam riwayat lain: Barangsiapa yang mengada-adakan dalam perintah kami ini yang bukan dari padanya, maka ia tertolak. Sementara dalam riwayat lain : Barangsiapa yang berbuat sesuatu urusan yang lain daripada perintah kami, maka ia tertolak.
(HR.Ahmad. Bukhary dan Abu Dawud).

Kandungan dua hadits shahih di atas menerangkan dengan jelas dan tegas bahwa segala perbuatan, amalan-amalan yang hubungannya dengan dien/syari'at terutama dalam masalah ubudiyah wajib menurut panduan dan petunjuk yang telah digariskan oleh Rasulullah saw. Tidak boleh ditambah dan/atau dikurangi meskipun menurut fikiran seolah-olah lebih baik. Diantara cara syaitan menggoda ummat Islam ialah membisikkan suatu tambahan dalam urusan Dien. Sayangnya, perkara ini dianggap soal sepele, enteng dan remeh. Padahal perbuatan seperti itu adalah merupakan suatu kerusakan yang amat fatal dan berbahaya.

Sabda Rasul saw. :

"Diriwayatkan dari Ibnu Abbas ra, katanya : Bahwa sesungguhnya Rasulullah saw. berkhutbah kepada manusia pada waktu haji Wada' . Maka beliau bersabda : Sesungguhnya Syaithan telah berputus asa ( dalam berusaha ) agar ia disembah di bumimu ini. Tetapi ia ridha apabila (bisikannya) ditaati dalam hal selain itu; yakni suatu amalan yang kamu anggap remeh dari amalan-amalan kamu, berhati-hatilah kamu sekalian. Sesungguhnya aku telah meninggalkan untukmu , yangjika kamu berpegang kepadanya niscaya kalian tidak akan sesat selama-lamanya. Yaitu: Kitab Allah dan sunnah NabiNya. " ( HR. Hakim ).

Dengan demikian dapat difahami bagaimana Rasulullah saw. mengingatkan kita agar selalu waspada terhadap provokasi setan untuk beramal dengan menyalahi tuntunan Nabi sekalipun hal itu nampak remeh. "Diriwayatkan dari Ghudwahaif bin Al-Harits ra: ia berkata : Telah bersabda Rasulullah saw. : Setiap suatu kaum mengadakan Bid'ah, pasti saat itu diangkat (dihilangkan ) sunnah semisalnya. Maka berpegang teguh kepda sunnah itu lebih baik daripada mengadakan bid'ah" ( HR. Ahmad ).

Jadi, ketika amalan bid'ah ditimbulkan betapapun kecilnya, maka pada saat yang sama Sunnah telah dimusnahkan. Pada akhirnya lama kelamaan yang nampak dalam dien ini hanyalah perkara bid'ah sedangkan yang Sunnah dan original telah tertutup. Pada saat itulah ummat Islam akan menjadi lemah dan dikuasai musuh.

Insya Allah tak lama lagi kita akan menyambut kedatangan Ramadan,dalam bulan yang penuh berkat ini kita diwajibkan menjalankan ibadah puasa Ramadan

sebulan penuh , yang mana hal tersebut merupakan salah satu bagian dari rukun Islam. Karenanya hal tersebut amat penting. Berkaitan dengan hal diatas, maka kita harus berusaha semaksimal mungkin untuk dapat menunaikan ibadah puasa ini sesempurna mungkin , benar-benar bebas dari bid'ah sesuai dengan panduan yang telah digariskan oleh Rasulullah saw.

Untuk keperluan itulah dalam risalah yang sederhana ini diterangkan beberapa hal yang berkaitan dengan amaliah puasa Ramadan, zakat fithrah, dan Shalat 'Ied

berdasarkan Nash-nash yang Shariih ( jelas ). Dalil - dalil dan KESIMPULAN dibuat agar mudah difahami antara hubungan amal dengan dalilnya. Dan -tak ada gading yang tak retak- kata pepatah, sudah barang tentu risalah ini sangat jauh dari sempurna, untuk menuju kesempurnaannya bantuan dari pemakai amat diharapkan. Semoga risalah ini diterima oleh Allah sebagai Amal Shalih yang bermanfaat terutama di akhirat nanti. Amien.

I. MASYRU'IYAT DAN MATLAMAT PUASA RAMADAN.

1. "Wahai orang-orang yang beriman diwajibkan atas kamu sekalian puasa, sebagaimana diwajibkan atas orang-orang sebelum kamu agar kamu sekalian bertaqwa "( QS Al-Baqarah : 183 ).

2. "Bulan Ramadan, bulan yang didalamnya diturunkan Al-Qur'an sebagai petunjuk bagi manusia dan penjelasan-penjelasan mengenai petunjuk itu dan pembeda (antara yang haq dengan yang bathil ), karena itu barangsiapa diantara kamu menyaksikan (masuknya bulan ini ), maka hendaklah ia puasa... " ( Al-Baqarah : 185).

3. " Telah bersabda Rasulullah saw. : Islam didirikan di atas lima perkara: Bersaksi bahwa tidak ada Ilah selain Allah, dan sesungguhnya Muhammad ituadalah

utusan Allah. Mendirikan Shalat Mengeluarkan Zakat puasa di bulan Ramadan Menunaikan haji ke Ka'bah. ( HR.Bukhari Muslim ).

4. "Diriwayatkan dari Thalhah bin ' Ubaidillah ra. : bahwa sesungguhnya ada seorang bertanya kepada Nabi saw. : ia berkata : Wahai Rasulullah beritakan

kepadaku puasa yang diwajibkan oleh Allah atas diriku. Beliau bersabda : puasa Ramadan. Lalu orang itu bertanya lagi : Adakah puasa lain yang diwajibkan atas

diriku ?. Beliau bersabda : tidak ada, kecuali bila engkau puasa Sunnah. ".

KESIMPULAN : Dari ayat-ayat dan hadits-hadits diatas, kita dapat mengambil pelajaran :

1. puasa Ramadan hukumnya Fardu ‘Ain ( dalil 1, 2, 3 dan 4 ).

2. puasa Ramadan disyari'atkan bertujuan untuk menyempurnakan ketaqwaan (dalil no 1).


II. KEUTAMAAN BULAN RAMADAN DAN KEUTAMAAN BERAMAL DIDALAMNYA

1. Artinya : Diriwayatkan dari Abu Hurairah ra: Bahwa sesungguhnya Rasulullah saw. pernah bersabda : Ketika datang bulan Ramadan: Sungguh telah datang kepadamu bulan yang penuh berkat, diwajibkan atas kamu untuk puasa, dalam bulan ini pintu Jannah dibuka, pintu Neraka ditutup, Setan- Setan dibelenggu. Dalam bulan ini ada suatu malam yang nilanya sama dengan seribu bulan, maka barangsiapa diharamkan kebaikannya ( tidak beramal baik didalamnya), sungguh telah diharamkan (tidak mendapat kebaikan di bulan lain seperti di bulan ini). ( HR. Ahmad, Nasai dan Baihaqy. Hadits Shahih Ligwahairihi).

2. "Diriwayatkan dari Urfujah, ia berkata : Aku berada di tempat 'Uqbah bin Furqad, maka masuklah ke tempat kami seorang dari Sahabat Nabi saw. ketika Utbah

melihatnya ia merasa takut padanya, maka ia diam. Ia berkata: maka ia menerangkan tentang puasa Ramadan ia berkata : Saya telah mendengar Rasulullah saw bersabda tentang bulan Ramadan: Di bulan Ramadan ditutup seluruh pintu Neraka, dibuka seluruh pintu Jannah, dan dalam bulan ini Setan dibelenggu. Selanjutnya ia berkata : Dan dalam bulan ini ada malaikat yang selalu menyeru : Wahai orang yang selalu mencari/ beramal kebaikan bergembiralah anda, dan wahai orang-orang yang mencari/berbuat kejelekan berhentilah ( dari perbuatan jahat) . Seruan ini terus didengungkan sampai akhir bulan Ramadan." (Riwayat Ahmad dan Nasai )

3. " Diriwayatkan dari Abi Hurairah ra. Sesungguhnya Nabi saw. telah bersabda : Shalat Lima waktu, Shalat Jum'at sampai Shalat Jum'at berikutnya, puasa Ramadan sampai puasa Ramadan berikutnya, adalah menutup dosa-dosa (kecil) yang diperbuat diantara keduanya, bila dosa-dosa besar dijauhi." ( H.R.Muslim)

4. "Diriwayatkan dari Abdullah bin Amru, bahwa sesungguhnya Nabi saw. telah bersabda: puasa dan Qur'an itu memintakan syafa’at seseorang hamba di hari

Kiamat nanti. puasa berkata : Wahai Rabbku,aku telah mencegah dia memakan makanan dan menyalurkan syahwatnya di siang hari, maka berilah aku hak untuk

memintakan syafa'at baginya. Dan berkata pula AL-Qur'an : Wahai Rabbku aku telah mencegah dia tidur di malam hari ( karena membacaku ), maka berilah aku

hak untuk memintakan syafaat baginya. Maka keduanya diberi hak untuk memmintakan syafaat." ( H.R. Ahmad, Hadits Hasan).

5. "Diriwayatkan dari Sahal bin Sa'ad : Sesungguhnya Nabi saw telah bersabda : bahwa sesungguhnya bagi Jannah itu ada sebuah pintu yang disebut " Rayyaan".

Pada hari kiamat dikatakan : Dimana orang yang puasa? ( untuk masuk Jannah melalui pintu itu), jika yang terakhir diantara mereka sudah memasuki pintu itu,

maka ditutuplah pintu itu." (HR. Bukhary Muslim).

6. Rasulullah saw. bersabda : Barangsiapa puasa Ramadan karena beriman dan ikhlas, maka diampuni dosanya yang telah lalu dan yang sekarang ( HR.Bukhary

Muslim).

KESIMPULAN : Kesemua Hadits di atas memberi pelajaran kepada kita, tentang keutamaan bulan Ramadan dan keutamaan beramal didalamnya, diantaranya :

1. Bulan Ramadan adalah:

  • Bulan yang penuh Barakah.
  • Pada bulan ini pintu Jannah dibuka dan pintu neraka ditutup.
  • Pada bulan ini Setan-Setan dibelenggu.
  • Dalam bulan ini ada satu malam yang keutamaan beramal didalamnya lebih baik daripada beramal seribu bulan di bulan lain, yakni malam LAILATUL QADR.
  • Pada bulan ini setiap hari ada malaikat yang menyeru menasehati siapa yang berbuat baik agar bergembira dan yang berbuat ma'shiyat agar menahan diri. (dalil 1 & 2).

2. Keutamaan beramal di bulan Ramadan antara lain :

  • Amal itu dapat menutup dosa-dosa kecil antara setelah Ramadan yang lewat sampai dengan Ramadan berikutnya.
  • Menjadikan bulan Ramadan memintakan syafaa't.
  • Khusus bagi yang puasa disediakan pintu khusus yang bernama Rayyaan untuk memasuki Jannah. ( dalil 3, 4, 5 dan 6).

III. CARA MENETAPKAN AWAL DAN AKHIR BULAN

1. "Diriwayatkan dari Ibnu Umar ra. beliau berkata : Manusia sama melihat Hilal (bulan sabit), maka akupun mengabarkan hal itu kepada Rasululullah saw. Saya

katakan : sesungguhnya saya telah melihat Hilal. Maka beliau saw. puasa dan memerintahkan semua orang agar puasa." ( H.R Abu Dawud, Al-Hakim dan Ibnu Hibban).(Hadits Shahih).

2. "Diriwayatkan dari Abu Hurairah ra. Bahwa sesungguhnya Nabi saw. telah bersabda: Mulailah puasa karena melihat ru'yah dan berbukalah ( akhirilah puasa

Ramadan ) dengan melihat ru'yah. Apabila awan menutupi pandanganmu, maka sempurnakanlah bulan Sya'ban selama Tiga Puluh hari. "( HR. Bukhary Muslim).

KESIMPULAN

  • Menetapkan awal dan akhir bulan Ramadan dengan melihat ru'yah, meskipun bersumber dari laporan seseorang, yag penting adil ( dapat dipercaya ).
  • Jika bulan sabit ( Hilal ) tidak terlihat karena tertutup awan, misalnya, maka bilangan bulan Sya'ban digenapkan menjadi Tiga Puluh hari. ( dalil 1 dan 2).
  • Pada dasarnya ru'yah yang dilihat oleh penduduk di suatu negara, berlaku untuk seluruh dunia. Hal ini akan berlaku jika Khilafah ' Ala Minhaajinnabiy sudah tegak ( dalil 2 ).
  • Selama khilafah belum tegak, untuk menghindarkan meluasnya perbedaan pendapat ummat Islam tentang hal ini, sebaiknya ummat Islam mengikuti ru'yah yag nampak di negeri masing-masing. ( ini hanya pendapat sebagian ulama).

IV. RUKUN PUASA

1. "... dan makan dan minumlah hingga jelas bagimu benang putih dari benang hitam, yaitu fajar, kemudian

sempurnakanlah puasa itu sampai malam...( AL-Baqarah :187).

2. "Adiy bin Hatim berkata : Ketika turun ayat ; artinya (...hingga jelas bagimu benang putih dari benang hitam...), lalu aku mengambil seutas benang hitam dan seutas benang putih, lalu kedua utas benang itu akau simpan dibawah bantalku. Maka pada waktu malam saya amati, tetapi tidak tampak jelas, maka saya pergi menemui Rasulullah saw. Dan saya ceritakan hal ini kepada beliau. Beliapun bersabda: Yang dimaksud adalah gelapnya malam dan terangnya siang (fajar). " ( H.R. Bukhary Muslim).

3. "Allah Ta'ala berfirman : " Dan tidaklah mereka disuruh, kecuali untuk beribadah kepada Allah dengan mengikhlashkan ketaatan untukNya " ( Al-Bayyinah :5)

4. "Rasulullah saw. bersabda : Sesungguhnya semua amal itu harus dengan niat, dan setiap orang mendapat balasan sesuai dengan apa yang diniatkan." ( H.R Bukhary dan Muslim).

5. "Diriwayatkan dari Hafshah , ia berkata : Telah bersabda Nabi saw. : Barangsiapa yang tidak beniat (puasa Ramadan) sejak malam, maka tidak ada puasa

baginya ." (HR. Abu Dawud) Hadits Shahih.

KESIMPULAN:

Keterangan ayat dan hadit di atas memberi pelajaran kepada kita bahawa rukun puasa Ramadan adalah sebagai berikut :

a. Berniat sejak malam hari ( dalil 3,4 dan 5).

b. Menahan makan, minum, koitus (Jima') dengan isteri di siang hari sejak terbit fajar sampai terbenam matahari ( Maghrib), ( dalil 1 dan 2).

V. YANG DIWAJIBKAN PUASA RAMADAN.

1. "Wahai orang-orang yang beriman diwajibkan atas kamu sekalian untuk puasa, sebagaimana yang telah diwajibkan atas orang-orang sebelum kamu agar kamu sekalian bertaqwa. " (Al-Baqarah : 183)

2. "Diriwayatkan dari Ali ra., ia berkata : Sesungguhnya nabi saw telah bersabda : telah diangkat pena ( kewajiban syar'i/ taklif) dari tiga golongan .

- Dari orang gila sehingga dia sembuh - dari orang tidur sehingga bangun - dari anak-anak sampai ia bermimpi / dewasa." ( H.R. Ahmad, Abu Dawud, dan Tirmidzi).

KESIMPULAN

Keterangan di atas mengajarkan kepada kita bahwa : yang diwajibkan puasa Ramadan adalah: setiap orang beriman baik lelaki maupun wanita yang sudah

baligh/dewasa dan sehat akal /sadar.

VI. YANG DILARANG PUASA

1. "Diriwayatkan dari 'Aisyah ra. ia berkata : Disaat kami haidh di masa Rasulullah saw, kami dilarang puasa dan diperintahkan mengqadhanya, dan kami tidak

diperintah mengqadha Shalat "( H.R Bukhary Muslim).

KESIMPULAN

Keterangan di atas memberi pelajaran kepada kita bahwa wanita yang sedang haidh dilarang puasa sampai habis masa haidhnya, lalu melanjutkan puasanya. Di luar Ramadan ia wajib mengqadha puasa yag ditinggalkannya selama dalam haidh.

VII. YANG DIBERI KELONGGARAN UNTUK TIDAK PUASA RAMADAN

1. "(Masa yang diwajibkan kamu puasa itu ialah) bulan Ramadan yang padanya diturunkan Al-Qur'an, menjadi pertunjuk bagi sekalian manusia, dan menjadi

keterangan-keterangan yang menjelaskan pertunjuk, dan (menjelaskan) antara yang haq dengan yang bathil. Karenanya, siapa saja dari antara kamu yang

menyaksikan anak bulan Ramadan (atau mengetahuinya), maka hendaklah ia puasa di bulan itu; dan siapa saja yang sakit atau dalam musafir maka (bolehlah ia

berbuka, kemudian wajiblah ia puasa) sebanyak hari yang ditinggalkan itu pada hari-hari yang lain. (Dengan ketetapan yang demikian itu) Allah menghendaki

kamu beroleh kemudahan, dan Ia tidak menghendaki kamu menanggung kesukaran. Dan juga supaya kamu cukupkan bilangan puasa (sebulan Ramadan), dan

supaya kamu membesarkan Allah karena mendapat pertunjukNya, dan supaya kamu bersyukur." ( Al-Baqarah:185.)

2. "Diriwayatkan dari Mu'adz , ia berkata : Sesungguhnya Allah swt telah mewajibkan atas nabi untuk puasa, maka DIA turunkan ayat ( dalam surat

AL-Baqarah : 183-184), maka pada saat itu barangsiapa mau puasa dan barangsiapa mau memberi makan seorang miskin, keduanya diterima. Kemudian Allah menurunkan ayat lain ( AL-Baqarah : 185), maka ditetapkanlah kewajiban puasa bagi setiap orang yang mukim dan sehat dan diberi rukhsah ( keringanan) untuk orang yang sakit dan bermusafir dan ditetapkan cukup memberi makan orang misikin bagi oran yang sudah sangat tua dan tidak mampu puasa. " ( HR. Ahmad, Abu Dawud, AL-Baihaqi dengan sanad shahih).

3. "Diriwayatkan dari Hamzah Al-Islamy : Wahai Rasulullah, aku dapati bahwa diriku kuat untuk puasa dalam safar, berdosakah saya ? Maka beliau bersabda :

hal itu adalah merupakan kemurahan dari Allah Ta'ala, maka barangsiapa yang menggunakannya maka itu suatu kebaikan dan barangsiapa yang lebih suka untuk terus puasa maka tidak ada dosa baginya " ( H.R.Muslim)

4. "Diriwayatkan dari Sa'id Al-Khudry ra. ia berkata : Kami bepergian bersama Rasulullah saw. ke Makkah, sedang kami dalam keadaan puasa. Selanjutnya ia

berkata : Kami berhenti di suatu tempat. Maka Rasulullah saw. bersabda: Sesungguhnya kamu sekalian sudah berada ditempat yang dekat dengan musuh kalian,

dan berbuka lebih memberi kekuatan kepada kamu. Ini merupakan rukhsah, maka diantara kami ada yang masih puasa dan ada juga yang berbuka. Kemudian kami berhenti di tempat lain. Maka beliau juga bersabda: Sesungguhnya besok kamu akan bertemu musuh, berbuka lebih memberi kekuatan kepada kamu sekalian,maka berbukalah. Maka ini merupakan kemestian, kamipun semuanya berbuka. Selanjutnya bila kami bepergian beserta Rasulullah saw. kami puasa ." ( H.R Ahmad, Muslim dan Abu Dawud).

5. "Diriwayatkan dari Sa'id Al-Khudry ra. ia berkata : Pada suatu hari kami pergi berperang beserta Rasulullah saw. di bulan Ramadan. Diantara kami ada

yang puasa dan diantara kami ada yang berbuka . Yang puasa tidak mencela yang berbuka ,dan yang berbuka tidak mencela yang puasa. Mereka berpendapat bahwa siapa yang mendapati dirinya ada kekuatan lalu puasa, hal itu adalah baik dan barangsiapa yang mendapati dirinya lemah lalu berbuka,maka hal ini juga baik"

(HR. Ahmad dan Muslim)

6. "Dari Jabir bin Abdullah : Bahwa sesungguhnya Rasulullah saw. pergi menuju ke Makkah pada waktu fathu Makkah, beliau puasa sampai ke Kurraa’il Ghamiim dan semua manusia yang menyertai beliau juga puasa. Lalu dilaporkan kepada beliau bahwa manusia yang menyertai beliau merasa berat , tetapi mereka tetap

puasa karena mereka melihat apa yang tuan amalkan (puasa). Maka beliau meminta segelas air lalu diminumnya. Sedang manusia melihat beliau, lalu

sebagian berbuka dan sebagian lainnya tetap puasa. Kemudian sampai ke telinga beliau bahwa masih ada yang nekad untuk puasa. Maka beliaupun bersabda : mereka itu adalah durhaka." (HR.Tirmidzy).

7. "Ucapan Ibnu Abbas : wanita yang hamil dan wanita yang menyusui apabila khawatir atas kesehatan anak-anak mereka, maka boleh tidak puasa dan cukup

membayar fidyah memberi makan orang miskin " ( Riwayat Abu Dawud ). Shahih

8. "Diriwayatkan dari Nafi' dari Ibnu Umar: Bahwa sesungguhnya istrinya bertanya kepadanya ( tentang puasa Ramadan ), sedang ia dalam keadaan hamil. Maka

ia menjawab : Berbukalah dan berilah makan sehari seorang miskin dan tidak usah mengqadha puasa ." (Riwayat Baihaqi) Shahih.

9. "Diriwayatkan dari Sa'id bin Abi 'Urwah dari Ibnu Abbas beliau berkata : Apabila seorang wanita hamil khawatir akan kesehatan dirinya dan wanita yang

menyusui khawatir akan kesehatan anaknya jika puasa Ramadan. Beliau berkata : Keduanya boleh berbuka (tidak puasa ) dan harus memberi makan sehari seorang miskin dan tidak perlu mengqadha puasa" (HR.Ath-Thabari dengan sanad shahih di atas syaratMuslim , kitab AL-irwa jilid IV hal 19).

KESIMPULAN: Pelajaran yang dapat diambil dari keterangan di atas adalah : Orang Mu'min yang diberi kelonggaran diperbolehkan untuk tidak puasa Ramadan, tetapi wajib mengqadha di bulan lain, mereka itu ialah :

  1. Orang sakit yang masih ada harapan sembuh.
  2. Orang yang bepergian ( Musafir ). Musafir yang merasa kuat boleh meneruskan puasa dalam safarnya, tetapi yang merasa lemah dan berat lebih baik berbuka, dan makruh memaksakan diri untuk puasa.

Orang Mu'min yang diberi kelonggaran diperbolehkan untuk tidak mengerjakan puasa dan tidak wajib mengqadha, tetapi wajib fidyah (memberi makan sehari seorang miskin). Mereka adalah orang yang tidak lagi mampu mengerjakan puasa karena:

  1. Umurnya sangat tua dan lemah.
  2. Wanita yang menyusui dan khawatir akan kesehatan anaknya.
  3. Karena mengandung dan khawatir akan kesehatan dirinya.
  4. Sakit menahun yang tidak ada harapan sembuh.
  5. Orang yang sehari-hari kerjanya berat yang tidak mungkin mampu dikerjakan sambil puasa, dan tidak mendapat pekerjaan lain yang ringan. ( dalil 2,7,8 dan 9).

VIII HAL-HAL YANG MEMBATALKAN PUASA

1. "...dan makan dan minumlah hingga jelas bagimu benang putih dari benang hitam (fajar ), kemudian sempurnakanlah puasa itu sampai malam..." ( Al-Baqarah : 187).

2. "Dari Abu Hurairah ra.: bahwa sesungguhnya nabi saw. telah bersabda : Barangsiapa yang terlupa, sedang dia dalam keadaan puasa, kemudian ia makan atau minum, maka hendaklah ia sempurnakan puasanya. Hal itu karena sesungguhnya Allah hendak memberinya karunia makan dan minum " (Hadits Shahih, riwayat Al-Jama'ah kecuali An-Nasai).

3. Dari Abu Hurairah ra. bahwa sesungguhnya Nabi saw telah bersabda : Barang siapa yang muntah dengan tidak sengaja, padahal ia sedang puasa - maka tidak wajib qadha ( puasanya tetap sah ), sedang barang siapa yang berusaha sehinggga muntah dengan sengaja, maka hendaklah ia mengqadha ( puasanya batal ). ( H.R : Abu Daud dan At-Tirmidziy )

4. Diriwayatkan dari Aisyah ra ia berkata : Disaat kami berhaidh ( datang bulan ) dimasa Rasulullah saw. kami dilarang puasa dan diperintah untuk mengqadhanya

dan kami tidak diperintah untuk mengqadha shalat. (H.R : Al-Bukhary dan Muslim )

5. Diriwayatkan dari Hafshah, ia berkata : Telah bersabda Nabi saw. Barang siapa yang tidak berniat untuk puasa ( Ramadan ) sejak malam, maka tidak ada

puasa baginya. ( H.R : Abu Daud ) hadits shahih.

6. Telah bersabda Rasulullah saw: Bahwa sesungguhnya semua amal itu harus dengan niat ( H.R : Al-Bukhary dan Muslim )

7. Diriwayatkan dari Abu Hurairah ra. ia berkata : Sesungguhnya seorang laki-laki berkata kepada Rasulullah saw: Ya Rasulullah saya terlanjur menyetubuhi istri saya (di siang hari) padahal saya dalam keadaan puasa ( Ramadan ), maka Rasulullah saw bersabda : Punyakah kamu seorang budak untuk dimerdekakan ? Ia menjawab : Tidak. Rasulullah saw bersabda : Mampukah kamu puasa dua bulan berturut-turut ? Lelaki itu menjawab : Tidak. Beliau

bersabda lagi : Punyakah kamu persediaan makanan untuk memberi makan enam puluh orang miskin ? Lelaki itu menjawab : Tidak. Lalu beliau diam, maka ketika kami dalam keadaan semacam itu, Rasulullah datang dengan membawa satu keranjang kurma, lalu bertanya : dimana orang yang bertanya tadi ? ambilah

kurma ini dan shadaqahkan dia. Maka orang tersebut bertanya : Apakah kepada orang yang lebih miskin dari padaku ya Rasulullah ? Demi Allah tidak ada diantara

sudut-sudutnya ( Madinah ) keluarga yang lebih miskin daripada keluargaku. Maka Nabi saw. lalu tertawa sampai terlihat gigi serinya kemudian bersabda :

Ambillah untuk memberi makan keluargamu. ( H.R : Al-Bukhary dan Muslim )

KESIMPULAN

Ayat dan hadits-hadits tersebut di atas menerangkan kepada kita bahwa hal-hal yang dapat membatalkan puasa ( Ramadan ) ialah sbb :

  • Sengaja makan dan minum di siang hari. Bila terlupa makan dan minum di siang hari, maka tidak membatalkan puasa. ( dalil : 2 )
  • Sengaja membikin muntah, bila muntah dengan tidak disengajakan, maka tidak membatalkan puasa. ( dalil :3 )
  • Pada siang hari terdetik niat untuk berbuka. (dalil : 5 dan 6 )
  • Dengan sengaja menyetubuhi istri di siang hari Ramadan, ini disamping puasanya batal ia terkena hukum yang berupa : memerdekakan seorang hamba, bila tidak mampu maka puasa dua bulan berturut-turut, dan bila tidak mampu, maka memberi makan enam puluh orang miskin.( dalil : 7 )
  • Datang bulan di siang hari Ramadan ( sebelum waktu masuk Maghrib ).( dalil : 4 )

IX. HAL-HAL YANG BOLEH DIKERJAKAN WAKTU IBADAH PUASA.

1. Diriwayatkan dari Aisyah ra Bahwa sesungguhnya Nabi saw. dalam keadaan junub sampai waktu Shubuh sedang beliau sedang dalam keadaan puasa, kemudian mandi. (H.R : Al-Bukhary dan Muslim )

2. Diriwayatkan dari Abi Bakar bin Abdurrahman, dari sebagian sahabat-sahabat Nabi saw. ia berkata kepadanya : Dan sungguh telah saya lihat Rasulullah saw. menyiram air di atas kepala beliau padahal beliau dalam keadaan puasa karena haus dan karena udara panas. ( H.R : Ahmad, Malik dan Abu Daud )

3. Diriwayatkan dari Ibnu Abbas ra. Bahwa sesungguhnya Nabi saw berbekam sedang beliau dalam keadaan puasa. (H.R : Al-Bukhary ) .

4. Diriwayatkan dari Aisyah ra Adalah Rasulullah saw mencium ( istrinya ) sedang beliau dalam keadaan puasa dan menggauli dan bercumbu rayu dengan istrinya (tidak sampai bersetubuh ) sedang beliau dalam keadaan puasa, akan tetapi beliau adalah orang yang paling kuat menahan birahinya. ( H.R : Al-Jama'ah kecuali Nasa'i) hadits shahih.

5. Diriwayatkan dari Abdullah bin Furuuj : Bahwa sesungguhnya ada seorang wanita bertanya kepada Ummu Salamah ra. Wanita itu berkata : Sesungguhnya suami saya mencium saya sedang dia dan saya dalam keadaan puasa, bagaimana pendapatmu ? Maka ia menjawab : Adalah Rasulullah r pernah mencium saya sedang beliau dan saya dalam keadaan puasa. ( H.R : Aththahawi dan Ahmad dengan sanad yang baik dengan mengikut syarat Muslim ).

6. Diriwayatkan dari Luqaidh bin Shabrah : Sesungguhnya Nabi saw bersabda : Apabila kamu beristinsyaaq ( menghisap air ke hidung )

keraskan kecuali kamu dalam keadaan puasa. ( H.R :Ashhabus Sunan )

7. Perkataan ibnu Abbas : Tidak mengapa orang yang puasa mencicipi cuka dan sesuatu yang akan dibelinya ( Ahmad dan Al-Bukhary ).

KESIMPULAN

Hadits-hadits tersebut di atas memberi pelajaran kepada kita bahwa hal-hal tersebut di bawah ini bila diamalkan tidak membatalkan puasa :

  1. Menyiram air ke atas kepala pada siang hari karena haus ataupun udara panas, demikian pula menyelam kedalam air pada siang hari.
  2. Menta'khirkan mandi junub setelah adzan Shubuh. (dalil : 1 )
  3. Berbekam pada siang hari. ( dalil : 3 )
  4. Mencium, menggauli, mencumbu istri tetapi tidak sampai bersetubuh di siang hari.( dalil 4 dan 5 )
  5. Beristinsyak ( menghirup air kedalam hidung )terutama bila akan berwudhu, asal tidak dikuatkan menghirupnya. ( dalil : 6 )
  6. Disuntik di siang hari.
  7. Mencicipi makanan asal tidak ditelan.(dalil :7)

ADAB-ADAB PUASA RAMADAN.

1. Diriwayatkan dari Umar bin Khaththab ra. telah bersabda Rasulullah saw: Apabila malam sudah tiba dari arah sini dan siang telah pergi dari arah sini, sedang

matahari sudah terbenam, maka orang yang puasa boleh berbuka. ( H.R : Al-Bukhary dan Muslim )

2. Diriwayatkan dari Sahal bin Sa’ad : Sesungguhnya Nabi saw telah bersabda : Manusia ( ummat Islam ) masih dalam keadaan baik selama mentakjilkan

(menyegerakan) berbuka. ( H.R : Al-Bukhary dan Muslim)

3. Diriwayatakan dari Anas ra., ia berkata : Rasulullah saw berbuka dengan makan beberapa ruthaab (kurma basah ) sebelum shalat, kalau tidak ada maka dengan kurma kering, kalau tidak ada maka dengan meneguk air beberapa teguk. ( H.R : Abu Daud dan Al-Hakiem )

4. Diriwayatkan dari Salman bin Amir, bahwa sesungguhnya Nabi saw. telah bersabda : Apabila salah seorang diantara kamu puasa hendaklah berbuka dengan

kurma, bila tidak ada kurma hendaklah dengan air, sesungguhnya air itu bersih. ( H.R : Ahmad dan At-Tirmidzi )

5. Diriwayatkan dari Ibnu Umar : Adalah Nabi saw. selesai berbuka Beliau berdo'a (artinya) telah pergi rasa haus dan menjadi basah semua urat-urat dan pahala

tetap ada Insya Allah. ( H.R : Ad-Daaruquthni dan Abu Daud hadits hasan )

6. Diriwayatkan dari Anas, ia berkata : Telah bersabda Rasulullah saw: Apabila makan malam telah disediakan, maka mulailah makan sebelum shalat Maghrib, janganlah mendahulukan shalat daripada makan malam itu ( yang sudah terhidang ). ( H.R : Al-Bukhary dan Muslim )

7. Diriwayatkan dari Anas bin Malik ra: Sesungguhnya Rasulullah saw. telah bersabda : Makan sahurlah kalian karena sesungguhnya makan sahur itu berkah. (H.R : Al-Bukhary )

8. Diriwayatkan dari Al-Miqdam bin Ma'di Yaqrib, dari Nabi saw. bersabda : Hendaklah kamu semua makan sahur, karena sahur adalah makanan yang penuh berkah. ( H.R : An-Nasa'i )

9. Diriwayatkan dari Zaid bin Tsabit t berkata : Kami bersahur bersama Rasulullah saw. kemudian kami bangkit untuk menunaikan shalat ( Shubuh ). saya berkata :

Berapa saat jarak antara keduanya ( antara waktu sahur dan waktu Shubuh )?Ia berkata : Selama orang membaca limapuluh ayat. ( H.R : Al-Bukhary dan Muslim )

10. Diriwayatkan dari Amru bin Maimun, ia berkata : Adalah para sahabat Muhammad saw. adalah orang yang paling menyegerakan berbuka dan melambatkan makan sahur. ( H.R : Al-Baihaqi )

11. Telah bersabda Rasulullah saw: Apabila salah seorang diantara kamu mendengar adzan dan piring masih di tangannya janganlah diletakkan hendaklah ia

menyelesaikan hajatnya ( makan/minum sahur )daripadanya. (H.R : Ahmad dan Abu Daud dan Al-Hakiem )

12. Diriwayatkan dari Abu Usamah ra. ia berkata : Shalat telah di'iqamahkan, sedang segelas minuman masih di tangan Umar ra. beliau bertanya : Apakah ini boleh saya minum wahai Rasulullah ? Beliau r.a menjawab : ya, lalu ia meminumnya. ( H.R Ibnu Jarir )

13. Diriwayatkan dari Ibnu Abbas ra. ia berkata :Adalah Rasulullah saw. orang yang paling dermawan dan beliau lebih dermawan lagi pada bulan Ramadan ketika

Jibril menemuinya, dan Jibril menemuinya pada setiap malam pada bulan Ramadan untuk mentadaruskan beliau saw. al-qur'an dan benar-benar Rasulullah saw. lebih dermawan tentang kebajikan( cepat berbuat kebaikan ) daripada angin yang dikirim.(HR Al-Bukhary )

14. Diriwayatkan dari Abu Hurairah, ia berkata :Adalah Rasulullah saw. menggalakkan qiyamullail (shalat malam ) di bulan Ramadan tanpa memerintahkan

secara wajib, maka beliau bersabda : Barang siapa yang shalat malam di bulan Ramadan karena beriman dan mengharapkan pahala dari Allah, maka diampuni baginya dosanya yang telah lalu. ( H.R : Jama'ah )

15. Diriwayatkan dari Aisyah ra. Sesungguhnya Nabi saw. apabila memasuki sepuluh hari terakhir ( bulan Ramadan ) beliau benar-benar menghidupkan malam (untuk beribadah ) dan membangunkan istrinya ( agar beribadah ) dengan mengencangkan ikatan sarungnya (tidak mengumpuli istrinya ). ( H.R : Al-Bukhary dan Muslim )

16. Diriwayatkan dari Aisyah, ia berkata : Adalah Nabi saw. bersungguh-sungguh shalat malam pada sepuluh hari terakhir ( di bulan Ramadan ) tidak seperti kesungguhannya dalam bulan selainnya. ( H.R : Muslim )

17. Diriwayatkan dari Abu salamah din Abdur Rahman, sesungguhnya ia telah bertanya kepada Aisyah ra: Bagaimana shalat malamnya Rasulullah saw di bulan

Ramadan ? maka ia menjawab : Rasulullah saw tidak pernah shalat malam lebih dari sebelas raka'at baik di bulan Ramadan maupun di bulan lainnya, caranya :

Beliau shalat empat raka'at jangan tanya baik dan panjangnya, kemudian shalat lagi empat raka'at jangan ditanya baik dan panjangnya, kemudian shalat tiga

raka’at. ( H.R : Al-Bukhary,Muslim dan lainnya )

18. Diriwayatkan dari Aisyah ra. ia berkata : Adalah Rasulullah saw. apabila bangun shalat malam, beliau membuka dengan shalat dua raka'at yang ringan,

kemudian shalat delapan raka'at, kemudian shalat witir. ( H.R : Muslim )

19. Diriwayatkan dari Ibnu Umar ia berkata : Ada seorang laki-laki berdiri lalu ia berkata : Wahai Rasulullah bagaimana cara shalat malam ? Maka

Rasulullah r. menjawab : Shalat malam itu dua raka'at dua raka'at. Apabila kamu khawatir masuk shalat Shubuh, maka berwitirlah satu raka'at. ( H.R : Jama'ah)

20. Dari Aisyah ra. ia berkata : Sesungguhnya Nabi saw shalat di masjid, lalu para sahabat shalat sesuai dengan shalat beliau ( bermakmum di belakang ), lalu

beliau shalat pada malam kedua dan para sahabat bermakmum dibelakangnya bertambah banyak, kemudian pada malam yang ketiga atau yang keempat mereka

berkumpul, maka Rasulullah saw tidak keluar mengimami mereka. Setelah pagi hari beliau bersabda : Saya telah tahu apa yang kalian perbuat, tidak ada yang

menghalangi aku untuk keluar kepada kalian ( untuk mengimami shalat ) melainkan aku khawatir shalat malam ini difardhukan atas kalian. Ini terjadi pada bulan Ramadan. ( H.R : Al-Bukhary dan Muslim )

21. Dari Ubay bin Ka'ab t. ia berkata : Adalah Rasulullah saw. shalat witir dengan membaca : Sabihisma Rabbikal A'la )dan ( Qul ya ayyuhal kafirun)

dan (Qulhu wallahu ahad ). ( H.R : Ahmad, Abu Daud, Annasa'i dan Ibnu Majah )

22. Diriwayatkan dari Hasan bin Ali t. ia berkata : Rasulullah saw. telah mengajarkan kepadaku beberapa kata yang aku baca dalam qunut witir : ( artinya ) Ya

Allah berilah aku petunjuk beserta orang-orang yang telah engkau beri petunjuk, berilah aku kesehatan yang sempurna beserta orang yang telah engkau beri

kesehatan yang sempurna, pimpinlah aku beserta orang yang telah Engkau pimpin, Berkatilah untukku apa yang telah Engkau berikan, peliharalah aku dari apa yang

telah Engkau tentukan. Maka sesungguhnya Engkaulah yang memutuskan dan tiada yang dapat memutuskan atas Engkau, bahwa tidak akan hina siapa saja yang telah Engkau pimpin dan tidak akan mulia siapa saja yang Engkau musuhi. Maha agung Engkau wahai Rabb kami dan Maha Tinggi Engkau. ( H.R : Ahmad, Abu Daud, Annasa'i, At-Tirmidzi dan Ibnu Majah )

23. Dari Abu Hurairah ra. bahwa Nabi saw. bersabda :Barang siapa yang shalat malam menepati lailatul qadar, maka diampuni dosanya yang telah lalu. ( H.R :Jama'ah )

24. Diriwayatkan dari Aisyah ra. Sesungguhnya Rasulullah saw. telah bersabda : berusahalah untuk mencari lailatul qadar pada sepuluh malam terakhir. (H.R : Muslim )

25. Diriwayatkan dari Ibnu Umar ra. ia berkata : Dinampakkan dalam mimpi seorang laki-laki bahwa lailatul qadar pada malam kedua puluh tujuh, maka

Rasulullah saw. bersabda : Sayapun bermimpi seperti mimpimu, ( ditampakkan pada sepuluh malam terakhir, maka carilah ia ( lailatul qadar ) pada malam-malam ganjil. ( H.R : Muslim )

26. Diriwayatkan dari Aisyah ra. ia berkata : Saya berkata kepada Rasulullah saw. Ya Rasulullah, bagaimana pendapat tuan bila saya mengetahui lailatul qadar,apa yang saya harus baca pada malam itu ? Beliau bersabda : Bacalah ( artinya ) Yaa Allah sesungguhnya Engkau maha pemberi ampun, Engkau suka kepada keampunan maka ampunilah daku. (H.R : At-Tirmidzi dan Ahmad)

27. Diriwayatkan dari Aisyah ra. ia berkata : Adalah Rasulullah saw mengamalkan i'tikaf pada sepuluh hari terakhir pada bulan Ramadan sampai beliau diwafatkan

oleh Allah Azza wa Jalla. ( H.R : Al-Bukhary dan Muslim )

28. Diriwayatkan dari Aisyah ra. ia berkata : Adalah Rasulullah saw. apabila hendak beri'tikaf, beliau shalat shubuh kemudian memasuki tempat

i'tikafnya.......... ( H.R :Jama'ah kecuali At-Tirmidzi )

29. Diriwayatkan dari Aisyah ra. ia berkata : Adalah Rasulullah saw. apabila beri'tikaf , beliau mendekatkan kepalanya kepadaku, maka aku menyisirnya, dan adalah beliau tidak masuk ke rumah kecuali karena untuk memenuhi hajat manusia ( buang air, mandi dll...) ( H.R : Al-Bukhary dan Muslim )

30. Allah ta'ala berfirman : ( artinya ) Janganlah kalian mencampuri mereka( istri-istri kalian ) sedang kalian dalam keadaan i'tikaf dalam masjid. Itulah batas-batas ketentuan Allah, maka jangan di dekati...( Al-Baqarah : 187 )

31. Diriwayatkan dari Abu Hurairah ra. ia berkata : Telah bersabda Rasulullah saw: Setiap amal anak bani Adam adalah untuknya kecuali puasa, ia adalah untukku

dan aku yang memberikan pahala dengannya. Dan sesungguhnya puasa itu adalah benteng pertahanan, pada hari ketika kamu puasa janganlah berbuat keji , jangan

berteriak-teriak ( pertengkaran ), apabila seorang memakinya sedang ia puasa maka hendaklah ia katakan : " sesungguhnya saya sedang puasa" . Demi jiwa Muhammad yang ada di tanganNya sungguh bau busuknya mulut orang yang sedang puasa itu lebih wangi disisi Allah pada hari kiamat daripada kasturi. Dan bagi orang yang puasa ada dua kegembiraan, apabila ia berbuka ia gembira dengan bukanya dan apabila ia berjumpa dengan Rabbnya ia gembira karena puasanya. ( H.R : Al-Bukhary dan Muslim)

32. Diriwayatkan dari Abu Hurairah ia berkata : Sesungguhnya Nabi saw. telah bersabda : Barang siapa yang tidak meninggalkan perkataan bohong dan amalan

kebohongan, maka tidak ada bagi Allah hajat ( untuk menerima ) dalam hal ia meninggalkan makan dan minumnya. ( H.R: Jama'ah Kecuali Muslim ) Maksudnya

Allah tidak merasa perlu memberi pahala puasanya.

33. Bahwa sesungguhnya Nabi saw. bersabda kepada seorang wanita Anshar yang sering di panggil Ummu Sinan : Apa yang menghalangimu untuk melakukan haji

bersama kami ? Ia menjawab : Keledai yang ada pada kami yang satu dipakai oleh ayahnya si fulan (suaminya ) untuk berhaji bersama anaknya sedang yang lain di pakai untuk memberi minum anak-anak kami. Nabi pun bersabda lagi : Umrah di bulan Ramadan sama dengan mengerjakan haji atau haji bersamaku. ( H.R :Muslim)

34. Rasulullah sw. bersabda : Apabila datang bulan Ramadan kerjakanlah umrah karena umrah di dalamnya (bulan Ramadan ) setingkat dengan haji. ( H.R : Muslim)

KESIMPULAN

Ayat dan hadits-hadits tersebut di atas memberi pelajaran kepada kita bahwa dalam mengamalkan puasa Ramadan kita perlu melaksanakan adab-adab sbb :

1. Berbuka apabila sudah masuk waktu Maghrib. ( dalil: 6 ) Sunnah berbuka adalah sbb :

  1. Disegerakan yakni sebelum melaksanakan shalat Maghrib dengan makanan yang ringan seperti kurma, air saja, setelah itu baru melaksanakan shalat. ( dalil: 2,3 dan 4 )
  2. Tetapi apabila makan malam sudah dihidangkan, maka terus dimakan, jangan shalat dahulu. ( dalil : 6 )
  3. Setelah berbuka berdo'a dengan do'a sbb : Artinya : Telah hilang rasa haus, dan menjadi basah semua urat-urat dan pahala tetap wujud insya Allah. ( dalil: 5 )

2. Makan sahur. ( dalil : 7 dan 8 ) Adab-adab sahur :

a. Dilambatkan sampai akhir malam mendekati Shubuh. (dalil 9 dan 10 )

b. Apabila pada tengah makan atau minum sahur lalu mendengar adzan Shubuh, maka sahur boleh diteruskan sampai selesai, tidak perlu dihentikan di tengah sahur

karena sudah masuk waktu Shubuh. ( dalil 11 dan 12 ) * Imsak tidak ada sunnahnya dan tidak pernah diamalkan pada zaman sahabat maupun tabi'in.

3. Lebih bersifat dermawan (banyak memberi, banyak bershadaqah, banyak menolong) dan banyak membaca al-qur'an ( dalil : 13 )

4. Menegakkan shalat malam / shalat Tarawih dengan berjama'ah. Dan shalat Tarawih ini lebih digiatkan lagi pada sepuluh malam terakhir( 20 hb. sampai akhir Ramadan). (dalil : 14,15 dan 16 ) Cara shalat Tarawih adalah :

  1. Dengan berjama'ah. ( dalil : 19 )
  2. Tidak lebih dari sebelas raka'at yakni salam tiap dua raka'at dikerjakan empat kali, atau salam tiap empat raka'at dikerjakan dua kali dan ditutup dengan witir tiga raka'at. ( dalil : 17 )
  3. Dibuka dengan dua raka'at yang ringan. ( dalil : 18)
  4. Bacaan dalam witir : Raka'at pertama : Sabihisma Rabbika. Roka't kedua : Qul yaa ayyuhal kafirun. Raka'at ketiga : Qulhuwallahu ahad. ( dalil : 21 )
  5. Membaca do'a qunut dalam shalat witir. ( dalil 22 )

5. Berusaha menepati lailatul qadar pada sepuluh malam terakhir, terutama pada malam-malam ganjil. Bila dirasakan menepati lailatul qadar hendaklah lebih giat

beribadah dan membaca : Yaa Allah Engkaulah pengampun, suka kepada keampunan maka ampunilah aku. ( dalil : 25 dan 26 )

6. Mengerjakan i'tikaf pada sepuluh malam terakhir. (dalil : 27 )

Cara i'tikaf :

a. Setelah shalat Shubuh lalu masuk ke tempat i'tikaf di masjid. ( dalil 28 )

b. Tidak keluar dari tempat i'tikaf kecuali ada keperluan yang mendesak. ( dalil : 29 )

c. Tidak mencampuri istri dimasa i'tikaf. ( dalil : 30)

7. Mengerjakan umrah. ( dalil : 33 dan 34 )

8. Menjauhi perkataan dan perbuatan keji dan menjauhi pertengkaran. (dalil : 31 dan 32 )

Maraji’ (Daftar Pustaka):

1. Al-Qur’anul Kariem

2. Tafsir Aththabariy.

3. Tafsir Ibnu Katsier.

4. Irwaa-Ul Ghaliel, Nashiruddin Al-Albani.

5. Fiqh Sunnah, Sayyid Sabiq.

6. Tamaamul Minnah, Nashiruddin Al-Albani.