Translate

||| Tentang Aku |||

Foto saya
Jenaris, Kajang Selangor, Malaysia
¤¤ Penyair nan tidak akan berhenti memaparkan sesuatu. Berkata benar biar pahit sekali pun. Kata kata biarlah membawa makna. Makna jangan berbau hina.¤¤

Perlu Baca

masalah tanah pusaka Md Sesh masih tidak selesai Klik Label: Pusaka Mengambil hak milik orang lain tanpa mengikut panduan Islam adalah HARAM; akta tanah yang dipinda oleh manusia hanya perangkap NERAKA bagi mereka yang tamak akan harta dunia

24 Ogos 2010

Hanya Kapcai (Singgahsana)

Di ambang Warga Emas, meminjam kata Prof Nizam sebenarnya hanya kapcai ini banyak membantu aku untuk bergerak. Itu pun sekitar Desa Sri Jenaris, Kajang atau paling jauh ke Serdang. Selebih dari itu aku memang gementar takut kapcai WEM1960 akan sangkut di jalanan.

Kereta perangku telah masuk bulan kedua tersadai di depan teratakku lantaran baterinya telah kondem. Kena beli bateri baru barulah ianya boleh bergerak; itu pun ada masalah kepanasan enjin yang perlu dibaiki. Radiatornya kena dibersihkan karatnya & tutupnya kena diganti baru barulah ianya boleh bergerak jauh.

Antara anjuran atau panduan agama Islam : sebagaimana yang digambarkan oleh Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa Sallam melalui hadisnya ke arah kebahagiaan;

Di antara faktor-faktor lain seperti tercatat di dalam al-Quran

“Dijadikan indah pada (pandangan) manusia itu kecintaan kepada apa-apa yang diingini, iaitu: wanita-wanita (isteri), anak-anak, harta yang banyak dari jenis emas, perak, kuda pilihan, binatang-binatang ternak dan sawah ladang. Itulah kesenangan hidup di dunia, dan di sisi Allah-lah tempat kembali yang baik (syurga).” (Surah Ali Imran, 3: 14)

Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa Sallam bersabda (maksudnya):

“Benar-benar beruntung orang yang telah memeluk Islam, mereka diberi kecukupan rezeki dan qana’ah di dalam menerima apa jua pemberian Allah terhadapnya.” (Hadis Riwayat Muslim)

Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa Sallam bersabda (maksudnya):

“Sesiapa di antara kamu yang merasa aman dirinya, sihat tubuhnya dan cukup persediaan makanan rutinnya pada hari tersebut, seakan-akan dia telah diberi semua kenikmatan dunia.” (Hadis Riwayat at-Tirmidzi. Hadis ini hasan menurut penilaian al-Albani di dalam Silsilah Hadis ash-Shahihah)

Rasulullah juga turut menjelaskan bahawa kekayaan itu bukanlah dicapai dengan banyaknya harta yang menimbun, tetapi ia dicapai dengan kayanya hati.

“Kaya itu bukanlah diukur dengan banyaknya harta benda, akan tetapi kaya yang sebenarnya adalah kaya hati.” (Hadis Riwayat al-Bukhari)


Jua termasuk yang mendorong kebahagiaan bagi sesebuah kehidupan adalah
“Empat (4) perkara yang mendatangkan kebahagiaan adalah, 1 – Isteri yang solehah, 2 – Rumah yang luas, 3 – Jiran tetangga yang soleh (baik), dan 4 – Kenderaan yang selesa.

Dan empat (4) perkara yang mendatangkan kesengsaraan adalah:

1 - Isteri yang buruk akhlaknya, 2 – Jiran tetangga yang jahat, 3 - Kenderaan yang buruk, dan 4 – rumah yang sempit (tidak selesa).”

(Hadis Riwayat Ibnu Hibban. Hadis daripada Sa‘ad bin Abi Waqas radiyallahu ‘anhu, dinilai sahih oleh Syu‘aib al-Arna’uth di dalam Sahih Ibn Hibban. Juga dinilai sahih oleh al-Albani di dalam Silsilah Hadits ash-Shahihah)

Hanya di hujung minggu aku dapat mengguna kenderaan milik Mila, Avanza jika dia tidak ada jadual hariannya yang ketat. Jika tidak aku akan hanya sendirian di teratak yang tidaklah terlalu agam dengan keadaan yang serba serbi sekadar mampu untuk aku berehat damai.

Maka itu aku amat rindukan kampung halaman; andai kata aku tak punya agenda & kenderaan yang selesa aku boleh saja naik basikal pergi memancing atau aku juga boleh berjalan kaki ke dusun; meneroka tanah pusaka agar menjadi hutan simpan yang sarat dengan hasil herbanya. Angan-angan ini akan kucapai sebelum aku semakin tua.

Siapa yang sudi membantu aku tentunya boleh saja memberikan dorongan atau jalan pintas agar aku akan cepat kembali ke kampung halaman.