Translate

||| Tentang Aku |||

Foto saya
Jenaris, Kajang Selangor, Malaysia
¤¤ Penyair nan tidak akan berhenti memaparkan sesuatu. Berkata benar biar pahit sekali pun. Kata kata biarlah membawa makna. Makna jangan berbau hina.¤¤

Perlu Baca

masalah tanah pusaka Md Sesh masih tidak selesai Klik Label: Pusaka Mengambil hak milik orang lain tanpa mengikut panduan Islam adalah HARAM; akta tanah yang dipinda oleh manusia hanya perangkap NERAKA bagi mereka yang tamak akan harta dunia

02 September 2010

Warkah buat YB 2 (Singgahsana)

Seringkah anda ke sini; apakah anda tidak rasa parkir segala amat mahal di sini; nak makan pun semuanya setaraf KFC & McD; tak main lah Bakso macam bibit di Jenaris ini.

Aku lebih suka blog dari FB, rasa ada kebebasan & senang melahirkan pendapat tanpa banyak gangguan di blog. Terlalu banyak menu di FB buat kita keliru. Maka aku cuba seimbangkan semula sejak aku klik FB aku rasa ketinggalan banyak terutama blog Bro Maz; yg sering aku klik; blog YB pun lama amat aku tak klik. Malahan blog aku ini pun semakin hambar.

Kampung YB di pinggir Tg Malim itu memang damai; siapa tak teruja ke sana; selain Bro Maz, adik VIC pun kalau ke kampung sana asyik hilang merendam di jeram.

Bedanya kampung YB di sana ada Jeram di Kampung aku pula banyak Tapak Lombong. Jika dijaga tapak lombong ini aku pasti ianya amat damai. Masalah memerang & ular liar itu memang biasa. Paling aku bungkam sekarang masalah curi Pasir; aku harap orang kerajaan nan baca nota ini dapat bertindak; apa jadi Mukim Teja kini. Masalah pasir di Mukim Teja apakah terkawal?.

Masalah agama di kampung memang kritikal; kampung aku okey sebab ada kumpulan bekas orang al-Arkam berpindah ke pinggir kampungku. Mereka ini boleh diharap suka memeriahkan masjid, lagi pun bebaru ini aku balik; telah ada imam muda; Imam Bidin yang sering mencurahkan ilmu pada anak muda; cumanya aku tak pasti dua fahaman politik yang amat rumit. Amat bergolak di kampungku yang membuatkan kekuatan ukhuwah itu longgar.

Kedai arwah apakku yang telah menjadi Markas PAS pastinya menjadi petanda orang BN pandang serong padaku; sedangkan itu kerja sepupu arwah Opah Bi.

Bagiku politik aku amat terbuka; baik BN atau PR adalah parti yang berdaftar; malahan bila aku kaji sejarah aku hormati fahaman komunis mereka menolak kemerdekaan sebab kita tidak merdeka sepenuhnya. Mereka terus berjuang kita menjadi mangsa yang tersepit dicelah jajahan British sebenarnya.

Terutama perundangan kita masih berkhiblatkan barat biar pun merdeka; pemimpin fahaman komunis tak terima semua itu. Maka itu tertubuhnya Parti Komunis Malaysia (PKM) tetapi BN tidak terima. Hinggalah PKM ini meletakkan senjata pada 2 Disember 1989 setelah berjuang selama 41 tahun sejak diasaskan pada tahun 1930.

Kita merdeka pun bersyarat, aku yakin kita masih tiadak merdeka kalau dalam pakatan kita dengan British mahukan perundangan Islam. Aku tak pasti kenapa arwah Pak Saudaraku Dr. Burhanuddin Al-Helmy amat ditentangi BN bila aku kaji perjuangan arwah, jelas beliau tidak pernah bermusuhan dengan BN tetapi dia lebih menentang ideoloji penjajah. Beliau amat cintakan Islam; tak pasti Islam bagaimana yang BN tentangi. Apakah mereka yang haluan kiri itu adalah musuh negara!?.


Darah yang mengalir di tubuh ini dari keturunan yang sama hingga kini masih aku impikan negara ini milik mutlak bangsa Melayu yang asalnya nama Tanah Melayu; Padanlah Allahyarham amat menentang penubuhan Malaysia 1963. Natijah kita hilang nama Tanah Melayu; sering kaum lain telah berani usik kedaulatan Sultan & hak istana kita.

Agar bangsaku tidak terus ketinggalan. Sedih amat masalah ekonomi negara ini masih dikekang kaum lain. Kita cuma ada politik & Agong yang masih bertahan. Bancian penduduk terkini aku bagaikan terasa-rasa kita telah hilang majoriti. Tenguk kaum lain datang serbu negara kita bagaikan terasa kita makin terpinggir.

Bila kita pakai kapcai di jalanan kaum lain mendesah laju dengan BMWnya sambil menyimbah air lopak ke diri kita; apakah tidak terasa amat naif kita kini. Samalahlah kalau kita beli BMW siapa yang mendapat untung; kita berhutang & terusan memperkayakan tauke orang asing di negara sendiri.

Baik BN & PR masing-masing belum pun tamat perjuangannya. Yang pasti BN telah diberikan laluan terlalu lama memerintah; hinggakan minda kita jumud. Masalah korapsi atau rasuah tak pernah surutnya. Arus perubahan tak semestinya akan menjadi kita muflis; Kerajaan sekarang terlalu takut jatuh kuasa maka mana erti kebebasan & kemerdekaan kita. Sering kita ditakut-takutkan dengan kemiskinan sedangkan harta negara masih tidak diagihkan secara jujur & saksama. Tau-tau saudara mara pemimpin kita tersinarai antara orang terkaya di negara kita.

(Bila menulis begini risau amat hati takut orang ketuk pintu & pelbagai akta disabitkan ke arah kita, maka titiklah soal ini. Pilihan Raya akan menentukan segala; cumanya kesedaran itu di mana?)

Senyap-senyap kita tak ke mana; YB mungkin dapat hak YB tapi orang macam aku ini tenguklah sampai bersara; aku tidak semewah mana pun malahan aku jadi mainan orang yang tamak harta & ilmu yang mereka dapati terusan menindas golongan buruh seperti aku.

Harta dunia memang tak ke mana tetapi perlu diingat tanpa harta kita boleh merana. Nak beribadah pun terhalang jika tidak ada kemampuan. Pergi naik Haji jangan mimpi nak ikut pakej swasta; ikut Tabung Haji pun belanjanya bukan sedikit.

Maka itu aku lari sejenak dari dunia kerahan buruh paksaan untuk menjadi Penyair. Penyair jua hidup tak ke mana. tapi aku petah berbicara. Sakit kronikku aku pun semakin reda. Stres amat duduk dalam kelompok cediakawan yang tamak harta dunia di universiti sana.

Sila baca artikel ini

Fitnah
rujukan
Teoh Beng Hock
1963
Sejarah Malaysia
Pantai