Translate

||| Tentang Aku |||

Foto saya
Jenaris, Kajang Selangor, Malaysia
¤¤ Penyair nan tidak akan berhenti memaparkan sesuatu. Berkata benar biar pahit sekali pun. Kata kata biarlah membawa makna. Makna jangan berbau hina.¤¤

Perlu Baca

masalah tanah pusaka Md Sesh masih tidak selesai Klik Label: Pusaka Mengambil hak milik orang lain tanpa mengikut panduan Islam adalah HARAM; akta tanah yang dipinda oleh manusia hanya perangkap NERAKA bagi mereka yang tamak akan harta dunia

04 November 2011

2/3 Kota Bharu (Episod 9)

Aku terjaga dari tidur telah nak habis waktu maghrib. Ish bukankah Afiz & Husna mahu naik keretapi. Aku panik & menyuruh Azim lihat Afiz & keluarganya di atas. Dah siapkah untuk ke Machang. Keretapi bertolak jam 8:45 malam. Jalan di Kajang bukan menentu. Dibedalnya sesak bagaimana nak sampai ke Stesen Komuter.

"Suruh along bersiap cepat, masa dah suntuk sangat ni!" aku mula rimas, melonjak rasanya tekanan darahku. "kita yang kena menanti keretapi; keretapi tu takkan tunggu kita." aku bersungut perlahan

Sekitar 8:15 malam baru Afiz, Husna & Qasrina turun tangga. Mila pun nak turut menghantar. Aku telah menunggu dalam Avanza.

"Kalau kita tertinggal keretapi macam mana iyer; dapat tak balik duit tiketnya?'

"Kira hanguslah mana boleh nak klim!"

"Harap-harap keretapi lambat sampai, pernah tak keretapi lewat!"

"Selalu ayah tapi taklah lama mana..." Husna bersuara.

Aku terpaksa cari jalan pintas, ikut kubur Mona Fendi; mencari jalan yang kurang lampu isyarat. Bila depan Metro Point nampak kereta agak lancar aku rasa tenang sikit; kalau tidak rasa semua bonggol jalan mahu aku redah sahaja. Kami sampai di stesen komuter Kajang sekitar 8:35; ada lagi 10 minit. Aku suruh mereka turun segera & biar aku cari parkir di luar stesen. Afiz mendukung Qasrina guna kain gantung di bahu. Mereka bawa dua beg agak besar juga tapi ada beroda.

Parkir di Stesen Komuter Kajang tak sebanyak mana; parkir berbayar selalunya penuh. Ramai penumpang parkir di luar tepi jalan raya. Aku dapat parkir agak jauh juga. Nampak masih ramai orang berbeg besar menunggu keretapi. Aku tercungap-cungap kembali ke stesen teringin nak lihat bagaimana keretapi zaman kini.

Ini jadual lengkap perjalanan Senandung Wau; http://landasan.info/services/ktmb/ boleh semak waktu ketibaan keretapi seantero Malaya di sini.

"Cam mana... keretapi dah sampai ke belum?"

"Lewat sikitlah ayah mungkin sekitar jam 9:00 malam" aku rasa lega, tak dapat dibayangkan jika tertinggal keretapi.

"Dah tu nak tunggu di mana, kan kah keretapi tu panjang, Afiz tanyalah pegawai yang jual tiket tu, sebaiknya kita tunggu di mana, kelas dua tempat orang tidur..." aku lihat Afiz telah kasi Qasrina pada Opahnya. Bagusnya Qasrina ni tak pernah buat ragam. Senyum saja.

Afiz kata selepas jejantas; aku segera menarik beg pakaian yang beroda mencari bangku kosong selepas jejantas. Huh memang bukan kerja mudah nak bawa anak & beg naik keretapi. Bagi negara maju macam Jepun mungkin mereka tak terikat sangat dengan jadualnya; keretapi mereka banyak. Tapi jika musim perayaan pasti seperti kita juga.

Lama juga kami menunggu; sekitar setengah jam keretapi masih tak sampai. Menurut kata Husna ayahnya dapat kambing biri-biri. Harganya munasabah sekitar RM600. Telah dua tiga hari ayahnya terima dari empunya kambing. Afiz pulang awal sebab nak cari barangan keperluan Majlis Aqiqah Qasrina pada hari Jumaat nanti. Esok Khamis kami akan menyusul mereka. Aku masih tak pasti nak ikut jalan mana. Impianku memang aku suka ikut Cameron Highland.

Tentang Kambing buat Aqiqah

Rumah penginap di Machang telah pun aku tempah; sebelum tempah aku bertanaya kepada Husna apakah ada ruang di rumah apaknya di Kampung Belukar. Hatiku memang teringin tidur di sana tapi bila kenduri rumah yang ada sebilik tentunya akan ramai yang akan pulang. Lagi pun aku ni jenis berdengkur jika di rumah Nyaie aku boleh lari jauh-juah tidur di anjung atau dapur untuk tak ganggu orang tidur.

Rumah Tumpangan Datuk Yamud atau Desa Permai Resh House sudah tidak asing bagiku. Telah dua kali menginap di sana; aku berharap dapat tidur di sana bagi kali ketiga.

Keretapi sampai sekitar jam 9:00 malam. Alahai kasihan tenguk Afiz terpaksa berlari-lari anak dengan mendukung Qasrina; Husna dengan begnya. Tempat kami tunggu rupanya tak tepat; Gerabak yang ada katil jauh meluncur di hadapan' sekitar 3 atau empat gerabak. Kami berdiri telah hampir ke ekor keretapi; hanya gerabak untuk penumpang duduk & kantin KTM. Emm! Keretapi Tanah Melayu satu-satunya nama yang kekal disebut. Janganlah ubah nama pengangkutan yang amat penuh nostalgia ini.

Kami tak dapat melambai Qasrina ibu & ayahnya. Mila nampak tercari-cari mana satu gerabak mereka. Keretapi bukan berhenti lama pun; sekitar lima sahaja kut mungkin tak sampai. Agar Qasrina tak meragam dalam keretapi. Masih bayi telah naik keretapi berjalan jauh.

Cadangan nak beli beg lepas hantar Afiz dibatalkan; kata Afiz beg yang ada dah buat untuk isi air kotak sebagai buah tangan tetamu.. aku & Mila menuju pulang ke Jenaris. Dalam kotak fikiranku aku masih terbayangkan kereta api yang meninggalkan landasannya alahai jauhnya Kota Bharu Kelantan.

- bersambung

10 SIFAT ISTERI SOLEHAH


Mari hayati pesanan isteri ‘Auf bin Muhlim Ashaibani kepada puterinya ketika hendak bernikah dengan al Haris bin Amr, raja negeri Kandah. Sewaktu utusan diraja hendak membawa pengantin untuk disampaikan kepada raja, ibunya berwasiat kepada anak perempuannya:

“Wahai anakku! Kalaulah wasiat ini untuk kesempurnaan adabmu, aku percaya kau telah mewarisi segala-galanya, tetapi ia sebagai peringatan untuk yang lalai dan pedoman kepada yang berakal.

Andai kata wanita tidak memerlukan suami kerana berasa cukup dengan kedua ibu bapanya, tentu ibumu adalah orang yang paling berasa cukup tanpa suami. Tetapi wanita diciptakan untuk lelaki dan lelaki diciptakan untuk mereka.

Wahai puteriku, Sesungguhnya engkau akan meninggalkan rumah tempat kamu dilahirkan dan kehidupan yang telah membesarkanmu untuk berpindah kepada seorang lelaki yang belum kamu kenal dan teman hidup yang baru. Kerana itu, jadilah 'budak' wanita baginya, tentu dia juga akan menjadi 'budak' bagimu serta menjadi pendampingmu yang setia.

Peliharalah sepuluh sifat ini terhadapnya, tentu ia akan menjadi perbendaharaan yang baik untukmu.

Pertama dan kedua, berkhidmat dengan rasa puas serta taat dengan baik kepadanya.

Ketiga dan keempat, memerhatikan tempat pandangan matanya dan bau yang diciumnya. Jangan sampai matanya memandang yang buruk daripadamu dan jangan sampai dia mencium kecuali yang harum daripadamu.

Kelima dan keenam, memerhatikan waktu tidur dan waktu makannya, kerana lapar yang berlarutan dan tidur yang terganggu dapat menimbulkan rasa marah.

Ketujuh dan kelapan, menjaga hartanya dan memelihara kehormatan serta keluarganya. Perkara pokok dalam masalah harta adalah membuat anggaran dan perkara pokok dalam keluarga adalah pengurusan yang baik.

Kesembilan dan kesepuluh, jangan membangkang perintahnya dan jangan membuka rahsianya. Apabila kamu tidak mentaati perintahnya, bererti kamu melukai hatinya. Apabila kamu membuka rahsianya kamu tidak akan aman daripada pengkhianatannya.

Kemudian janganlah kamu bergembira di hadapannya ketika dia bersedih atau bersedih di hadapannya ketika dia bergembira. Jadilah kamu orang yang sangat menghormatinya, tentu dia akan sangat memuliakanmu.

Jadilah kamu orang yang selalu sepakat dengannya, tentu dia akan sangat belas kasihan dan sayang kepadamu.

Ketahuilah, sesungguhnya kamu tidak akan dapat apa yang kamu inginkan sehingga kamu mendahulukan keredaannya daripada keredaanmu, dan mendahulukan kesenangannya daripada kesenanganmu, baik dalam hal yang kamu sukai atau yang kamu benci dan Allah akan memberkatimu.”

Nasihat di atas seharusnya diterima dengan beberapa asas penting:Suami yang dicari adalah suami yang beriman lagi taat kepada perintah Allah.
  • Ketaatan kepada suami adalah wajib dengan syarat beliau tidak melakukan perkara yang bertentangan dengan syariat Allah.
  • Begitulah hukum Allah, di sana sentiasa ada ‘dua bahagian muka syiling’. Kalau diperhati setiap nasihat di atas, perbuatan kita yang positif akan menghasilkan reaksi dan tindak balas positif juga dengan izin Allah.
oleh Abu Zur'ah II